.cowok vs payung.

Standard

Setelah menulis tentang fenomena cowok dan bola di postingan terdahulu, sekarang gw mau membahas cowok VS payung. Kenapa cowok kalo sama bola tuh temenan banget sementara kalo sama payung tuh musuhan banget? Gak percaya?

Coba ingatingat kapan terakhir kali lo ngeliat cowok payungan, dengan kemauannya sendiri? Ini khususnya ditekankan apabila cowok tersebut masih lajang.

Jaman kuliah, sederes apapun ujannya, cowokcowok tuh jarang yang mau payungan. Kalo pun mau payungan pasti karena sebelahnya cewek. Kalo itu bukan ceweknya, pasti belagak konyol soksok ojek payung, biar gak keliatan konyol karena payungan. Tapi kalo misalnya ujan deres padahal dia pengen beli minum ke kantin, pasti mendingan melipirlipir atau nahan haus sekalian timbang pake payung.

Berkalikali gw mendengar cerita dan/atau melihat sendiri buktibukti bahwa cowokcowok tuh ALERGI berat sama payung. Mau gondrong, mau kagak, tampilan biasa aja apalagi sangar, pasti jarang yang payungan dengan sukarela. Khususnya yang lajang. Kayanya gak macho aja gitu. Sedangkan, untuk halhal seperti ini, kita – perempuan (yang katanya gak rasional) mikirnya lebih jauh, yaitu:

Ujan dan masuk angin gak ada hubungannya sama masalah macho.

Di bawah ini adalah contoh pembicaraan gw dan salah satu sahabatku yang bernama Dant, dan juga seorang cowok gondrong-namun-baik-hati-yang-kebetulan-pada-saat-itu-pacaran-sama-cewek-paling-galak-satu-tongkrongan.

(Oh, perlu diingat, pembicaraan ini terjadi jaman kuliah dan pada saat itu lagi ujan rintikrintik)

Si Cowok (SC): Gw pernah ya, waktu itu lagi abis nganterin xxx pulang ke rumahnya pas itu lagi ujan kecilkecil kaya gini…

Gw: Terus?

SC: Terus gw disuruh pake payung pulangnya…

Gw: Huahahaha.. Terus lo pasti gak mau deh! Ada apa sih sama cowokcowok dengan payung?!

SC: Iya gw males gitu pake payung..

Dant: Tapi lo pasti dimarahin..

SC: Iya.

Gw: Terus akhirnya gimana?

SC: Terus gw buka payungnya dan PAYUNGNYA MIKI MOS.

Gw & Dant ngakak abis secara inget dese gondrong aja dolo..

SC: Di pikiran gw waktu itu cuma ada dua hal. Kehilangan harga diri apa kehilangan cewek nih.

Dant: Dan tentunya, mengenal lo dan pacar lo, lo pilih kehilangan harga diri!

Gw: Huahahahahaha..

SC: Iya.

Gw & Dant makin ngakaaaaakk..😆

SC: Akhirnya gw kan mikir, gw pake tapi pas dia masuk rumah nanti gw gak pake lagi..

Gw: APA RUGINYA SIH PAKE PAYUNG!?

SC: TERUS DIA GAK MASUKMASUK RUMAH GITUUU! Dia ngeliatin gw sampe belok. Gw nengok belakang masih ada, dadahdadah, gw nengok lagi masih ada.

Dant: Jadi lo adalah cowok gondrong sangar dengan payung Miki Mos?

SC: Hhhhhhhhhhh.. iya. DAN ITU UJANNYA LEBIH KECIL DARIPADA INI!!!!

Gw & Dant ngakak sampe kejer.

Biarpun nampaknya ujan kecil, tapi kayanya bagi cowokcowok itu mendingan masuk angin atau pusing daripada payungan. Dan karakter seperti itu udah terbentuk sebegitu kuatnya, sehingga stigma pake-payung-itu-bagaikan-aib itu benerbener sulit digoyahkan.

Si Dals sampe sekarang masih ngeles kalo ujan gak mau payungan. Gw mesti mengeluarkan jurus bawel tingkat tinggi dulu baru dia nurut, apalagi kalo ujannya gak gitu deres. Kalo deres sih dia masih mau payungan (mau gak mau ya..😛 ). Tapi sisasisa cowok vs payung pun masih melekat di dalam diri Dals, seperti dapat dicerna dari pembicaraan di bawah ini.

(Oh, harap diketahui bahwa pembicaraan ini terjadi setelah menikah, sebelum gw hamil – di suatu mol gitu deh..)

Gw: Kirakira kalo ngeliat sekilas gitu, orang nyangka gak kalo kita udah nikah?

Dia: Secara tampilan mungkin enggak. Tapi secara kenyataan bahwa aku bawa payung ke dalam mol, kemungkinan besar iya.

HAAAAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHA…

Okeh.

Jadi ada apa dengan cowok dan payung?!?!?! Apakah mengurangi derajat kemachoan? Apakah mereka lebih milih jalanjalan di bawah ujan pake jas ujan? Apakah mereka merasa kalo jalanjalan pake payung itu bikin mirip sama Sarimin?

O, Universe, please enlighten me.. 😛

10 responses »

  1. Dan gw termasuk cewek yang gak suka banget pake payung… dulu pas SD mesti dikejar-kejar nyokap kalo ujan supaya gw mau bawa payung :p Mendingan topi apa hoodoo jacket dah🙂

  2. Komentar gua sebagai cowo: masalah kepraktisan😀

    Well, I might not represent the other in the pack, tapi buat gua ya, untuk cuma ke warung yang jaraknya 100 meter, musti buka payung, jalan, nanti lipet payung dan ribet dengan payung basah…. errrr… mending gua melipir, lari sekencang-kencangnya denga resiko nyungsep, atau tepokin ajah kali ya abang warungnya, biar dia yang nganter :p

    Atau, cuma sekedar dari parkiran mobil masuk dalam gedung, yang mungkin 200 meter…. apalagi kalo ujannya malu-malu…. mending lari ajahhhh… daripada ribet bawa-bawa payung, trus ntar ketinggalan😀

    Errr…. tapi payung gua sih bukan miki mos… for sure, haahahaha….

  3. oalah iya juga ya kalo dipikir2 lagi (inget2 jaman sekolah). tapi temen2 cowok yang menyukai sesama jenis (kebetulan punya banyak temen cowok kayak gitu) kayaknya sih malah ga ada masalah sama payung :)). wah tambah pengetahuan baru😀

  4. nyet payung gue disini ada jendelanya dong, jadi kalo angin, lo bisa ngebawahin payung nya sampe mentok ke badan lo.. tapi masih bisa liat arah… percaya deh, payung bagus itu investasi penting!
    *gak masuk konteks*

  5. mungkin sumami-mu akan mau payungan kalo payungnya ada gambar David Hasselhoffnya. mau aku cariin ngga? siapa tau ada yg jual di Boston, hehe.

  6. @ ibeth: gw juga ga terlalu suka sih bawa payung cuma selalu dibeliin sama emak gw yang harus dimasukin tas yang pada akhirnya selalu kepake sih.. hehehe mother knows best lah..😛

    @ scalarae: TERIMA KASIH untuk informasinya yang amat berharga. Hahahahaaa… Gimana kalo lo mo ke mol dan ujannya deres? Apakah lo pilih bawa payung atau sewa ojek payung?? (pasti yang kedua deh.. biar di mol ga bawa payung)😛

    @ F.X.M.E.Putra: dalsen, terima kasih karena dengan demikian kamu sudah mengaplikasikan penggunaan payung dengan semestinya tanpa malumalu. memang semestinya jangan malu, apalagi sekarang, anggaplah payung sebagai cincin kawin keduamu, di musim hujan. MWAKS! hahahahahahah😆

    @ Mandhut: hahahahahaha… tengkyu loh pengetahuan barunyaaa..😀 gw gak kepikir sampe situ malahan..😛

    @ marisantosa: MANA LIAT FOTONYA?! *gak percaya* huehuheuhe.. besok Juni gw dibawain oleholeh itu aja DAN seprai.. *tetep* HAHAHAHA…

    @ Anne: ohhh nooooooooooooo… not him agaaaaaaaain! HAHAHAHAHA… miss youu, Neee!😀

  7. ohh, sekarang gue jadi penasaran. siapa yang sebenarnya menciptakan pepatah “sedia payung sebelum hujan” — terjemahan: jangan tinggalkan rumah tanpa dompet, hape, dan payung😛

    -thepayunglover-

  8. sumpah aku baru taaaaauuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!

    dan pas abis baca ini, lsg aku tanya satu temen di kantor, cowok, dan ternyata jawaban dia SAMA PERSIS plek-plekan paraaah ama blognya smita haaaaaaaaaaaa.. ya ampun kemana aja gue yeee? hahahahaha
    terima kasih smita telah memperluas wawasanku🙂

  9. Gua setuju banget sama komen FXMEP tentang bawa payung menunjukkan status kita menikah, bahkan lebih cepat daripada cincin kawin!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s