.minggu sibuk.

Standard

Harihari belakangan ini, tiap hari kerja bangun dengan perasaan kaya mau perang. Bukan saja karena kerjaan di kantor, tapi juga karena sidejob gw gak kelarkelar. Gw rasa adalah saatsaat yang kurang tepat untuk mengambil sidejob dengan deadline yang ketat ketika kerjaan di kantor juga tibatiba menggila, ketika sedang hamil, ketika pada dasarnya adalah orang yang mayan rentan stress, dan ketika pada dasarnya sudah lemot (ditambah hamil jadi dobel lemot๐Ÿ˜› ).

Akibatnya kemaren, kerjaan gw HILANG LENYAP AMBLAS garagara gw main save as, tanpa sebelomnya ngebuat back up.

Kwaaaaaaaaaaaaaaaangkwaaaaaaaaaaaaaaaaaaang… asli, nangis๐Ÿ˜ฆ

Dan kalo minggu kemaren di kantor baru pucetpucet doang, awal minggu ini udah mulai “lebamlebam” dan kemaren satu divisi udah “berdarahdarah”. Mana sediiih, karena geng makan siangku juga lagi pada ribet jadi gak bisa curicuri waktu makan siang bareng sambil ngobrol gak penting. Mana pula si sumami pun lagi mengalami fase butek yang sama di kantornya… Jadi, yaaaa pusing semuanya!

Kadangkadang kalo lagi gini jadi kangen sama bonyok. Terus sedih karena walopun masih di rumah bonyok, tapi karena kerjaan banyaaaak jadi tetep gak bisa seringsering ngobrol. Tapi ya mencoba memaksimalkan peran di segala bidang sih, seperti yang selalu ditekankan sama si Dals.

Kalo dulu, masih bisa tidur maleman lagi terus bangun kerja lagi. Sekarang kan ada penghuninya perutku.. Kalo kecapekan kasian. Sebenernya paling kasian sama dia. Gwnya juga parno sih kalo gw kecapekan nanti takut ngaruh ke dia sih. Hehehee..

Tapi, yah, suatu hari ketika gw lagi pusingpusingnyaaaaaaaaaa kerjaan, terus udah saatnya pulang, kalimat pertama gw adalah, “Thank God, it’s over!“. Meskipun besok bisa lanjut lagi sih..๐Ÿ˜›

Tapi jadi mikir, barangkali itulah esensi dari hari yang berat. Supaya kita bisa bersyukur ketika kita sudah melaluinya dan beralih peran dari karyawan menjadi…… siapapun yang saat itu dibutuhkan. Supaya kita gak hanya bisa mengeluh untuk halhal tertentu tapi juga berterimakasih ketika kita bisa melewati semuanya. Dan menjadi lebih kuat lagi besok paginya.

All is well, then. ๐Ÿ˜€

Hehehe. Maaf yah kalo lagi sering sok filosofis, soalnya sidejob-nya aja lagi nerjemahin buku self-help siiih.. Heheheheh..

Sampaiyumpasemua!๐Ÿ˜€

2 responses »

  1. aku akan purapura gak baca baris keduanya.. hehehe..

    terima kasih ya selalu mendukung dan menenangkan aku bahkan di keadaan paling bodoh sekali pun.. luv u much! :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s