.kebiasaan buruk (yang membuat hidup gw baikbaik saja).

Standard

Like I said many times before, I am not a Saint. Meskipun gak selalu bertanduk, tapi tetep aja juga gak bisa tetep diem aja kalo berasa ada yang ‘nyolek ganggu’.

Dan, sayangnya, sepertinya di masa hamil yang katanya gak boleh banyakbanyak sebel ini, gw malah merasa agak lumayan sering dihadapkan dengan sepasukan orangorang gak penting slash nyebelin di kehidupan seharihari, yang bentuk nyebelinnya bedabeda, tapi kalo diakumulasi tetep aja bikin emosi.

Untungnya, gw sudah mengembangkan sebuah kebiasaan buruk (yang selama ini berhasil membuat hidup gw baikbaik saja).

Kebiasaan ini adalah suatu bentuk pertahanan diri gw untuk membuat hidup gw tetep nyaman untuk dijalani, meskipun banyak orang nyebelin suka ikutan nyempil.

Jadi begini… pada prinsipnya, gw belajar bahwa ada orangorang yang tingkat kenyebelinannya bisa dirubah, ada juga yang gak bisa. Dan gw orangnya hampir selalu berhenti setelah tiga kali kesempatan, untuk hampir segala hal. Maka itu juga yang gw terapkan pada orang nyebelin. Kalo ada orang sekali nyebelin, gw masih anggap dia khilaf. Dua kali, masih coba maklum. Tiga kali, ya udah berarti emang dia orangnya nyebelin, berarti gw gak mau ambil pusing lagi sama tu orang.

Sekali lagi, gw bukan malaikat. Mungkin di mata banyak orang gw seringkali terlihat sebagai orang yang ceriaceria dan baikbaik aja. Bukan impresi yang salah, cuma kadangkadang ada aja orangorang yang salah tafsir dan berpikir bisa semenamena bikin gw sebel dan gw gak bakalan ngapangapain.

This is SO wrong.

Bahkan orang seperti gw pun punya batas kesabaran. Ketika gw ngerasa kesenggol dan jadi marah sekali, gw punya begituuuuu banyak katakata beracun di kepala gw dan gw cenderung gak takut sama sekali untuk menyampaikannya di depan orang yang bikin gw marah. Percaya atau tidak, banyak loh orang yang kaya gini..

Dulu, sekitar tiga atau empat tahun yang lalu, gw pernah jadi orang yang tanpa rem. Gw pernah berantem sama salah satu sahabat gw, besar banget dan gw ucapin semua katakata yang gak seharusnya dilontarkan seorang sahabat ke orang yang dia sayangi. Masalahnya, sahabat gw itu juga sama pedesnya sama gw waktu itu, sehingga berantem itu benerbener merusak semuanya saat itu.

Butuh waktu lima tahun buat kami untuk akhirnya bisa kembali berteman lagi.

Dan itu mengajarkan gw bahwa ketika kita benerbener peduli dengan orang yang kita sayangi, semarah apapun enggak sebaiknya melontarkan katakata yang terlampau kurang ajar. Karena, katakata yang keluar gak akan bisa ditarik lagi dan kita gak tau akan melukai orang itu sampai kapan.

Dari pengalaman itu, sekarang gw lebih berhatihati untuk bicara. Ketika gw keseeeeeeel banget, gw mencoba bertahan banget untuk gak nyampah marahmarah di Twitter. Uhm, kalo di blog, sekalikali sih.. 😛 Tapi semarahmarahnya di blog, gw juga gak akan mengeluarkan semua racun kemarahan gw di situ karena ada media lain yang lebih tersembunyi dan pribadi — kalo dalam hal ini, biasanya gw mengutukngutuk di note HP. 😛

Enggak semua orang harus tau kalo kita marah atau kesel atau kecewa.

Nah, karena enggak semua orang harus tau itu, kadangkadang gw memilih untuk nge-blok orangorang yang gw sebel itu dari hidup gw. Inilah kebiasaan buruk saya.😦

Ketika gw udah gak tau lagi mesti ngapain sama orangorang yang terus menerus membuat hidup gw gak nyaman, kadangkadang secara otomatis gw nge-blok orang itu begitu saja. Gw gak perduli lagi apa yang ada di pikirannya, apa yang ada di hidupnya, semuanya jadi gak penting. Secara sengaja gak sengaja, gw juga males untuk melakukan segala kontak sama orang itu.

Di tempat kerja gw ada orang yang gw perlakukan seperti itu. Hampir setiap kali gw akan papasan sama dia, gw memilih untuk ambil jalan lain. Ketika dia ngomong, I automatically tend to tune out. Ketika dia lagi nyebelin, kalo gw lagi mood ya gw jabanin dengan katakata yang gak ramah, kalo lagi gak mood ya gw diem aja.

Kebiasaan untuk gak perduli lagi sama orangorang ini adalah karena menurut gw kalo gw tetep perduli tandanya gw menganggap mereka penting. Dan, barangkali sebenernya mereka menganggap mereka penting karena mereka pikir mereka hebat karena membuat hidup orang lain gak nyaman.

Yang mereka gak tau adalah….. pernah ada peribahasa yang bilang bahwa kebahagiaan kita adalah tanggung jawab personal kita sendiri. Jadi, jangan pernah membiarkan kebahagiaan lo tergantung sama orang lain.

Itulah kenapa setelah tiga kali berusaha gw gak mau ambil pusing lagi karena gw gak mau kebahagiaan gw dikendalikan orangorang seperti itu.

Dan lagi, kenapa gw harus mikirin efek dari cuma segelintir orangorang yang nyebelin itu ketika gw punya jauh lebih banyak orang yang menyenangkan di sekitar gw? Sekumpulan orangorang yang bisa bikin gw bahagia dan ketawa kapan pun, yang udah pasti juga lebih banyak daripada tementemen yang dimiliki si orangorang nyebelin itu — kalo mereka punya.

Jadi kesimpulannya: gak penting.

Dan ketika kebiasaan buruk gw (nge-blok orang secara sadar dan gak sadar) ini menjadi cara mengelola stress gw dan membuat hidup gw baikbaik aja, barangkali itu gak burukburuk banget. Hehe.

Everyone has their own way in coping stress. There, I just shared mine.

Adieu!

5 responses »

  1. smita, sama banget deh!

    gw juga punya satu sahabat yang sama kerasnya, sama emosiannya, sama ekspresifnya, dan sama mahir-berkata2-yang-nyakitin-plus-ga-segan-nyampeinnya sama gw. dan kami sering berantem. pasti kacau kalo udah gitu. ajaibnya, udah berantem kayak apa juga (so far, selama 8 taun ini sih) pasti balik2 lagi..

    trus gw juga kalo udah ga tahan sama orang maka gw akan jadi indifferent. ga peduli deh. dia ga eksis lagi dalam cerita hidup gw. ini lebih jahata daripada benci sih menurut gw, karena kalo benci kan masih peduli. tapi tapi, sisi egois gw mah jalanin terus aja deh demi kemaslahatan gw *tsaaah*😀

  2. hahahahaha.. senaaang punya temen!😀

    gw juga gak mau susahsusah benci sih, bener kata lo, bikin mereka gak eksis.. gak penting juga soalnya.. hehehe. lagian ngapain benci malah bikin dosa, mendingan gak usah dianggep sekalian😀

  3. Weh kok bisa hampir sama sih sistem 3 kali kesempatannya :)). Memang itu, mungkin awal2 terasa kejam karena memutuskan untuk menyerah dan ga peduli sama satu-dua orang karena terus menerus membuat sebal, tapi itu salah satu bentuk kontrol terhadap hidup sendiri🙂, jadi harus dilakukan.

    Lagian kalo mood jelek terus gara2 rasa hati mendem sama orang2 nyebelin itu, entar ngapa2in jadi ga maksimal, lagipula kan masih banyak orang-ga-nyebelin yang masih lebih pantas diperhatikan🙂.

    loh jadi curcol😀. nice post!🙂

  4. kurang lebih gue juga gitu. Ada orang2 yg memang SANGAT LAYAK utk diblokir, tapi ada orang2 yg sampe matipun gue akan tetap pasang badan utk segala keburukannya…. i’ve wrote about this…

    caranya yaa… ‘dinikmati’ aja. Berdamai dengan keburukan2, selama itu nggak membunuh gue.. hehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s