.rejeki gak pernah salah.

Standard

Bertahuntahun kerja di HRD yang bikin gw pernah tau gaji semua orang membuat gw belajar untuk tidak pernah iri sama penghasilan orang lain. Ibaratnya di atas langit ada langit, di bawah tanah ada tanah. Karena itu, sebisa mungkin jangan ngeliat ke atas terus, nanti pegel.

Dulu, ketika gw masih berstatus karyawan kontrak, gw sempet juga nyesek pas ada orang lain yang masukmasuk langsung jadi permanen. Apalagi, sistem penggajian di kantor gw itu ga ada hubungannya sama senioritas, jadi mo lo orang lama atau orang baru, kalo elo menempati posisi yang sama ya duitnya sama. Dan si yang jadi permanen itu kebetulan datengdateng langsung jadi Supervisor pula.. makinlah nyesek.

Tapi terus gw mikir, ada alasan di balik semua hal dan rejeki gak pernah salah.

Kata rejeki gak pernah salah akhirnya selalu gw tanamkan ke diri gw sendiri. Gak tau biar gak nyesek apa gimana ya pokoknya kalo abis gitu jadi lebih ikhlas aja.

Nah, sejak itulah gw gak pernah iri sama penghasilan orang lain.

Lepas dua tahun dari HRD, udah jelas gw gak tau perkembangan gajigaji orang. Ya gak penting juga sih, karena mendingan mantau perkembangan gaji sendiri. Ya gak? Huehehehe..

Tapi tibatiba gak ada ujan gak ada angin, tautau kemaren temen gw iseng nunjukin slip gajinya dia ke gw. Yang mana, tidak hanya nominalnya lebih dari tujuh digit rupiah, tapi juga tidak lagi menggunakan satuan ‘belasan’ melainkan ‘puluhan’.

Aku.

Ingin.

Sedih. Garukgaruk tanah. Jambakjambak rambut. Sutralah! !#%^%^& Sedih.

Sebenernya sih pas gw liat, gak ada efek yang terlalu mengguncangkan jiwa raga. Tapi, ketika udahan, boong juga kalo gak ada after-tastenya!

Dari situ gw sempet berkecamuk bentar. Di satu sisi yang gak percaya, di sisi lain berasa gitu kepala gw (bagian warasnya) mendoktrin rejekigakpernahsalah, rejekigakpernahsalah. 😛

Setelah jernihan dikit dan mata gw gak ijo lagi, gw baru bisa mikir bahwa… ya emang panteslah dia digaji segitu. Pertama, dia emang ada di level yang lebih tinggi daripada kebanyakan orang di kantor gw. Kedua, kerjanya juga gak begitu kenal waktu. Ketika gw masih bisa kerja sambil cekakakcekikik ngerujak atau makan es krim, dia bisa ngabisin 3/4 hari di pabrik untuk ngontrol produksi. Ketiga, ketika jam pulang, gw sering banget teng-go langsung ngacir, kalo dia mah bisa jadi baru mulai duduk kerja baru jam empat sore dan pulang di atas jam tujuh malem.

Barangkali emang you gain some, you lose some.

Barangkali saatnya untuk makin menyadari bahwa rejeki buat gw gak selalu berbentuk nominal gaji yang berlimpah. Tapi gw punya begitu banyak orangorang yang gw sayangi dan menyayangi gw; orang tua yang sehat, saudarasaudara yang menyenangkan, ponakanponakan yang lucu. Gw juga punya banyak tementemen manis dan menyenangkan. Gw punya waktu yang cukup untuk bekerja dan juga untuk menunggu sumamiku yang baik hati pulang untuk ngabisin waktu samasama. Gw bisa menyeimbangkan kehidupan sosial gw, gw masih bisa ambil side job yang sesuai dengan hobi gw, gw punya poros hidup gw yang baru — di dalam perutku, dan masih banyaaaaaaak banget yang gw syukuri. Yang mungkin gak bisa dibayar dengan uang.

Maka, sampai detik ini, pegangan gw masih sejalan.

Rejeki gak pernah salah.

Jangan pernah menghitung rejeki orang lain, dan jangan pernah juga menyalahkan orang lain kalo, buat lo, hidup lo kurang. Karena, ketika sebetulnya barangkali banyak orang yang mau banget bertukar tempat dengan hidup kita saat ini, kenapa kita mesti sibuk mikir ingin tuker tempat dengan orang lain?

Maka, hari ini, gw malah seneng karena kemaren temen gw ngasih liat slip gajinya. Walopun gak tau dengan motivasi apa. Gw malah seneng karena dikasih kesempatan untuk bisa mensyukuri halhal yang sangat esensial buat gw. Hehehe.. Dan gw juga seneng karena gw ternyata masih sama kaya yang dulu, gak iri sama duit orang. Mungkin lain kali kalo dia kasih liat slip gajinya dia, gw bales aja kasih liat slip tagihantagihan gw, siapa tau mau nyumbang.. Hehehehe..

Karena itu, mariiii, kita mensyukuri hari ini. Semoga Tuhan senantiasa berkenan melindungi kita dan seluruh anugerah darinya dan mogamoga selalu murah hati untuk memberikan kita rejeki lagi, di saat yang menurutnya tepat, nanti.

Amiiiiiiiiin😀

8 responses »

  1. Gue membenarkan postinganmu ini Smit, karena gue jg pernah ngalamin hal itu dulu di kantor yang “kemarin”🙂

    Dibalik semua kenikmatan yang kita terima pasti ada harga dan nilai-nilai lain yang harus dikorbankan…entah itu waktu untuk santai, waktu bersosialisasi bersama keluarga atau teman-teman.

    Dan semua kenikmatan itu, emang balik lagi ke bagaimana cara kita memandang, memahami dan menikmatinya. Karena, memang percuma kalau semua kemudahan bisa didapat tapi ada yang “kosong” dalam diri kita😀

  2. Gaji aku tambah gaji kamu aja gak nyampe segitu yah..?
    Apa perlu kita jual gajih aku tambah gajih kamu ke hanamasa ato paregu..?
    Huhuhu..
    Bersyukur dan merasa cukup adalah cara yg bisa kita terapkan sambil terus berusaha dan berdoa..
    Oke..?
    Sheep ship..!

  3. Dan si 34 sekian anu itu nggak bisa menjamin hidup dia lebih bahagia daripada elo kan. Karena sejauh yg gw baca, gw denger dan gw liat, salah satu bentuk bahagia adalah seperti elo & Putra.

    Bukannya cepat puas, tapi ada alesan dari Yang Diatas, kenapa kita ada di level sekarang dengan gaji sekian, ya kan? Yang penting seperti kata Om Put: berusaha dan berdoa, dan menabung… jangan beli rendang terus, hueehehehehe😀

  4. hey, you made my day by counting our blessings…🙂
    been there, done that too: berasa kurang udara sesaat, trus hawa iri pelan pelan masuk ke idung… tapi, tapi, kemudian gue diingetin untuk bersyukur dgn apa yg ada. toh biar beda angkanya jauh, ketika gue pengen sesuatu masih bisa dipenuhi sendiri. mau jajan, mau makan, mau belanja yg waras, mau liburan, semua tanpa perlu merepotkan (baca: berhutang) dgn yg lain.

    after all, numbers does matters but happiness and worries free are the most luxurious things we can get. when we feel content and grateful for what we have now, all days are sunny days, i guess😀

  5. waaaa…mbak poppies…bagus bangettttttttttt….
    aq suka tulisannya…..jadi ngingetin diri juga,yang mana suka mau meneteskan air mata kalo liat yg karyawan tetap pada kegirangan abis terima insentif, sedangkan qta cuma bisa kebagian denger doang…hukz….tapi harus tetap bersyukur…
    thx for sharing this brillian note….

  6. @ semuanya: makasih yaaa udah baca dan nanggapin postingan ini. semoga dengan menjadi orang yang ikhlas dan bersyukur, kita juga dibukakan banyak pintu kesempatan dan rejeki oleh Tuhan.. Hehehe. Amiiiiiiiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s