.fogging.

Standard

Salah satu gak enaknya tinggal di komplek selain kalo lagi pembersihan water tank menyebabkan air mati adalah….. fogging. Iya, meskipun tau bahwa tujuannya baik, tapi pengasapan nyamuk demam berdarah itu gw paling gak doyan prosesnya.

Masalahnya, dia selalu dilakukan pada hari Minggu pagi. Dan, seringkali jamjam orang-belom-layak-bangun. Jadi pagipagi kita musti merelakan kesempatan emas tidur sampe siang untuk bangun-sarapan-sikat gigi-mandi-iniitu supaya gak tibatiba lagi asikasik mandi terkepung asap. Hih.

Minggu pagi yang baru saja lewat kemaren itu, komplek gw dapet giliran fogging. Amat tidak manusiawi buat saya, karena Sabtunya gw abis ngurusin kawinan sepupu gw dari pagi sampe malem. Jadi gw AMAT butuh tidur. Jadi, begitu Sabtu malem dikasih tau sama bokap gw (yang adalah PAK RT), gw pun langsung terbayang betapa genggesnya besoknya harus bangun pagipagi.

Akhirnya bener juga, besok paginya semua harus dilakukan serba cepat biar gak kena asep. Sumami mah seneng, karena dia emang mesti cepetcepet karena mo futsal. Nah gw, senep. Lagi enakenak makan bubur tibatiba bunyi mesin fogging udah makin mendekat. Dan nyokap gw udah teriakteriak suruh cepet. Akhirnya panik, gw makan semua tanpa bisa menikmati😦

Untungnya, pak RT dan bu RT gw itu orangnya sangat bertanggung jawab. Sehingga mereka pun punya inisiatif untuk mengungsikan warganya yang sedang hamil, naik mobil mereka. Yah, walopun yang hamdun ya anaknya sendiri.. Hihihi.

Akhirnya gw pun nemenin bokap yang sekalian kontrol si fogging itu, keliling komplek. Udah kaya di medan perang aja. Kalo ada pertigaan, terus asep dari sebelah kiri, gw langsung sigap : “Lewat kanan!” dan bokap belok kanan. Dan seterusnya.

Satu hal yang berhasil gw amati dari fogging itu adalah… abis disemprot asepnya membumbung dan gelap banget tapi dalam sekejap hilang – kaya gak ada apaapa. Tapi efek gak nyamannya, seperti kecoa pada keluar dari manamana, lantai licin, rumah bau, itu bertahan lama.

Jadi, di tengahtengah kesibukan bokap gw kontrol fogging, yang mana kadangkadang dia turun dan meninggalkan aku di mobil, gw menemukan bahwa fogging itu analoginya seperti orang dicolek pantat. Dalam sekejap gak ada bukti, tapi efek tidak nyamannya bertahan lama.

Terbukti, sampe kemaren sumami masih mengendusendus bau bekas basian fogging di rumah. Buset deh.

Huhuh.

Demikianlah kisah tentang fogging. Semoga segera ditemukan asapasap yang memiliki efek aromatherapy. Amin.

4 responses »

  1. samaaa…
    ternyata saia punya kawan sejawat tentang fogging. hehehhe
    nah, siyalnyaa *ga tau deh siyal atau engga* di komppleks rumah saia malah foggingnya setiap minggu pagi😦 dan itu sudah berlangsung bertahun-tahun. belum ada tanda-tanda kapan akan diakhiri. huhuhuhu

  2. kalo ada fogging di komplek rumah gw, pasti nyokap langsung buru2 nutup pintu. yaaa kena asep2nya dikit sih mudah2an cukup ngaruh lah.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s