.Pre-Mom Syndrome (PMS).

Standard

Dua bulan menjadi bumil memberikan gw pengalaman dan kegiatankegiatan baru. Kegiatankegiatan baru tersebut antara lain adalah liatliat perut di depan kaca, ngepasngepas baju yang ga terlalu ngepas (karena perutnya baru kaya perut orang kekenyangan terus jadi masih kekecilan untuk pake celana bumil, sedangkan celana biasa udah sesek) dan lainlain dan sebagainya. Sementara pengalamanpengalaman barunya juga banyakkkkk banget, dari yang enaaaaak sampe yang eneeeeeeeeg. Huehehehe..

Berikut ceritaceritanya, sampe detik ini. Besokbesok bisa nambah.. hehehe..😛

Mood Swings.

Baru juga dua bulan bergabung di golongan bumil, nyatanya gw tetep punya PMS. Cuma bedanya, kalo di buku yang gw baca, ini namanya PMS tingkat tinggi, soalnya udah berubah makna jadi Pre-Mom Syndrome. Huehehe.

Bawaannya pengen marrrrrah aja. Udah gitu kebetulan kadangkadang keadaankeadaan sekitar mendukung untuk bete. Meskipun gw jadi harus seringsering eluselus perut dan minta maaf sama si bebih. Hehehe..

Selain mo marah mulu, gw juga jadi gampang sedih. Keadaan hati mudah drop. Dikitdikit mewek. Dikitdikit nangis. Gw nih sekarang udah jarang nangis nonton film, eh waktu Sabtu malem kemaren, nonton The Break-up, yang mana gw sebenernya udah pernah nonton, gw nangiiiiiiiiiiisss sampe berderaiderai gitu. Huehahhaha..

(Kadangkadang) Pengen Makan Terus.

Gak ngerti apakah ini yang namanya ngidam atau emang gw sugesti hamil doang, yang jelas gw jadi banyak banget maunya. Sejauh ini, yang sudah gw inginkan dan berhasil gw dapatkan adalah:

1. Double Mushroom Swiss Burger King.

2. Abuba.

3. Soto Mie.

4. Pasta.

5. Soto Pak Sadi.

6. Bubur Ayam

7. Es Teh – di malam buta.😛

Dari semua ini, ada yang kocakkocak juga. Pas gw pengen Abuba itu gw mintanya udah gengges selama dua minggu. Setelah beberapa kali dicoba ditanggulangi pake steak lain tapi tetep pengen, akhirnya sumamiku yang baik hati itu membawaku ke sana.

Sampe sana udah seneeeeng, tautau pas udah makan berapa suap, kenyang. Dan kayanya gw cuma pengen pinggirpinggirnya doang, jadilah sisanya dioper ke Dals.

Dia jadi bingung aja, secara ngerengeknya udah dua minggu ternyata dimakan begitu doang😛 Maaf yaaaa..😉

Yang baru banget terjadi adalah pengen makan bubur ayam. Sejak Jumat malem pengeeeeeen banget, tapi karena kemaleman dan takut masuk angin, terpaksa deh makan apa aja. Sabtu pagi bangun, salah satu kalimat pertama gw adalah, “Pengen bubur ayaaam!” (yang ditanggapi, “Here we go again..” dari sumami.. Huehehehe..😛 )

Akhirnya dimulailah pencarian bubur ayam oleh anggota rumahku. Yang akhirnya ternyata membuat bokap gw harus mengerahkan kekuasaannya sebagai ketua RT, yaitu menyuruh salah satu satpam keliling komplek nyariin tukang bubur.. Hihihihi…😛

Makannya Banyak Banget, Lagiih!

Bubur ayam. Nasi Liwet. Nasi Goreng. Lima butir sosis kecil. Satu sosis panjang. Lima butir Bakso kecil. Satu butir bakso besar. Semangka kuning. Es Krim. Belum termasuk makan malem, yang gw lupa.😛

Semuanya terjadi hari Sabtu kemarin. ‘Nuff said.

Mual, Pusing, Puyeng, Eneg.

Meskipun makan menggila, tapi kalo lagi gak mau ya demikianlah adanya. Pernah satu kali seluruh makan siang gw keluar semua, sampesampe minum air putih pun gw gak berani. Karena minum air putih pun bikin mules.

Pernah juga abis ngerayain ultah mama gw, sampe rumah keluar semua lagi.. Huhuhuuh.. Sedih😦

Puasa MSG.

Dari sekian banyak yang mesti dijaga selama masa ini, Puasa MSG adalah yang salah satu yang paling berat dijalani. Apalagi gw itu orangnya doyan banget makananmakanan lucu, seperti Pringles, Momogi, Taro, Chiki, dan Indomie mentah dikremeskremes.. Huehehe..

Tau itu hamil, LANGSUNG stop. Walopun kata dokternya gak apaapa kalo sekalisekali. Teh botol Sosro juga STOP. *nangis* Padahal selama ini itu udah kaya dopping buat gw.

Nah, seperti pada umumnya umat manusia *halah*, makin dilarang makin pengen. Ini, ngetik ini doang, di kepala gw udah terbayang INDOMIE GORENG yang pasti kayanya enak tuh. Huhuhuh..

Yang lebih bikin ngiler adalah, di salah satu meja temen gw tuh ada pop mie goreng masih dibungkus. Dan gak dibukabuka/makanmakan. Jadi tiap gw lewat, masih nangkring aja tuh di atas meja.

Coba ya, udah gw harus puasa MSG, gw mesti menahan diri untuk gak nyolong pop mie goreng yang terus memanggilmanggil tanpa ampun lagiiih! Huuuuuuuuuaaaaaa..😛

Tapi, apapun, susah ataupun senang, enak maupun eneg, aku akan selaluuuu berusaha menjadi positif buat si bebih nih. Biar aja ada sejuta orang mau nyebelin, biar aja di kantor suasana panas garagara kerjaan, gak peduli. Yang paling penting, I have this little smile inside me.

Dan kalo lagi sebel, terus ingetinget si golden heart ini, rasanya langsung kelar ajah. Semua orang yang nyebelin langsung.. putus!

Hihihi..

Yang jelas sih berysukur aja karena banyak yang merhatiin. Bonyoks, sodarasodara, tementemen.. Dan terutama juga bersyukurrr banget karena si Dals sungguh manis dan baikkk, laksana sumami siaga – siap angkat galon.😛 Huehehe.

Yaudaaah, sampe sini dulu ceritanya ntar sambung lagi. Doakan ya semoga bisa terus panjang sabar dan hepihepi supaya the smile within juga selalu sehat, lengkap dan sempurna..

Amiiiiiiiiiiiiiin😀

9 responses »

  1. eh sama kita Tep, gue belum hamil aja banyak maunya kalo soal makanan dan bisa kepikiran terus kalo belim kesampaian…apa kabarnya kalo ntar gue hamiiilll…hehehe.

    Semoga semua lancar ya neneng sayang🙂 *peluk buat smitten*

  2. Yaaaa kan, mood swing orang hamil mengerikan kaaaannn?
    Sampe suka malu sendiri bok, kok banyak bener tingkah kita yaaaa.

    Yang gw gak bisa stop waktu hamil adalah ngopi :p Jadinya ya, ngurangin aja… karena eniwei kan asem tuh, takutnya jadi mual.

    Kalo gw sih sekali-sekaliiiiii banget msh bandel makan indomie, abis gak tahan :p Tapi masak, bumbunya cuma separo, aer rebusan nggak dipake dan yaaaa itu, udh kepengen banget, gak ada setengah bungkus ya udahan.

    Semoga kamu diberikan kelancaran dan kekuatan dan si goldie inside there baik2 saja, terus memberikan kekuatan sama mamahnya.

  3. Eh gw mah untuuuuung selama hamil malah males makan indomie lho, pernah bikin sekali aja ga abis. Bayangkan, masa iya indomie bisa ga abis?
    Tapi bersyukurlah kamu Smita, daripada susah makan mendingan susah berenti makan. Nanti anaknya kayak Biyan yang baru melek pagi2 udah tanya “sarapan apa kita Ma?”. Trus kalo dibilangin nasi kuning, tanya lagi, “sama apa nasi kuningnya” ?🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s