.soliter.

Standard

Beberapa kali di masa sebelum ini *halah*, gw pernah beruntung mendapatkan kesempatan untuk jalanjalan ke tempattempat yang barangkali enggak-tau-kapan-lagi-bisa-gw-datengin. Kesempatan itu sebenernya tema besarnya mah kerjaan kantor. Tapi berhubung gw mah anaknya oportunis, jadi aja selalu gw gunakan untuk tamasya, jajan, plesir, atau cuma bengongbengong bego aja di tempat yang asing.

Nah, tadi pagi itu tibatiba gw teringat masamasa jalanjalan sendirian sepulang kerja itu. Di tempat yang gw cuma sendirian, jauh dari siapapun, nggak ada orang yang bisa diajak ngobrol. Sehingga akhirnya cuma “main” sendiri sama apapun yang muncul di kepala.

Di saatsaat itu, biasanya sepulang kerja, cuma mampir hotel buat naro perkakas kerjaan doang (baca: laptop, BUKAN martil atau sejenisnya). Terus ganti baju biar rada kecean dikit kalokalo pengen fotofoto.. Heheh. Baru deh abis itu berangkat ke mana yang pengen. Kadangkadang jalan kaki, atau naik bis dari hotel. Kalo lagi sok kaya naik taksi. Kalo sok mo bertualang naik kereta.

Di kendaraan itu, biasanya gw gak ngapangapain. Gak dengerin lagu, karena gak punya MP3 Player. Hihihi.. Gak juga smsan soalnya mahal. Lebih suka bengong, ngeliatin pemandangan sampe ngantuk. Di satu sisi, biar waspada dan rada ngeh aja kalo tibatiba dibawa ke arah lain.

Kalo daerah nginepnya bersahabat buat pejalan kaki, biasanya kalo gw abis naik taksi, gw turun agak jauh dikit, biar bisa jalan kaki ke hotel. Supaya bisa liatliat. Dengan catatan, gak terlalu malem atau masih rame atau tempat itu terkenal aman sentosa mau semalam apapun. Terus, kalo udah jamjam toko mo tutup, gw suka iseng ke supermarket gitu soalnya suka ada diskondiskonan roti. Mayan buat sarapan😛 Hehehe.

Salah satu hal paling enak kalo pergi sendirian ke daerah yang mayoritas orangnya gak bisa ngomong bahasa ibu kita adalah… berarti seringkali kita cuma punya satu pilihan orang untuk diajak berdialog. Dan itu adalah diri kita sendiri. Dan itu enak bangettttt. Karena barangkali selama ini kita gak punya waktu sebanyak itu untuk bersama diri sendiri.

(itulah makanya kadangkadang kalo abis pulang ‘pergipergi’ gitu gw suka dapet pencerahan.. 😛 )

Tapi secara gw orangnya itu optimal dalam menghabiskan jatah 20.000 kata/hari untuk cewekcewek, kadangkadang asem juga sih diemdieman terus. Jadi kadangkadang kalo lagi dudukduduk atau naik taksi suka sok akrab aja ajak ngobrolngobrol.

Salah satu hal yang enak juga adalah….. ngeliatin orang lewat. Ngeliatin gayagaya orang. Ngeliatin dramadrama di sekeliling. Lucu aja.

Tapi ada juga enggak enaknya jalanjalan sendirian. Soalnya kadangkadang saking bengongnya, kosong banget sampe gak nyadar kalo diikutin orang. Apalagi kalo lo tipe kaya gw, yang cenderung menganggap semua orang baik, biasanya gak sadar kalo diikutin orang sampai nurani lo mengatakan demikian. Baru sekali sih. Tapi NGERI ABIS.

Itu kejadiannya siangsiang. Rame, banyak orang dan gw lagi jalanjalan sendirian bawabawa tentengan. Tautau gw merasa ada orang yang kaya ngejajarin langkah gw gitu. Nah lho. Gw langsung berenti dan soksok nyarinyari apaan tau di tas, tuh orang berenti juga gak jauh di depan gw terus soksok liat pemandangan. Nah lho, nah lho. Terus gw jalan lagi, dia jalan lagi tapi agakagak sejajar pun. Gw berenti lagi, soksok bukabuka tas lagi. Dia berenti lagi. OMAYGOD MAMA AKU TAKUT LOH.

Untungnya gw nyadar deket situ ada underpass gitu. Pas dia meleng, gw langsung ngibrit ke situ, dan lari secepetcepetnya, dan gw langsung beli tiket MRT gak tau kemana. Kabur aja pokoknya, saking takutnya.😦

Tapi pas udah berasa aman, tetep ajah berenti di tempat yang bisa liatliat. Terus jalanjalan bengong lagi. Walopun pulang naik taksi.😛 Malemnya, gw ketemuan sama temen gw – yang dulunya rekan kerja gw sebelom dia pindah. Terus gw cerita tentang itu, terus dia bilang atiati dan jangan suka nganggep orang terlalu baik. Huhuhu. BAIKLAH.

Besokannya, gw kelar kerja sore jadi jalanjalan lagi di tempat yang sama. DAN SUNGGUH SHOCK ketika lagilagi pas gw mo nyebrang jalan KETEMU YANG NGIKUTIN KEMAREN. Tapi papasan gitu. Gw langsung soksok gak liat dan kabuuuuuurrr sekaburkaburnya. Pulang naik taksi lagi..😛

Pada intinya, setelah beberapa kali jalanjalan sendirian, apalagi ketika pergi ke tempat yang bahkan mayoritas gak bisa Bahasa Inggris, gw pun menarik kesimpulan mengenai satu hal yang perlu ditanamkan ke diri sendiri – selain waspada. Hal itu adalah : Pasrah.

Pasrah aja dan banyak berdoa supaya dilindungin sama Tuhan. Percaya aja bahwa apapun yang terjadi itu udah kehendak Tuhan. Dan selalu punya rencana B, sehingga *amitamit* kalo ada hal yang gak diinginkan terjadi, lo tau harus gimana.

Waktu gw kena serangan panik di The Bund karena (1) taksi gw yang harusnya janjian ketemu lagi untuk membawa gw ke erpot jam 8 malam – tapi jam 7.55 belom keliatan, (2) laptop dan SEMUA koper gw ada di taksi itu, (3) gw gak bisa ngubungin siapasiapa karena gw gak bisa bahasa Cina, dan (4) pesawat gw berangkat kurang lebih 1 jam lagi… gw gak bisa lain selain komatkamit berdoa sambil ngeliatin mobilmobil yang lewat dan memikirkan rencana B seandainya yang terburuk terjadi, gw harus pulang ke mana.

(waktu itu gak punya pilihan lain selain ke kantor… tapi untungnya tepat jam 8 malem, taksi gw dateng. Dan gw saking capek dan pasrahnya malahan ketiduran di taksi sampe erpot😛 ).

Kok jadi ngebahas panikpaniknya ya? Hehehe..

Yang jelas, gw suka banget dulu itu kalo dapet kesempatan jalanjalan sendirian. Pernah juga beberapa kali pergi sama bos gw waktu itu, si Ibun. Tapi kalo pergi sama dia, dia gak mau pisahpisah. Sedangkan gw paling seneng jalanjalan sendirian gitu. Bahkan kalo gw pergi sama keluarga gw yah, jaman dulu, waktu masih berempatan.. kita pun suka misahmisah dan ketemuan pas jam makan doang. Soalnya kan keinginannya lainlain.

Balik ke kerinduan gw pagi ini, sebenernya yang selalu membuat kangen pergi sendirian itu adalah the buzzing sound in my head. Yang entah imajiner atau enggak, tapi membuat merasa nyaman saat melangkah kemanamana sendirian. Waktu menemukan barangbarang yang serasa harta karun, ketika bangun pagi di kamar hotel yang besar dan gak ada orang lain, waktu nyebrang jalan, waktu mandang keluar jendela taksi/bis/trem/hotel…

it was magically peaceful.

Dan gak akan terganti.

Karena itu juga gw sungguh seringkali terkejut dengan apa yang gw dapet setelah akhir perjalanan itu. Pelajaranpelajaran bahwa kita enggak pernah benerbener sendirian di dunia ini. Kita akan berteman dan berinteraksi dengan banyak banget orang baru. Baik itu orang travel, orang hotel, sesama pejalan kaki, pegawai toko, atau siapa kek. Walau cuma minimal banget, walo cuma senyum doang.

Dan, bermilmil jauhnya dari semua orangorang Ring 1 kita, orangorang yang kita sayang dan menyayangi kita dalam kondisi apa pun, akan membuat kita sangat bersyukur. Karena, dengan begitu kita nyadar bahwa sesungguhnya kita selalu punya tempat untuk pulang.

Maka, meskipun karena satu dan lain hal, gw mungkin udah enggak terlalu kepingin jalanjalan sendirian sekarang ini, gw cuma pengen mengajak semua yang kebetulan baca tulisan ini untuk… jujur sama diri sendiri, nikmati perjalananperjalanan dalam hidupmu meskipun sendirian — karena sendirian bukan berarti kesepian, dan jangan lupa untuk selalu kembali pulang…

….. karena hanya di situlah, kamu akan selalu dirindukan. 🙂

Have a nice journey! 🙂

4 responses »

  1. …Setuju smits, hidup terlalu pendek untuk tidak dinikmati. dan momen-momen kesendirian terkadang menjadi saat paling tepat untuk kita berlatih jujur pada diri sendiri🙂
    Nicely said, mamahtiri🙂

  2. Dari dulu, sejak jaman smp…gue udah mulai “kelayapan” demi memuaskan hasrat gue. Mulai dari nonton bioskop sendiri, ngemall sendiri, makan sendiri, dan jalan2 sendiri. Simple aja sih, menurut gue kalo emang ga ada temen2 yg bisa menemani, kenapa kita harus nunggu sampai ada teman pdhl kita bisa senang2 dan “berteman” sm diri sendiri.

    Sampai sekarang pun, gue sering bego2an sendiri..kalaupun blm sempat keluar kota, cara ampuh yang gue suka adalah naik bis/transjakarta dr 1 terminal ke terminal lainnya sampai akhirnya balik lg ke tempat semula td🙂

    Senang ngamatin “kehidupan lain” di sekitar kita…

    Like this, smit!😀

  3. aku blum sempet baca, rada panjang..
    coba freecell deh ato mine sweeper..
    klo kmu susah mikirnya yah maen space cadet pinball aja..

  4. dear smitha,
    kayaknya aku mulai jatuh cinta pada blogmu ini dan tulisan2nya yang segarrrr … *lemon kaleee*

    walau sudah bersuami, tapi kebiasaan pergi sendiri keknya ga bisa ditahan dan dibendung deh kayak lumpur lapindo. jadi hari sabtu biasanya waktu pemenuhan untuk melampiaskan hasratku *halah* karena suami kerja di hari sabtu, … yah perginya siy paling ke pasar tradisional *gubrak* buat cari bahan masakan makan siang buat suami tercinta.

    tapi yea, pergi sendiri dan memanjakan “ME TIME” memang penting, tapi tetap kudu ati ati ya ???

    thanks postingannya so inspiratif !!!

    salam sayang,
    d

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s