.bingungbingung, pusingpusing, kerjakerja, panikpanikgakjelas, lopelope.

Standard

Inget gak sih temen gw satu divisi ada yang cabut meninggalkan Negeri Kabut? Nah iya, ibarat peribahasa, harimau pergi meninggalkan belang, gajah pergi meninggalkan gading, temen gw ini pergi meninggalkan sejumlah kerjaan dan laporan yang gw gak ngerti sama sekali.

Yah, meskipun dia sempet hand-over sih pas sebelom dia cabut. Tapi kan gw bukan orang sakti yang bisa menyerap laporan segabrak dalam waktu dua jam. Jadi pas diajarin ya saat itu doang paham, giliran mesti ngerjain sendiri bukannya pelanpelan inget semua yang diajarin malah kaya pelanpelan semua buyar.

Maka… ketika hari pertama masuk kantor di tahun 2010 ini dan gw mendapati kalender gw ada tulisan bahwa data laporan harus masuk hari Kamis, gw pun langsung oh-my-God.😦

Gw mulai ngulikngulik deh kerjaan itu dari hari Selasa. Karena, baru hari Selasa gw bisa dapet data mentah dari Accounting. Pas datanya dikirimin, gw langsung serangan panik.

Nyet. Itu isinya Excel dari ujung sampe ujung angka semua. Dan kemampuan gw sama angka itu bagaikan kemampuan seorang bayi menggantikan popoknya sendiri, seperti yang pernah gw ceritakan di sini. 

Akhirnya setelah ambil nafas sejenak, gw mulai buka buku catetan gw sambil mengingatingat yang diajarin temen gw. Pelanpelan mulai mengolah data mentah dan mulai belajar pake otak (yang udah lama gak dipake😛 ). Mulai pake logika pas ngeliatliat formula Excel. Padahal selama ini gw pikir gw udah mayan jago sampe bisa pede masukin Computer Literate (MS Excel, etc) di CV gw. Ternyata apalah artinya cuma bisa SUM doang apabila ternyata di dunia ini ada yang namanya VLOOKUP.

*tarik nafas panjang* *garukgaruk*

Terus gw mulai putus asa dan ngeliat bar yang di bawah komputer gw PENUH banget sama filefile Excel data lama buat gw bandingin. Akhirnya kalo gw udah mentok banget dan gak ada yang ditanya gw sms temen gw (yang udah kerja di kantor baru itu). Huhuhu. Maafkan!

Akhirnya setelah gak tau berapa jam, data mentah itu sudah gw olah menjadi data setengah mateng. Kalo steak tuh dia bahkan bukan medium well, karena dia masih medium rare. Karena dari data itu mesti diolah lagi menjadi dua spreadsheets lagi yang meskipun udah abis waktu satu hari ngerjainnya pun mereka masih disebut data mentah jugaaa…

*pingsan sejenak, karena gak punya banyak waktu*

Setelah dua hari, akhirnya gw mendapatkan data setengah mateng itu kelar juga. Tapi giliran gw bandingin sama data temen gw bulan lalu, gw mulai ragu. Lah kok dia hasilnya bisa dapetnya 2%, 0,7%, 4% sementara hasil yang gw dapatkan adalah………………. 43% aja, malih.

Pasti salah neeeh.

Tapi kalo dari segi rumus bener kok..

Akhirnya sebagai istirohat, gw nyobain bikin laporan yang lain aja dulu. Eh gak taunya meskipun ada data yang bisa diisiin dari hasil donlot sistem atau dari laporan divisi lain, ternyata laporan yang lain ini pun perlu data dari si setengah mateng sialan ituuu!

Jadi mau gak mau mesti dicari masalahnya. Pas udah stress gw minta diperiksain sama temen gw malemnya supaya besoknya dia setidaknya bisa kasitau salah dimana.

Ternyata besoknya ga ada imel karenaaaa… Internetnya dia gak bisa.

Gw langsung dapet intinya, bahwa Semesta ingin aku menguak tabir balanced scorecard dan local quality report dan cost tracking report ini sendirian. *drama*

Maka mulailah gw utakatik lagi tu excel. Dan di saat terakhir menyadari bahwaaaaaa.. gw salah ambil data! Dan tenggat waktu pengumpulannya 7 jam lagi. Yaaaaaaaaargh!

Bongkar lagi. Kaya film dicepetin. Dan akhirnya mendapatkan hasil yang di bawah 1%. Gw langsung percaya bahwa itu bener.

Abis nggetoo, mulailah bisa ngerjain dua laporan itu. Pas lagi asikasik ngitung, tibatiba gw mentoklah di bagian di mana biasanya material dihitung per pcs, kok ini ada yang satuannya Kg dan Liter. Jadi gw mesti ambil yang manaaaa?!

*Ingin tebalikin meja*

Kata temen sebelah gw, jadiin ke liter aja. Dan gw mulai butuh jawaban cepat 1 kg cat itu berapa liter. Karena pusing gak jelas, gw pun memutuskan untuk tanya sama Galileo.

Gw: Halo? Kamu lagi sibuk gak?

Dia: Uhm, iya nih aku mo keluar kantor.

Gw: Oke. Dals, aku mau tanya.

Dia: Apa?

Gw: Satu kilogram itu berapa liter sik?

Dia: Hah?!

Gw: Iya. Berapa liter?

Dia: Itu tergantung berat jenisnya dong. Ini satu Kg apa dulu?

Gw: Aduuuuuuuh udah deh berapa liter aja!?

Dia: Ya beda dong tergantung bahannya apa..

Gw (sambil Googling saking paniknya): Ini cat. Nih nih aku nemu satu liter itu 0,8 kg. Jadi kalo aku mau 200 kg dijadiin liter itu dikali atau dibagi? <<<<< sungguh pertanyaan yang cerdas!

Dia: Tapi belom tentu 1 liter cat itu 0,8 kilogram loh.

Gw: Aduuuh.. dibagi apa dikali?

Sehingga akhirnya sumami terpaksa ikut mikir bentar. Dan selama dia ngomong gw juga udah mulai menghitunghitung. Taunya hasilnya gede banget kalo udah dijumlahin. Huhuhuhu. Pusing.

Abis telfonan, akhirnya data dari sistemnya gw jadiin Excel. Dan ternyataaaaa…. di situ ada namanya Quantity 1 dan Quantity 2. Di mana Qty 1 itu nambahin angka doang gak mikir satuan dan Qty 2….. mengkonversi dari Kg ke Liter baru ditambahin.

Astagaaaaa…..😆

Abis gitu barulah menjelang sore gw bisa menyelesaikan kedua laporan itu dengan baik dan mengirimkannya pada yang berwajib.

Abis itu seluruh badan gw kaya melorot. Hahahahahah.. Tapi puas sih karena gak percaya gw bisa bikin begituan dari mentah banget. Gw yang bahkan gak bisa ngitung pajak kalo abis makanmakan ramerame.. Hehehe. Mudahmudahan sih gak ada komplen.

Moral dari cerita ini: Gak ada yang gak mungkin di dunia ini. Termasuk ketika seorang S.Psi bisa menjadi Insinyur Pembelian. Hahaha. Mungkin pusing, mungkin gak suka kerjaannya, tetapi ternyata kita gak pernah tau kapan, di mana dan apa yang bisa kita pelajari. Dan ketika kita bisa menyelesaikannya, itu benerbener puaaaaasss banget rasanya.😀

Epilog : Sampe rumah gw kasih liat contoh datadata yang gw kerjain (karena kebetulan sampe gw kerjain di rumah), si Dals sampe ikut takjub karena dia tau betapa TOLOLnya gw dengan angka. Terus dia mulai lagi ngejelasin bahwa berat jenis benda itu bedabeda jadi gak bisa generalisir 1 Liter sama dengan 0,8 Kg.

Dia: Beda dong, Dir.. Sekarang kamu punya 2 botol 1 Liter. Yang satu kamu isi air, yang satu kamu isi pasir. Kan beda pasti secara kilogramnya. Ya gak logikanya?

Gw: Iya!

Dia: Nah kalo gitu kirakira mana yang lebih berat? Botol isi air apa isi pasir?

Gw (berpikir ‘ini pasti tricky question’) : AIR!

Dan Dals pun hanya bisa menatap gw dengan sorot mata yang sungguh kecewa..

😛

… karena tentu saja (ternyata) PASIR jawabannya😛

Huehehe.

Demikianlah cerita hari ini. Semoga bermanfaat. *naon?!*😛

 

6 responses »

  1. aku kan jago excel looohhh. Jangankan vlookup, pivot dan match pun aku canggih😀
    Selamat smitten,berhasil memenuhi takdir loe yang telah digariskan semesta, menjadi pengkonversi kg to liter propesyonal :p
    Jadi, sirup vs air putih berat yg mana? :p :p :p

  2. Dibuka dengan, “I’m so proud of you..!”
    Workshit, ups, worksheet kayak itu semua bukan kerjaan yg gampang..
    Itu adalah bukti kalo kamu bisa dgn usaha..
    Se-t@i-t@i-nya kerjaan, klo hasilnya maximal mal mal mal (echo ala Pongki Jikustik), puas juga kan..?
    Klo soal konversi liter kilogram, berat jenis, dan sebagainya, ya sutralah..
    Mungkin waktu SMP kamu lebih seneng makanin kapur tulis daripada nyimak guru ngajar..
    Hehehe..
    Akhir kata, ditutup dengan, “I’m so proud of you..!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s