.dampak jangka panjang dari kalimat sederhana.

Standard

Ingetinget balesbalesan twitter sama si bowdat. Ternyata, nampaknya waktu kecil dia juga pernah mengalami suatu kejadian yang mirip ama gw.

Waktu itu rumah baru pasang telepon. Dan sebagai anak SD yang mulai melek teknologi, gw tentunya gatelllll untuk menggunakan si telepon itu. Akibatnya setiap pulang sekolah, selalu nelfon bokap atau nyokap untuk laporan tadi ngapain aja. Terus satu jam kemudian telfon lagi untuk cerita apa yang terjadi satu jam belakangan, terus satu jam kemudian telfon lagi untuk tanya makanan di kulkas boleh dimakan apa enggak, dan seterusnya pokoknya ada alasannya terus.😛

Kalo gw liat tementemen kantor gw sekarang, yang pada punya anak kecil pun kayanya lagi mengalami fase itu. Di mana si anaknya lagi telfon dan cerita harinya di sekolah.

Tapi, namanya bapak lagi kerja, gak selalu nyantei. Jadi suatu hari gw mendengar jawaban begini dari salah satu ayah yang sekantor sama gw:

“Adek jangan telfon terus ya.. Papa lagi sibuk. Ceritanya nanti lagi.”

Das!

Dan sertamerta ingatan masa lalu kembali menyelubungin gw.

DI MANA GW JUGA PERNAH DIGITUIN SAMA BOKAP GW!!!!! Yah, meskipun kirakira setelah telepon ketujuh selama rentang waktu dua jam dalam hari itu..😛

Ternyata si Bowdat juga familiar sama kalimat itu! HAUHAUHAUHAU.. Dan gw jadi seneng karena gw bukan satusatunya yang pernah mengalami itu.. Huahahahhaha..

Gw terus bilang ke temen gw yang baru ngomong hal itu ke anaknya, bahwa gw dulu juga pernah digituin ama bokap gw. Terus mukanya gak enak hati dikit sambil lanjut kerja. Sekitar setengah jam kemudian, dia nyamperin gw dan nanya,

“Dulu kamu sakit hati gak pas abis dibilang gitu sama bokap kamu?”

Aaaaawww.. Manissss.. Mikirin anaknyaaaa..😀

Gw lupa sih jawaban gw. Tapi kayanya pas itu gw gak sakit hati. Mellow aja sesaat karena pengen cerita tapi dipotong.

Tapi semakin ke sini gw jadi berpikir lebih panjang dan karenanya gw mengingatkan para bapakbapak yang anaknya baru senengsenengnya telpon untuk jangan pernah mengucapkan kalimat serupa seperti yang gw ceritain di atas, karena…..

….. ketika kalian tutup telepon dan kerja lagi, sesungguhnya di ujung sana anak lo pada mellow bentar abis itu mikir mo nelepon siapa lagi, abis itu muncullah gagasan untuk menelepon TEMENNYA.

Nah dari situlah dia belajar bisa ngobrol berjamjam di telepon dan sejak itulah kalian dapat tagihan telepon mahal..

Hihihihihihihihihi… Demikianlah analisa sebab-akibat siang hari ini. Semoga bermanfo’at.😛

6 responses »

  1. Maliiiihhhh…gue juga pernah ditolak sm emak gue pas lagi seneng2nya nelpon beliau dikantor waktu gue masih TK. Hahahhaha…

    Tapi abis gue ditolak, bukannya sedih dan beralih nelpon temen-temen gue, yang ada gue setia menanti dering telepon. Setiap telpon masuk ke rumah untuk siapapun itu (eyangti/eyangkung/om-om gue) HARUS gue yang ngangkat dan pasti gue akan ngoceh panjang lebar dulu sebelum telponnya gue kasih ke orang yg dituju, hahahaha

  2. :)) nice. jadi inget jaman dulu juga digituin sama nyokap =)). tapi nelponnya ga nyampe >7x dalam 2 jam sih :)).

    paling inget waktu itu, nelpon karena ingin curhat karena abis ketelen parfum dikit dan takut mati :)). Yang ada cuma ditakut2in sama nyokap (“waduh, kalo ampe mati, mama ga tau deh”) terus dibilangin jangan nelpon2 terus. hakahkahka. ibuku sungguh pengertian.

    abis itu aku ga maen2 parfum lagi sih (kapok), jadi ya ga perlu nelpon :-“

  3. Agak beda ama pengalamanku,karna kalo aku lebih prefer yg muterin nomor di telpon (telpon jmn dulu yg puteran itu),so tiap org yg mau nelpon musti aku yg puterin nomornya…hakahakhak,tapi ujung2nya kalo ga ada yang mau nelpon,jadi mikir juga,”enaknya nelpon sapa ya?”…sama aja akhirnya hekhehehekhe…

  4. Hakhakhk… Gw dulu gak maniak telpon, karena dititipin di rumah kakek nenek jadi tanpa telpon pun selalu ada temen ngobrol. Tapi gw dan adek gw maniak mencet tombol lift! Stiap hari abis dr rumah nenek kita jpt nyokap di kantor dan ade gw selalu minta ‘enchek-enchek’ (maksudnyah pencet pencet) :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s