.uh-oh.

Standard

Temen gw, orang yang gw anggap ngajarin gw banget di divisi ini, mau cabut.

Per Januari dia udah bakalan gak di sini lagi. Ini bukan pertama kalinya gw denger kabar ini, bahkan dia udah cerita ama gw dari pertengahan proses rekrutmennya. Dan gw juga berharap dia diterima.

Tapi ketika dia beneran diterima DAN ketika bulan depan dia bakalan udah gak di sini lagi, gw pun langsung limbung.

Egois banget gak sih, temen mau seneng, bakal dapet masa depan yang (diharapkan) lebih baik, tapi pas dia beneran mo maju… yang di otak gw kebanyakan malah ‘aduh, gimana nanti kalo dia cabut…’ :(

Aduh gimana nanti kalo dia cabut… gw gak ada lagi yang ngajarin.

Aduh gimana nanti kalo dia cabut… pasti supplier gw ditambah.

Aduh gimana nanti kalo dia cabut… gw harus ngerti semua secara instan!

Dan masih banyak lagi…

Pikiran tentang itu aja membuat gw panik banget.

Kaya ginigini itu susah. Tau bahwa setiap orang punya hidupnya sendirisendiri. Ketika satu orang melanjutkan hidup dengan caranya sendiri, otomatis lingkaran di sekitarnya bakalan kena dampak. Dan sebagai orang yang (kelihatannya akan) kena dampak, gw mencoba banget mengerti bahwa ketika dia maju dengan jalannya dia, gw pun harus maju dengan jalan gw. Entah gimana caranya.

Padahal sebenernya pas dia bilang dia bakal cabut, gw pengen banget drama. Dan gw menahan banget mulut gw untuk gak ngerengek, ‘yaaah.. gw gimana?‘ Karena walopun gw beneran SENENG untuk dia, tapi gw gak bisa mengabaikan fakta bahwa ini akan berdampak besar dalam hidup (kerjaan) gw.

Tapi ketika seorang deket lo bahagia dan mendapatkan apa yang dia tunggutunggu selama ini, akan sangat egois kalo gw malahan mengalihkan kebahagiaannya dia dan menyeret dia untuk fokus sama kondisi dan kepanikan gw. Walopun perut gw ampe mules ngebayanginnya, tapi memang wajar untuk gak memberitau semua itu ke dia karena sebenernya… kepanikan gw, ketakutan gw ini bukan urusan dia.

Itu sepenuhnya urusan gw untuk mengatasi perubahan yang bakalan terjadi setelah dia pergi. Dan sepenuhnya urusan gw untuk menggunakan waktu yang tersisa untuk menyerap sebanyak mungkin ilmu dari dia sebelum dia cabut.

Oh. My. God. It’s gonna be scary.

Gak ada kesimpulan apaapa dari tulisan ini. Tapi gw sungguh berharap semoga semuanya bisa berjalan dengan baikbaik saja buat semua pihak.

*ambil nafas, buang*

Good luck, DNK.. Mendoakan yang terbaik buat lo.. Selamat yah sudah lulus dari tempat ini dan bisa berjalan dengan kepala tegak. Sesungguhnya gw ikut senang atas keberhasilannya😀

3 responses »

  1. Pingback: .bingungbingung, pusingpusing, kerjakerja, panikpanikgakjelas, lopelope. « . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s