.pergi ke dapur.

Standard

Hallooooooooooowwwww… Lama tak berjumpa. Saya jatuh cinta sama microblogging. Huheuehue.. Tapi berhubung Sabtu kemaren merupakan hari bersejarah, maka gw pun akan berbagi di blog tercinta inih..πŸ˜€

Jadi begini ceritanya, jauhjauh hari gw sama Dals sudah merencanakan bahwa hari Sabtu tanggal 7 November kemaren adalah hari pacaran kita. Secara yah, menurut gw, sejak nikah itu kita malah jarang banget punya waktu berdua di akhir minggu – karena penuh sama acara keluarga dan/atau pergi ama tementemen. Hal ini sih udah sering banget diwantiwanti ama tementemen gw yang duluan nikah, tapi baru gw rasain sekarang. Dan berasa banget! Hiks.

Karena itu, karena gw gak mau hubungan kita berdua malahan kering, akhirnya gw pun maksa banget buat berduaduaan doang hari ituπŸ˜› Berharihari mikir mau ngapain yah hari itu, gak jelas mo ngapain tibatiba.. TING! Muncullah sebuah ide yang cukup menantang dan gw rahasiakan…..

….. aku mau masak sarapan buat suamikuu..πŸ˜›

Ketika gw sampein sama Mumun, sang asisten ibuku dan emak bapak gw, tigatiganya mayan takjub. Hahaha. Yah, sebenernya gw sendiri juga takjub sik. Hahahaha.. Tapi kan gw mau nyoba dulu, sapa tau berhasil terus sumami seneng karena dimasakin. Lagian iri dan panik karena liat tementemen gw ada beberapa yang udah mulai bisa masak.πŸ˜› Untungnya bonyoks dan Muntje sangat kooperatif. Maka matang sudah rencana nyobes masuk dapur tersebut.

Sabtu pagi, pas masih bobobobo lucu, gw pun bilang sama si Dals, kalo gw mo masak buat sarapannya. Dia cukup terkezut. Hahaha. Ya udah akhirnya subuhsubuh (yang mana itu artinya udah setengah delapan pagi), gw pun siapsiap ke dapur.

Si Muntje adalah guru yang SUNGGUH mengajarkan muridnya supaya mandiri. Masa ya, tiap gw mo minta tolong apa dikit gitu, dia yang ‘aku mo nyetrika baju bapak‘ atau ‘bentar mbak aku mo ke depan dulu‘, jadi aja daripada buang waktu nungguin dia (dan laki gw pengsan kelaperan), TERPAKSALAH gw mulai macemmacem tanpa dia. Jadi gw mulai deh sendirian hanya ditemani buku masak hadiah dari Inyikakah TAHUN LALU dan resep dari neng Ibeth yang kusimpan di HP.

Nih ya, gw kasih tau rahasia. Gw tuh selalu berpikir berharap bahwa di dalam diriku ini sebenernya punya bakat terpendam. Jadi misalnya selama ini gw tuh males belajar nyetir. Gw selalu mikir, gimana seandainya suatu hari gw belajar nyetir, eh tautau udah lancar banget siap jadi sembalap, karena ternyata gw punya BAKAT nyetir terpendam yang selama ini menunggu ditemukan dalam darahku? Hal yang sama juga berlaku dengan masakmemasak. Gw selalu mikir, gimana kalo sekalinya masak ternyata makanan gw enak banget terus gw bisa jadi koki handal?

Pikiran orang malas dan aneh. Tapi kan tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini.. hehehe..

TETAPI… ketika gw melihat COBEK dan tulisan ‘ulek sampai halus‘, bagaimanapun pikiran dan harapan gw sedikit terkikis juga. Huehehe. Tapi, sekali lagi, karena Muntje tidak ada. Terpaksalah gw mengukurukur sendiri dan ulekulek dan irisiris sendiri.

Alihalih berasa punya bakat memasak, gw malah berasa lagi ikut Kelas Ramuan Harry Potter.

Tapi dengan gigih aku pun terus ulekulek. Ternyata bisa juga gw ngulek sampe alus. Bikin adonanadonan getogeto. Tumistumis sikitsikit. Yang kemudian ketika Muntje dateng dia pun ikut membantu dalam menyiapkan bahanbahan. CATET YAH! Menyiapkan bahanbahan sama ikut adukaduk doang loohh.. Sisanya tetep gw *butuh pengakuan abis*πŸ˜›

Makin senewen gw ketika Dals udah turun dari kamar. Yaoli, gimana kalo maksud hati mo nyiapin sarapan ternyata baru kelar jam 11 siang gimanaaa?

Tapi untungnya satu persatu kelar: Perkedel Jagung, Orakarik Telor Kornet, Telor Dadar Bawang, dan Nasi Goreng. Maka makanlah gw, Dals, Mama, Papa jam sembilan pagiiii.. Yeaaaay!πŸ˜€ Muntje juga ikut makan dong..πŸ˜›

Demikianlah perwujudannya:

07112009(002)

Huehehehe.. Dan doa gw gak putus supaya mereka perutnya kuat dan juga tidak bisulan sebab itu bahan dasarnya mengandung telor semua.. Huahuahuahua.. Dan nampaknya dikabulkan sama Tuhan, soalnya ga ada yang ngeluh sakit peyut tuhh..πŸ˜› Huehehe. Atau gw gak tau? Hahaha.

TAPI LUMAYAN KOK RASANYA..πŸ˜› Setidaknya ada rasanya deh. Huheuheuheue..

Yah, demikianlah cerita nyobes masuk dapur kali ini. Mogamoga besokbesok menunya berkembang dan bisa ngasih tetangga.. Selamat makaaaan!

πŸ˜›

9 responses »

  1. Hebaaaaatttt, percobaan pertama langsung bermacam2 jenisnya *jempol*

    Kalau kamu tau bagaimana aku memasak dulu, pasti diketawain abis2an… hampir enam bulan: nasi goreng gw selalu keasinan, sambel goreng keenceran, udang terlalu keras dan akhirnya dibuang (kan, udang mahal, whuuaaa) dan puncaknya masak bubur kacang ijo ENAM JAM :)) Jadi betul, bakat terpendam itu ada, asal kita *gak bosen* ngasahnya, hahahahahaha.

  2. Huahaha..
    Not bad lah buat masak perdana..
    In fact, not bad at all..
    Buktinya aku masih idup ampe skrg, hehehe, becanda..
    Seriously, i’m so proud of you..
    Terus tingkatkan kemampuanmu..
    Watchout, Jamie Oliver..
    Watchout, Farah Quinn..
    Watchout, Rudi Chaerudin..
    Watchout, Rudi Hadisuwarno..
    Watchout, Rudi Hartono..
    Hehehe..
    :-*
    >:D<

  3. eeehhh, gue dulu waktu pertama kali belajar masak juga bikinnya dadar dan nasi goreng…salah satu resep paling aman kayaknya ya, heheheh…

    selamat smitten, pasti perwujudan resep selanjutnya akan lebih enak dan lebih ahliπŸ˜€

  4. gilaakk.. ngakak abis baca komennya Putra.. hahahahaa LOL LOL..
    kurang Sisca Suwitomo, Mas..

    hmm berarti tinggal nyetir, nih smita yang belum ? (kalo iya, sama gitu sama sayah maksudnya)..

    selamat smita.. smoga besok2 menghasilkan masakan yg lebih ajaib.. eh ajibb lagii..πŸ˜€

  5. @ ibetha: terima kasih ya sayangku sudah memberikan aku resep perkedel jagung – yang walopun gw modif dikitdikit sik. Dengan bodohnya gw tetep baca resepnya dari HP neng jadinya HP gw cemong terigu.. Hihihi.. Terus beberapa kali hampir terjadi kesalahan gituh, adonannya udah jadi siap digoreng tautau hasil ulekannya masih ada di mana tauuu, hampir gak ada rasanya perkedel akyuw. Hehehehe. Makasih yaaa.. makasiiih banget bukan cuma buat resep doang tapi juga karena udah selalu mau dengerin semua pertanyaan gengges gw tiap pagi. Hahahaha. Love you loads! :-*

    @ F.X.M.E.Putra: aaaaaaawww.. terima kasih Dalsen.. aku seneng kalo kamu masih sehat hingga kini. Hehehe. Semoga kamu senang yaaa.. Nanti aku belajar yang lain lagi deh.. :-*

    @ itikkecil: hihihihihi gak tau enak beneran apa enggak, tapi kalo si pengomen di atas ini jujur, jawabannya konon ’not bad at allβ€™πŸ˜› hiheihei..

    @ nadZ: terima kasih sayaaaaang.. doakan saya ya!πŸ˜€

    @ iin: terima kasiiih.. oh, soal nyetir, uhm.. itu resolusi dari taun 2003 yang gak kewujudwujud.. hehehehee.. akan saya usahakanπŸ˜›

    @ ana: iya gimana sik padahal salah satu resepnya dari bukunya Bara lohhh.. hihihihi.. makasiih..πŸ˜€

    @ katrin: makasih princesssss… kamu juga yang rileks buat hari H mu yaaaaaa.. *peluk*

    @ chai: abisabisan chaiiii.. nanti kirimin aku resep ibu kamu yah.. sapa tau gw bisa buka catering juga.. hihihihi :-*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s