.after the storm.

Standard

Kemaren ini gw abis nonton beberapa filem lopelopean (gak gw sebut judul takut spoiler) dan filemfilem itu membuat gw mikir bahwa ada banyak cerita di mana setelah terjadi perpisahan hebat dengan pasangan, biasanya seseorang baru berani membuat SATU keputusan yang akan merubah hidupnya dalam skala besar.

Dipikirpikir hal kaya gini gak hanya bisa terjadi di filem. Tapi barangkali juga terjadi di kehidupan nyata. Atau malah… pengalaman pribadi?Huehehe.

Sebagai pejuang cinta (taek!!!), saya pun pernah beberapa kali patah hati. Haha. Yang berikutnya hampir selalu lebih #$%^&*!!!! dari yang sebelumnya. Been there, done that banget deh prinsip lopelopean gw jaman dulu. Dan begonya gw adalah gw itu gak pernah mau dengerin orang, jadi meskipun dapet masukan dari tementemen atau keluarga (baca: orangorang yang sayang ma gw), gw tetep aja terabas terouusss sampe kepentok sendiri, susah sendiri, baru deh gilak sendiri.

Sampai pada suatu hari, sampailah gw kepada satu titik di mana gw udah eneeeeggggg banget sama yang namanya patah hati. Eneg idup gw gak majumaju. Berbulanbulan cuma bisa mikirrrrr sampe konyol. Capek sok hepi padahal enggak. Akhirnya, karena plan B gw — cari kerjaan yang nun jauh di sana tidak kesampean karena gak boleh ama bos gw, gw pun memutuskan untuk plan C, MENYEPI sajah ke antah berantah.

Di situ udah mateng banget rencana gw. Akan menghabiskan satu akhir minggu sendirian di suatu tempat yang mana hampir enggak ada yang tau gw sama sekali. Dan gw bisa punya waktu untuk diri sendiri, untuk mikir hidup gw mo ke mana.

Hampir sebulan sebelum perjalanan itu, tibatiba gw ketemu sama temen chatting gw jaman dahulu kala. Enggak pernah kebayang gw bakalan ketemu sama dia lagi gitu. Dan ternyata, dia tinggal di antah berantah yang akan gw kunjungi itu. Begitu dia tau gw mo ke sana, kita pun mulai omongomong mo ketemuan.

Kakak gw yang baik hati dan sok cuek padahal sayang adek itu, begitu tau gw mau lalanlalan sendirian dan di sana janjian kopdar sama seorang cowok yang gw cuma kenal dari Internet, mulai waswas dan melontarkan sejuta wejangan. Dasar gw orangnya selalu menganggap semua orang baik, dan karena gw lagi eror, dan karena gw emang suka gak dengerin orang aja… tentu saja gw cuma iyaiyain aja. Yang mana dalam bahasa gw itu artinya, ‘iye, liat entar aja gimana.. kalo gw mau ketemu ya gw ketemu‘.

Ternyata pada saatnya, temen gw ini masih orang baik yang sama yang gw kenal pada jaman dahulu kala. Dan gw bersyukur banget membuat keputusan untuk tetep ketemu sama dia saat itu. Sebagai temen baik, dia ngajak gw ke tempattempat yang indahindah — karena gw TURIS..😛 , makanmakan enak, minumminum lucu, membuat gw tawatiwi dan berbagi cerita dia dan mendengarkan cerita gw dan memberi masukan yang sangat masuk akal yang gw pegang dan pada akhirnya mempengaruhi banyak keputusan gw di masa depan.

Dan menjadikan gw ada di tempat gw saat ini.

Kedengerannya simpel. Cuma memutuskan untuk menyepi di tempat di mana nyaris gak ada orang yang kenal gw. Cuma memutuskan untuk iyain ketemuan sama temen lama yang kebetulan tinggal di situ dan membiarkan kami saling menjadi pembicara dan pendengar buat cerita dan masalah hidup masingmasing. Cuma membiarkan gw jalanjalan dan berpikir tenang tanpa keburuburu apapun. Cuma pasrah dengan apa pun yang terjadi setelah gw memutuskan untuk melakukan itu.

Seandainya gw mikir, ah mahal juga liburan sendirian. Atau, ih gilak kali gw kopdaran sama orang yang gak gw kenalkenal banget di tempat yang gw gak kenalkenal banget di mana hampir gak ada orang yang tau gw dimana dan ngapain, kalo dia jahat, gw bisa diapaapain dan ga ada yang tau. Atau… apalah. Seandainya gw mikir beda dikiiiit aja, akhir minggu itu gak bakalan sama. Dan barangkali hidup gw sekarang gak bakalan sama.

Bahkan ketika temen gw itu sempet nanya, ‘Kenapa lo percaya sama gw? Kalo gw orang jahat gimana?‘, gw benerbener gak tau jawabannya. Dan bahkan gw baru kepikir tentang itu semua setelah dia ngomong itu. Sepertinya saat itu gw udah nothing to lose banget. Gw udah yang sampe pada tahap gw akan melakukan apapun yang bisa bikin gw gak pathetic.

(Meskipun gitu, tulisan ini TIDAK merekomendasikan kalian untuk ketemuan gitu aja ama orangorang yang gak kalian kenalkenal banget di tempat asing, sendirian loh.. Takut hasilnya berbeda!)

I learned a lot that weekend. Dan meskipun keputusan gw gak seekstrim di filemfilem di mana pada berenti kerja dan memulai/mendapatkan kerjaan baru yang sesuai minatnya atau apalah yang sejenis. Tapi berhubung gw saat itu adalah orang yang cukup tertutup, gw jadi menyadari bahwa apabila gw tetep di zona nyaman gw, gw gak akan pernah berani melakukan liburan itu dan tidak akan mendapat pencerahan yang merubah hidup seperti itu. Karena itulah gw tetep merasa itu adalah salah satu keputusan terbesar dalam hidup gw, yang kemudiannya berpengaruh secara jangka panjang.

I questioned a lot before that trip, I left with stacks of uncertainties yet I came home with answers, courage and believe that everything will be alright. I will be alright.

Gw menjadi orang baru setelah akhir minggu itu. Setidaknya gw tau ada yang baru dalam diri gw. Gw belajar untuk berdiri sendiri, untuk gak takut keluar dari zona nyaman, dan untuk mencintai hidup gw dan SEMUA yang ada di dalamnya.

Dan gw juga belajar bahwa ketika kita mencintai hidup kita dan bersyukur dengan semuanya, dengan pencapaianpencapaian kita, termasuk bersyukur karena kita masih dicintai dan masih bernafas sampe sekarang, saat itulah kita tau apa yang betulbetul kita inginkan dan butuhkan dalam hidup ini.

I made wonderful decisions after that.  I meet some of the results, every single day. No regrets at all. 🙂

So, how’s your ‘after-the-storm’ story?

6 responses »

  1. Very inspired. Truly.
    To be honest, my life’s really in a deep shit now and read your sharing above that’s what i need.

    (Quite a while i’ve become one of your silent reader, and for this post i no longer can shut my mouth -well practically my fingers from typing- and leave a little comment)

    Thank you.

  2. As I promised Smitten, I’m sharing my story🙂
    Nggak terlalu bombastis sih sebenernya, cuma aja jikalau suatu ketika dahulu gue adalah orang yang super defensif dalam berbagai hal (termasuk bercinta…etdzieh), setelah pengalaman ngejar2 seseorang trus pacaran trus dicuekin trus gajelas dan akhirnya putus, waktu itu gue merasa sangat nggak puas dengan proses putusnya.
    Emang sih yang namanya putus itu pasti nggak enak, tapi gue jadi mempertanyakan apakah waktu itu gue udah bener-bener mengerahkan seluruh daya upaya kemampuan gue mencintai apa belon ya? Jangan-jangan gue juga cuman duduk2 di pager sambil bawa bambu runcing tapi gak mau maju ke medan perang.
    Soalnya katanya, to live without loving is to haven’t lived at all. Jadi, sayang dong ah sia-sia kalo hatinya dipagerin terus ntar nggak ada yang mau masuk🙂
    Hehehehehe

  3. hmmm.. menjawab pertanyaan: how’s your ‘after-the-storm’ story?

    mungkin kalo enggak ada badai itu, aku bakalan terus menjadi ‘hero’ untuk orang lain yang ternyata hanya jadi parasit di hidup aku. tapii.. sekarang tidak lagi.

    buka mata, hati & telinga lebar-lebarrr. jatuh cinta pada sepeda jauh lebih aman. hati tenang tapi tabungan panas dingin. hiehehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s