.hari yang (tidak) biasa di Negeri Kabut.

Standard

Kantor gw, kantor paling sohor di negeri kabut (yea…), tibatiba punya ide BRILIAN nomer wahid. Kemaren sore gw terima email bahwa akan ada kegiatan kerja bakti yang wajib diikuti semua karyawan, dari tingkat terendah hingga tertinggi. Dan dalam emailnya, tercantum namanama orang yang TIDAK SAJA harus membersihkan area dan meja kerjanya sendirisendiri, tapi juga ikut membantu membersihkan pabrik.

Jika dan hanya jika kalian mengenal saya, tentu sudah tau pasti apa yang terjadi.

Yesssss… nama gw tercantum di dalam bagian yang harus bersihbersih ruangan sendiri DAN pabrik.

Baca: Gw. Harus. Nyapu. Pabrik.

NYAPU. PABRIK. Itu bahkan adalah dua kata yang TIDAK SEHARUSNYA ada dalam satu kalimat!!!!!!

Maka datanglah gw ke kantor dengan perasaan gentar. Dan juga dengan pikiran kilas balik di mana gw langsung imel balik ke temen gw yang jadi koordinatornya,

“SUMPAH YA.. GAK CUKUP GW NYAPU RUMAH, SEKARANG LO SURUH GW NYAPU PABRIK!?!?”

Akhirnya pagipagi gw langsung komplen dan bilang gw mau beresin meja gw aja, kelar. Dia sih bilang iya. Tapi tim yang lain gak tau. Dan akhirnya mau gak mau gw mesti setor muka ke pabrik sematamata untuk menunjukkan bahwa walopun gw satusatunya cewek yang ditunjuk ikutan sampe pabrik, gw gak takut. We are not afraid, wek! Sebenernya ada dua ceweknya, tapi dengan manisnya satu temen gw itu KABUR ke supplier.

Now, where were we?

Oh, iya. Gw lagi bersungutsungut dan nyiapin helm, sepatu safety dan kacamata safety. Dan Skrumpil, yang gw ceritain lewat telfon, malah ngakak dan bilang gw harus foto supaya gw kaya BOB THE BUILDER. Dang!

FYI, gw lebih keliatan sebagai Inem The Cleaner. Dan di dalam hati kecilku, gw YAKIN 100% kalo RA Kartini bangga banget sama gw. Gw adalah anak kesayangannya bahkan!

Sampe pabrik, tentu saja gw langsung dikaryakan. Dan dengan kekuatan gengsi, gw pun kerjakerja gengges. Sampai pada akhirnya kemudian aku kembali pulang ke ruang kerjaku. Dengan poni tak karuan, CELANA KENA CAT dan tangan kotorrrr.

(Bersyukurlah wahai temanteman yang seandainya hari ini tidak menyenangkan di kantor, setidaknya lo gak perlu ngecat alatalat pabrik.. — yah meskipun GAK nyapu satu pabrik dan GAK ngecat SELURUH mesin, tapi tetep aja..😛 )

Oke, dengan berakhirnya KERJA KASAR gw itu, mulai sekarang, jangan sampe ada cewekcewek yang soksok ngomongin penyetaraan gender di depan gw.. Nanti kalo udah ada pengalaman NYAPU PABRIK dan NGECAT MESIN seperti yang baru saja saya lakukan, barulah silahkan anda angkat bicara.

Sekian dan terima kasih,

PoppieS, yang sungguh sudah banyak makan asam garam dalam hidupnya.😛

Hihihihi..

*reportase tambahan bisa didapatkan di http://thejosephines.blogdrive.com/archive/306.html * Terima kasih, Tessy..😛

7 responses »

  1. HUAHAHAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA *kehabisan kata-kata, baca YM tadi pagi aja gue udah ngos2an, TERNYATA ELO NGECAT MESIN JUGA TOH! HUAHAHAHAHAHAHA*

  2. Gak mau salah komen..
    Cukup dgn :-* dan >:D<
    Terlepas dari kegiatan itu menyenangkan atau tidak, just wanna say, you're great, and i'm proud of you..

  3. kalo gua dulu nyapu Mall Smit, secara kerjanya di mall yah. udah gitu sapunya suruh BAWA SENDIRI.
    anjissss….. berasa anak lahi diospek

    hari ini sungguh tidak terlupakan ya, setelah jual beli mobil bekas kok ya NYAPU PABRIK, hahahahah

  4. Pingback: .jika kelak….. | . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s