.nyinyir.

Standard

Gw perhatiperhatiin ye, kalo ada orang Indonesia ngomong sama orang bule beneran, terus bahasa Inggrisnya belepotan — bagi mereka yang bulebule itu gak masalah. Mereka tetep ngerti gitu apa yang dimaksud sama si-orang-yang-ngomongnya-belepotan itu. Dan kalopun mereka ngoreksi, tidak dengan cara yang kasar.

Kayanya justru ketika ngomong Bahasa Inggris sama sesama orang Indonesia yang justru lebih repot. Kalo tata bahasanya salah dikit, dicelacela. Ejaannya meleset dikit, dihinadina. Padahal orang bule beneran pun sering salah menuliskan definitely menjadi definately.

Emang bener sih, daripada sok keren ngomong bahasa Inggris tapi belepotan dan malah terdengar mengganggu, mendingan ngomong bahasa Indonesia aja. Tapi buat yang suka ngehinadina, ada baiknya juga perdalam tata bahasa bangsanya sendiri aja dolooo baru jadi polisi buat bahasa orang lain.

Hanya sekelumit pikiran yang tibatiba mampir di kepala, garagara abis nemenin bos bule makan siang ama dua temen gw. Di mana salah satu temen gw nyerocos dengan bahasa yang bubar jalan, dan si bos tersebut dengerin dengan muka lempeng dan tetep mengerti, sementara gw merasa bersalah karena ‘sempetsempetnya’ mengoreksi dalam hati.  :P

9 responses »

  1. *mmmphhh* pengakuan dosaaa, saya termasuk yang suka mencela dan menghinadinamariana … apalagi sama penyiar radio yang radionya sebenernya bukan mengkhususkan diri untuk siaran dalam bahasa inggris, tapi penyiarnya suka sok asik padahal salah…. kasian yang denger kan smits, siapa tau pendengarnya pikir apa yang dibilang sama penyiarnya itu bener, terus dipake sama pendengarnya dalam pembicaraan sehari-hari, makin salah kaprah… (membela diri bwahahahaha :p)
    tapi saya setujuuuu, mari kita perdalam bahasa indonesia, kita bikin pak J.S. Badudu bangga yuuukkk

  2. @ semua: sebenernya sih memang beresiko banget gw nulis ini. hihihi. soalnya gw sendiri juga secara sadar dan gak sadar suka mengoreksi orang (meskipun cuma dalam hati) dan/atau senyumsenyum kalo liat ada yang salah ketik. dan parno gila takut keliatan begok kalo (1) lagi nulis dalam bahasa Inggris, (2) soksok tulis stat fb/twitting pake bahasa Inggris terus salah eja dikiiiiiit atau salah tata bahasa dikiiiiiit. hahahahahahah.. jadi ya, ini sedikit banyak kaya ngomong ke diri sendiri juga.

    pemicu gw nulis ini? karena waktu kapan itu suatu siang gw ama dua temen gw makan siang sama salah satu bos bule kantor gw dan salah satu temen gw itu nyerocooosss mulu dengan bahasa Inggris yang bubar jalan gitu, dan si bule mukanya lempeng aja dan tetap mengerti. sementara gwnya sendiri yang dalam hati ngomelngomel, ‘aduuuh ini kok bahasa Inggrisnya liar banget siiih..’ — terus abis itu merasa bersalah karena merasa ‘menjadi polisi bahasa untuk bahasa yang bahkan bukan bahasa utama gw’. hihihiih..

    Punteeeeeeeenn..😛

  3. hmm.. yes kayaknya gue undestand what u mean (meant atau mean ayoo??)..

    udah salah eja, terus nanya grammar.. berantakaaaaaaaan!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s