.cerita doang: persiapan pernikahan.

Standard

Tulisan ini dibuat tanggal 02 Juni 2009 – ketika gw lagi bega banget ngurusin persiapan pernikahan. Dimasukin draft karena gak pengen ngeluh, tapi kalo gw liat sekarang barangkali bisa berguna buat yang mau/sedang nyiapin juga..🙂

===========================================

Sebelomnya, gw cuma mau bilang kalo gw bukanlah tipe orang yang bisa punya dan mengelola banyak blog, di mana satu blog untuk satu topik. Karena itulah gw gak punya blog yang khusus cerita tentang persiapan gw menuju kawinan (oh, dan gw juga BUKAN tipe orang yang becanda ‘kawin? nikah kali?’ — B to the A to the S to the I deh!). Karena itu, kalo kali ini gw mau cerita tentang persiapan, itu tujuannya gak lain cuma untuk cerita doang.

Minggu kemaren, banyaaaaak banget hal dan perasaan yang mampir dalam keseharian hidup gw. Gw benerbener stress berat karena semua campur aduk, dari masalah kerjaan, printilprintil sampe masalah persiapan yang bikin pusing dan nggak keliatan juga kapan selesainya.

Sekedar informasi doang, untuk persiapan ini, sebagian besar (dan itu artinya sebagian besar banget, alias HAMPIR SEMUA HAL) emang dikerjakan oleh gw dan si Dals. Berdua doang. Kita enggak pake WO atau WP sama sekali. Dan untuk halhal yang dibantuin sama keluarga kita, gw sama Dals pun sangat terlibat di dalamnya.

Setelah rapat keluarga inti di mana kita akhirnya menentukan jumlah undangan, dengan segera gw sama Dals menghabiskan puluhan/ratusan jam untuk nyari gereja, gedung, catering, souvenir, undangan, dan sebagainya. Gereja, untungnya langsung dapet slot kosong sesuai kebutuhan tanggal kita. Untuk gedung, ASTAGA, ini menurut kita adalah hal PALING susah yang harus dicari. Jadi, buat yang pada punya rencana nikah, beneran deh….. jadiin ini prioritas pertama.

Untuk mendapatkan gambaran susahnya cari gedung adalah….. pertamatama, kita mendata gedunggedung yang wilayahnya mudah dijangkau. Karena kita berdua deket ke Selatan, tentunya nyarinya di sekitaran Jakarta Selatan atau Pusat. Paling mentok daerah Kuningan atau Gatsu deh. Setelah dapet gambaran gedunggedung apa aja yang ada di daerah sekitaran situ, kita mulai coretcoret gedunggedung yang gak kita pengen dan juga gedunggedung yang kita sebenernya pengen banget tapi gak mampu..😛 Dari hasil coretmencoret itu, kita dapet sejumlah gedung, yang mana dari situ kita telfonin 108 untuk nanya nomernomer telepon dan alamatnya. Lalu kita datengin gedunggedung itu pada akhir minggu.

Dua sampe tiga minggu pertama, fokus kita bergerak di gedung. Bensin boncos berat. Dan kalo dalam sehari lo bisa mencapai SEBELAS GEDUNG dalam rentang TB Simatupang sampe Kuningan dan Gatsu, itu udah prestasi banget. Lalu lambat laun kita udah terlatih gitu dengan rentetan kalimat yang sama, “Pengelola gedungnya ada, Pak?” lanjut dengan “Selamat siang Pak, kita mau liatliat gedung….. Iya, pak, pernikahan….. Tanggal XXXXX….. Masih ada ya, Pak? Kita taro nama ya Pak.. (atau Oh, udah ada yang daftar ya pak.. Ya udah, makasih)“.

Dan ketika lo melakukan itu selama tiga kali Sabtu/Minggu berturutturut, itu SUNGGUH MELELAHKAN. Fisik dan mental. Tapi, percayalah, semuanya akan terbayarkan ketika lo membayar DP gedung itu.. Karena itu berarti lo sudah punya jawaban, ketika pertanyaan orangorang berubah dari ‘Jadinya kapan?’ menjadi ‘Jadinya dimana?‘.😀

Ketika sudah dapet gedung, artinya hampir semua masalah bisa ditemukan jawabannya. Sebab, sebagian besar gedung udah punya rekanan untuk catering, musik, foto, dekor, dan sebagainya.

Mencari gedung dan mencari catering, itu rasanya kaya di dua dunia yang berbeza. Kalo nyari gedung udah lemes duluan meskipun baru berangkat dari rumah pun. Giliran nyari catering kita selalu giat dan berbungabunga, soalnya bisa test food alias makan gratiss… huehehehehe.. Tiap minggu diundang untuk test food oleh cateringcatering tersebut. Nyoba macemmacem, dari bakwan malang sampe jus jambu. Sampe ada satu catering yang bikin kita puasssss dan kuenyaaaaang bangett.. Hihihihi..

Untuk mengunci tanggal catering itu, kita panjer dulu. Abis panjer, rasanya beban sedikit terangkat dari bahu kita. Kita punya tempat buat nikah, tempat buat pesta dan makanan. Oke, setidaknya tiga hal besar sudah ada di tangan.

Tapi gimana bisa ada pesta kalo gak ada tamunya? Dan gimana bisa ada tamu kalo enggak ada undangannya? Akhirnya, pada suatu hari Sabtu yang cerah (baca: TERIK), gw dan si Dals membuat jadwal ke Pasar Pagi untuk mencari souvenir kondangan dan ke Pasar Tebet untuk liatliat undangan.

Panas dan lemes, itu udah pasti dirasain saatsaat kaya gini. Sesuatu yang mungkin gak akan pernah dialami oleh orangorang yang menyerahkan persiapan pernikahannya pada WO. Tapi, kita di sini juga bisa ketawatiwi, bisa ngeliatin macem souvenir dan undangan, dan menentukan yang mana yang kita mau. Selain itu juga banyak halhal seru dan lucu yang insidentil, yang jadi kenangan manis, yang mungkin juga gak dialami oleh orangorang yang menyerahkan persiapan pernikahannya pada WO…

Setiap kunjungan ke suatu tempat tertentu itu enggak bisa hanya dilakukan sekali. Petugas gereja aja kayanya ampe bosen liat kita berrrrrkalikali mastiin tanggal itu masih punya kita. Kita ke gedung sampe tiga kali, termasuk ketika bayar. Tes catering itu berkalikali – antara pengen mastiin rasa makanan stabil dan karena emang doyan..😛 Pasar Pagi dikunjungi saat survey dan saat menentukan terus panjer. Pasar Tebet.. JANGAN TANYA! Sering banget kita ke tempat ini, untuk revisi undangan. Bahkan pernah suatu malem, pulang kantor, kita masuk ke lantai bawah tanah itu KETIKA MEREKA MATI LAMPU. Sedangkan dalam kondisi siang hari aja, mereka udah lumayan gelap dan pengap. Jadi….. yah…..😦 Oh, dan kita sampe harus mengeluarkan senter HP masingmasing saat jalan di dalem situ. Gw langsung inget waktu gw masuk gua pas masih SMA..😛

Kunjungan yang gak cukup sekali itu benerbener menyita waktu. Dan ada bagian kecil di kepala gw yang SELALU menjerit dan panik, ketika sesuatu belum kita panjerin atau belum pasti.

Selain kunjungankunjungan itu, gw sama Dals juga pernah merambah daerahdaerah yang kita gak familiar untuk persiapan ini. Suatu malam di hari kerja, kita mesti ke Kramat untuk diskusi sama Romo tentang pemberkatan kita. Setelah itu, kita berdua juga mesti menghabiskan berjamjam kerja di rumah untuk ngerjain buku misa, benerbener dari awal. Gak punya soft copy, jadi benerbener NGETIK SENDIRI semuanya. Terus kalo ada lagu yang harus kita ketik teksnya, kita cari di Internet, terus copy paste.

Kami punya waktu lebih dari setengah tahun untuk mewujudkan hari bahagia itu, tapi percayalah, rasanya selaluuuuu ada yang harus diurus. Jadi, semakin awal persiapan, semakin baik. Setengah tahun itu adalah waktu yang paling minimal yah kayanya, kalo ngurus sendiri. Tapi si Skrumpil berhasil ngurus sendiri, meskipun dia emang anaknya berjiwa EO. Hehehe.. Tapi yang selalu menguatkan gw adalah si Ims, berhasil dalam waktu yang sangat singkat. SANGAT, sangat singkat. Kalo kata film Bride Wars, dalam konteks persiapan pernikahan, itu hanya kaya ngedipin mata doang. Jadi, semestinya kita juga bisa.

Sambil melakukan itu semua, kita juga nyelipnyelipin waktu untuk pergi sama keluarga kami. Beli cincin, beli serahserahan, beli sepatu, beli kain buat kebaya dan seragam, ukur buat kebaya, rapatrapat keluarga, ini itu.

Dua kata: Nyaris. Gilak.

Kalo ada yang pernah bilang bahwa persiapan pernikahan itu adalah ujian pertama buat dua orang yang mau hidup barengbareng, ini adalah BENER BANGET. Terutama kalo keduanya samasama kerja, hanya bisa urusurus saat akhir minggu, hwah. Mantep.

Ketika ada yang nanya, “selama persiapan, sering berantem gak?“, gw sampe pernah menjawab, “berantem di weekdays, bersatu lagi di weekends”. Tapi sekarang gw pengen banget menganulir pernyataan gw itu.

Bener bahwa persiapan pernikahan itu menyita waktu dan energi. Kadangkadang faktornya jadi macemmacem, apalagi kalo capek kerja. Gw sama Dals pun nggak steril dari halhal kaya gitu. Dengan kata lain, yap, kami juga banyaaakk berargumentasi (kata halus dari berantem) mengenai hal ini. Dan kalo udah gitu, yang tadinya udah capek jadi semakiiiiin capek.

Tapi, dimanamana, ada turun pasti ada naik. Persiapan pernikahan pun gak selamanya bete dan memusingkan. Emang banyak berantem, tapi sering juga kita bersenangsenang dan ketawatiwi seru saat nyiapnyiapin iniitu. Ada juga saatsaatnya kita memutuskan istirahat bentar, untuk makan, nonton, pacaran. Karena sebenernya kalo berpulang lagi ke diri sendiri, bukan pestanya yang penting, tapi kualitas hubungan pasangan itu sendiri. Ya kan?

Dan gw bersyukur banget karena pacar gw adalah orang yang mau berbagi dan menyiapkan iniitu samasama. Ada beberapa temen gw yang benerbener nyiapinnya sendiri, karena pasangannya terlalu sibuk dan keluarganya gak bantubantu banget. Ada juga temen gw, sebagai pihak cowok, beraniberaninya bilang di depan muka gw, ‘kaya gitu bukan urusan cowok!’  (yang langsung gw bales dengan sejuta topan badai, ‘untung banget gw gak nikah sama orang kaya elo!’ ). Si Dals juga sibuknya kaya #$%^&*(!!!!!!. Tapi, di hari kerja, dia mau meluangkan waktunya untuk sekedar nelfonnelfon atau smssms pihakpihak tertentu ketika dia bisa.

Emang sih, untuk urusan ini, biasanya cewek lebih riweuh. Dalam kasus gw, gw yang setengah mati fixed-freak (maaf gak nemu bahasa Indonesianya) selalu punya plot di kepala gw, minggu ini ngapain, minggu depan ngapain, kapan semua harus selesai. Dan ketika meleset, uringuringannya udah kaya mo nyembelih orang. Dals beda. Dia gak segitunya, dia lebih fleksibel. Kalo selama tenggat waktunya masih lama, dia musingin halhal yang duluan dulu. Gak kaya gw, meskipun tenggat waktunya masih lama, SEMUA hal gw pusingin. Tetapi kalo gw orangnya azas  ‘ya udahlah, terima aja, yang penting orang ngerti.. Dals orangnya sangat perfeksionis. Untuk memutuskan sesuatu itu dipikir lamaaaaa banget (yang kadang gw udah geregetan duluan) dan orangnya sangat detil.

Terus gw lebih emosional banget. Gw bisa meradang abisabisan kalo udah merasa ribet mampus dan berbuat semaksimal yang kita bisa, tautau ada yang tinggal komplen doang. Atau bukannya bantuin tapi malah ngerusuhin yang enggakenggak aja. Atau gak pernah ngingetin apaapa tautau nanya ketika enggak ada. Hih. Menghadapi adat gw yang kaya gini, si Dals – yang emang jauh lebih rasional, biasanya dengerin doang kalo gw ngomelngomel ngedumel. Tapi kalo dia ada di tengahtengah situ, dia yang menengahi, gw sibuk ngatur muka aja biar gak ketekuk banget😛

Barangkali, baliknya ke suatu kalimat klise; emang harus begini. Hatus bisa saling melengkapi. Ketika satunya gak fleksibel, satunya harus lebih fleksibel. Ketika satunya azas terserah, terserah, yang satunya mesti bisa tegas mutusin sesuatu. Ketika satunya lagi marah, satunya bikin tenang. Ketika satunya merasa diperlakukan tidak adil, yang satu ‘maju perang’. Ketika satunya begitubegitu, satunya beginibegini. Berusaha saling adaptasi dan saling melengkapi. Walopun ssssszzzzuussssszzzzzaaahhhh…😛

Barangkali setahun lagi, kita bakalan bisa ketawa dan senyumsenyum mengingat semua ini. Kita bakalan punya lebih banyak stok leluconlelucon internal yang cuma kita yang tau artinya. Kita bakalan punya pengalaman sendiri mengenai tempattempat yang pernah kita datengin, berkaitan dengan urusan ini. Kita bakalan tau dan selalu ingat bagaimana kita pernah samasama berjuang barengbareng, dari segi emosional, finansial, afeksional maupun rasional, untuk mewujudkan semua itu.

Barangkali suatu saat kita akan ingat, bahwa pada akhirnya, kita – dan semua pihak yang sudah membantu kita itu – melakukannya untuk kebersamaan kita. Dan karena itu semua jerit kekesalan, air mata kelelahan dan kemarahan gak ada lagi artinya. Karena pada akhirnya semua cuma mengusahakan kebahagiaan buat kita semua.

Dan kalau kebahagiaan adalah suatu hal yang butuh perjuangan, ijinkan aku berjuang untuk mencapainya, bersamamu… Selalu.🙂

13 responses »

  1. Jangan2 ekspresi lo di foto karaoke-an itu adalah ungkapan setress lo sebelumnya, hahahaha😀

    Kamu manis bener siiikkkkk postingnya, aku terharu *towel*
    Jadi: over prepare then go with the flow yak😉

  2. @ Joddie: makasiiiiiiiih yaaaaa… salam kenal jugaa!😀

    @ Ibeth: ‘over prepare then go with the flow’ — suatu kalimat yang diajarkan seorang cewek maniiiiiis sama sayaaaa.. *cups!*

    @ Scal: di gereja barito, tapi romonya dari kramat.. baik koook dan homilinya bagus banget.. namanya romo andang. mau nikah juga ya? gudlak yaaaa…

  3. hihi smit.. gue jadi inget waktu propose bini gue dulu.
    kejadiannya lagi pas taun baruan di bali, kelar propos proposan trus kan kita kudu ngabarin orang rumah. trus bilang deh, we’re getting married gitu, mertua langsung exciting abess, trus ditanya: kapan?

    Maret! kita bilang gitu, eh malah dimarahin….

  4. selamat yah mbak poppies sudh jadi mrs. dals…😀

    jangan salah, adeknya calon penganten juga bisa stres pas mau kawinan kakaknya. printilan2 yang banyaaak banget dan bikin emosi. hehehe

  5. demen dehh sama kata-kata yang inii.. “Dan kalau kebahagiaan adalah suatu hal yang butuh perjuangan, ijinkan aku berjuang untuk mencapainya, bersamamu… Selalu.”

    KERENNN!

  6. @ scalarae: iyaaa.. langganan keluarga.. hihihi.. homilinya bagus niiih..😛

    @ bubba: HUAHUAHAHAUA… lo mengingatkan gw sama cerita gw tauukk! waktu itu kita sempet kecetus MEI, terus dimarahin juga! TOS!!! HAHAHAHA..

    @ mutia: terima kasiiih, junibackenn.. EITS.. adeknya penganten emang jungkirbalik bangeeeeet.. I FEEL YOU! Hahaha. Gw juga jadi one man army gitu pas kakak gw nikah.. hihihi. Tapi nanti pas harinya dirimu menikah, pasti mereka akan melakukan hal yang sama untukmuu..😀

    @ ana: hihihih.. tengkyuu cantiiik!🙂

  7. wah… love, laugh, life… kok mirip dengan salah satu ‘visi’ hidup saya: to live is to love and to laugh🙂

  8. hehe.. masa? mirip yah? gw sih inspired by lagunya Maria Montell di situ ada liriknya, ‘she loves to live, she loves to laugh and she loves to love”. voila! btw emang situ siapa? gak ketebak.😛

  9. Pingback: riaspengantinwidya.com

  10. Pingback: riaspengantinwidya.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s