.Pandora.

Standard

Hari ini, Sabtu yang cerah nian dan tanggal muda ini (meskipun tanggal berapa pun seringkali tetep berasa tanggal tua buat gw), gw habiskan di rumah. Judulnya beresberes kamar.. Hehehe.

Jangan salah. Walopun gw kadangkadang beresberes kamar (dalam arti ngumpulin baju bekas, dsb), tapi gw tuh jaraaaaaaaaang banget buangbuangin kertaskertas dan bendabenda lama lainnya – karena gw orangnya nyimpenan. Semuaa hal yang ada ceritanya gw simpenin. Tapi hari ini nampaknya harus berbeza, karena kamar gw jadi sumpek. Dan akhirnya gw harus membuangbuang barangbarang yang gak diperlukan lagi.

Maka jadilah gw membuka kotak pandora. Pilahpilih kertaskertas lama, dan  ada banyak hal yang kembali muncul ke permukaan. Termasuk halhal yang gak pengen gw ingat.. Hahaha.

Ketika gw bilang halhal yang gak pengen gw ingat, harap jangan keburu drama mikirin yang enggakenggak. Sebab yang gw maksud adalah SEGALA JENIS TULISAN GW WAKTU SMP, baik itu cerpen, diary, puisi.. HWUAAAAAAAA.. benerbener masamasa kegelapan deh!!!!

Diary jaman SMP, jangan ditanya yah.. Dengan gentar gw bolakbalik halamannya, di mana ada satu kalimat yang cukup men.ji.jik.kan:

“Diary, tadi gw gereja. Eh terus ada COKER booo..”

Gw rasanya mau mati. COKER = COwok KERen. NAJIS BANGETTT GAK SIIIIHHH… Tanpa raguragu langsung gw buang tuh buku. Gw aja sebagai penulisnya gak kuasa MENGUAK TABIR KENISTAAN itu lebih dalam.

Setelah diarydiary jaman SMP gw masukin plastik sampah (tanpa dilihat lagi tentunya, gak berani menghadapi kenyataan), gw menemukan SATU MAP, isinya cerpencerpen gw jaman SMP. Anjis, itu ngetiknya aja masih pake DOS apa WS4, gw gak tau deh..

Dari dulu nampaknya gw bermasalah kalo bikin judul. Jadi aja judul cerpencerpen gw itu kebanyakan nama orang seperti, “Wina” atau “Dunia Anggia“. Gak banget deh. Atau kutipan teks lagu.. Tae banget deh pokoknya.

Tapi yang lebih tae adalah….. jalan ceritanya itu benerbener mainstream abis. Kayanya bisa deh dijadiin sinetron jaman sekarang. Modelmodel yang cewek naksir cowok, taunya cowoknya naksir sahabatnya, terus sahabatnya bingung mo terima apa enggak, akhirnya pas ngaku ada ngambekngambekan. Atau geng cewek A punya anggota naksir cowok B yang ditaksir juga oleh anggota geng cewek C yang isinya mean girls. Atau si A dan si B yang berusaha menyelamatkan pernikahan orangtua mereka, terus si B sebagai bentuk protesnya hamil, terus pas bonyoknya udah cerai dan bokapnya kawin lagi si A gak bisa terima nyokap barunya dan baru khilaf pas nyokap barunya ketabrak mobil. Halah, halah. Noktah Merah Perkawinan-ish yah.. Padahal gw bikinnya itu sebelom mereka tayang loohh… Hahahahaahahaha.. *entah kenapa gw pun tidak merasa lebih cerdas*.

Yang jelas, semua cerpen itu langsung gw buang dengan sukses. Tapi dirobek dulu, nanti takut kebaca produser, difilemin lagih.. Huahaahaha..

Tapi selain halhal memalukan di atas, gw juga menemukan halhal lain yang manis. Ini adalah suratsurat tementemen gw. Jadi yah, jaman SMA gw sama tementemen gw itu punya kebiasaan suratsuratan balesbalesan. Padahal mah kelasnya sebelahan atau malah ada yang sekelas, istirahat bareng, pulang sekolah main dulu, sampe rumah telfonan lagi… cuma ya seneng aja kalo tiap pagi tukertukeran surat. Hahahahaaaa.. Udah gitu dulu gw tuh mainnya bertujuh kali, cewek 5 cowok 2, nah yang dua ini juga kita paksain suratsuratan dan mau.. HAHAHAHAHAHAHA..

Hal yang serupa juga terjadi jaman kuliah. Suratsuratan juga berenam, abis itu meyowmeyow mewek dikit bersamasama. Hehehe..

Tapi suratsuratan itu efektif. Pada jamannya, dia efektif karena bisa berperan sesuai fungsinya saat itu. Maksudnya, kalo kita lagi sedih, dapet surat penghiburan dari tementemen itu pastinya mampu meningkatkan mood ke titik yang jauh lebih tinggi. Kalo kita lagi seneng, ya bikin tambah lucu ajah.

Sedangkan ketika dibaca di masa kini, suratsurat itu masih mampu bikin gw senyumsenyum, bahkan ketawatiwi, sambil akhirannya bersyukur banget karena gw punya mereka di hidup gw. Dan mereka masih ada sampe saat ini.

Tapi, memang kemudiannya di saat gw lagi tenggelam di antara berbagai macam barang lama seperti itu, di saat gw berkalikali berhenti untuk bacabaca lagi iniitu (soalnya tulisantulisan yang layak langsung buang cuma SMP ke bawah, SMA udah mulai mendingan..😛 ), dan di saat gw baru inget lagi bahwa pernah ada pembicaraanpembicaraan-yang-sepertinya-biasa-aja-padahal-sebenernya-bermakna-tinggi itu, gw seperti disadarkan akan sesuatu.

Dan sesuatu itu adalah… betapa gw sudah diijinkan untuk bersilang jalan dengan begituuuuu banyak orangorang hebat yang berarti banyak untuk gw. Betapa sekecil apapun peran mereka saat itu maupun saat ini, mereka memberi gw tambahan bekal terus menerus, sampe akhirnya bekal gw cukup untuk menjadikan gw hari ini.

Dan gw seneng banget loh menyadari itu.😀 Bersyukur banget.

Maka gw jadi sedikit lebih semangat untuk memilahmilah. Meski tau pada akhirnya gw harus buangin sebagian besar sekali dari semua bendabenda lama itu.

My mementos.

Berat juga sih.. Tapi, barangkali sudah saatnya bagi gw untuk menyadari bahwa kenangan tidak harus memiliki wujud fisik tertentu, karena ia akan selamanya tersimpan dalam sebuah kotak di dalam ingatan dan juga hati. Ada juga halhal dan katakata yang gak bisa diulang dan didengar lagi, tapi ketika kepala dan hati kita tau itu pernah terjadi dan pernah terucapkan, maka sudahlah.

Jadi, pada akhirnya, gw bisa memilahmilah lagi semua kertaskertas, brosurbrosur, suratsurat lama yang pernah dituliskan dan disampaikan.

Sebab, barangkali ada masanya kita harus menutup suatu episode hidup dengan  menyingkirkan beberapa hal yang udah gak diperlukan. Untuk dapat terus berjalan, tanpa kembali melakukan kunjungan…

… dan membiarkan ia selamanya tetap bertajuk “kenangan”.🙂

8 responses »

  1. … dan membiarkan ia selamanya tetap bertajuk “kenangan”

    suka dehhh kata-katanyaa. aku juga suka takjub kalo beres kamarr. bahkaaan, kemaren nemu potongan tiket launching film pertama si mantan. hyahahaha. yang aku yakin, dia sendiri enggak punyaa.

    hihehehehe

  2. Dari dulu nampaknya gw bermasalah kalo bikin judul. Jadi aja judul cerpencerpen gw itu kebanyakan nama orang seperti, “Wina” atau “Dunia Anggia“.

    jadi sebelum para punjabi bersaudara itu menemukan sinetron berjudul nama orang seperti Intan ataupun Manohara, dirimu sudah terlebih dahulu punya ide….😆

  3. HUAHAHAHA COKER! yang gw inget coker (atau choker lebih tepatnya), kan dulu hits banget deh tuh kalung. emang yah bahasa jaman smp itu sangatlah kampung dan norak ckckck tapi klo diinget-inget sih bikin ketawa.

  4. Weleh,kegiatan kita kok sama ya,neng…ada 2 doos aqua suratsurat,kartu natal,n hal-hal ga penting laen yang masih perlu dibuang,tapi dirikuw slalu menundanya…jadi berasa tenang,karna aku pikir cuman aku aja yang suka ngumpulin barang-barang “memorabilia” gituan hhehehee…

  5. ahahahaha. belakangan ini gue baru nyadar lho kalo semua barang2 masa lalu yg diliat liat lagi sepertinya lebih banyak kandungan nistanya yg bikin kita pengen gigit gigit meja, terutama foto dgn pose jijay dan potongan rambut yg engga banget :)) dan rasanya 10 th lagi kalo liat apa yg kita simpen dan dikerjain sekarang kayaknya bakal mirip2😛 soo, mementos baiknya emang diinget2 aja kali yah.. walau kadang sayang juga buang2in barangnya hehe.

  6. Gw termasuk orang yang bersyukur bisa merasakan eranya seblum hp beredar seperti kacang karena masih sempat menuangkang segala kreativitas dalam bentuk tulisan. dan jadi sangat mengasyikan ketika membacanya kembali di beberapa tahun kemudian, bisa bikin mesem2, ketawa2, nangis krn patah hati, ato ga jungkir balik ga bisa mentranslate buku diary yang sengaja gw tulis dalam bentuk kode2 (asli yang ini norak bangettt krn biasanya gw nulis yang bginian kalo lagi nyecepein cowok hahaha).

    Mengenai kenangan tak berfisik sebenernya kurang sreg sih karena gw termasuk orang yg seneng nyimpan tumpukan sampah kertas surat dan punya pengalaman buruk di mana loose leaf kumpulan balasan surat Angga yang sengaja gw simpan betahun2 dirusak banjir dahsyat tahun 2002 lalu hikss……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s