.malaikat.

Standard

Bahkan hingga kini, meskipun udah 10 tahun lebih sejak dia gak ada, nampaknya – secara gak sadar – gw masih menyangkal bahwa sahabat gw yang satu itu udah di surga.

Dia adalah salah satu sahabat gw waktu SMA. Namanya Vivin, tapi semua orang panggil dia Phephe. Semua orang sayang sama dia karena dia adalah teman yang sangat baik hati, tulus dan menyenangkan. Dan ketika gw bilang semua orang, maksud gw adalah beneran semua orang di sekolah gw waktu itu. Tiga angkatan. Dan gak suka sama dia adalah sesuatu hal yang hampir gak mungkin karena, meskipun bisa juga bikin sebel kadangkadang, tapi secara keseluruhan dia itu baiiiiiikkkkk banget. Tipetipe orang baik yang akan membuat lo merasa bersalah kalo elo nyakitin dia.

Barangkali sebelom tulisan ini gw juga udah pernah cerita bagaimana dulu kita main berlima. Dan pertemanan itu berjalan seperti pada umumnya. Kami ketawa, bertengkar, bikin satu sama lain nangis kadangkadang, tapi terus ketawa lagi.

Selain merupakan salah satu orang paling baik yang gw kenal, dia juga sangat sensitif, jadi kadangkadang dia meyomeyo sendiri. Kalo lagi begitu, biasanya gw sama tementemen gw bakalan nanyain, tapi kalo gak terjawab biasanya kita biarin dia sendiri – karena nantinya juga bakalan cerita kalo meyowmeyownya udah kelar.

Gw gak akan pernah lupa bagaimana kontak terakhir gw sama dia. Hari itu adalah hari terakhir ujian SMA, dan sebagian dari kami mau main paint ball di Gunung Putri. Dia gak mau ikutan, terus gw sama Louie sempet cipikacipiki sama dia dan ngajak dia janjian ketemuan pas liburan. Waktu itu dia bilang dia gak bisa janji kapan ketemuan, tapi pasti nanti ketemulah.

Tiga hari kemudian, dia dan tementemen lainnya kecelakaan. Dan dia berpulang.

Itu adalah kejadian yang sangaaaaat mengejutkan buat gw Lou Miea dan Bellie. Gw masih inget banget waktu itu malemmalem dan banyaaak banget yang dateng ke RS, dan ketika akhirnya kita dikasih tau dia meninggal semuanya langsung nangis.

Perlu waktu berbulanbulan, khususnya buat gw Lou dan Miea, untuk benerbener relain dia. Kita selalu menyangkal dan berpikir dia cuma pergi sebentar dan akan balik lagi. Gw dan Lou selalu cari alasan menghindar kalo diajak nyekar ke makamnya, karena itu berarti kita harus liat bahwa dia udah gak ada. Tapi kemudian, karena satu hal, kita jadi sadar kalo ini mungkin akan nyusahin dia. Dan akhirnya kita pun mencoba ngelepas.

Tapi, bahkan bertahuntahun setelah gw Lou dan Miea sepakat untuk melepas dia, sepertinya sampe saat ini gw masih sulit untuk sepenuhnya memahami bahwa dia udah gak ada di alam yang sama dengan gw.

Beberapa temen abis nyekar ke makamnya dan nge-tag foto mereka di FB, dan gw merasa menahan diri untuk komen, untuk liat fotofoto itu meskipun banyak yang komen. Tementemen gw juga kadangkadang nanya kapan terakhir gw ke sana, secara yah.. rumah ai paling deket ma Tanah Kusir. Dan terakhir gw ke sana adalah bertahuntahun yang lalu.

I just can’t bring myself to face the fact that she’s gone.

Dan gw tau betapa gak baiknya gw untuk masih memiliki perasaan itu setelah sepuluh tahun. Betapa egoisnya. Dan betapabetapa lainnya yang negatif.

Barangkali gw merasa salah yang berlebihan. Ada sesuatu yang gw simpen dan pernah pengen gw sampaikan ke dia di perpisahan sekolah, dan ternyata dia meninggal sebelum itu, sehingga sesuatu itu enggak pernah tersampaikan. Dan gw menyesal hingga sekarang. Barangkali itu.

Truth is….. sometimes I miss her sooooo much.

Kadang pengen banget punya kesempatan untuk balik lagi ke satu masa di mana gw bisa merubah sesuatu dan mungkin menjadi teman yang lebih baik untuk dia.

Gak sehat banget ya gw.

Waktu masih ada, Phe suka halhal yang berbau malaikat. Angels. Dan karena itu ketika dia berpulang, semua orang bilang dia bakalan beneran jadi malaikat.

Hari ini aku menulis ini buat salah satu malaikat yang mudahmudahan bahagia di surga. A girl I cannot touch, a girl I care so much. Maafkan aku yaa, Phe, karena masih merasa seperti ini hingga kini…😦

Be happy. Rest in peace. I miss you.

 

3 responses »

  1. Smit… Astri… I thought that U’re one of the Angel.. Sediiih baca blog yg ini.. Even gw gak kenal sama PhePhe, tapi kok jd ngerasa sok kenal yaa karna ikutan sediih?? Huhuhu.. Phe still be one of the angel that all of Us can’t touch.. ^^

  2. Bkaca2 dikit (dikiiiiiiiiiit bangeeeeeet kok), untung cubicle sekitar lg kosong, huahaha..
    Walopun gak kenal, rest in peace yah..
    Smoga budi baiknya bisa jadi contoh buat semua yang mengenal almarhumah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s