.make no mistake at Mayestik.

Standard

Jumat kemaren, gw jalanjalan sama mamah gw dan mamahnya si Dals ke Mayestik. Terakhir kita ke Mayestik bersama para mamahmamah itu tuh kirakira beberapa waktu yang lalu, waktu itu berlima sama Dals dan Ran, adiknya. Dan waktu itu setelah nyaris 5 jam non-stop dan telat makan, akhirnya si Dals jatuh sakit.. Hhuehehehehe..  (padahal bukan garagara itu doang sik..😛 ).

Kemaren itu, setelah berkalikali gw melepaskan Dals berjuang di Pasar Tebet sendirian, giliran Dals melepaskan gw berjuang di Mayestik bersama para mamahmamah. Dan di situ, gw harus mengakui sesuatu.

Yaitu, KEHEBATAN KEDUA ORANG IBU INI DALAM BERBELANJA. Canggih berat! *sembah*

Kami sampe di Mayestik sekitar jam 11an kurang, abis itu langsung merambah toko kain 1. Setelah di situ liatliat doang, kita pun menuju toko kain 2, di mana waktu itu kita pernah menghabiskan 4 jam di situ. Hari Jumat itu, kami bertiga cuma menghabiskan sekitar 1,5 jam saja. Dan dilanjutkan makan siang.

Setelah makan siang, kita pun caricari halhal lain. Yang mana dalam waktu relatif singkat, gw sudah merasa diriku Sinterklas karena bawa kantong plastik gede banget. Secara yaaah, kalo misalnya perginya sama orangtua, kan aku tak tega kalo mereka yang bawabawa barang, akhirnya gw pegang semua plastiknya. Sampe pada satu titik, dapet plastik yang geda banget, dijadiin satu semua dan menjadi gemuk dan besar dan berat, yang membuatku ingin seret aja – tapi takut robek.

Jadilah aku bawabawa kemanamana.

Abis itu kelar dari suatu toko, para mamah berinisiatif untuk memasukkan barangbarang ke mobil. Maka gw lepaslah kantong Sinterklas gw itu ke bagasi. Tautau, gw inget kalo PLASTIK BAKMI GORENG gw ketinggalan di salah satu toko.

Emak gw langsung suruh gw balik lagi ambil. Dan gw pun buruburu ke TKP. Di mana, begitu gw sampe sana, mi goreng itu masih nangkring dengan manisnya di tempat gw tinggalin.

Pas gw balik ke arah mobil, gw pikir mamah gw dan mamahnya Dals udah ada di dalam mobil. Jadi gw udah siapsiap untuk soridorimori. NAMUN, ketika gw sampe depan mobilnya, ternyata kosong.

Gw pun mulai celingukan. Dan akhirnya menemukan mereka di toko kain 1, yaitu toko kain pertama yang kita liat.

Abis itu, ternyata kita belum langsung pulang. Melainkan Mayestik ronde kedua, secara barangbarang udah masuk mobil lagi yah bookk.. Dan di ronde kedua ini, kita masuk ke dalam pasarnya. Perbelanjaan di pasar ini menghasilkan satu lagi gembolan Sinterklas dan beberapa kantong kecil.

Karena sebagai porter gw mulai kewalahan, para ibu pun membantu bawa kantong kecil. Tetapi jangan salah, sodarasodara, karena perburuan belum usai. Caricaricari, dan ketika udah usai, perburuan pasar Mayestik itu pun menghasilkan TIGA plastik besar dan satu plastik ukuran sedang.

Untung aja, tibatiba ada malaikat berwujud masmas menghampiri emak gw, dan bilang,

Belanjaannya mau dibawain, bu?

Akhirnya gw pun lepas jabatan dari porter, dan si masmas itu yang bawain sampe mobil. Hueheheh..

Dari Mayestik sekitar jam setengah limaan. Abis itu, kita lanjut ke PIM karena mau liatliat sepatu. Dari PIM udah jam enam lewatan. Dan gw udah kecapekan sementara mamah gw dan mamahnya si Dals nampak masih bugar.

Sungguh. Luar. Biasa.

Malemnya, gw cerita sama Ran dan Dals mengenai girls day out ini. Dan keduanya terpana. Huehueheueuheuheu…

Sampe rumah, daku pun tepar dan Sabtu paginya bangun dengan pegalpegalll yang masih bersisa… Huhuhuhu..

Luluran aja ah! Huehuehueheuue..

Sampai jumpa!

5 responses »

  1. para mamah emang dasyaaat soal urusan belanja. apalagii kemampuan menawarnyaa. padahal kalo denger harga yang ditawarkan suka bikin gondok. huehehhe..

  2. ih samaan itu….eyangti juga ampun-ampunan deh staminanya kalo lagi ke tanah abang, cipulir, mayestik, bahkan sampai ke mall-mall…kadang muka gue udah butek cemberut saking capeknya,sementara Eyangti masih senyam-senyum😀

  3. itu ya *si tante* kalo suruh BELANJA mah tangguh. kalo bisa marathon 72 jam juga kurasa sanggup. jangan cuma barang yang dipajang aja, gudang juga bisa disisir rapihhh… :))

  4. @ ana: embyeeeeeeer kemampuan menawarnya suka membuat kita mengernyiiit takut diomelin yang jualan.. heuheuehu.. tapi herannya KOK YA TETEP DIKASIH SAMA YANG JUAL. cang-gih!!!! heiheiheieh…

    @ nadZ: iyaaah! dan padahal gw udah menyangka diri gw mayan tangguh loh. tapi ya emang kalo diliatliat, chinmi emang masih kalah jago sama guru yosen..😛

    @ stalker sejati: hihihihi… nampaknya memang heibaattt deh.. btw, maap yah, sensor dikit.. huheheiheiheihei..

  5. malaikat-malaikat pembawa kantong belanjaan itu emang menolong banget loh di mestik. mamahku sama aku kalo belanja ikan tiap minggu pagi selalu punya langganan anak cowok umur 15 taunan yang bawain. kalo plastik kita dibawain orang, dia suka ngintip dengan muka “kok bukan gue sih” jadi kita selalu nyari dia.

    nah sialnya, dia selalu muncul dikala jari gue mulai berasa mau putus bawa berkilo-kilo ikan.

    i love mestik. i can’t live without that market. seriously.

    HAHAHAHAKHAKHAKKAKAK😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s