.Sabtu seru.

Standard

Sabtu kemaren, gw ikutan ke PIM sama keluarganya si Dals karena mau makan siang bersama. Terus karena papahmamahnya si Dals mau cekcek kesehatan di salah satu toko di situ (yang menjual alatalat kesehatan dan alatalat kebugaran), kami pun bertandang ke toko tersebut. Hehehe. Kali ini enggak sebut nama.

Pada saat cekcek kesehatan gitu, gw, Dals dan Ran, adeknya, gak ada kerjaan yang benerbener berarti. Jadi, kita mulai isengiseng melihatlihat alatalat kesehatan yang dijual. Dals sama Ran tertarik gitu sama KARPET PIJET REFLEKSI. Terus mereka mulailah jalanjalan di situ. Dals SOKSOK DDR di atas karpet pijet refleksi.. oniiiii banget deeeh. HAUIAHIAIAIAHI..

Ah, aku mah tidak tertarik sama karpet ituh. Daku mah tertariknya sama kursi pijet. Maka, buruburulah aku pijet di kursi tersebut. Selama ini, kalo gw jalan di mal kan suka ada orang pijet di kursi pijet (yang lagi PROMOSI), dan gw jadi bertanyatanya, mereka tuh beli gak sih!? Tapi kemaren gw merasa legal pijet di situ, soalnya mamahpapah dan om tantenya Dals kan ada perlunya, jadi kita sambil nunggu boleh nyobanyoba. Huehehehe..

Melihat gw pijet, si kakak adek giling itu pun tergoda imannya. Terus Ran pijet di kursi yang lebih canggih, bisa mijet sampe ke tangantangan gitu. Kalo gw kan cuma badan sama kaki doang. Dals mesti menunggu sejenak untuk gantian ama kursi gw, jadi dia mesti puas dengan pijet kaki doang dulu untuk sementara waktu.

Bosan dengan kursi pijet, kita pun mulai merambah area lain. Kalo treadmill, gak mungkin lah ya, nanti keringetan lagih. Eh, tapi alatalat kebugaran itu bentuknya macemmacem dan dibuat semenyenangkan mungkin yah? Ada yang bikin kita jadi kaya lagi main ski, ada yang bikin kaya lagi selancar. Hebring banget.

Terus, gw ngeliat yang bentuknya kaya podium gitu, terus gw mulai tanyatanya. Kata masnya itu kita berdiri doang, terus nanti bakalan geterrrrr jaya dengan kecepatan tertentu dan konon akan merontokkan lemaklemak dan bikin kita keringetan.

Ah, masa?! Coba, mas!

Maka berdirilah aku di atas podium geter itu, dan masmasnya nyalain. Udah deh gw mulai egalegol otomatis sebagai efek gerakan getaran itu. Masmasnya mulai ngesetngeset kecepatannya gitu. Pas cepet tuh geteeeerrr seluruh badan, pas pelan abis cepet juga berasa geli gitu karena geter tapi pelan. Ada juga saatsaat di mana gw berasa kaya naik bajaj tapi berdiri.😛

Si Dals mulai SENENG karena gw harus ada dalam posisi demikian untuk sekian menit. Dan dia langsung PENCET KECEPATAN TERTINGGI, yang membuat gw hasrat ingin toyor, tapi tidak mungkin. Karena melihat wajahku sendiri di kaca saja aku tak fokus saking dahsyatnya getaran.. Hhihihii…

Ran yang abis pijet pun akhirnya datang dan melihat aku yang lagi getergeter. Setelah tanyatanya, gw berniat gantian aja deeeh sama dia. Tapi gak bisa turunnya.

Tibatiba Dals dengan IDE BRILIAN bilang ke masnya, “Ini bisa boncengan gak, Mas?

Masmasnya bilang, bisa. Lah kok ya gw REFLEKS maju ke depan!??! DAN KOK YA AKHIRNYA RAN NAIK, JADI KITA BENERAN BONCENGAN TUH DI PODIUM GETER!!! Dan getergeter berdua.. Haaaaaahahahahahahhahahaha..

Dan Dals langsung pencet ke kecepatan tinggi yang langsung mendapat tanggapan keras dari adeknya. Haaaaaahahahahha.. Sukuuurr!

Pas itu pikiran gw adalah, nyeeeeet, untung ini tokonya jauh dari keramaian dan gak dilewatin orang banyak. Coba kalo temen gw lewat dan ngeliat gw lagi NYOBAIN ALAT KEBUGARAN, itu pasti kocak banget. Haaaaahahahahaha..

Dals gak mau kalah, dia pun nyobain sebuah alat lain yang bentuknya kaya kursi tapi pas duduk dan dinyalain, kursinya gerakgerak kaya lagi rodeo. Hahahahaa.. Beli aja, Dals, nanti aku beliin topi koboy sama kemeja kotakkotak. Hihihi.

Gak berapa lama, bonyok dan om tante Dals selesai urusan cek kesehatan mereka di toko itu. Sehingga kita pun mesti cabut. Dengan demikian, berakhirlah pengalaman kami mencoba beragam wahana baru tersebut.

Moral dari cerita ini:

(1) Setiap orang punya sifat kekanakan dalam diri masingmasing.

(2) Barangkali beda tipis antara kekanakan sama ndeso 😛 *ya maap, sini kan gak pernah mikir mo bayar 40 juta buat kursi pijet, mendingan ai di Bersih Sehat deh..😛 *

(3) PIM has never been this fun! Hahahahaa.. Dan ini hanyalah sekian persen kesenangan dari nyaris TUJUH jam di PIM pada hari Sabtu lalu.

Sekian dan terima kasih.

😆😆😆😆😆

P.S : Mungkin gak ya, suatu hari nanti ada kursi pijet yang BISA KEROKAN?😛

8 responses »

  1. Smita kamfreeedddd, gw sampe ngakak dan gebrak meja kantor pas baca ini:
    – Ada juga saatsaat di mana gw berasa kaya naik bajaj tapi berdiri
    – Ini bisa boncengan gak, Mas?“
    – Masmasnya bilang, bisa. Lah kok ya gw REFLEKS maju ke depan!??!

    You made my day, dahleng *mmwaahhh*
    masih senyum-senyum tolol….

  2. Hehehe…
    Menyenangkan yah…

    Bbrp koreksi / tambahan:

    – Dan Dals langsung pencet ke kecepatan tinggi yang langsung mendapat tanggapan keras dari adeknya. Haaaaaahahahahha.. Sukuuurr!
    –> tanggapan keras = tamparan di pipi

    – Dals gak mau kalah, dia pun nyobain sebuah alat lain yang bentuknya kaya kursi tapi pas duduk dan dinyalain, kursinya gerakgerak kaya lagi rodeo.
    –> Ketika mas2nya aku tanya (masih dalam posisi rodeo ala koboi), “ini fungsinya apa?”, dia mjawab di depan semua orang, tmasuk bonyok n pakde bude, “untuk vitalitas”. What? Alat kyak gitu buat vitalitas? S3l@ngk@ng@n kegesek2 gitu? Huahaha!

  3. @ stalker sejati: sepupunya tuuuuh, idenya luar biasaa…. dua-duanya lagih!😛

    @ Ibeth: maafkan kedodolanku ya nyeeeeng..😛

    @ F.X.M.E.Putra: kamu tuuuh, udah disamarsamarkan malah membuka aib sendiri.. hahahahaa.. eh, dals, sebenernya masnya bilangnya “untuk meningkatkan vitalitas” loh! HAHAHAHAHAHAH.. btw, memang menyenangkan yahhhh… meskipun ada yang abis itu NGAMBEK secara tujuh jam di PIM bolakbalik PIM 1 – PIM 2 sampe gempor. Tapi seenggaknya lebih baiklah, karena gak sakit seperti setelah empat jam di Mumbay.. HAIhihihihihi..

  4. smit, tau ga sih…waktu itu gue pernah diajakin fitness di rumah bos gue dengan berbagai macam alat canggihnya itu. Satu-satunya alat canggih yang gue kuasai dengan baik (treadmill) udah dipake sama si bos.

    Terus dengan sotoy-nya gue nyobain satu alat, bentuknya kayak papan ski tapi lebih gede (itu sama kali ya sama yang lo lihat?), pokoknya alatnya suka ditampilin di iklan-iklan tv media yang bilang “harga hanya Rp. 2.999.900”, hahahaha. Pas gue naik itu, setelah beberapa saat dengan bego-nya gue mencet remotnya untuk kecepatan yang lebih besar dan SAKSESSS nyusruk ke depan!!! HAHAHAHAH.

    ga sakit sih, tapi maluuuu😀

    untung lo ga pake jatuh ya pas di toko itu, hehehe

  5. auehauehuaehuaeuae kocak banget!
    ih gue suka banget sama cara nulis lo, asik ngeflow dan kocakkocak gitu ahahaha *mulai meniruniru cara nulisnya*
    emank bener sih beda tipis antara kekanakkanakkan dengan ndeso tapi ndak papa lah setidaknya uda pernah duduk di alat empat puluh juta itu. hihihihihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s