.kami, KartiniKartini masa kini.

Standard

Untuk menyambut Hari Kartini, dan sebenernya sih karena diinspirasikan dengan berbagai kejadian dan obrolan yang terjadi belakangan ini, hari ini gw mau menceracau tentang perempuan ajah.

================================================

Topik 1.

Waktu kapan itu, gw denger obrolan dua orang cewek di suatu angkutan umum yang punya jalur sendiri *HA-LAH!*. Hehehe. Mohon dimaklumi karena ai suka nguping😛 Makanya jangan suka curhat di angkot..😛

Yah, eniwey, si cewek A merasa digantungin sama cowoknya. Dan si cewek B, yang kayanya udah mayan khatam dicurhatin sama si cewek A itu nanya,

B: Lo tuh sebenernya statusnya gimana sih sama dia?

A: Adeuhhh.. emang hari gini masih penting yah statusnya apa?

Dan kemudian pembicaraan berlanjut dengan curhatan si A yang mana, kalo gw simpulkan, berkisar dengan perasaan gantung dengan hubungan yang pacaran-gak-pacaran-gitu-deh-jadi-dia-mesti-makan-hati-kalo-cowoknya-melakukan-halhal-yang-tidak-dia-harapkan.

Ahem. Kayanya pas itu gw pengen nyelak ngomong,

“Bok, kalo hari ini lo masih curhat panjang lebar tentang hal yang iniini juga, berarti STATUS ‘PACARAN’ ITU PENTING buat lo… Kenapa sih gak di-state aje?”

Beginibegini nih yang bikin gw suka pengen komen. I mean, iya, gw tau kalo untuk beberapa orang, ‘tembakmenembak’ itu sooooo anak SMP. Ada orangorang yang bisa menerjemahkan bahwa perilaku giniginigitu itu artinya sekarang-lo-cowok-gw-dan-gw-cewek-lo. Dan kemudian, ketika ketemu temen, mereka bisa ngenalin, “Ini cowok/cewek gw” meskipun gak pernah ada proses ‘tembakmenembak’ itu.

Tapi ada orangorang yang gak cocok dengan konsep itu. Dan terus kenapa? Suit yourself-lah. Biar satu dunia punya cara yang beda sama lo, tapi kalo lo gak cocok, ya cari cara yang pas sama lo. Gw adalah salah satu tipe cewek yang gak bisa kalo gak ada statementoke, kita pacaran.” Mau udah deket mampus gimana tauk, kalo gak ada katakata yang serupa itu, ya gantung aja gitu buat gw.

Dan capek tauk, gantung. Kita gak tau gitu pagar kita. Gak tau batesan kita apaapa aja. Gak tau bolehnya ngapain aja. Terus kalo cowok itu berbuat sesuatu yang ngeselin, gak tau boleh kesel apa enggak. IWH! Nyiksa.

Dan buat cewekcewek yang gak terbiasa jadi player, biasanya kita bisa memagari diri kita untuk gak liriklirik atau flirtingflirting ama cowok lain, dan fokus perhatian sama cowok-yang-antara-pacaran-dan-enggak ini. Bagus kalo dapetnya cowok yang gitu juga. Nah, kalo dapetnya cowok yang loh-terserah-gw-dong-mo-nelfon-atau-jalan-ama-siapa-emangnya-lo-cewek-gw, gimana?? Rugi amat.

Nah. Untuk cewekcewek serupa mbak A, menurut gw, mungkin sudah saatnya menghentikan dilema hidup kaya gitu. Bukan berarti harus cabut dan ninggalin cowoknya, apalagi kalo sayang banget. Saran gw, kalo udah merasa digantungin….. TANYA AJA DEH ini-kita-sebenernya-apaan-sih?

Udah kelar. Gak usah pake gengsi. Ih, daripada lo gengsi tapi terus deritanya menahun yah, mendingan tanya sekarang daripada buang waktu.

Pada masamasanya dulu, gw pernah tuh beberapa kali mengalami hubunganhubungan gak jelas kaya gitu. Dan yang gw lakukan saat itu adalah membuat deadline, sampai batas mana gw bisa menoleransi hubungan seperti itu. Enam bulan? Setahun? Dua tahun? Ketika waktunya sudah habis, disiplin sama deadline itu! Lalu, TANYAKAN.

Percaya apa enggak, cowokcowok itu bukannya gak merasakan ada sesuatu di antara kalian. Jadi yah, ketika lo mengangkat topik ini, ini bukan hal yang baru. Atau bahkan sebenernya dia juga sedang menunggu waktu yang tepat untuk membicarakan hal yang sama.

Dan yang perlu diingat adalah, ketika lo menanyakan kejelasan hubungan kalian, itu sama sekali tidak berarti bahwa lo murahan. Justru itu menunjukkan bahwa ELO adalah orang yang punya kendali penuh atas hidup lo sendiri. Elo menunjukkan bahwa you decide what’s fun and what’s not in your life. Elo menunjukkan bahwa lo memperlakukan diri lo dengan baik, jadi semua orang juga harus begitu sama lo. Don’t settle for someone who hit-and-run.

Ketika lo (berpikir untuk) menanyakan, kemungkinan hasilnya tentu saja adalah….. bisa jadi bakal pacaran atau bisa jadi enggak. Kalo berhasil, BAGUS dooooong. Senang. Dan silahkan mulai menjalani hari sebagai pasangan.. Udah, gak usah dibahas lagi..🙂

Tapi kalo enggak ya gak apaapa juga. Ketika gw ada dalam kasus seperti ini, jadinya enggak pacaran tuh!😛 Nyesek pasti. Nyesel karena udah nanya? Uhm, ada juga saatsaat itu..

Tapi, ketika udah waras dan bisa lebih jernih melihat, akan lebih senang karena (1) setidaknya gak buang waktu lagi untuk hal gak perlu karena udah put an end untuk sesuatu yang TADINYA disangka akan menjadi endless dilemma, (2) bisa kembali menata perasaan dan menata hidup, (3) terbuka lagi peluang untuk menemukan orang yang akan menghargai kita dan memperlakukan kita dengan caracara yang kita harapkan, (4) bisa lebih bahagia nantinya.

Selain itu, biasanya pembicaraan tentang hal ini, butuh waktu yang gak sekali jadi. Pembukanya adalah ketika kejelasan dipertanyakan, setelah itu bererotlah pembicaraan. Nah, di situ kedua belah pihak bisa saling menjelaskan konsepkonsep ideal mereka terhadap suatu hubungan. Sehingga, pada saatnya, akan saling mengerti mereka punya visi dan misi yang sama apa enggak.

The thing is, sebenernya di dalam hati, kita semua tau apa yang sebaiknya kita lakukan atau tidak kita lakukan. Hanya saja, kembali ke diri kita sendiri, apakah mau denial apa enggak. Ketika misalnya setelah mendengar konsep ideal masingmasing itu terus merasa gak klik (kalo yang klik, kan udah jadian, gak usah dibahas..😛 oh, dan ini hanya PREVENTIF buat yang gak klik. Bukan sesuatu yang udah pasti..😛 ), setidaknya itu akan membukakan mata kedua belah pihak. Kalo udah gak (begitu) cocok, kenapa mesti dipertahankan just for the sake of not being alone?

Pembicaraanpembicaraan seperti ini akan mendewasakan. Dan karena dibicarakan secara baik dan dewasa, maka biasanya kalopun gak jadi bareng, kalian bisa tetap berteman. I know it’s easier said than done, but trust me, I’ve been there. Twice. Dan kalo gw aja bisa menjalani itu, pasti orang lain juga bisa. Ya kan?

Tapi, jangan mikir jauh dulu. Kan belom pasti gak klik. Yang jelas menurut gw, kalo ada cewek merasa digantungin tetep harus nanya. Karena ini akan membuat dia tau bahwa kita bukan tipe cewek yang bisa diperlakukan seenaknya.

Karena itu, jangan sedih lamalama kalo gak sesuai harapan. Di luar sana PASTI ada orang yang akan memperlakukan kami dengan jauh lebih baik. You’re still wonderful. It’s his loss. Completely. 🙂

Topik 2.

Apparently, cewek menyemenye is SO out!

Memang siiiiih, kadangkadang cowok suka mau bawain tas atau membantu kita kalo kita lagi ribet. Tapi, ternyata kita gak boleh salah mengartikan gesture tersebut dengan cara minta tolong gengges sepanjang waktu….. (yang, bukain ini dong.. yang, ambilin itu dong) yang sebenernya bisa kita lakuin sendiri (kecuali emang susah buka botolnya..😛 ).

Karena kalo seringsering, malah jadi ganggu, bok. Terus dia juga bisa aja jadi nganggep kita males.

Mungkin kadangkadang cowok memang ingin terlihat sebagai penolong, tapi kita jangan menjadikan mereka terlihat sebagai pembantu.  Hihihihihihi…

Jadi yaaaaa….. mari berubah. Lakuin aja sendiri apa yang bisa kita lakuin sendiri. Barangkali, cowok juga akan lebih bangga kalo punya cewek yang tangguh dan mandiri dibanding yang apaapa ngerengek.

Topik 3.

Jaman gw SMP, ada aja selentinganselentingan yang pada jaman itu aja gw udah gak doyan dengernya. Yaitu, kalo misalnya ada yang cerita punya gebetan, terus temennya nanya.. “mobilnya apa?

TAAAAAAAEEE BANGET.

Hal ini berlanjut hingga sekarang. Gw paling males kalo denger cewek yang mesti mintaminta cowoknya kalo belanja. Lain kalo udah suami istri yah. Lain juga kalo purpose-nya buat hadiah. Tapi, kalo masih pacaran, no offense buat yang ngerasa, tapi…..

….. PLIS DEH. Hari gini?!?! Kaya gak kerja aja. Kaya gak bisa beli sendiri aja. Kalo emang gak bisa beli sendiri, NABUNG DULU AJAH! Degradasi cewek banget deh kalo hari gini masih morotin cowok!

Lagian, kalo kita bisa beli apaapa sendiri, kita juga lebih bangga sama diri kita. Dan kita lebih ngerawat barang itu, karena tau belinya susah. Gitugitu deh. Barangkali kedengerannya simpel, cuma ya ngaruh aja…

=================================================

Hehehe.

Intinya gw cuma mo menceracau doang, yang soksok dikaitkan ke hari Kartini. Hihihihi… Yah karena besok, 21 April, gak bisa lagi pake baju daerah kaya jaman sekolah, mari kita menjadi perempuanperempuan yang lebih tangguh dari kemarinkemarin.

Mari kita lebih menghargai diri kita sendiri, supaya orang lain juga akan memperlakukan kita dengan baik, sebagai wujud syukur kita, yang dilahirkan dan tumbuh sebagai perempuanperempuan masa kini.🙂

19 responses »

  1. Menurut pendapat saya:
    Topik 1: penuh emosi, seperti ungkapan jidat terdalam yang belum pernah disemburkan **anjrit, berirama ginih**… untung si mbak gantung nggak curhat sama elu yak🙂
    Topik 2: setuju abis2an, gw geli liat cewe menye2 gak jelas.
    Topik 3: seperti yang elu tulis… hari gini masih ada yang celamitan ama cowo-nya? Gw sih kalo dibelanjain gitu2 doang, maluuuu, menurunkan derajat yang memang gak tinggi2 amat ini… Kalo dibeliin skalian dong… villa di Bali apa pesawat gitu, jangan nanggung😀

  2. Hahahahahhahaha…

    Abis topik satu mayan common niiih, terus kalo dibilangin suka pada nggak mau denger, jadi tulis ajalah, daripada gemes. Hehehe..

    Kalo topik dua, gw juga kadang masih suka kelepasan, tapi akan berusaha lebih baik lagi.. HAHAHAHA..

    Topik tiga.. stralah. *kayanya ini lebih ungkapan yang emosi yah.. hihihihi*

    Terima kasih, cantiiiiiikk..🙂

  3. Smiwiirr.. salah satu kesamaan the nyinyirs itu adalah suka curi dengar. Sama-sama tingkat ke-KEPO-an nya sangat tinggi. Huahuahua.. (kepo=ingin tau).

    Btw, gw kadang suka kesian lho liat cowok-cowok yang suka bawain tas ceweknya padahal ceweknya lenggang kangkung gak bawa apa2. Kata temen gw suka dikira sekong karena pake tas cewek. Hahahha. Temen-temen cewek gw juga gak suka tuh nyuruh lakinya bawain tas. Katanya mereka kayak useless gitu. (hmm.. tipe2 wanita mandiri sih emang. Hehhehe)

    Oiya, baca tulisan lo ini gw baru sadar kalo dewasa itu ada kaitannya sama faktor umur. Hiiiiaaahh.. *kabuuuurr* .

  4. Barangkali, cowok juga akan lebih bangga kalo punya cewek yang tangguh dan mandiri dibanding yang apaapa ngerengek.

    Mewakili para pria… setujuuuuuuu.

    Eh.. mungkin gak mewakili para pria sih, hihihihih……

  5. @ nuxandy: boooooook. gw juga males dan selain itu diajarin sih sama emak gw dari dulu untuk gak usah nyuruhnyuruh cowok bawain tas. hahahaha. jadi yah, sudah ditanamkan sejak muda. mengenai kedewasaan, ahem, sori yah.. gw sudah sebijaksana ini sejak umur 22 tuh.. HAHAHAHAHAHA.. eh setan! seolaholah situ beda umurnya LEBIH dari setahun sama sini? hah? hah? hah?! hehehehee…

    @ chai: aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaawwwwwwwwwwww……. aku gak sangka kamu komen chaiiiiiiiii… doa neng PoppieS selalu besertamu… gud lak yah!

    @ scalarae: loooooooooh kok di akhirnya diralat. hehehee.. terima kasih yah udah baca!🙂

    @ F.X.M.E.Putra: aaaww.. makasih yaaa Dals.. dah baca dan komen.🙂

  6. Mari kita rangkum ajahhhh…..jadi kan berasa kayak catetan diktat jaman perkuliahan dulu mwhahahaahah….

    Topik 1:
    The moral of the story: Don’t make someone as a priority when he/she only put you as an option. Just don’t!!!

    Topik2:
    Menye2 can be so annoying if it’s too obvious and so open public. It can be cute if the girl use it “in that moment” and whenever necessary or when just the two of them available.
    The point is: use menye2 wisely and appropriately🙂
    Warning: Overdose can caused severe nausea.

    Topik3:
    For the girl : Just show to others how hopeless and useless individual you are and your relationship is somehow unbalance. Background sound: cewek matre, cewek matre, ke laut ajeee…..

    hehehehe, nice topic…..priwitaaaannnn!!!!!

  7. Neneng postingnya bagooouuuuusssssssss.

    Sebagai korban gantung, topik nomer 1 udah gue praktekkan. Ada yang guenya melipir sendiri, ada yang gue tanyakan langsung dalam waktu 2 hari aje setelah gerakan tidak menelpon dan tidak sms lagi setelah 2 hari sebelomnya doski masih belagak bak pacar. Maunya apa seh??? *MAAP CURHAT*

    Topik 2: SETUJU BUANGET. Kadang2 kalo liat cewe manja yang tidak pada tempatnya suka pengen gue panah.

    Topik 3: Sama dah… Buat gue, selama masih sanggup, jangan sampai MINTA.

    IH GUE SUKA DAH BAHASAN MODEL BEGINI, hihihi…

  8. gatel deh pengen komentar :
    topik 1 : emang enak ya dengerin cewe2 curhat di angkutan umum, apalagi kalo suaranya toa. hahaha.
    topik 2 : menyemenye ke laut aja -_-
    topik 3 : wakakak. biasanya nanya gitu kalo lagi ngegosipin oknum2-minta-digosip. misal cewe A tertuduh cewe matre, maka kami penggosip akan menyelidiki, apa mobil cowonya cewe A. mobil tersebut kami jadikan salah satu tolok ukur seberapa matre cewe A (di samping tolok ukur lainnya tentunya)

    sekian🙂. nice topic!

  9. poppies…gue suka baca postingan yang ini…soalnya baru aja mengalami topik ke 1 dan alhamdullillah berhasil keluar dari posisi ini setelah BERTANYA langsung mau-lo-apa-seh? hehehe…

    topik 2: hadooohh…hari gene kok masih manja-manjaan yang ga penting dan bikin pening yang ngeliat

    topik 3: buat cewek-cewek yang begitu mah…jauh-jauh deh, kecuali kalo lagi ultah dan ditanya “mau kado apa lo?”, hihihihi

  10. ” Lagian, kalo kita bisa beli apaapa sendiri, kita juga lebih bangga sama diri kita. Dan kita lebih ngerawat barang itu, karena tau belinya susah. Gitugitu deh. Barangkali kedengerannya simpel, cuma ya ngaruh aja…”

    i love those sentences….

    sayah juga sering sih mbak smit, minta ini itu ke cowo saya sambil ngrengek gitu..eh akhirnya dia malah jengah…

    udah capek “all by myself sih mbak” hehehe

    niatnya sih pengen dimanjain, tapi koq jadi ketagihan yak?🙂

    wakakakkk

  11. @ Tepski: oooooooooooowww.. ooooooooowww… sudah ditanyakan??? hebaaaaaaaaat.. selamat ya bok! lega kan.. hehehe. girl power dooong, cewek masa kini pan kitaaa..😀

    @ mandhut: huheuheuheuehue.. iyaah gatel pengen komentar. kaya curhat di forum tapi kita ga bisa komen.. hihihi..

    @ nadZ: oh ya??? wahhh senangnya! baguuuuuus.. ih gw seneng deh kalo banyak yang sudah mengaplikasikannya. boys, beware! jangan suka gantungin cewek..😛

    @ miss-bawel: ya bok.. sebenernya gw sendiri juga mayan perengek-sejati, terus kayanya membuat jengah, makanya sampe ke kesadaran itu.. hehehe.. manjamanja boleh kali yah, tapi ya seperti kata tementemen di atas, seperlunya. Ayo neng kita berjuang bersama! Huahahaha!😀

  12. eh kamyuuu.. suka sekali topiknya🙂
    anyway, untuk poin nomer 2… susye nih. menurut gue sih emang cewek menjes begitu malesinnya mentok. apalagi yang sampe minta tasnya dibawain sama pacarnya. haduh, males banget liat cowok2 dengan gaya sok macho tapi nenteng tas charles & keith pita-pita. masaoloooohhhh….. MBAK, KALO PEGEL BAWA KOPER YANG PAKE RODA AJAAAAAA… busett, emosi saya lihatnyaa.
    tapih, berdasarkan pengalaman dan hasil klarifikasi kepada makhluk berjenis kelamin lakilaki, terkadang terlalu bisa apa-apa sendiri itu juga bisa berbalik menyerang kita. karena seperti kita ketahui bersama ya sodarisodariii, ego lelaki adalah makhluk yang sangat lapar sekali, jadi perlu diberi makan secara konstan. kalo egonya kelaperan, hampir pasti mereka akan mencari makan di tempat lain (etdzieh….)
    meskipun kita bisa aja jumawa dan bilang oh-ya-udah-maaf-kalau-anda-terlalu-insecure-untuk-pacaran-sama-perempuan-tangguh-macam-gue-silakan-cari-perempuan-lain-yang-tak-berdaya-untuk-diselamatkan, tapi terkadang it’s just a matter of give and take.
    kalau gue sih gak mau melihat itu jadi ‘merendahkan-diri-untuk-meninggikan-ego-pasangan’, tapi lebih tepat dikatakan taktik dan strategi untuk memperdaya pasangan supaya kita dapat apa yang kita mau.
    hehehe, hidup perempuan!

  13. 1. masalah dedline? ah kamu salah satu orang paling bodoh di masalah deadline yang gue kenal… ehauahahahaha…
    2. percayalah, laki2 lebih membanggakan perempuan yang bisa naek bis kemana mana, timbang yang naek mobil aja MUSTI DIBUKAIN PINTU… dan apapun jenis laki2 itu!
    3. jadi inget, dulu di pergaulan lalaki kawan-kawan sekitaran gue, ada pamali: jangan macarin perempuan ASLI BANDUNG, soalnya tuh perempuan2 bandung terkenal sama penyakit jarinya…..DOYAN NUNJUK…..heuahahahahaha
    tapi terlalu tendensius ya bo kalo nunjuk ke perempuan asli bandung? walo kata estri saya yang BUKAN ASLI BANDUNG TAPI SEKOLAH DI BANDUNG, emang banyak perempuan jenis itu di bandung… hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s