.citacitamamih.

Standard

Pernah gw tulis di tulisan gw yang rada lama, kalo gw punya banyak passion di dalam hidup gw. Tapi, seperti juga kebanyakan orang, pekerjaan gw saat ini bukanlah salah satunya. Yeah, yeah, gak usah pada muna deeeh..

Waktu gw kecil, jaman SD noh, jamannya anakanak piyik seumuran gw tukertukeran BUKU KENANGAN, yang kemudian disebut DIARI (bukan diary), yang dalemnya isinya Nama, NAMA BEKEN (tae), lagu favorit, MINUMAN FAVORIT (penting abis), dan lainlain, gw selalu gak mau standard dalam hal citacita. Jadi ketika tementemen gw jawabannya template mo pada jadi dokter anak, dokter hewan, polisi, arsitek, pilot dan mentokmentok ASTRONOT, gw dengan jumawa selalu nulis:

Ahli Bahasa Indonesia.

Gubrak.

Bukankah aku anak SD yang cerdas dan kompetitif? Jelas aja tementemen gw bingung bener jaman dulu tuh, seharihari udah pake bahasa Indonesia, mo ahli gimana lagi. Hahahaa..

Setelah lepas dari euphoria Ahli Bahasa Indonesia  dan lepas dari SD, kayanya jaman SMP gw gak punya citacita deh. Atau, barangkali, citacita gw jaman SMP cuma….. pacaran ama anak SMA. HAUHAUHAUAHUA.. Najis.  Enggak deng..😛 Gw gak tau citacita gw jaman SMP, kayanya enggak punya.

Pas SMA, gw mulai suka nulis puisi. Dan karena beberapa kali puisipuisi gw itu dipinjem sama tementemen gw dan juga pernah juga dibikinin lagu oleh temen gw yang punya band, maka kirakira sejak itulah gw punya citacita mulia (yang sampe sekarang masih terussss jadi citacita – entah kapan kewujudnya) untuk SUATU HARI NANTI akan membukukan seluruh puisipuisi gw. Amiiiiin.

(Karena sampe sekarang belom ada yang berminat, gw masih jadi spesialis pembuat puisi untuk undangan kawinan tementemen aja deh… 😛 )

Eniwey, ketika kuliah, gw makin gigih dan makin produktif dalam puisimemuisi. Mulai ikut lombalomba di Internet, mulai shortlisted tapi belom pernah menang. Yah pokoknya gw makin doyan nulisnulis dan dunia seputar itu. Dan, untungnya yah, gw berteman dengan beberapa orang yang tulisannya juga BAGUS.

Mel, biar sinting gitu, adalah salah satu penulis terbaik yang gw kenal. Dan ini udah confirmed secara dese pernah jadi jurnalis untuk majalah remaja cewek yang TOP DI ANTARA YANG POP selama beberapa tahun dan sampe sekarang masih jadi penulis lepas di mana aja. Selain Mel juga ada Doti. Jaman kuliah gw belajar banyak banget dari baca tulisan mereka. Dan belajar memperluas sudut pandang juga.

Semakin ke sini, gw makin mencoba realistis bahwa puisi DOANG mungkin gak menjual. Kemudian, gw coba nulis novel, cerpen yang turned out to be OH-SO-CHEESY-I-wanna-kill-myself. Lupakanlah. Lalu, berbekal pernah sekali jadi scriptwriter film pendeknya kakak gw, gw nyoba juga bikinbikin, tapi karena gw gak pinter bikin twist, sutralah.

Hehehe.

Meski begitu, menulis itu adalah passion utama buat gw. Dan, entah gimana caranya, kayanya gw akan terus berusaha menjadikan hal itu sesuatu. Meski belom tau gimana bentuknya.

Itu tadi adalah segelintir dari citacita gw. Dari yang belom serius sampe yang serius. Tapi, sebenernya, secara gw bantjih tampils, citacita gw banyak.

Salah satunya gw tuh pernah pengen banget jadi bintang film.

HAAAAAHAHAHAHAHAA..

Atau apalah. Atau bintang sinetron. Atau bintang iklanlah. Intinya bukan masalah glamornya atau apanya, cuma yaaaaa tentu saja dari jumlah PEMASUKAN yang kayanya berlimpah.

Tapi, selain itu, gw pernah beneran pengen jadi bintang film. Layar lebar pula. Hihaihaihaia.. Soalnya, kayanya gw bisalah akting dikitdikit, terus ngayal jadi aktris pendatang baru yang makin lama makin bagus mainnya. Huahaha.. *sakit apa gimana?*

Nah, tapi kebegokan gw itu diakomodir juga sama si Mel kampret jaman kuliah. Mel itu dulu paling suka nanyananyain orang, kalo misalnya orang itu ngetop, nama bekennya mau siapa. Jadi kan dia juga punya delusi bahwa suatu hari kita bakalan ngetop. *Samasama sakit*.

Sampai pada suatu hari, gw makin menyadari kalo filemfilem Indonesia yang bagusbagus itu kok settingnya makin kumuh saja. Dulu nyadarnya pas Eliana, Eliana!. Abis itu dikuatkan dengan Berbagi Suami. Terus ada Pasir Berbisik, ini dan itu yang lainlain.

Gw mulai gentar. Soalnya gw kan anaknya picky abis soal kamar mandi. Terus kalo gw mo jadi artis yang bagus, tentu saja harus bisa di mana aja yah. Maka gw pun meng-sms Mel.

Me, gw kayanya sudah memutuskan enggak mau lagi jadi bintang filem deh. Soalnya gw kan picky abis soal kamar mandi, nanti kalo settingnya jorok, gw pasti gak nyaman.

Gak sampe lama, dateng jawabannya:

Bagus deh. Soalnya para produser dan sutradara juga kayanya sudah pasti memutuskan untuk gak bakalan make lo juga.

HAAAAAAAAAHAHAHAHAHAHHAHAHAAHHAHAAH..

Memang menyenangkan punya teman yang bisa membuat kita tetap menjejak bumi. WALAU dengan cara yang menyakitkan. Kampret!

Dengan demikian, hingga saat ini, gw cuma punya satu citacita yang belum tercapai.

Sekian dan terima kasih.

 

 

 

5 responses »

  1. boook… kalau gue mah orangnya berusaha mewujudkan mimpi. salah satunya adalah dengan memakai nama beken yang waktu itu kite susun: mels mangunsong! weeekkk… lo pake juga dooong… RESTU ANGGANI! bwahahhahaha… lo gak ceritain smit, kalo kita sering sok2 diwawancara di depan kaca? hihihihihihi….

    eh trus nyet nyet nyetiiiiiii… kemaren gue diajakin jadi bintang iklan nyeeeeeettt…. buat print adnya sebuah mobil yang wujudnya kecil. ceritanya pesan iklannya “bahkan cewek gemuk pun muat”. bwahahahhahahahah… gue terima ato gak ya? lumayan, kali aja bisa jadi titik tolak perjalanan karir di dunia ENTERTAIN!

  2. RESTU. ANDINI. catet. jangan salah lagi. gimana gw mo ngetop kalo sohib kental gw aja gak tau nama beken gw!?

    hahahahaha.. nyettttttttttttt gw sampe sekarang masih suka soksok ngomong dan akting depan kaca loh. apa sih yang lo harapkan dari orang yang PERNAH SOK BIKIN VIDEO KLIP LINGUA?!

    dan BINTANG IKLAN LO INI… gw ngakak abiiiiiiiiiiis bacanya. mobil apa sih? iklan apa sih? nyeeeet… terima aja. meskipun efeknya jangka panjang. tapi seenggaknya lo bisa PONGAH sama anak cucu nanti.. haihaiahiahiahiahia… udahlah, lo bahkan udah melewati masamasa ‘Melissa Abang Tukang Baso’ >> fitnah. hihihihihi…

  3. Ngeeepeeetttttt, mo mampus gw ngakak pagi ini. Terutama baca sms exchange elu sama mel :))

    Ngomong2 ntar kalo pesta yaaaa, kudu manggil tukang video Smit, bikin liputan dan disitulah saatnya elu explorasi kemampuan berakting elu. Apa perlu pake bikin pura2nya press conference juga :p

    Restu Andini dalam film Doa Ibu Semoga Kau Sehat Selalu bwwwahahahaaa…. hahahahaha……

  4. Haaaaaaaahahahahahahahah emang Mel adalah temen gw yang PALING ajaib. hehehehe… tapi aku tetap cintah sama dia. Iyah, jadi mulai skarang pasang mata, siapa tau menemukan Restu Andini dalam layar lebar terkini..

    *namanya kesannya jujur lugu gitu gak sih? ghahahahahah!*

  5. RESTU ANDINI, perkenalkan saya SULASTRI (entah kenapa nama sinetron macam begini nempel banget sama gue).

    Dan gue nggak habis pikir elo bener-bener membahas dan menuliskan paragraf faktor yang memberatkan elo untuk jadi bintang pelm adalah karena picky sama toilet. KOK YA DIPIKIRIN DAN DISAMPAIKAN PULAK LEWAT SMS????
    Ngepitaaaaaa. NGN gue. Hiihihihihi….

    Btw neng, gue pengen banget juga jadi penulis, salaman dulu! MARI KITA AMINI!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s