. :'( .

Standard

Hari ini rencananya gw tadinya mo ke akikahan anaknya Doti dan iniitu, tapi berhubung sodara gw abis kena musibah, jadi gw pagipagi pun bangun dan ikutan bonyok mulai caricari iniitu untuk keluarganya om gw.

Ngilu banget gw kalo denger ceritanya…..😦

Jadi, konon kabarnya tuh ceritanya tante gw abis sholat malem, terus dia keluar kamar dan tibatiba denger suara air deres banget kaya hujan. Terus dia ngintip dari jendela depan, dan ngelihat kalo kali di depan rumahnya kok airnya deras banget dan udah mulai menggenang masuk pagar.

Karena om gw lagi di luar kota, dia buruburu bangunin sepupu gw yang kecil dan lalu mereka naik ke atas buat bangunin sepupu gw yang satu lagi. Nah karena si Aga, sepupu gw itu baru pulang, dia susah bangunnya. Sampe akhirnya begitu bangun, beberapa menit kemudian, pas mereka bertiga turun, ternyata air udah masuk ke rumah. Cepet banget deh..😦

Abis itu, tadinya tante gw maunya mereka bertiga stay aja di lantai atas, tapi sodara gw untungnya cepet mikir. Dia mikir, kalo airnya naik terus dan cepet kaya gitu, nantinya takut mereka malah terjebak gak bisa keluar. Akhirnya dia maksa nyokap dan adeknya untuk naik ke tempat jemuran sehingga masih bisa manjat ke atap.

Dan jadilah mereka subuhsubuh di tangga jemuran deket atap kaya gitu…..

Gw ngebayanginnya aja nyesek dan sedih banget.

Meanwhile, setelah beberapa jam kemudian, kakak gw yang tadinya mo ngelewatin rumah mereka doang untuk ngecek keadaan, tibatiba kejebak macet di arah Ciputat. Terus dia masuk jalanjalan tikus gitu, pas keluarkeluar, udah ngeliat ada ambulans, polisi, dan tim SAR gitu di situ. Kk gw langsung lemes. Akhirnya dia mutusin gak masuk kantor dan lanjut ke rumah sodara gw.

Rumah mereka itu bisa diakses dari jalan kecil di belakang komplek dan enggak terlalu jauh dari jalan kecil itu. Karena dulunya kita kecil di situ juga, kk gw udah hafal cara manjat ke rumah sodara gw lewat rumah tetangganya. Akhirnya dia nyemplung, dan kakak gw itu TINGGI BESAR mampus bok, gak kaya gw kecil gini.. Nah, itu air aja sama dia udah sedada..😦

Pas manjat itu, kakak gw langsung teriakin nama sepupu gw kan..  “AGAAAA!!” gituh. Terus kedengeran sayupsayup dari atap rumah sebelahnya, “ooooii..”

Udah kakak gw langsung lemessssssss…..

Gak lama sebelom itu juga Indikakak nelfon si Aga, dan akhirnya diangkat.. Inyikah langsung refleks teriak, “Alhamdulillah!” dan Aga langsung teriak juga, “LO GAK TAU SIH RASANYA MAU MATI!”

Huhuhuhuhuhuhuhuhuhhhhhuhuhu… Aku sedih banget banget bangettt… Nulis ini aja sedih.

Dan Aga ini adalah sepupu gw seumuran yang kita benerbener gede barengbareng, gw tau kalo dia itu orangnya panikan, mikiran dan parnoan. Dia liat uler di depan rumah aja bisa dipikirin banget kenapa itu uler ada di situ, gimana kalo balik lagi, dan sebagainya. Dan hari itu, karena bokapnya lagi di luar kota, otomatis dia pasti merasa bertanggungjawab buat keselamatan dirinya sendiri, nyokap dan adiknyaaaa..!😦

Eniwey, hari ini gw akhirnya ketemu sama mereka bertiga. Lega dan gak berhenti bersyukur karena mereka selamat. Dari situ mereka bagibagi cerita yang bikin gw lebih miris lagi dengernya.

Gw masih gak mau nonton tivi berkaitan dengan berita ini.

Ternyata berasa bahwa suatu musibah, apabila berhubungan dengan orang terdekat kita, akan lebih memiliki dampak emosional yang lebih besar buat kita.

Dan walaupun rasanya campur aduk, susah bagi gw untuk tidak berpikir bahwa kalimat manusia berusaha, Tuhan yang menentukan, itu mungkin bener banget. Semua hal bisa terjadi kalo sudah jalanNYA begitu. Mau rumah lo jauh dari laut, mau lo lagi tidur, mau gak hujan…..

Jadi, kalau kita harus memetik pelajaran dari semua ini, barangkali emang bener bahwa kita harus berusaha untuk senantiasa mengeluarkan yang terbaik dari diri kita, karena kita gak pernah tau apa yang ada di depan kita. Semoga kelak, tidak ada satu tingkah laku pun yang kita sesali karena tidak kita lakukan – atau justru kita sesali karena kita lakukan. Dan juga tidak ada satu kata pun yang kita sesali karena tidak kita katakan – atau justru karena kita katakan.

Tuhan, semoga Engkau senantiasa berkenan memberikan ketabahan dan kekuatan bagi semua orang yang membutuhkan. Amin.

Dan buat semuanya, semoga baikbaik saja yah…

6 responses »

  1. i’m so glad your relatives are ok, even a bit traumatic, nenggg…..gue bacanya jadi deg2an juga…..yep, life is fragile, you’ll never know…..

    my heart and prayers pour out to all those people in that tragedy….

  2. iya, waktu tsunami di aceh sodara jauh (banget) gw ada yg jadi korban, walaupun gw gak tau orangnya yg mana, tapi gw tau adeknya. dan bukannya gak sedih sih kalo yg jadi korban itu bukan sodara kita, tapi kalo orang yg kita tau yang kena kayaknya kita bakal lebih sadar kalo kita juga bisa ada di posisi mereka.

    gak nyangka juga, gw kira pertama cuman banjir2 biasa juga. ternyata…

  3. hai smita…salam kenal ya. gue suka baca blognya tapi selama ini baru jadi silent reader aja…

    turut berduka ya atas musibah yang menimpa saudara lo, alhamdullillaaahhh mereka selamat. kerabat gue juga ada yang jadi korban…rumahnya terendam satu setengah lantai dan mobil-mobilnya hanyut semua, tapi ya alhamdullillaaah mereka semua selamat…

    semoga nggak terulang lagi ya kejadian kayak gini…

  4. Aduh, gw bacanya jadi merinding dan berkaca-kaca Smit… takut banget pasti rasanya jadi mereka ya, gila loe, tau2 dihadepin aja sama: kemungkinan MATI.

    Terima kasih sudah diingatkan, yep, indeed let’s do the best we can do to our surroundings ya, siapa yang tau besok ada kejadian apa😦

    Semoga semuanya segera membaik yaaaaaaaaa.

  5. @ mutia: iya karena kita juga bisa lebih empati sama mereka. tapi ya yang gw bingung kadangkadang ada aja orangorang yang menjadikan halhal kaya gini jadi obrolan light atau bahkan luculucuan. it’s not funny at all, sebenernya. gak peka hati banget. ya gak sih?

    @ nadZ: salam kenal, nadz.. terima kasihhh banyak karena udah mampir dan komen.🙂 gw juga turut berduka buat kerabat lo yah… benerbener yah, kalo udah gini baru merasakan bahwa nyawa manusia itu enggak tergantikan harganya.. semoga semua diberikan ketabahan dan gak terjadi lagi halhal yang seperti ini. amin..🙂

    @ Ibeth: iyaaa, ibetth… gw juga nulisnya nyesek dan berkacakaca. terima kasih untuk doanya. semoga kita senantiasa bisa bangun dan berusaha menjadi orang yang lebih baik lagi daripada kita yang kemaren..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s