.(kali ini gak pake judul).

Standard

Untuk yang mau baca postingan ini, menurut saya, ada baiknya untuk sambil mendengarkan lagu ini, yang gw pinjem dari YouTube – supaya bisa mengerti motivasi gw menulis semua ini.

Oke. Sudah? Mari kita teruskan.

Jadi begini ceritanya…..

Tadi pagi gw teringat lagu ini – bukan secara tibatiba juga sih, tapi pokoknya keputer aja di kepala. Lalu tibatiba efeknya jadi mellloooowww sejagat raya, sedih dan nelangsa. Meskipun tau bahwa semestinya enggak merasa begitu.

Eniwey. Yah seperti yang mungkin pernah diindikasikan dalam salah satu postingan blog gw ini, jika semua lancar (mohon doanya yah..😛 ), yes, I am about to get married. Waktunya enggak terlalu dekat tapi juga enggak terlalu jauh lagi.

Tapi, tibatiba di tengahtengah euphoria itu, ditambah lagi cerita sahabat gw yang abis menikah mengaku kangeeeeen mulu ma bonyoknya, pagi ini gw dilanda perasaan gamang, takut, sedih dan sesak hati. Karena takut bahwa itu artinya gw gak akan bisa setiap saat bareng bokapnyokap gw lagi ya? Hiks.. *ngetik ini aja mulai ngembeng matanya*.

Hiks.😦

Terus terang ajah yah, emang gw itu merasa bahwa, meskipun gak sampe lebay, bonyok gw memang cukup protektif sama anakanaknya. Sampai usia tertentu, gw sama kakak gw enggak pernah diperbolehkan nginep rumah temen. Kalopun gw akhirnya bisa, itu karena jaman kuliahan itu banyak tugas kelompok yang mengharuskan nginepnginep.

Sebenernya hal itu, kalo dipikirin lagi sekarang, bisa dimengerti. Pada jamannya, bonyok gw sempat ketarketir hampir kehilangan kakak gw waktu Tragedi Trisakti 1998. Karena kakak gw ada di kampusnya ketika terjadi kerusuhan itu. Sementara itu, gak jauh sesudah itu, lagilagi mereka harus mengalami ketarketir hampir kehilangan gw – yang waktu SMA sempet ikut ekskul pencinta alam – dan kemudian suatu kali pas naik gunung nyasar di hutan..😛 (don’t ask for details!).

Meskipun gitu, ketika kita kerja, bonyok lebih permisif. Terutama karena ngerti anakanaknya sibuk dan bonyok gw selalu mendukung soal kerjaan. Mereka gak pernah ngomel meskipun kakak gw, yang orang iklan itu, pada saat sebelom kawin jarang pulang karena kerjaannya menggunung. Terus, waktu berapa taun yang lalu gw pernah berinisiatif mau cari kerja di luar sana dan udah nyarinyari juga, mereka mendukung 100%. Sampesampe gwnya yang keder sendiri – takut gak bisa hidup tanpa mereka. Hehehee..

Pada dasarnya, keluarga gw itu deket. Karena itu, gw juga mikirmikir berjutajuta kali kalo harus jauhjauhan. Jangankan bermilmil, bertahuntahun, orang cuma beda kota aja seminggu aja kangennya ampun.

Setelah kakak gw nikah, praktis di rumah kebanyakan cuma gw bertiga doang. Meskipun sekarang tetep deket, tapi ya karena emang udah biasa gitu dari kecil, gw juga gak terlalu memikirkan tentang hubungan kita yang seperti ini.

Tapi tibatiba tadi pagi kepikir. Dan gw sediiiiih, karena mungkin gw udah take for granted apa yang gw miliki saat ini. Gw udah SEGITU terbiasanya sama bonyok gw, jadinya kesannya kurang menghargai dan selalu berpikir bahwa apapun yang terjadi, apapun yang terlakukan itu emang udah-seharusnya-gitu.

Padahal seharusnya enggak seperti itu. Dan mau gak mau gw nyesel dan nelangsa. Karena selama ini ngerasa suka ketus, suka ngelawan, suka bales ngomelngomel, suka jengkeeeeeeeeell ke ubunubun. Padahal, kalo mau diliat lagi, ya mungkin emang maksud mereka baik. Atau bisa juga malah masalahnya ada di gw sendiri. Karena gwnya uringuringan, akhirnya mereka jadi bete, terus jadi ributribut kecil yang gak perlu.

Halhal kaya gitu bikin gw mikir dan menyesal. Menyesal aja, bahwa meskipun gw bisa mengatakan ada halhal yang gw tau sudah gw lakukan untuk memenuhi ekspektasi mereka, tapi gw menyesal karena pasti ada yang belom. Pasti ada yang bikin kesel. Pasti ada yang pernah menyakiti. Baik perilaku maupun perkataan. Baik gak sengaja atau sengaja.

Terus, sedih kalo inget bahwa ada saatsaat di mana gw kesel karena merasa mereka berubah, lebih banyak aturan, lebih sulit dimengerti, lebih sulit mengerti. Sementara, kalo gw mo liat dengan kacamata jernih, barangkali gw juga yang membuat mereka begitu. Gw yang lebih egois, lebih sok mandiri, lebih ngerasa banyak acara yang lebih penting. Huhuhuhuhuhu…..

Sekarang ini, ketika udah tau bisa benerbener jadi truly theirs hanya tinggal dalam hitungan bulan saja, gw baru menyesal atas semua hal jelek yang gw lakukan. Halhal yang egois, halhal yang sebenernya enggak perlu ada, tindakantindakan yang take them for granted. Hiks. Sumpah, gw menyesal.

Terus jadi pengen mengulang waktu. Beberapa saaaaaaaaaaaat ajah. Tapi ya manalah bisa. Klise abis.

Akhirnya cuma bisa mellow dan bertekad banget untuk mau menjadi anak yang lebih baik buat kedua orang tua gw. Sejalan dengan itu, tambahin juga menjadi adik yang lebih baik buat kakak gw. Intinya, menjadi orang yang lebih baik.

Yang mau mendengarkan, dan bukan sekedar mendengar. Yang gak betean. Yang gak nyolotan. Yang gak males ngajarin mereka tekhnologi. Yang bisa menghargai usaha dan bantuan mereka sekecil apapun. Yang gak cuma manis kalo lagi mo minta tolong.. (huhuhuhhu..😦 ). Yang mudahmudahan bisa mengedepankan keinginan mereka dengan tulus ikhlas, enggak pake cemberut.

Karena bagaimanapun, ini adalah dua orang PALING hebat dalam hidup gw. Dua orang yang, tanpa mereka, gw udah runtuh dari kapan tau. Dua orang yang mungkin enggak pernah merasa perlu tau alasan verbal mengenai kenapa gw nangis, tapi akan selalu ada di situ untuk menjaga gw dari, literally, apapun.

Dua orang yang merupakan salah satu HARTA terbesar gw, anugerah dari Tuhan yang harus dan akan gw hargai dan cintai sampe kapan pun. Karena after all kebahagiaan orang tua adalah salah satu tujuan hidup kita juga kan?

Semoga yah, semogaaaaa banget gw bisa selalu membahagiakan papah dan mamah. Selalu ada di sisi mereka, seperti mereka selalu ada di sisi gw. Dan semoga Tuhan memberikan gw kesempatan itu dan juga selalu menjaga kedua orang tua gw pada khususnya, dan keluarga gw pada umumnya, agar selalu bersamasama selamalamanya. Amin.

Mamah, Papah.. maafkan yaaaaah kalo aku sering nyebelin. Semoga aku bisa lebih memperbaiki dan menghargai apa yang udah kita miliki sekarang ini. Bukan hanya situasional, tapi juga untuk selamanya ke masa depan. Amiiiiiiiiiiin.

Terima kasih ya, Mocca, udah bikin gw berpikir dan nyadar buat semua ini. Hiks.

Semoga dikabulkan, karena saat ini di dalam hati…

… hanya satu pintaku tuk memandang langit biru dalam dekap ayah dan ibu.

(sekali lagi, semoga dan amin)🙂

7 responses »

  1. aduh neng smit, membacanya pun mata gw udah agak-agak menggenang gini. emang iya yah klo lagi deket dan satu atap, pastiii ga pernah mikirin kangennya dan hal-hal yang mereka lakuin buat kita. giliran jauuuh aj pasti berasa banget dan pengen terus tinggal sama mereka. tentang nikahan, sekali lagi selamat yaa dan semoga semuanya lancar dan diberkati sama Yang Di Atas🙂

  2. sayangkyu,
    kok ya pas ya secara gue baru discuss ama temen gue yang sama2 anak tunggal perempuan di rantau tentang parents. cinta ortu itu unconditionally exponential. elu mau hepi atau babak belur, mereka selalu ada buat elu dan apa yang mereka rasakan itu lipat seribu dari yang elu rasakan. kalo elu senang, mereka bangganya bukan main. kalo elu sedih, sakitnya juga berlipat ganda.

    tapi untuk pisah dari orang tua kadang juga berefek baik. karena dengan jarang ketemu, biasanya omongannya lebih berkualitas sekalinya bicara. justru ada moment yang gue rasa bondingnya lebih kerasa karena kita udah jauhan dari ortu. seperti misalnya ketika elu teriak frustrasi karena baju elu kelunturan salah cuci dan menghukum rok tie-die murahan itu dengan merendamnya seminggu. baru kan berasa pas nyokap teriak teriak nyuruh nurunin baju?😀

    dan smith, kalo emang udah nggak kuat, balik lah ke mereka dan mereka akan selalu nerima elu apa adanya. bukan dalam arti ‘pulangkan sajaaaaa, aku pada ibuku atau ayahkuuuuu….’ sih, tapi elu selalu bisa bicara dan mereka pasti akan bantu. apalagi elu anak cewek satu, bontot lagi. cinta ortu udah nggak cuma sampe mati, tapi sampe reinkarnasi tauuukkk…

    *ps, kagak usah dipublish ya smit, ntar balesnya japri aje, hihihi*

  3. Emang kalo mau transisi baru berasa yah, gue sedih bok bacanya. Yah dengan waktu yang masih ada, meskipun situasinya nanti loe udah nggak serumah, I still think you’d give and do your best to your parents🙂

    *HUGS*

    Jangan lupa neng, jadikan aku pagar ayumu. Hihihihi…

  4. ih ga usah elu ya Smit. gua aja, kan ga tinggal ama bonyok dari kecil yah, eeh pas mo merit, mendadak mellow2 aja, bawaannya kangen2 terus sama mereka.

    Tapi one thing for sure, entar kalo udah married dan berkumpul lagi, rasanya SEJUTA!!! apalagi Kakak lu kan udah punya anak pula, mana mau tambah lagi satu, bakal tambah hangat nantinya….

    *hugs*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s