.emang iya gitu?.

Standard

Emang iya gitu kalo orang yang dari SMA doang tinggal di luar negeri, terus begitu balikbalik ke Indonesia bahasa Indonesianya secara keseluruhan jadi gak lancar?????

Maksud gw, kalo bahasa Indonesia lingo atau slank seharihari yang emang dinamis banget, ya mungkin deh gak ngerti. Tapi kalo secara keseluruhan jadi gak lancar dan kudu gadogado, emang iya gitu?

Sodara gw dari SD tinggal di luar negeri, tapi setiap balik ke sini bahasa Indonesianya lancarlancar aja tuh. Jadi gw bingung aja kalo ada orang yang cuma dari SMA doang di luar negeri – yang mana artinya setidaknya sebelom itu lo udah pake bahasa Indonesia selama belasan tahun, terus tibatiba begitu balik langsung aa-uu bahasa Indonesianya.

Mungkin bisa beneran gitu. Mungkin sodara gw cuma satu dari segelintir orangorang yang kemampuan mengingat bahasanya lebih baik, meskipun berada di sono selama kurang lebih sepuluh tahun.  Gw juga gak tau sih. Soalnya kan banyak orangorang yang mengaku jadi ribet bahasa Indonesianya setelah tinggal di luar negeri selama sekian tahun.

‘Emang iya gitu?’ adalah murni pertanyaan, jadi kalau ada yang bisa menjawab – ya terima kasih banyak.😉

16 responses »

  1. berdasarkan pengalaman sih, klo emang dia bergaulnya sama orang yang bukan indonesia pas dia tinggal di luar, bakal ada kecenderungan buat agak kaku dan ngerasa aneh pas awal-awal ngomong indonesianya (secara langsung, klo ga langsung sih ga gitu ngaruh). tapi ngomong indonesianya juga ya ga malah jadi aneh kaya bule baru belajar bahasa indonesia.

    • @ itikkecil, DwD: iya yah.. barangkali emang gitu. tapi iya gw setuju semestinya gak aneh lebih kebulebulean yah, kalo selama belasan taun sebenernya udah pernah dipake.. hmmm.. just wondering ajah sih.. makasih banyak ya..😀

  2. tergantung juga sih, soalnya kalo kebiasa ngomong enggres kadang suka kepentok ketika mau bilang sesuatu yang kagak ada/kita lupa padanan indonesianya. kalo disana mainnya ama anak indo juga sih kayaknya nggak segitu gitunya deh. temen gue pindah ke sana pas SMA dan balik 10 tahun kemudian bahasanya baik baik aja tuh.

    kalo gue pribadi punya kesulitan di sini mikirnya suka masih pake bahasa indonesia, sementara pas berkomunikasi mesti singlish. tapi kalo balik ke jakarta suka kebalik dan sering bloon diem karena lupa terjemahan kata tepatnya apa ya. itu mungkin guenya aja yang lemot *d’oh*.

  3. mmm iya bener. mungkin semacam gak nemu kosakata yang pas dalem bahasa indonesia . kayak unduh atau download kan termasuk baru difamiliarkan . jadi y belom biasa aja . tapi y bisa juga cuman gaya gayaan doang ! hahahaha . .

  4. tapi kalo di gado-gado emang suka nyebelin, kaya chef cewek yang lagi terkenal itu..

    “iya kita tambahkan garam biar LEBIH VERY GOOD”

    “PUT singkong yang udah dipotong-potong INTO KUKUSAN”

    • @ bowo: bowiebaybee, emang lo sungguh pandaiiiii melihat beyond my words. HAHAHAHAHAHAHAHAHAH! Kecuuuuuuuup deh sini kecuuuuuuuup! HUAHUAHUAHUA…

  5. Astagaaaa….gue tau chef yang dimaksud! “OK, jadi potong kentangnya”…”cut the potatoes”….astaga buat apa diulaaaannnngggggg??? udah ngarti maksudnyaaaaaaaaaa………

  6. kasian lho smith, kan gak semua orang punya kemampuan code switching gitu. banyak yang -karena keterbatasan sistem memori- terpaksa harus berbahasa blang bonteng gitu. apalagi kalau kemampuan ber-multi-bahasa itu dituntut setiap hari, entah sama suami atau sama tetangganya sendiri.

    gue sendiri kalo berada di lingkungan keluarga rada rikuh berbahasa jawa, walaupun bisa, karena yang keluar adalah campuran antara vocab jawa dengan accent betawi.

    sedihnya, yang demikian ini sering dianggap insulting lawan bicara gue.

    *tuh kan blang bonteng lagi* :p
    eh, chapi khalaw bicharanya modeyl munchrat munchrat beygini siyh namanya kebhangeythan… hahaha

  7. ah itu mah curigation nya dia hanya pretending untuk lebih keliatan cooler deh. ah jadi pengen makan cuna strawberrrrrry sushiii.. yeuk mari!

    misssssss youuu monyet!

  8. coba ditengok salah satu artis kita yang emang dari virgin udha di prancis, si neng anggun. balik ke endonesah, kalo ngomong bahasa indonesia yang baik dan benar. gak pernah dicampur-cmapur kayak ngewawancarain dia. gak kayak bule rancamaya somplak itu. pihh..

  9. @ calon artis: cooler? beli dong di circle K..😛

    @ all: uhmmm….. sebenarnya pertanyaan ini TIDAK secara khusus membahas tentang satu pihak tertentu yah. Meskipun mungkin memang akhirnya pertanyaan ini keluar karena terinspirasi dari setelah membaca artikel tentang pihak tertentu itu. Gw lebih membahas secara keseluruhan sik. Enggak harus artis atau figur publik lainnya yang kebetulan nongol di tipi, karena kenyataannya banyak tuh orangorang sekitar kita yang soksok lupa bahasa Indonesia hanya karena abis tinggal beberapa taun doang. Nah orangorang seperti inilah yang gw pertanyakan secara keseluruhan… Jadi, ya meskipun memang ketika mendengar “pour the sugar… tuangkan gulanya” itu emang rada mengernyit, tapi topik ini bukan tentang dia loh… heheheee..

  10. Gak sampe segitunya kali. Kalo udah pernah tinggal di indonesia, apalagi udah di atas usia balita pas di indonesianya, pasti gampang balikinnya. Pelo dikit mula2nya tapi gak terus2an, apalagi kalo akhirnya tinggal di indonesia lagi,bentar juga balik lagi tuuuhhh…..

    Lagian kayaknya bisa diliat mana yang bener2 total emang udah pelo apa yang cuman mencoba2 bergaya2 pelo, hahaha…..kalo yang bener2 canggung biasanya bahasa indonesanya keliatan juga baku dan patah2 banget, nah kalo di campur2 sama enggris-okem-betawi mah….itu sih cuman buat begaya fm banget dehhhhhhh……….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s