.FUB (Faktor Usia Banget).

Standard

Dulu sekali, yah enggak terlalu dulu sih, kirakira sampai dua tahunan yang lalu, selain chick flick, gw tuh SUKA banget sama filmfilm yang berdarahdarah. Meskipun jangan juga yang terlalu berdarahdarah kaya Saw atau Hostel. Tapi kalo sekedar Pulp Fiction, 300, Kill Bill doang mah, masih doable deh.

Sampe sekitar dua tahun lalu itu, gw masih bisa menganggap filmfilm gory itu tuh KEREN ABIS. Seinget gw, sampe dua tahun yang lalu, gw masih penasaran abis sama Battle Royale. Pokoknya makin sadisnya gak biasa, makin hore. Liat orang kepalanya dicekrek pake staples, ngilu sih, tapi “keren aja kok ya kepikir nyiksa orang dengan kaya gitu.” Ya pokoknya masih bisa menikmati berdarahdarah kaya gitu.  Apalagi kalo bunuhbunuhan yang berdarahdarah gitu ditampilkan secara ringan seperti di Lock, Stock and Two Smoking Barrells atau Snatch.

Seinget gw konsep nyiksa-yang-bikin-ngilu-tapi-sekaligus-keren itu terakhir gw lihat di The Dark Knight, dalam bentuk “Why So Serious?” dan kenapa ada sayatan senyum di muka Joker.

Sekarang gw nyadar kalo semakin ke sini itu pemakluman gw terhadap tingkat kesadisan di film juga nampaknya mulai bergeser.

Nyadarnya garagara nonton si Pintu Terlarang (PT)*shudders*. Gw yakin banget kalo gw nonton itu masih dalam wujud gw-dua-tahun-yang-lalu, yang ada gw pasti bakalan melotot mulu ke layar dan teranjinganjing dengan semua hal yang ada di situ. Keluar bioskop juga bakalan baekbaek aja (baca: gak sampe harus tidur di kamar bonyok sampe berharihari).

Nyatanya, kemaren itu, gw nontonnya mutermuter sampe melintir. Waktu berasa lamaaaaaaaa banget. Dan meskipun bioskopnya matimati, gw malah lega karena bisa ambil nafas pas mati itu. Huhuhuhu… Biar aja gw bakalan dibilang cupu ama orangorang yang biasa nonton filmfilm gory karena termehekmehek nonton PT. Abis ya gimanaaaa?

Film ini menurut gw tetep salah satu film Indonesia yang terdahsyat. HIGHLY recommended & well made. Dan gw HIGHLY disturbed ternyata sama film ini. Di mana menurut gw ya, karena nampaknya filmnya memang ditujukan untuk membuat orang terpana dari segi yang ‘demikian’ mah ya, ketika ada penonton yang highly disturbed ya itu berarti positif. Artinya filmnya berhasil. Ya gak?

Pengalaman nonton PT itu gw ceritain ke kakak gw. Kakak gw adalah tipe orang yang selera filemnya miripmiriplah sama gw. Tapi untuk dia mah, lebih parah lagi. Dia dulu suka banget nonton filmfilm yang lebih berdarahdarah lagi – fiksi maupun dokumenter. Hiiiiiiiiii….

Terus gw bilang ama kk gw, “Ah, gw udah gak kuat lagi nonton gituan nyet. Seru sih. Cuma efeknya  panjang!

Dia bilang, “Umur lo, nyet. Dulu gw nonton Suicide sama Saw masih bisa gak gerak sama sekali. Sekarang begitu ada yang ngajakin Saw V, gw langsung bilang ‘gw gak suka filemfilem gitu’.

Kakak gw masa kini adalah seorang suami dengan satu anak yang sudah mulai pecicilan dan satu lagi masih di kandungan eystrinya.

Hohum.

Emang iyalah, setuju dengan alasan FUB itu… Udah sampe pada titik kayanya pengen liat hepihepinya aja deh, makanya lebih seneng nonton yang gak mikir. Heheheee…

Tapi ya filmfilm ini menurut gw tetep seru ditonton karena memberikan pengalaman yang ‘LAIN’. Mungkin bukan HIKMAH dari film yang bisa dipetik, tapi mungkin pengetahuan bahwa ‘oh ada loh filemfilem yang twistnya kaya gitu..’.

Jadi yaaaa….. terima saja sebagai pengalaman… Hehehehee… Udah ah. Bingung jadinya..😛

8 responses »

  1. Berarti gue tua dong karena emang gak pernah minat mau nonton pilem-pilem begituan meskipun dapet Oscar?. Prinsip gue mah dari dulu, “idup itu udah horor, jadi gak perlu ditambah horor lagi?” Hii. Ini juga yang bikin gue kadang parno sama ratu-ratu drama. huehuehue..

  2. setubuhhhh,
    emang faktor usia kok itu…
    sama kyk wkt cilik (baca: muda…) hobi ngebut2…
    sekarang, ati2 banget di jalan
    abis, klo kita knp2, kasian anak kita, gak ada yang urus…
    klo nonton film yang korbannya anak2, tambah gak tega..
    apalagi klo dokumenter

    udah lamaaaaa banget gak baca blog-mu..
    ternyata kangen gini lho…

    btw, ada keponakan dalam kandungan????? walahhhhhhhhh
    si kecil nagacu udah mo punya adek?

  3. @ zakarack: iya, makanya gw bilang itu masih ringan. Pulp Fiction juga ringan walopun berdarahdarah… btw, suka filemfilem Guy Ritchie ya? udah nonton Rocknrolla belom? bagus gaks? gw pengen nonton soalnya.. hehehehe… thanks ya dah mampir dan komen..😉

    @ sista: kangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeennnnnnnnnnnnnnnnn….. iya si nagacucuw sudah mo punya adek. hihihi. senangnya yaaaaa…… apakabar anakmu sendiri?

  4. gue nggak pernah tertarik sama film hantu dan thriller akut si. tapi temen gue bikin film horor judulnya ‘Takut’. udah diputer belun sih? pengen tau aja reviewnya tapi tak mau nontonnya.

  5. ah sini sih asli bencik sama pilem horor. Kan saya penakyuuuut dan memang tinggal sendiriannnnn…jadinya ya titip salam aja sama pilem2 serem…………

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s