.itung.

Standard

Tidak seperti kebanyakan orang (atau mungkin justru seperti kebanyakan orang?), kalo tanggal gajian itu perasaan gw campuraduk. Antara seneng dan sedih.

Senengnya ya pas liat ke rekening. Hihiiiy! Gitu. Tapi abis itu sedih soalnya mikir harus bayar ini, harus bayar itu. Oia, sisihin buat ini juga. Eh, kemaren juga belom nyisain buat itu. Blablabla. Abis kelar bayar iniitu, perlahanlahan bibir memanyun. Hehehe.

Bersyukur siiiih.. Gak boleh ngeluh, iya tau. Cuma gw binun ya gimana caranya memenej uang dengan baik dan benar. Secara setau gw, gw cukup baikbaik dan benarbenar aja gitu ngelola duitnya.

Kalo mo beli barang, juga gak (terlalu) kalap. Maksudnya bisa kok gitu yang punya jadwal, oh bulan depan beli iniinainu. Terus begitu nyampe bulan depan, bisa jadi beli beneran barang yang dipengen. Bisa juga enggak. Bisa juga beli barang yang bukan itu tapi seharga. Tapi ya intinya gak pernah terlalu shopaholic. Gak pernah terlalu freak. Cuma yaaaaaaa…..

Sebenernya intinya mungkin ada pada EXCUSE. Kaya kalo tibatiba liat benda A di tanggal 21. Sebenernya bisaaaa nunggu sampe tanggal 25, cuma terus gini, “alah, empat hari lagi ini…“. Atau lagi jalanjalan di Aquarius, “Oh em Jih… ini ada The Sundays gw yang ilang dan dimanamana udah gak ada lagi dan di sini cuma tinggal satu. Beli gak yaaa?” Atau juga giliran lagi travel, terus excusenya adalah, “aduuuh gpp deh, kan belom tentu bisa kesini lagi…” terus beli. Padahal begitu bulan berikutnya baru berasa..😛

Tapi ya berusaha nggak menyesali sih. Karena toh ya seneng juga ama yang dibeli selama ini.

Kadangkadang mikir, kalo aja daripada beli sepatu yang seharga sekian, mendingan duitnya dipake buat membeli harta produktif lainnya (ini menurut buku dari Safir Senduk..😛 ), misalnya beli emas. Segramsegram juga lumayan lamalama. Tapi karena sepatu bisa dipake dan emas gak bisa, jadi milih sepatu dan sekarang liat harga emas melambung banget jadi nyesek. Hehehee..

Yah. Jadi kayanya mesti mencoba lebih tertib, cermat dan bersahaja. Hemat, tapi bukan berarti sengsara.

Menurut gw sih, karena manusia itu naturenya gak pernah puas, mungkin kalopun seandainya entar punya gaji tiga digit juga BISA JADI (moga sih enggak😛 ) bakalan masih ada aja terus postingan kaya gini yah.. hehehe.. Padahal mah yang penting bukan jadi kaya, tapi hidup cukup.

Masalahnya kadangkadang kita punya persepsi berbeda mengenai kata ‘cukup’. Bukan dengan orang lain, tapi dengan diri sendiri aja kadangkadang di satu fase tertentu, menjadi blablabla itu udah cukup. Giliran di fase lain lagi, harus blebleble dulu baru cukup.

Hmmmmm, gak ada kesimpulan sih. Gak ada saran juga. Mungkin intinya menetapkan disiplin lagi pada diri sendiri untuk belajar lagi mengelola keuangan dan menerapkan pola hidup cukup.

Doakan ya, teman!😀

7 responses »

  1. “Tapi karena sepatu bisa dipake dan emas gak bisa, jadi milih sepatu dan sekarang liat harga emas melambung banget jadi nyesek. Hehehee..”

    Karena sepatu lebih oke dipake tampil ya Smit? Coba bayangin lo pake gelang emas serenteng, pasti disangka pedagang pasar HAHAHAHHA.

  2. nyet. gue paling gak tahan nyet, masuk toko buku. asli. semua buku majalah gue beli dengan alasan..

    BUTUH INSPIRASI BUAT TUGAS…

  3. temptation terbesar buat gue yang terkini dan bikin paling boros menghambur2kan duit hasil dimarah2in sama boss tiap ari adalah…jalan2!!!! alesannya : buat ngilangin stress dan kejenuhan yang kayaknya tetep gak ilang2 tapi keinginan jalan2 malah menjad2 dani amat sangat nagihhhh…… Tinggal gigit jari tiap bulan ngeliat tabungan menipis dan gak nambah2 aja donk judulnya……susah disiplinnya kalo udah nagihhhh……tulung!!!!

  4. iya, orang emang ga pernah puas. biar gaji juga udah gede ga jaminan bakalan hemat. tapi gaji pas-pasan juga ga selalu pas-pasan. emang tergantung kemauan orangnya aj sih ya, sama kedisiplinannya. sekarang lagi berusaha hemat, tapi paling susah sih menghamburkan duit dengan jalan-jalan! bawaannya bosen aj di rumah jadi yaudah deh pergi aj gitu kemana. pulang-pulang uang ud tinggal seiprit aj😐

  5. @ YouKnowWho: kalo gw pake emas serenteng kemanamana malah DIRAMPOK, Sannn.. hahahahaha! Sssst ah! Udah jangan ngomongin emas, sana beli dollar ajaaah.. Hihihii.. mo kemana sih, ooom? oleholehnya doooong..😛 hiheihiehie..

    @ calon artis: CESSSSSSSSS… kita memang SEPAHAM. gw permisif di segala lini gitu.. hahaha..

    @ Miss Lemontea: embiiiiiiii, walopun retail therapy berasa paling manjur dalam menghadapi stress, tapi juga paling gak bener. karena abis belanja laper, jadi makannya mahal juga. hahahaha.. makanya tabungan ada, tapi gak nambahnambah. bener banget tuh! hohoho. ayo kita galakkan Gerakan Disiplin Nasional! hahaha..

    @ F.X.M.E.Putra: cukup banget kok, Dals… CUKUP MAHAL maksudnya. heiheiheie..

    @ DwD: neeeeeeeng, kalo gw tinggal di tempat situ tinggal, bisabisa gw melaraaaaat karena semuanya mau dibeli dan bawaannya selalu mo jalanjalan.. hehehe. ngomongngomong kalo suatu saat gw ke situ lagi SOMEDAY, kita ketemuan yuks?!

  6. emberrr! bawaannya mah pengen keluar aj terus, uang juga ikut terkuras. hayuks mari-mari, ntar tinggalkan pesan di blog sajaaa klo mau mampir kesini😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s