.Lost in Translation: Day 6.

Standard

Hari terakhir gw di Suzhou cuma sampe jam setengah empat sore, sebab meskipun pesawat gw baru jalan tengah malam dari Shanghai, tapi gw tetep cule’ ingin memanfaatkan dan memaksimalkan waktu yang ada. Akhirnya gw pun arrange mobil untuk nganter gw ke erpot. TAPIII….. sebelumnya, aku mau menyempatkan diri mampir ke People’s Square – The Bund yang tersohor itu. Haha!😀

Maaf yak. Saya memang cukup ahli mengambil kesempatan dalam kesempitan..😉

Akhirnya dapet mobil yang bersedia mengantarku ke sana. Karena perjalanan Suzhou – Shanghai butuh waktu dua jam, jadi kirakira gw sampe sana jam 6 sore. Dan artinya, dari hotel gw udah cek out dari pagi, bawa barangbarang ke kantor, masukin mobil terus gw bakalan di-drop sama supirnya, untuk kemudian janjian ketemu lagi jam delapan malam dan langsung ke erpot.

Maka turunlah gw di tengahtengah The Bund, di samping suatu taman yang penuh dengan instalasi dan patungpatung. Sama seperti di Suzhou, Shanghai juga banyak instalasi, tapi lebih modern. Jadi, misalnya di halte bus, ada patungpatung orangorang lagi ngantre dengan berbagai kegiatan. Ada anak kecil bawa balon, orang ngiket tali sepatu, de el el. Lucu deh.. Sayang yang itu gak bisa difoto karena gw liatnya dari dalem mobil, dan kalo motomoto dari mobil gw suka pusing.😛

Eniwey, akhirnya gw mulai jalanjalan. Tempat yang gw kunjungi ini agak seperti Orchard Road – dengan deretan mall yang kelewat tinggi dan besar, it is almost intimidating – bahkan untuk seorang anak mall sejati seperti gw.

Yaudah akhirnya gw mulai jalanjalan dan mencari oleholeh. Potopoto – dan kali ini minta difotoin orang untuk mendukung suatu foto wajib untuk website yang dikelola oleh temantemanku dan akuw..😛

Udahlah dua jam cuma mutermuter molmol dan liatliat sekitar. Beli oleholeh buat keluargaku. Terus lima belas menit kemudian kembali ke tempat janjian, dan di situ gw melihat sesuatu yang coba-gw-lihat-dari-tadi: Madam Tussauds Shanghai. Kuciwanyaaa… coba liat dari tadi, kan bisa masuk. Karena udah tinggal 15 menit, ya gak mungkin aja.

Akhirnya gw jalanjalan di taman, di mana tadi janjian. Tujuh empat lima. Kok gak ada tandatanda supirnya. Tujuh lima puluh. Gw mulai panik karena meskipun gw punya nomer henponnya, dia kan gak bisa bahasa Inggris. Gw akhirnya sms ke Cindy, mentor gw untuk hubungin dia – dan susah banget lama abis baru delivered. Tujuh limalima. Oke, gw officially mo nangis dan mo pipis. Masalahnya koper dan laptop gw SEMUA ada di mobil itu, pesawat gw cek in jam 10 – dan harus jam 8 dari situ. Aduh aduh aduh. Pasrah abis. Delapan teng. Supirnya dateng. Gila, gw gak berentiberentinya thanks God.. heheheheheee…

Abis itu gw langsung tewas di mobil. Bangunbangun udah hampir masuk erpot. Di perjalanan ini, gw menyadari sesuatu bahwa gw sungguh sangat pasrah abis. Mo nyasar kek, mo salah ngomong kek, mo tidur. Berdoa aja supaya selalu dilindungin dari orang jahat atau halhal gak diinginkan lainnya. Pasrah aja, kalo semua hal yang terjadi itu yang terbaik untuk kita saat itu. Karena kalo enggak gitu, akhirnya malah gak bisa kemanamana. Gak berani ngapangapain.

Abis itu, sampe erpot, cek in, boarding tanpa kesulitan yang berarti.

Transit di Singapore subuhsubuh. Dan jalanjalan – langsung bokek seperti biasa. Huheuheueue.. Eniho, seharusnya gw mulai boarding jam 6.50, tapi karena kan gate ditutup 10 menit sebelom berangkat, jadi dari terminal dua tempat gw seharusnya berada, gw jalanjalan ke terminal tiga.

Abis beli buku, gw isengiseng liat layar.. dan sungguh TERPERANJAT melihat kata di sebelah gate gw menunjukkan….. Gate Closing!!!!!!!!!!!

OH TUHAN. Tipikal gw banget. Tapi lebih parah. Biasanya gw cuma sampe last call kok.. huhuhuhu.. Maka gw lari ke sky train. Dan gak berenti komatkamit sambil membayangkan gak-lucu-banget-kalo-selama-di-antah-brantah-aja – gw-baikbaik-aja-masa-bermasalahnya – di- Changi????

Dan setelah sky train berhenti di T2, gw mesti lari lagi dari E1, karena gate gw di E11!!!!!!!!!!!!!

Maka jelas aja pas udah nyampe E11, gw kaya orang mo mati. Karena lari bawa tas gede, tas laptop, dan plastik belanjaan. Di mana pas gw lari, tentu saja ada saatsaat di mana semua jatuh berantakan. Najis.

Ya udah. Akhirnya aku kebawa juga oleh pesawat itu.. hihihihihi… Dan dalam waktu satu setengah jam kemudian, aku pun sampai di Jakarta Raya..

Huhuhuhu.. WILMAAAAAAAAA, I’M HOOOOOOOME!😀

Senangnyaaaaaaaaaaahh… Langsung jumpa mamahpapah di erpot. Lalu menjemput kakakkuIndikadanNagacuwwwww di rumahnya. Huahuhahuaa… gembiranyaaaaa! Abis itu sorenya jumpa Marendra. Hwaaaaaaa..😀 Langsung gw merapel ketidakmampuan berkomunikasi karena perbedaan bahasa dengan cececuit tanpa henti. These are my people! Hahaha..

Langsung inget peribahasa di Donal Bebek, ke Timur, ke Barat, paling enak ya di rumah sendiri…..😀

Hehehe.

Akhir kata, satu minggu yang berharga dan sangat menyenangkan untukkuw. Moga bisa di Jakarta terus aja ah. Amin.

P.S: Maka, untuk orangorang yang berniat berkunjung ke dataran Cina, moga mendapat tips dari ceritacerita gw. Dan, meskipun konon Beijing yang sekarang itu beda banget dengan Beijing dua tahun lalu, kalo gw disuruh merekomendasi Beijing – Shanghai – Suzhou untuk liburan? Maka saya akan sangat merekomendasikan Suzhou.

Okeeee?!

Terima kasih dan permisyiiiiiiii…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s