.Lost in Translation: Day 5.

Standard

Setelah kemaren malem makan di komplek restoran manis bernama OUTLETS yang terletak di pinggir danau itu, dan terperangah dengan indahnya dekorasi kota ini di malam hari, gw hampir aja menyerukan “I’m in love with Suzhou!” tanpa raguragu. Maksudnya untuk LIBURAN YAH, BUKAN UNTUK KERJA *knock on woods*.

Tadi pagi gw berangkat melewati rute yang lain. Dan kita melewati yang namanya Old Suzhou. Jadi tuh ya, konon beberapa tahun sebelum ini, memang kota ini tuh sederhana banget. Seiring pesatnya pembangunan, akhirnya mulailah sebagian kota dipercantik. Nah, ternyata selama beberapa hari ini gw hanya baru melihat bagian yang cantik dan yang sudah dipoles abis doang.

Old Suzhou beda banget sama tempattempat yang biasanya gw kunjungi dan ceritain secara random di sini.

Ibaratnya yah, kalo Suzhou itu Jakarta, maka daerah yang gw tinggali untuk sementara waktu itu adalah daerah Senayan sampe Grand Indonesia. Begitu cantik, begitu mewah dan bikin betah karena setiap kali selalu kagum dengan iniitu yang ada di situ. Banyak tempat untuk dilihat.

Kalo downtown-nya menyenangkan abis. Seru karena banyak bendabenda unik dan tokotoko kecil dengan barangbarang tak biasa. Ini tuh ibaratnya Bugis Market, Passer Baroe, Melawai, Blok M, Kemang Food Fest dan sekitarnya jadi satu. SERUUUU… Gw bisa jalan sampe gempor di situ. Dan kalap. Dan pulangnya gak dapet taksi. Kan mulai ngelantur, baru ngomongin doang!😛

Nah kalo Old Suzhou itu seperti Jakarta Kota suasananya. Campur sama tokotoko oleholeh kalo kita ke Magelang.😛 Kalo kata Pak Ben, di situlah kita bisa melihat real people, real life. Pokoknya the other side of Suzhou. The Earth. Di sini keliatan sih suasananya jauh lebih… apa ya, kata yang tepat? Bersahaja?

Pas gw lewat situ tadi, orangorang sudah mulai beraktivitas dengan sepedanya. Tokotoko kelontong mulai dibuka. Suasana yang sungguh klasik. Sama kaya kalo ngelihat itu di Jogja, damai juga rasanya. Mengetahui bahwa jantung suatu tempat tertentu di suatu kota mulai berdenyut, barengan sama kita yang juga mau pergi kerja. Merasa samasama pejuang aja dalam memenuhi hidup.😛

So, I enjoyed the little tour very much. Hanya garagara Nash – yang jemput kita mengambil rute yang beda dari biasanya.

Sampe kantor, kerjakerjakerja. Pusing sih. Berusaha mencari lagi apa yang bisa ditanyain mumpung di sini. Terus mulai mikirmikir besok harus pulang. Seneng sih pulang ketemu semua orang tersayang, tapi tanggung jawabnya jadi semakin besar. Karena udah dikirim jauhjauh jadi harus lebih baik dan lebih ngerti lagi kerjanya.

Pulang kantor gw ke downtown lagi. Soalnya ini kan malam terakhir gw di sini. Berangkatnya takut juga kalo pulangnya malem susah taksi. Tapi mencoba berpikir positif ajalah. Supir taksinya baik hatiiiii sekali. Terus ya udah gw jalanjalan random aja. Karena bener perkiraan gw, bahwa malam hari biasa di sana itu rame, tapi gak packed. Dan suasananya lebih indah.

Lagi gitugitu gw gak sengaja nengok ke satu gang dan menemukan ‘kayanya itu Crocs deh..‘ Ya udah iseng aja ke situ. Beneran dan nyempil. Secara yah, kalo di Jakarta mahal banget sehingga malas beli sendiri (untung ada kakak gw yang mao dan sudah beliin dua pasang..😛 ), akhirnya aku pun iseng nanya berapa. Karena gw lagi pengen banget yang Mary Jane.

Pas dia nyebut, gw langsung terkesima. Intinya gini, 1 Yuan/RMB itu sama dengan seribu perak. Dan begitu dia menyebutkan dan selisihnya lumayan bisa dipake buat nyalon DAN pedicure di Jakarta, maka tanpa pikir panjang gw langsung beli. DAAAAAAAN, the best part, gw belinya pake UANG SAKU JATAH DARI KANTOR… HAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHA.. Jadi bukan duit gw. Oh em Jih. *Terus nyesel kenapa gak beli dua*. Yah intinya… itu bukan KW! Soalnya beneran sampe ke signage-nya, plastiknya semuanya aseli li li, bukan echo.. ho ho..! UHUY.

Abis gitu jalanjalan lagi. Ternyata yah, masa di depan kuilkuil gitu kan ada tamantamannya, tetep loh banyak yang making out di situ. Sumpah niat abis. Sampe berdiriberdiri, pindahpindah. Tapi kayanya sih emang lazim, soalnya polisi yang jaga aja cuma lewat doang dengan muka lempeng. Budaya Timur? Budaya Timur apa???

Akhirnya gw pun inget mesti pulang dan packing. Mumpung masih banyak taksi, akhirnya aku bisa pulang dengan selamat..😀 Sebelumnya sempet diserobot sama sepasang mudamudi, di mana yang kurang ajar adalah si mudi tersebut. Untung cowoknya baik hati dan bisa bahasa Engglis, jadi akhirnya dia malah ngasitau jalan hotel gw ke supir taksinya. Dasar aja emang taksi itu jodohnya ama mereka, supirnya gak tau jalan ke hotel gw. Akhirnya mereka juga yang naik. Tapi gak papa karena gw dapet supir taksi yang juga baiiikkk hatiiii lagi.😀 Hari yang indah….

Sampe hotel, gw sungguh berterima kasih sama semua yang udah ngasih gw tips packing, karena koper gw yang satu bisa ditutup dan yang satunya masih lowong.. Kiss, kiss terutama DwD yaakk..😛 Meskipun gak punya ziplock..😛

Abis gitu udah. Chatting lopelope disambi packing. Terus tidur.

Besok gw cek out dari sini.. Selamat malam semua… Sweet dreams! 🙂

4 responses »

  1. iiihhh jadi pengen main-main ke suzhou deh padahal dari dulu gw ga pernah tertarik pengen ke daratan cina. sama-sama buat tipsnya, and have a safe flight home🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s