.perlu belajar packing.

Standard

Gw perlu belajar berkemas yang lebih ringkas, biar gak perlu bawa banyakbanyak baju tapi gak efisien. Kemaren malem gw cek, nampaknya bisa dibilang gw bawa banyak banget baju. Nyaris setengah lemari dan seluruh baju dalam gw, gw bawa semua *lebay apa gak punya baju?*😛

Sehingga kemaren malem gw pusing karena bingung, nanti SEANDAINYA ada barangbarang tambahan pun barangnya ditaro di mana yah? Mamah gw sih selalu mengajarkan kalo pergi, kopernya harus beranak. Artinya ada tas satu lagi di dalam koper untuk kalokalo ada barang bawaan tambahan sepulang dari kota itu.

Cuma, kemaren udah bawa satu koper, satu travel bag, satu tas gede, dan satu tas kantor. Masa mo nambah tas lagi? Akhirnya gak bawa. Akhirnya jadi bingung.

Dulu, waktu masih ikutan pencinta alam, sama juga SEMPET gak bisa packing. Ada masamasanya dimana tas gw selalu doyong ke depan, sementara hasil packing-an yang baik adalah yang kalo diberdiriin bisa berdiri tegak dan tangguh. Setelah beberapa kali jalan dan diajarin sama seniorsenior gw, baru bisalah.

(Ih. Dulu mah tementemen pencinta alam gw gak peduli lo cewek atau cowok, kalo bawaannya berat ya salah sendiri aja. Gw aja yang kecilmungil ini pernah disuruh BAWA TENDA 3 HARI 3 MALAM di atasnya ransel yang sudah besar. Karena kan intinya gitu, sebisa mungkin jangan pernah nyusahin temen lo. Makanya gw mah agak memandang sebelah mata sama cewekcewek yang kalo pergipergi hiking dikit aja, mo tasnya dibawain dan manjamanjaan. Sori loh, yang gitu aja kesel, apalagi cewekcewek yang di mol doang tasnya dibawain ama cowoknya😛 )

Eniwey, berhasil packing ransel naik gunung, bukan berarti gw berhasil berkemas ringkas sama koper gw. Buktinya tinggal dua hari di sini, gw melihat bajubaju gw masih banyak banget yang gak kepake. Padahal mah pas masukinnya udah dengan formula, “baju ini untuk Senin pagi, ini untuk Senin malam, ini Selasa pagi..” dst.

Ternyata mah gw baju pagi suka dipake sampe malem. Secara sayang juga gontaganti mulu. Jadi palingan ganti pas abis mandi malem doang, terus bobo. Sehingga akhirnya baju yang tersisa masih banyak, dan gw gak punya tempat kosong yang banyak.

Satu lagi, gw juga belajar bahwa meskipun gw orangnya doyan banget baca, tapi bawa buku pada saat perjalanan itu OMONG KOSONG. Gak bakalan dibaca juga, menurut pengalaman gw loh.

Waktu ke Bali bersama temantemanku, Geng Ges mania, temanku si Maymay bawa buku. Dan seingat gw dia cuma pernah baca buku itu satu kali sambil makan pop-mi di pagi hari. Sisanya bubar. Sementara gw, baik dari jaman dulu ketika pergipergi sama keluarga hingga skarang, kayanya masamasa gw bisa baca buku selama bepergian itu cuma berlaku sampe jaman SMA – secara masih bisa diem. Sekarang mana bisa? Tiap pergi, ya maunya keluar. Ngapain udah jauhjauh di kamar doang? Gak usah yang jauh, ke Bandung aja (rephrase: APALAGI ke Bandung), buku yang sejatinya mau gw baca sambil pose liburan pun gak akan kebaca. Boroboro dibaca, disentuh aja belom tentu.

Dan saat ini gw membawa buku berjudul The Year of Living Biblically, yang ceritanya tentang seseorang yang mau membuat semacam penelitian dengan hidup-sesuai-ajaran-alkitab-literally, yang mana bukunya mayan tebel – dan hingga sekarang masih ngendon manis di tas gw. Lebih parahnya, pas transit, secara impulsif gw beli bukunya Mike Gayle yang baru – sematamata karena dia salah satu penulis kesukaanku. Dan beli She’ll Take It juga, chick lit gitu.

Sami mawon. Mike Gayle masih dalam taraf dikagumi doang dan dibukabuka sejenak dan dipandangpandang (maaf, gw emang gini kalo abis nemu buku yang gw suka atau sudah lama gw cari). Sedangkan She’ll Take It, udah dua hari ini mandeg di bab 3, halaman pertama.

Dan dengan adanya tiga buku itu, gw TAMBAH berat bawaannya. Hiks. Hiks.

Jadi gimana ya? Kirim aja pake DHL kaya ceritanya si Shopaholic deh.. hehehehe.

Yaudah ahhh.. Sampai siyu!

6 responses »

  1. kalo dibuka kursus cara belajar light packing, gue pasti daftar duluan!!!!!…..padahal kayaknya mamah saya juga udah kasih tips sama loh, priwitan (berarti mereka seangkatan?) bawa tas ekstra di dasar koper atau kopernya disisain minimal seperempat kosong….tapi tetap tidak nolong, karena boro2 muat, kopernya aja udah keburu penuh duluan!!!

    sumpahhh…susah banget packing super praktis tanpa parno salah kostum apalagi kekurangan baju!!!. Parahnya lagi kalo medan *hueeekk bahasanya* pertempuran tidak diketahui cuaca dan keadaannya beserta acara yang hendak dilakukan di tempat tujuan. Semua baju koleksi 4 musim diboyong, kalo bisa lemari baju dicopot aja deh trus dikerek sekalian!!!!!!!

    Masalah beli buku, sudah bisa dihindari…karena cuman bikin pegel dan berat2in koper…jadi kalo jalan2, beli majalah aja, kalo koper penuh, bisa ditinggal dan sekalian tips dan oleh2 tambahan buat mbak2-mas2 cleaning service, atao siapa saja yang menemukan majalah terlantar itu…..

  2. Kalo lo tahu ada yang jual SATU KABEL BISA UNTUK SEMUA ALAT ELEKTRONIK, kasih tahu gue ye…masalah perkabelan laptop, kamera, HP, ipod dll juga nyusahin tuh buat dipacking kalo mo pigi2….

  3. iya biasanya sih klo liburan gw jaraang bgt bawa buku, lebih milih bawa majalah deh, lebih ringkes bisa masuk tas dan lebih bisa diliat-liat, ga usah dibaca-baca banget gitu. klo mau ringkes sih bajunya digulung aj terus masukkin ke ziploc bag, keluarin anginnya. ada lagi sih plastik khusus gitu, jd dimasukkin bajunya terus abis itu divacuum udaranya jadi plastiknya bakalan bener-bener tipispispis. lupa sih nama plastiknya apaan tapi yg gw tau sih buatan jepang gitu.

  4. sini sini kalo packing belajar sama gue. anak purser nyet, biasa packing efektif. rice cooker juga muat. HAHUAHAUHUAHUAUHA!

    buruan balik ke hotel. ntar kita bicarakan lagi pensil cungkuo dan hua zhe lei yang kece itu. sial lo, gw jadi pengen nonton f4 lagi gara2 lo monyeeeeeeeettttttttttttttttt!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s