.Lost in Translation: Day 4.

Standard

Pak Ben, si bapak penting yang gw ceritain kemaren, yang kalo pagi satu mobil sama gw pagi ini just made my day. Dia adalah seorang Lead Learning Manager regional. Dan juga salah satu orang di negeri ini di mana gw bisa cicicuit melampiaskan jatah 20 ribu kata seharinya para perempuan.

Jadi aja kemaren pagi gw ngobrolngobrol lagi. Pak Ben juga adalah tipe cowok yang dengan sukacita menghabiskan jatah 7 ribu kata seharinya para lelaki *tolong kasitau kalo teori ini salah😛 *. Dan dari situ dia baru tau kalo software yang digunakan di Suzhou beda sama yang di kantor gw.

Lalu tibatiba dia bilang kalo dia udah ngundang mantan anak buahnya dia yang sekarang kerja di Wuxi – 30 menit dari Suzhou, untuk makan malam. Nah, orang itu mengerjakan Project juga dengan software yang sama dengan gw. Lalu dia menawarkan untuk ngenalin gw ke orang itu.

Karena Cindy udah ngajak gw makan malem bareng, aku sempet bingung juga. Tapi menurut gw ini kesempatan yang baikkk sekali. Akhirnya gw bilang sama Cindy, dan dia setuju gw makan sama mereka.

Yaudah, pulang kantor buruburu naik taksi. CUMAAAAAAAA seakanakan gw belom cukup nyasar, kali ini gw merasa DIPUTERPUTERIN sama supir taksinya. Sialan.

Ngehnya adalah ketika biasanya harusnya lurus, tibatiba dia belok kiri. Gw mulai sigap. Lah, lah.. lewatlewat jalan yang gak kenal. Terus masukmasuk terowongan. Mulai panik gw. Oh, Tuhan.. lindungilah aku.

Gw mulai nepuknepuk pundak si supir taksi sambil ngacungngacungin kartu bertuliskan, ‘please take me to Howard Johnson hotel’  sambil bilang, ‘Pak, ini kita mau ke Howard Johnson kann??‘.

Dia ngejawab pake Bahasa Cina.

Gw keukeuh, ‘Tapi biasanya gak lewat sini loh!

Huuuuuuuh.

Abis gitu sms si pacar, ‘Sayang, aku kayanya diputerputerin sama supir taksinya deh. Jalannya gak kaya kemaren.’

Send. Failed. Send. Failed. Send. Send. Send…. Sending. Pending

Tidak lama kemudian, sms masuk.

Sms dari kamu masuk 4 kali tuh. Coba cek ngaruh ke pulsa enggak?

Gubrak.

Kirain bakalan khawatiiiiiiiiiir..😛

Ah untung akhirnya tower hotel gw keliatan juga. Terima kasih Tuhan. Berarti emang muter. Tapi sisi baiknya adalah gw bisa lihat sisi lain lagi dari kota ini.

Eniwey, garagara tuh supir taksi nyupirnya kenceng banget dan jendelanya diablak, akhirnya gw masuk angin. Akhirnya gw tidur bentar sebelom meeting sama Pak Ben dan Wuxi guy.

Akhirnya maleman ketemuan. Dinner bareng, sama Pak Ben, Liu, Adele dan Frank. Dibawa ke danau yang kemaren gw kunjungin, tapi sisi sebelah sananya.

YAAMPUN. SUMPAH YA, INI PASTI ADALAH SALAH SATU TEMPAT TERINDAH DAN TERMANIS YANG PERNAH GW LIHAT SEUMUR HIDUP GW.

Jadi di antara kanalkanal dan jembatan gitu terdapatlah kompleks restoran dan bar yang tertata rapih banget.

Bayangkan kita naik mobil, di malam hari. Di suatu kota yang kalo malem selalu bersolek dengan lampulampu kecil di pohonpohon dan beberapa pancaran sinar laser warnawarni – meskipun bukan festive seasons. Terus kita masuk melalui pintu utamanya kompleks itu di mana danaunya membentang luaaaaaaaas banget di sebelah kanan, dengan latar lampulampu. Terus mobilnya naik ke jembatan kecil, dan begitu turun dari jembatan itu langsung disambut dengan deretan restoran dan bar kecilkecil yang rapi dan lampulampu.

Abis gitu ngelewatin jembatan lagi, di mana kali ini ada KUIL DI ATAS DANAU YANG BAGUS BANGET KARENA DIHIASIN LAMPU KECILKECIL WARNA MERAH. Jadi kesannya dia glow in the dark banget.

Speechlesslah gw.

Bagus banget.

Dan, kali ini cuma bisa bayangin doang karena gw gak bisa fotofoto. Mungkin besok malam kalo sempet ke situ lagi, karena bisa jalan kaki. Deket banget dari hotelku.

Terus makannya enaaaak dan senang.. Ngobrolngobrol. Becandacanda.

Terus pulangnya dianter. Dan abis itu chatting sama Miund dan Mawi sampe ngakakngakak sendirian. Tidur.

Two more nights without all of you, loved ones….. Can I make it?

Nitenite..

2 responses »

  1. Sms dari kamu masuk 4 kali tuh. Coba cek ngaruh ke pulsa enggak?

    gue rasa ya, jangan2 biaya tiap dia sms ato nelpon semuanya dicatet di buku income and outcome yang bersampul pemaen bola yang rasanya pengen gue sobek-sobek. Hih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s