.Lost in Translation: Day 2.

Standard

Hari ini gw dengan manisnya bangun jam enam pagi waktu setempat. Nguletngulet bentar setelah tidur dari jam setengah delapan malem kayanya, akhirnya baru duduk di tempat tidur jam 6.15. Lalu bangun, mandi, keramas, this and that, termasuk nyetrika baju dulu. Abis gitu beresberes, karena gw adalah tipe orang yang kalo lagi travel gak pernah ngeluarin bajubaju dan meletakkannya di lemari. Semua belanjaan juga gw masukin lagi ke koper, jadi setiap saat gw mesti cabut, saya sudah siap.

Setelah itu turun dan dipanggilin taksi. Di mana kita mulai lagi ritual bahasa isyarat yang membuat frustrasi itu. Karena kantornya gak jauh, maka empat puluh menit, satu kali puter balik dan beberapa bahasa tubuh kemudian, nyampelah kami ke kantor yang dituju.

Setelah itu, gak berapa lama, ketemu sama mentor gw. Dan dia mulai mengajarkan gw, sesuatu yang NAMPAKNYA mudah dimengerti, meskipun ribet – karena berhubungan dengan banyak orang, dan menghabiskan waktu – karena semakin lo banyak berhubungan sama orang, semakin harus adjust sama waktu orang lain – yang semuanya penting.

Intinya training hari pertama gw ini gw kaya anak magang. Soalnya kan bukan training yang kelas gitu. Jadi gw diajarin langsung sama dia, mengenai gimana dia manage project, software yang dia pake – meskipun gw panik juga karena softwarenya beda. Cuma mungkin (mudahmudahan) gw bisa ngerti BAGAIMANA cara me-menej project, bukan terpaku ke softwarenya. Terus abis itu, dia ngijinin gw untuk belajar pake software dia. Dan abis itu gw bilang kalo gw mo ngintilin dia di meetingmeeting supaya gw bisa tau caranya dia nge-lead. Kalo gw selama itu TOLOL abis soalnya.. Hehehe..

Pulangnya gw naik taksi yang udah dikasih tau alamat hotelnya sama temen gw. Tapi bahasa isyorat sih jalan terus. Hehehe. Terus, jalanan yang gw lewatin itu lengang dan banyak bungabunga dan instalasiinstalasi gitu. Keren abis. Cuacanya juga enak, dingin sejuk gitu. Udah gitu taksinya memutar lagu sendu (kayanya sih, soalnya nadanya mellow dan ada wo ai ni gitu.. jadi gw asumsi aja itu lagu cinta. HAHA!) Yaudah, gw gak bisa tidak, jadi ketularan mellow deh.. HAHAHAHAAH.. *gak penting banget padahal gak tau lagu apa*

Selama perjalanan pulang, ada satu hal yang gw perhatikan di sini. Yaitu Suzhou itu jauhhhh lebih damai daripada di Beijing. Kalo Beijing itu yang packed banget, kmanamana ada orang. Naik taksi bawaannya komatkamit sambil berdoa supaya gak tibatiba nabrak sepedah. Kalo di sini, jarang orang. Orang naik sepedah juga tertib, dan naik taksi gak berasa tegang kaya naik simulator. Kayanya ramenya numplek cuma di downtown doang. Itu juga gak tau kalo bukan hari Minggu gimana.

Gw mungkin besok mo nyobain ke downtown di malam hari, sepulang kantor. Doakan gampang dapet taksinya yah, biar bisa pulang ke hotel😛

Oia, terus hari ini gw sempet cule’ gitu bawa makan malem dari kantor.. Hehe. Bungkus KFC gitu, dengan alasan, ‘So I don’t have to eat out.’😛 Haha. Gak mau susah.

Maka di sinilah gw sekarang, di hotel sambil ngapdet blog dan makan KFC. Hehehehehe. Malas jalanjalan karena masih trauma dengan kelakuan BARBARnya orangorang saat rebutan taksi, jadi aja cuma chatting sama orangorang dan sama pacarku juga. Hiks.

Yah demikianlah hari ini. Gw belom mandi karena dari tadi chatting, blogging, bukabuka facebook dan masih ada ngutang tulisantulisan sama temanku.. Jadi sekian dulu untuk Day 2..

Daneeeeeeeeeek!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s