.Lost in Translation: Day 1.

Standard

Jadi ceritanya setelah dua bulan lebih bego dengan pekerjaanku sendiri, dan karena kantor gw juga memulai adanya posisi ini dari scratch dan gak ada yang bisa mengajariku, maka si Pak GMku yang baik hati menyuruh aku bertemu sama ahlinya.

Senang karena gw tau gw BUTUH banget diajarin lahir bathin gini. Tapi juga panik karena ke tempat baru. Juga parno ngebayangin malammalamnya yang pasti akan berasa long hours, karena gak ada calling cards dan pulsa mahal.

Akhirnya Sabtu kemaren berangkat malam hari. Sedikit tambah sedih karena mamahku ke Tarakan, kakak gw ke Surabaya, Marendra lagi krisma. Jadi tim pengantarku hanyalah si papah, Indikakah dan Nagacu yang lucu.

So, eniwey, day 1 di antahberantah. Konon kabarnya bakalan dijemput di erpot. Tapi, terusnya gak ada. TIPIKAL gw banget. Berusaha keras putar otak dan setelah berbahasa isyarat kesanakemari, akhirnya memutuskan naik taksi.

Awalnya gw emang dikasihtau bahwa Suzhou itu suatu kota di sebelahnya Shanghai. Jadi gw pikir masih doable-lah jalanjalan ke Shanghai. Bogor-Jakarta kaliii..

Ternyata, setelah naik taksi… yeah right, Bogor-Jakarta, my ass! JAUH BANGET. Jauuuuuuh abis. Di mana begitu nyampe taksinya mahal abis, secara udah dua jam perjalanan. Mungkin Jakarta-Bandung lewat Cipularang, tapi tanpa macet.

Naik taksi ini degdegan, selain karena ini tempat yang baru sekali gw datengin dan gak tau medan, gw juga gak bisa berkomunikasi sama supirnya. Perjalanan dua jam itu cuma mengandalkan peta hotelnya, bahasa isyarat dan pasrah. Secara kalo dia nelfon dan ngomong bahasa lokal, gw gak tau apa artinya. Jadi cuma berharap moga orang ini gak maksud jahat.

Nyatanya dia baik hatiiiii sekali. Dari asumsi gw, dia nelfon itu untuk NANYA JALAN ke temennya. Terus, dia juga mau berhentiberhenti di jalan untuk nanya ke orang tentang jalanan itu. Gw juga mencoba membantu dengan melihat papanpapan nama jalan, yang tulisannya gak familiar sama sekali.

Xianggian. Xianghian. Shengpu. Xingpu. Itu semua beda jauh banget loh. Sama kaya waktu pertama kali gw mo berangkat, gw harus benerbener yakin bahwa kantor yang gw kunjungi bertempat di Suzhou. Bukan Xuzhou. Sebab, kalo di Suzhou, gw harus mendarat di Shanghai. Sementara kalo Xuzhou, gw harus mendarat di Beijing.

SUNGGUH PUSING.

Yah eniwey, gw akhirnya ikutikutan memaksimalkan otak dengan membaca peta dan nama jalan. Dan tibatiba terpaksa tertawa kecil karena menemukan jalan bernama “MEICUN”. Di mana gw langsung tibatiba punya ilustrasi,

“Dari mana?”

“Meicun.”

HAHAHAHAHAHAHAAHAAKKK……😆

Eniwey, setelah itu mulai bernafas lega karena nemu plang bertuliskan nama hotel gw 10Km lagi. Abis gitu dengan bahasa isyarat gw pun bilang ‘terus aja, pak!

Oh iya, perlu dicatat, karena dese bahasa Inggris gak ngerti ya udah jadi segala pembicaraan yang disampaikan supir taksi itu pake bahasa Cina. Karena itu, gw pun males capekcapek bahasa Inggris, sehingga akhirnya gw  pake bahasa Indonesia aja. Gak ngerti bedanya juga dia..😛

Sepuluh kilometer dan dua puterbalik serta satu kali nanya orang kemudian, akhirnya gw berhasil tiba di hotel gw. KITA BERDUA TEPUK TANGAN BENERAN LOH, untuk keberhasilan ini. Hehehehe… Akhirnya gw kasih tip juga si bapak itu, karena pengabdiannya yang sungguh luar biasa.

Setelah leyehleyeh dan memberi kabar lewat sms ke orangorang di kampung halaman, karena gw orangnya keukeuh malih, akhirnya gw bertekad mo balik lagi ke Shanghai karena mau ke The Bund. Karena kalo nyewa mobil mahal dan taksi pun sami mawon, gw memberanikan diri minta dipesenin tiket kereta sama hotel.

Di mana hal ini ANEH banget untuk orang hotel, sampe mereka nanya, “You came from Shanghai just now, why would you want to go back so soon?

HAHAHAHAHAHAAH..

Ya gw bilang, gw kan dari Shanghai AIRPORT… dan sekarang gw mau melihat yang namanya Nanjing Road.

Terus mereka mesenin kereta. Tapi ternyata enggak ada tiket. Akhirnya sebagai alternatif mereka nawarin untuk mesenin taksi yang akan membawa gw ke Suzhou downtown.

Yaudah, akhirnya dalam sekejap pun gw sudah ada di dalam taksi dengan dua senjata, yang satu kartu bertuliskan bahasa Cinanya ‘please take me to Walking Street Shopping Center‘ dan satu lagi kartu bertuliskan bahasa Cinanya ‘please take me to Howard Johnson hotel‘.

Tak berapa lama kemudian, gw nyampelah di Walking Street itu. Itu adalah sebuah jalanan yang ditutup untuk kendaraan, di mana kanan kirinya adalah tokotoko gitu. Agakagak mengingatkan sama Passer Baroe. Cuma, kalo dijalanin terus, ternyata daerah ini sungguh luas dan menyambung kemanamana.

Lurus ke belakang bakalan masuk ke daerah yang mengingatkan sama Kampung Cina. Pernakpernik gitu banyak banget, dijual dengan harga yang silahkan-aja-nawar-jangan-malumalu supaya dapetnya murah. Selain itu, ada kuilkuil juga. Nah di sini udah kaya labirin, belokannya banyaaaaak banget dan tautau nembus kemana. Nah di tiap belokan itu barangbarangnya macemmacem banget.

Akhirnya gw tembus ke satu jalan yang memiliki dua shopping mall besar berhadapan. Lengkap dengan Starbucksnya. Abis itu depannya ada shopping mall lagi, lengkap dengan KFC dan Watsons. AAARGH. *tetep*

Maka gw pun jalanjalan sampe capek di Mangga Dua Raksasa ini. Liatliat. Lebih ke yang non-mall, kalo mall kan bosen. Jadi yang tokotoko biasa aja.  Dan ternyata emang kaya Mangga Dua, isinya kebanyakan untuk cewek doang, jarang yang buat cowok. Hehehehee.. Terus gw juga nyobain makanan tradisional yang dijual di pinggir jalan. Semacam sate gitu, tapi luar biasa panjang. Bisa pilih ayam atau cumi. Kalo cumi, satu ekor cumi aja gitu direndeng jadi sate. Akhirnya gw pilih ayam. PANJANG BANGET, tinggi satenya kayanya lebih tinggi dari muka gw deh 😛 Mayan enak. Tapi abis gitu gak suka after taste-nya, maka menghilangkannya dengan kupikupi.😛

Mutarmuter sana sini sampe capek gitu, akhirnya gw duduk aja ngejogrok. Sampe gw nyadar kalo ada tempat nyebrang bawah tanah ke tokotoko yang di seberang. Ya udah, gw masukmasuk ke situ lagi. DAN LAGILAGI NYARIS KALAP karena dalemnya situ banyaaaaak banget tokotoko anehaneh lagi. Huhuhuhu…

Abis itu pegel banget. Padahal mah ya belom soresore banget. Padahal mah ya gengsi kalo jam segitu udah nyampe hotel lagi. Tapi mungkin karena efek kurang tidur dan mikirin takut kalo malem makin susah taksi, akhirnya gw pun memutuskan balik aja.

Dan bener aja, jam 4 sore aja cari taksi susah. Susahnya tuh karena orangorangnya barbar abis. Benerbener injekinjekan banget nyari taksi doang. Bisa nih, gw lagi nunjukin kartu ‘please take me to Howard Johnson hotel‘gw, dan supirnya lagi mikir, tibatiba diselak oleh tiga orang lakilaki yang main udah buka pintu dan mau masuk aja. SUNGGUH KAMPRET.

Gw langsung liatin supir taksinya sampe dia akhirnya bilang, kalo gw yang nyetopin duluan. Akhirnya gw terabas aja tuh cowok gilak yang main mo nyerobot taksi gw. BA#$JING#$%AN! (Maap. Sensornya rusak.)

Akhirnya lagilagi dengan bahasa isyarat, gw diantarkan sampe hotel. Setelah itu, mandi dan leyehleyeh di kamar.

Sampe sini gw merasa kehilangan eksistensi dalam semalam. Hehehe. Soalnya kan konon cewek itu sehari biasanya bisa ngomong 20 ribu kata. Nah, gw yang biasanya mungkin melebihi kuota, hari ini hanya bisa menggunakan sebagian kecil doang… karena sisanya DIEM dan/atau BAHASA ISYARAT.

Terus satu lagi, pergi sendirian itu gak enaknya adalah GAK BISA POTOPOTO. Hanya bisa moto tempattempat doang, soalnya kalo gw foto sendiri pasti jadinya gak maksimal. Antara gak fokus, sama malah keliatan kaya foto di foto studio..

Hehehehehehehehehe…..

Yah, begitu saja dulu hari  ini. Semoga besok juga hari yang menyenangkan yaaaa… Doakan saya gak nyasarnyasar lagi yaa.. Hehehe..

Selamat malam semua!😀

8 responses »

  1. WAAAHHHHHH PELUK TEMAN sudah jalan2 disanaaaa

    btw tanggapan gw akan ceita lo ini :
    1. gw agak curiga lo sebenernya CUMA diputarputar, sekitar airport itu, lo berasanya jauh jakarta-bandung lewat cipularang, padahal mah ya ciputat pamulang aja gitu, tapi lewatnya sampe pondok indah masuk radio dalam, lewat fatmawati, HALAH NUDUH!!!!!

    2. dari mana???????? “MEICUN NIH!!” hahahahahahah

    3. mbok ya inget beli oleh2 kalo ke mangga dua raksasanya….

    sbenernya baca cerita lo ya malih, gw jadi inget perkataan dan pembicaraan akan perempuan2 perkasa berhati perkakas… lo membuktikannya dengan berani sendirian, dari muali cari taksi, jalan ditempat asing, dan menemukan hotel, jalan2 sendiri di pusat belanja yang lo ga kenal sama sekali…

    HEBAT!!!!!!!!! ini dia bukti bahwa kita memang perempuan PERKASA!!!!!!!

  2. nyet, mendingan lo beli kamus bahasa cina deh. sama beli tripod. duh bok, scara di sana mangga 2 raksasa, pasti banyak yang murah. lumayan kan kalo harus jalan2 diri, bisa tetep ngeksis.

    btw, jangan lupakan BABI PANGGANG pesenanku… huhuhu…

  3. saluuuttt! gila klo gw bakalan ud parno duluan kali klo disuruh jalan2 di kota asing yg ga berbahasa inggris gitu. dan teteup yak ketemu hal-hal lucu seperti meicun itu huahahahaha! jd inget pernah lewatin toko namanya fock hong lai. mudah-mudahan lancar yaaakkk acaranya di sana😀

  4. aduhh terharuuuu…ngeliat anak kecil nyelip2 dan ilang2 gak jelas tapi teteup kekeuh gagah perkasa mencari jalan…..demi tersalurkan hasrat bergelora shopping dan foto2….hehehe….looks like you enjoy the solo traveling, non……kyknya sudah mantab jadi wanita karir…so proud of you…..enjooy dan ati2 ya non….bantu support doa and good thoughts aja darih sinih, supaya situ gak ilang beneran….:)
    kalo bahasa isyaratnya pake joged2 sambil nyanyi2 gitu nolong gak ya kira2, kan katanya dance and songs are universal language???…heheheh…..

  5. MEICUUUNNNNNNNNNNNNN

    GILAK

    kasian gw sama lo smiw. makanya kirimin tiket sinih, biar gue TEMENIN lo disana sekalian ntar kita potopoto!

    dapet salam dari pensil CUNGKUO HAUHAHUAHUAHUAHAUHAUHU!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s