.foto.

Standard

Kejadian ini terjadi kurang lebih minggu lalu, di sebuah mal di bilangan Pondok Indah (yang namanya apa, anakanak…? Yaaa… benar!).

Jadi ceritanya tuh gw lagi sibuk mencari di mana bisa foto ID dengan cepat. Sebenernya biasanya juga bisa di tukang foto pinggir jalan, deket rumah gw. Tapi karena masih dalam suasana libur lebaran, enggak ada yang buka.

Akhirnya, dengan berat hati gw pun melangkah ke suatu tempat yang melayani foto ID di mol itu. Meski harganya lebih mahal, tapi lumayanlah – secara gak ada pilihan. Tapi setidaknya, kelebihan tempat itu adalah mereka bisa bikin foto ID untuk kebutuhan gw saat itu. Dan gw jadi baru tau kalo untuk foto visa tuh tiap negara punya ukuran yang bedabeda (dan beberapa aneh).

Pendek kata, setelah persiapan agak lama (pake ngeblow dulu – taeah), gw akhirnya siapsiap difoto di situ.

Terus, secara fotonya foto digital, tentu saja gw ulang lagi. Lagi. Dan lagi. Percobaan pertama, maunya senyum manis – jadinya nelongso. Percobaan kedua, maunya senyum LEBIH manis – kok jadinya gak sesuai harapan. Percobaan ketiga, rambutnya ada yang nyasar. Akhirnya ulang lagi. Gw mulai terdesak dan terjepit, karena bawaannya mo ulang terus tapi kok ya gak enak dan malu juga sama masmasnya.

Akhirnya terjadilah scene ini.

Foto *cekrek*, *cekrek*, *cekrek* mana ada kamera digital bunyi cekrek ya? Kebiasaan MAT KODAK deh..

NengPop menghampiri masmas dan liat hasilnya. Lalu berujar, “Ulang lagi ya mas..”

Masmas: Oke.

Foto *cekrek*, *cekrek*, *cekrek*

NengPop menghampiri masmas dan liat hasilnya. Lalu berujar, “Ulang lagi ya mas..”

Masmas: Ya udah.

Foto *cekrek*, *cekrek*, *cekrek*

NengPop menghampiri masmas dan liat hasilnya. Lalu berujar, “Ulang lagi ya mas.. Boleh berapa kali ulang sih?”

Masmas: Berapa aja boleh sih, mbak.

NengPop mulai begaya FM lagi. Tibatiba terdengar ucapan yang sungguh tidak senonoh.

Masmas: Coba sekarang enggak usah senyum!

HAH!??! Monyong. Akhirnya gw gak senyum.

Foto *cekrek*, *cekrek*, *cekrek*

YAIYALAH HASILNYA LEBIH NELONGSO. Akhirnya gw bilang, “Ulang sekaliiiiii lagi aja boleh ya, mas..?”

Masmas: Ya udah. Sebenernya sama aja sih, mbak. >>> masmas yang sungguh BLAKBLAKAN.

Gw: YA BEDA DONG. GIMANA SIH?

Akhirnya foto sekali lagi. Gw udah pasrah. *cekrek*, *cekrek*,*cekrek*.

Dan UNTUNG HASILNYA ADA YANG INDAH BANGET SATU DOANG!!

Moral dari cerita ini: Masmas yang foto ID harus sabar dengan konsumen yang perfeksionis dan banci tampil seperti saya.

Btw, kecewa gw. Kenapa dari 15 foto cuma SATU yang tampil kece? Pantesan gw gak jadi Gadis Sampul.

Huh.

Misi ah, mo scan fotonya dulu. Soalnya nampaknya kok foto itu justru jadi foto ID terkece gw sepanjang hidup.. Hihihihihi…

Mari..😛

9 responses »

  1. mana liat??

    btw gw juga pernah foto session dadakan, lagi2 kejadian bikin PAS FOTO (blagu o pake bahasa PHOTO ID)

    jadi gw pulang naek motor kan, jadilah gw ga bisa dandan atau bahkan NGEBLOW, jadi rambut gw kacrut abis *meski pendek lebih mudah ditata* tapi tetep yah gw ga mau besok2 harus ulang tiap butuh pas foto, TAPI YANG MENYEBALKAN satu foto pun ga ada yang bagus!!!!!

    yang gw nya penyok, yang rambutnya ngacir, yang mukanya tembem sebelah

    brengsek nih gw pikir,tadinya gw mau batalin GAK JADI ah lagi gak bagus kali mood foto gw tapi kok rasanya sadis kalo udah di jebret berkali2

    menurut gw ada kemungkinan :
    1. MAS2 NYA GAK JAGO FOTOGRAFI
    2. KAMERAnya GAK SEBAGUS ITU, meski digital tapi tetep lo, mendingan gw jebret2 sendiri
    3. KITA TERLALU perfeksionis memilih foto, atau ga bersyukur akan WAJAH yang sempurna ini…

    meski begitu, saya sujud syukur akan teknologi DIGITAL kamra sehingga bisa diulang2, coba kalo pake KLISE kaya dulu..meski menurut gw waktu pake klise gw ga komplen2 kok..hehhehehe

  2. Sperti yang udah dibahas pas session curhat di pagi hari; kayaknya mas2 itu keliwat sabar. hehehhe. dan kayaknya dikau memanfaatkan alias eksploitasi kebaikan hatinya mas2 tukang poto, atau karena dia kesiannnnnn banget sama elo ya, smit……hehehe

    Tapi akhirnya kesabaran membuahkan hasil, toh……biarpun cuman SEBIJI diantara LIMA BELAS CEKREK2. Yang penting ada yang bagus!!!.

    Diposting nanti ya hasilnya…kan penasaran…..eh tapi dijajarin donk, mana yang berhasil dan gagal. Biar bisa studi perbandingan…hahahaha…..

  3. pelajaran penting dari kisah lo :

    ” segala yang kita upayakan untuk mendapatkan hasil sempurna tidak akan pernah menjadi sempurna jika kita belom bisa memasrahkan diri”

    ataua bisa di bilang

    “jaman dulu kita dilatih pasrah dengan keterbatasan. sampe akhirnya di waktu yang tepat, diciptakanlah sesuatu yang bisa mengakomodir ketidakpuasan kita
    tapi ternyata kita tetap tidak puas dengan segala kesempurnaan yang diciptakan untuk kita”

    yang katanya lain sih kedua kutipan tersebut

    HAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHHAHa

  4. Bhubung ane udah liat poto yg situ maxud, komentar ane gini:
    “Klo itu adl poto tkece situ, sini mah gak bs ngebayangin poto2 yg sblmnya kyak apa… Hehehe!”

  5. @ iRa Riawan: GAK BOLEH LIAT. Eh, filosofi kita itu gak sama. baca baikbaik. Lebih bagus yang kedua. Yang mana hasil pemikiran otak cemerlang gw. Terima kasih.

    @ Miss Lemontea: hiiiiiih.. kenapa mo liat siiih? jangan, nanti ngiri. haihaihaihaiahi…

    @ mels: makanya NYIMAAAAAAAKKK.. kan udah dikasitau waktu itu. eh eh eh eh eh.. aduh meeeeeee.. *ahem*.. *pelukpeluk* *nyengir lebar* *gregetan sendiri*.. hahahaha.. inside joke banget ya kita.. haihaihaihai… *peluk lagiiiiiiiii*😀

    @ F.X.M.E.Putra: ih amitamit. gregetan bacanya. setidaknya gw gak pasang tampang melankolis di pas foto. jangan beraniberani nyela yah, mau foto NELONGSO kamu itu aku tampilkan di sini?! *huh*

  6. Piss!
    Cuma becanda kok..
    Bagus kok fotonya..
    Tapi sayang gak ada file digitalnya buat disimpen n biar bisa nyetak lagi..
    Skali lagi, Piss!

  7. nyet
    masalah gadis sampul mah udah keliatan dari keluaran2nya
    lu pikir *KALAU SEANDAINYA* lu dulu IKUT, bisa mengalahkan gadis2 sampul itu?

    get real! YA NGGAK LAAAAH!!!!

  8. @ kakak: itu kan SEANDAINYA.. makanya dulu gw gak ikut.. HAHAHAHAHHAHAHAHAHAHHAHAHAHA… eh, menang mungkin enggak. tapi setidaknya kan PASTI ada ajakan main sinetron. biar bapuk, gak ada yang nonton, dimakimaki, yang penting dua taun bisa beli rumah nyeeeeeeet.. Terus beli mobil. Terus masuk infotenmen.. HAHAHAHAHA.. TAIK.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s