.persentase kedodolan.

Standard

Dari segelintir kekurangan gw *halah*, salah satu yang paling meraja adalah gw itu gak pandai matematik. Nyaris segala hal yang berhubungan dengan hitungan matematik, gw gak bisa. Ngitung kecilkecil aja, gw belom tentu bener.

Gw hanya bisa menghitung dengan cepat ketika orientasinya duit atau ada rupiahrupiahnya. Karena itu, seandainya lo mo tanya gw tentang hitunghitungan, sebaiknya ubah formatnya. Jadi, alihalih nanya, “dua belas tambah tujuh puluh tujuh berapa?” yang akan membuat gw mikir beberapa menit, sebaiknya lo bilang, “dua belas ribu tambah tujuh puluh tujuh ribu berapa?“. Kalo ada ‘ribu‘nya, orientasi gw langsung uang belanja, nyet. Jadi aja dengan kecepatan cahaya gw bisa jawab dengan tegas…

“DELAPAN PULUH SEMBILAN ribu!”

Sebelum lanjut dengan kekurangan gw ini, harap dibedakan antara keterbatasan kemampuan sama matre yah!

Ketololan gw terhadap matematika ini udah dipahami oleh keluarga gw. Dan beberapa teman terdekat gw. Kalo abis makanmakan bareng ma tementemen gw, gw biasanya minta tolong temen gw yang agak lebih jago untuk ngitungin tax gw, baru gw bayar bagian gw.

Nah, karena kekurangan gw ini di-FASILITASI oleh orangorang terdekat gw, gw jadi rada terlena. Dan, kadangkadang, karena gw (sudah diakui bos gw bahwa gw) bisa menganalisa payroll dan juga karena gw menguasai sistemnya, kadangkadang gw lupa kalo gw sesungguhnya dodol matematik.

Kedodolan itu baru terbuka lagi belum lama ini. Garagaranya lagi ngomongngomong tentang itungitung gitu sama si doi, terus gw salah mulu garagaranya itu persenpersenan, dan dia langsung menusuk gw di tempat – sampe ke ulu hati:

“Matematika kamu lemah yah!?”

Monci.

Gw langsung terpaksa mengakui dengan tersipusipu. Apalagi karena pacarku ini orangnya cukup teliti dan rapi. Di akhir setiap hari, dia mencatat semua pengeluarannya dengan baik. Sementara akika? Yasalam.

Akhirnya sejak itulah beberapa kali terjadi pembicaraan TOLOL (dari pihak gw) kalo lagi membicarakan halhal berkaitan dengan matematika. Bahkan meskipun menyangkut duit dan rupiah, seperti ini:

PacarPoppieS (PP): “Eh, kita beli es krim di situ yuks.. Kan pake Esia diskon 30%.”

PoppieS (P): “Eh.. yuks, yuks! Aku kan punya juga sms dari Esianya…”

PP (sambil ketawa leceh): “Jadi maksud kamu, biar dapet diskonnya 60%”

P (padahal sempet mikir gitu tapi karena dese ketawa leceh, jadi tau kalo salah.): “Hahahaaa… YA ENGGAKLAH!”

PP: “Hehehe.. Kirain!”

P (sok ide) :Maksud aku, kita belinya dua bon aja. Jadi kamu 30%, aku juga 30%.. Hehehee..”

PP (shock): “Hah? KAN SAMA AJA, DIR!” >>> mukanya sungguh membuat gw tenggelem aja di skywalk PIM saat itu juga.

P (mo ngeles) :BUKAAANN.. jadi maksud aku ya… ehmm..”

PP udah keburu gak bisa dijelasin, karena udah keburu ngakak. Tapi akhirnya dia dengan baik hati masih mau menjelaskan kenapa mo satu bon atau dua bon teh sama saja diskonnya..😛

Hal ini juga terjadi ketika abis bukber sama tementemen kuliah. Di mana, gw dengan pasrah minta diitungin aja taxnya sama dia. Pas gw liatliat cara ngitungnya, gw tetep gak ngerti. Kemudian, di Sabtu paginya, gw tanya dong kenapa dia ngitung tax-nya begitu.

Jadi aja jam sembilan pagi di hari Sabtu gw dapet kursus kilat menghitung lewat telepon. PAKE CONTOH, pula. Merasa sudah lebih pintar dari beberapa menit terakhir, gw langsung PAMER bahwa gw juga (udah) bisa. Jadi aja pas dia nantangin cara gw ngitung pajak pembelian, gw menjelaskan dengan panjang lebar DAN YAKIN. Dan tanggapannya adalah…….

“Dir, kita kan lagi ngomongin PAJAK 10% BUKAN DISKON 10%

Makasih lho, mas. Salah lagi!😛

Kemaren siang, ketika pengetahuan PERSEN gw masih TOLOL juga, meski dah dapet les privat, salah satu atasan gw bertanya, “Smita, coba tolong kamu cek untuk partisipan training itu sudah berapa persen?

Mampus gak lo.

Gw mencoba mencari padanan yang baik untuk menggantikan jawaban itu saat itu. Jadi, gw bilang aja kalo sebagian besar udah kumplit. Abis itu gw ngacir dan segera menghubungi si Master Persentase-ku itu.

YAK. Dia lagi idle aja loh.

Akhirnya gw mau gak mau mesti memecahkan polanya sendiri. Akhirnya karena gw otaknya lebih bisa memecahkan KALIMAT daripada ANGKA, maka gw mengubahnya menjadi SOAL CERITA.

Cangcing gilak problem solving gw. Abis itu, meskipun dua kali salah dan dua kali merasa TOLOL ABIS karena anak SD aja pasti tau itu berapa persen… akhirnya, AKU BISA MEMECAHKANNYA BERAPA PERSEN!! *ketawa puas!*

Tapi malemnya pas gw ceritain di mobil, sang Master Perhitungan Matematik itu terlihat BERUSAHA BEGITU KERAS untuk gak ketawa ngakak. Akhirnya terjadi pembicaraan ini…

P: Yah, sudahlah… semua orang punya kelebihan dan kekurangan…

PP hanya diam saja sambil senyumsenyum masygul.

P: Aaaaaaah.. terus tampang kamu seolaholah bilang, ‘ya tapi kekurangan lo jangan ini, nyeeeet…

PP (dengan nada menyejukkan): Enggaklaaaah… (diam sejenak lalu menambahkan…..) KAMU MAKIN LAMA UDAH MAKIN MEMBAIK KOK…..

*Krik, krik*

Dan gw tidak tau mesti menganggap itu pujian atau bukan. Dan kalaupun iya, apakah gw masih pantas merasa bangga atau tidak.

HAHAHAHAHAHAHAHAAHHAHAHAHA..

Akhir kata: Sudahlah, biarkan aku jadi ahli menghitung persen di kala ada sale doang.

Sekian dan terima kasih.

10 responses »

  1. Mari ngomongin PAJAK

    Harga Mekfluri : Rp. 5000,-
    Tax 10% : Rp.5000 X 10/100 = Rp. 500,-
    Harga sesudah Tax : Rp. 5500,-

    Bisa dilihat klo
    Rp. 5000 –> 100% ato 1
    Rp. 500 –> 10% ato 0,1
    Rp. 5500 –> 110% ato 1,1

    Rp. 5000 = Rp. 5500 X 100/110
    Rp. 5500 = Rp. 5000 X 110/100

    Sekarang, mari ngomongin DISKON

    Harga baju gembel : Rp. 5000,-
    Diskon 10% : Rp.5000 X 10/100 = Rp. 500,-
    Harga sesudah diskon : Rp. 4500,-

    Bisa dilihat klo
    Rp. 5000 –> 100% ato 1
    Rp. 500 –> 10% ato 0,1
    Rp. 4500 –> 90% ato 0,9

    Rp. 5000 = Rp. 4500 X 100/90
    Rp. 4500 = Rp. 5000 X 90/100

    Gimana?
    Inget kan?
    Tapi, gimanapun juga, kamu makin lama udah makin membaik kok…🙂

    Pelajaran selanjutnya :
    “cara menghitung cepat klo makan di restoran yg pajaknya ada dua, PPN n service tax”

    Huahaha!🙂

  2. Sayang, kamu sungguh SHOW OFF deh. Komennya panjang banget, KIRAIN KERJA! HAHAHAHAHAHAAH…Piss.. piss!😛

    Eniwey, untuk pelajaran selanjutnya, bisa ya gak usah di-set di Sabtu pagi lagih? HEHEHEHE… *cups!*

  3. ikutan ngobrol ih. toss dulu tapi buat neneng Poppies tercinta, secara eke disini juga sungguh tak mahir berhitung2 persentase. apalagi kalo pertanyaannya gini, “segitu tuh berapa persennya ya?” duuuhhhhhh……

  4. Wah..kalo persen2-an, gak ikutan deh. Disini juga gak demen, apalagi kalo menyangkut bayar2 pajak tiap taun yang bisa merusak mood selama sebulan. Gaji disunat banyak ajaa….eh, tapi kalo ngitung2 kalori makanan…masih bisa kan? Penting buat penampilan bukan, priwitan?*wink wink*

  5. karena smester terakhir kmaren pas masih kuliah smpet ngambil pajak. hasilnya, saya gak pernah masuk. masuk cuma 4x, kalo kuis aja. sisany mah ogah ngomongin pajak. ilfil berat….😦

  6. Pingback: .bingungbingung, pusingpusing, kerjakerja, panikpanikgakjelas, lopelope. « . love . laugh . life .

  7. Pingback: .money talk. | . love . laugh . life .

  8. Pingback: .jika kelak….. | . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s