.confession of a moody bastard.

Standard

Oke. Oke. Mungkin ini saat yang tepat untuk mengatakannya:

Saya capek dan bosen jadi seorang moody bastard.

There I said it. Dan serius abis. Sehingga untuk kasus ini saya sampe udah berkonsultasi dengan Psikolog pribadi saya (baca: Mel – hehehe..😛 ).

Jadi awalnya gini, gw ini merasa bahwa belakangan ini gw tuh udah gak terlalu moody kalo dibanding jaman SMA atau awal kuliah (yang moody najistis anjrotis sekalih). Dan kenapa gw bisa gak se-moody  itu sekarang, tentunya karena gw berusaha banget untuk memperbaiki diri – dengan berusaha gak menjadi orang yang nyebelin(nyebelin amat.. hehehe..).

Tetapi, sekuat apapun gw berusaha, saya toh tetep aja bukan malaikat. Ada aja saatsaatnya gw tetep moody. DAN sayangnya, justru karena gw berusaha menahan diri untuk gak moody, ketika sekalinya gw moody akhirnya LEBIH PARAH.

Jadi aja seandainya terjadi sesuatu yang missed dari perkiraan dan/atau harapan gw, gw bisa begitu mudah untuk moody bastard mode on. Sementara untuk menjadikan diri gw berada dalam moody bastard mode off, butuh waktu yang agak lebih lama.

NAH. Itu yang akhirnya bikin gw capek. Maka terjadilah pembicaraan sama Mel yang kurang lebih seperti ini:

“Me, gw tuh bingung deh. Jadi skarang itu gw tuh kan berusaha untuk gak moody. Tapi justru ketika sesuatu salah dikiiit aja gw lebih gampang untuk moody bastard mode on, sementara untuk bikin off-nya butuh waktu lebih lama. Padahal kalo dikasih tau alasannya kenapa sesuatu itu missed dari harapan gw, gw bisa ngerti alasannya. Dan semestinya kalo gw bisa ngerti alasannya gw gak boleh bete. Tapi nyatanya gw tetep bete. Dan gw tambah bete karena gw tau seharusnya gak bete tapi kok bete yah? Ribet kannn?”

“Apa? Gimana? Coba, coba pake contoh kongkrit dong… Jadi, misalnya lo mau mainin ponakan lo yang masih bayi tapi dia tidur. Lo jadi bete karena ‘ih gimana sih, gw mo main sama lo kok lo malah tidur‘. Tapi sebenernya lo ngerti bahwa emang anak segitu harus banyak tidur. Tapi lo sebel karena meskipun lo ngerti tapi gak bisa nahan diri untuk gak sebel?”

“Iyaaa.. (Mel is a GREAT shrink.) Dan gw jadinya tuh sebelnya lebih ke diri gw sendiri. Marah kenapa gak bisa ‘ya udahlah‘.. gitu aja. Gw capek tau, Mel.. kaya gini. BELASAN TAHUN jadi moody bastard itu MELELAHKAN, karena sekarang ini gw udah GAK MAU LAGI memaksakan orang untuk ‘terima aja bahwa Smita itu moody taik’. Karena itu EGOIS.”

“Oooooh, gw ngerti. Eh, Smit, sekarang ini lagi dikembangkan paradigma baru yang bernama Zero Expectation.”

Nah setelah itu Mel menjelaskan tentang si Zero Expectation. Di mana kalo menurut dia paradigma itu mengajarkan bahwa apa yang kita lakukan itu harus tulus dan untuk kita sendiri – jangan mengharapkan balasan.

Jadi kalo misalnya dalam konteks ngajak main ponakan gw, ya intinya adalah tulus untuk ngehibur dan ngajak main dia doang. Kalo dia capek trus mo tidur ya udah.

Gitu deh. Gitu ya Mel? *Coba dibenarkan kalo salah, karena temanmu ini suka dodol*.

Cuma, bukan gw namanya, kalo abis denger penjelasan itu gak menjerit.. “AH GILA AJA. SINI BUKAN MALAIKAT!!”

Mel ngerti sih. Dan dia menjelaskan blablabla yang sampe saat ini belom bisa gw terima dan masih gw pikirin terus.

Intinya cuma saya sudah sungguh sangat capek jadi moody bastard. Dan gw gak mau lagi meminta orang memaklumi kebiasaan buruk gw itu, karena gw sendiri pun SUDAH tidak bisa memaklumi diri gw sendiri.

Sesungguhnya gw cuma gak mau jadi orang yang egois sepanjang hidup dan minta dipahami terus. Cuma berusaha menjadi orang yang lebih baik dari hari ke hari.

Karena orangorang terdekat saya terlalu berharga untuk disakiti dengan ke-moody-an gw ini.

Bisa atau enggak?

Kita coba saja ya…

5 responses »

  1. iyaaa… moody itu capeek. bangeet. dan orang2 yang disayangi terlalu berharga untuk disakitiii.. tapi gak bisa gak menyakiti juga, orang kalo moody ditahan rasanya gak enak banget di badan sama kepalaaa, tapi gimanaaa gak enak juga ma orang2. *loh ini jadi curhat*

    halo mba smita, selama ini jadi silent reader😀, kali ini gak tahan komen karena berasa senasib. salam kenal dan semangat ya.

  2. moody dan rasa sentitip itu sama kayak kentut, smith….

    Ditahan bikin sakit diri sendiri (kembung2 gak keruan….), dilepasin, menyakiti orang lain, plusss….pencemaran lingkungan alam sekitar……

    yah jadinya yah gimana gitu…..mendingan banyak2in telen pil sabarrr……dan jamu pengertiann….perlu latihan yang banyaaaaaaaaaaak banget…sama pake semedi….gue juga masih level beginner juga kok dalam jurus mengalahkan moody woody woodpecker itu…..tapi kan setidaknya elo punya banyak temen2 buat curhat……

  3. @ bubba: mohon didoakan biar berhasil yaaa…😀

    @ mandhut: iyah. sebenernya yang bikin pengen berhenti itu karena ‘orangorang terdekat itu terlalu berharga untuk terus disakiti’ ya kan? hihihi.. sebenarnya kita adalah para moody-mistress yang baik hati. hehehehe.. halo juga mandaa… terima kasih sudah bacabaca selama ini yah… makasih juga dah komen. nanti saya mampir yak!😀

    @ misslemontea: embessss… daku pun beginner. tapi yang penting ada NIAT untuk berubah. ya kan bok? itu juga gunanya sesi curhat di pagi hari bersamamu ya kan neng..?

  4. ehehe…kok aku baca postingan blogmu, aku tak merasakan dirimu gampang bad mood ya? Malah sering kagum krn suka ada yang komen gak asik en kau bisa tenang nyautin…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s