.pecah telor.

Standard

Kantor gw, kantor yang bawelnya setengah mati masalah keselamatan kerja itu, hari ini dirundung kesedihan. Soalnya, setelah berhasil dua tahun lebih tanpa kecelakaan kerja dan menjadi pionir untuk divisi Asia Pacific, kemaren malem telornya pecah.

Ada satu kecelakaan. Keberhasilan yang nyaris mencapai delapan ratus hari itu sudah jadi masa lalu. Dan sekarang kita mesti mulai dari nol lagi.

Akhirnya pagi ini satu kantor + satu pabrik dikumpulin jadi satu dan meeting bersama. Meeting kaya gini ini lumayan sering, apalagi kalo kejadian ada kecelakaan kerja di facility lain. Sekedar reminder aja bahwa ‘kita jangan sampe ada kecelakaan yaaa…’. Segitu over-and-over-nya diingetinnya, sehingga kadangkadang kita jadi bega sendiri.

Merasa lebay amat. Merasa diperlakukan kaya anak kecil. Merasa, ‘iyaaaa… gw udah get the point deh! iyaaaa.. gw bakalan kerja hatihati!’ endebreblablabla. Sampe akhirnya, mungkin, ada masamasa di mana kita jadi mengacuhkan peringatan-yang-maksudnya-baik-dan-sebenernya-amat-baik-buat-kesehatan-dan-keselamatan-diri-kita-sendiri itu. Bukannya didengerin malah cuma masuk kuping kiri, keluar kuping kanan.

Tapi hari ini aura meeting-nya beda. Gak ada yang gaduh atau ngobrol sendiri. Semua mukanya nelongso. Tujuh ratus sembilan puluh empat hari itu prestasi banget. Dan sekarang kita mesti mulai dari nol.

Kalo udah gini jadi baru mulai merasa memiliki prestasi itu. Justru ketika pencapaiannya sudah gak ada di genggaman lagi. Baru mulai nyesek.

Ternyata selama ini semua orang berusahaaaaa banget agar jangan dia yang ‘mecahin telor’nya. Tapi toh ternyata, kalo bukan kita, mungkin aja ada orang lain yang apes.

Kalo mikirin yang kecelakaan itu, kasian juga sih.. Udah apes, terus nanti kalo ketauan dia bakalan disalahin ma orangorang. Meskipun secara etika sih enggak bakalan juga dikasih tau siapa yang kecelakaan, cuma kan ya kalo kaya gitu orang bisa aja cari tau. Kasian aja, padahal mah siapa sih yang mau ‘mecahin telor’nya dengan sengaja?

Abis itu baru deh ngobrolngobrol ma tementemen kantor. Kenapa ya, meskipun udah tau kalo itu untuk kebaikan kita sendiri, tetep aja suka gak aware. Knapa skarang baru berasa sedihnya karena gak jadi nomer satu lagi. Blablabla.

Yah. Begitulah mungkin. Mungkin ada mindsetmindset yang harus diubah. Seperti misalnya, “Kita enggak tau apa yang kita miliki sebelum itu hilang“.

Kita HARUS tau dan menghargai apa yang kita miliki itu – DAN menjaganya agar gak akan pernah hilang. Dan ini berlaku untuk semua aspek kehidupan.

Dan pencapaian, baik itu dipaksakan atau enggak, ketika itu hilang toh akhirnya akan berasa nyeseknya.

Hmmmmmmm…..

Ya sudahlah. Seharian ini pasti hal ini jadi topik banget di kantor gw. Mari jalani saja. Udah kejadian. Dan, sebagai satu tim, sudah selayaknya ketika jatuh bersama, suatu hari bangkit dan bersinar lagi samasama juga.

Ya kan?

4 responses »

  1. iso 14001? turut bersedih buat yang kecelakaan kerja, namanya juga ga sengaja, mudah2an bisa berprestasi lagi di lain waktu. amin *mak mak*

  2. kadang di saat seperti ini kerasa banget nge-team nya kan. telor mereka yang jatuh toh lu semua yang ngrasain apesnya.
    hang in there buddy🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s