.pramuka-ish.

Standard

Tanggal 14 Agustus kemaren, dalam sesi telfontelfonan-dengan-si-pacar-di-sore-hari-sambil-nemenin-dia-macet, sempat terselip pembicaraan ini:

PoppieS: Eh, tebak, hari ini hari apa, hayo…

PacarPoppieS: Mm… Apa? Hari Pramuka?

PoppieS: HAHAHAHAHAHAH… Hebat! Aku kira cuma aku doang yang nyadar!

PacarPoppieS: Duh! Kmane aje lo? Dari tadi dong aku udah bahas ini di email sama tementemenku..

Oh, ya. Saya lupa. Kami adalah dua orang yang suka (dan kerapkali) mengingat halhal yang orang lain sudah tidak ingat lagi (seperti Helen and The Boys – but that’s another story…..)😛

Akhirnya pembahasan mengenai hari Pramuka itu sempat berkembang. Dengan ceritanya si Darsen mengenai regunya dulu, yaitu Regu Kancil. HAHAHAHAHA… Gilingan joni!

Regu gw jaman SD gw lupa namanya, sementara jaman SMP namanya Regu Dahlia. Asli gak keren. Jadi akhirnya aku gak cerita banyak. Sebab, aku tidak suka Pramuka. Hehehe..

Alasan gw gak suka Pramuka jaman SD itu sebenernya simpel sekali. Gak suka sama seragamnya. Hehehe.. Atasan warna coklat muda, bawahan coklat tua, bahan gak enak. Belom lagi kaos kaki HITAM dan sepatu hitam. Weleh. Even ketika gw SD pun gw udah tau bahwa itu tidak fashionable. Makanya tambah sebel ketika tau jaman SMP masih ada yang namanya Pramuka – dan jatuhnya di hari Sabtu.

Kebayang kan, akhirnya tiap Sabtu kalo dijemput bokap-nyokap mesti bawain baju ganti soalnya kalo gak ganti pasti nampak dekil. HAHAHA..

Nah, setelah membalas bahasan regu Kancil dengan pandangan mengenai seragam Pramuka itu, gw akhirnya melupakan hal itu. Dan baru ingat lagi garagara pas kemaren Senen pergi ma pacarku dan adiknya, mampir di pom bensin, tibatiba banyak mbakmbak MENGGUNAKAN SERAGAM PRAMUKA.

Dang!

Dan mereka pake seragam Pramuka gombrong dan dipadu dengan jins. Yang mana, udah dipaduin sama jins pun secara estetika tetep gak enak dilihat…..

Dan mereka bagibagiin brosurnya Pertamina – yang mana menurut kita gak ada relevansinya kenapa mesti bagiin itu dengan seragam Pramuka, terutama ketika Hari Pramuka udah berlalu 4 hari?

Lagi wonderingwondering gitu, tibatiba Dik Rani dengan manisnya menukas,

“Udah gitu, itu yang mereka pake itu baju Pramuka yang cowok kan?”

DAAAAANG!

HAIAHKAHKAHKAHKAHKAHKA….. Sungguh tidak jelas konsepnya mbakmbak tadi. Dan gw jadi baru inget bahwa selain secara estetika kurang sedap dipandang, baju pramuka itu juga dibagi berdasarkan gender dan berdasarkan strata.

Jadi baju cewek ma cowok beda, dasi cewek ma cowok beda, pin cewek ma cowok beda, perlengkapan cewek ma cowok beda. Sementara dari segi strata, seragam Siaga sama Penggalang beda. Berarti kayanya dari Penggalang ke atasnya lagi pasti beda juga (gak tau pasti juga, soalnya pada umumnya semua temen gw ‘karir kepramukaannya’ cuma mentok jadi Penggalang).

Dengan demikian, kesimpulan yang bisa kita ambil dari seragam Pramuka adalah selain tidak manis bagi penampilan, juga amat menguras kantong orang tua kita. Terutama yang komposisi anaknya kaya gw dan kakak gw, dan kaya Puz dan Ran – cowokcewek, karena mesti membelikan DUA SET berbedabeda untuk anakanaknya.

Belum lagi kalo tiap tahun ilang.

Hehehe…..

Akhir kata: Ide awal Baju Pramuka itu dari siapa sih?

Sekian dan terima kasih.

7 responses »

  1. bwahahahhahaha… pom bensin mana sih? pengen liat! Secara kalo untuk urusan fashion yg tak sedap dipandang, gw selalu ingiiiin tau aja. HAHAHAHAH.. hiburan gratis.

    Lagi bayangin baju pramuka gombrong sama celana jeans (yg semoga aja tidak) high waist. :))

  2. iya gw juga heran kenapa warnanya mesti coklat gitu? udah gitu kan kegiatannya biasanya outdoor, jadi aj yang kulit putih jadi coklat sementara yang coklat jadi gosong. otomatis makin aj keliatan dekil gitu, belum lagi ditambah bau matahari hahaha! untuuung aj dulu gw cuma sempat merasakan pramuka sebentar hehehe.

  3. @ YouKnowWho: ada di suatu pom bensin daerah Bintaro *tae dikasitau*.. ADUH BOOOOKK… lebihlebih kalo seragam pramuka gombrong karena sebenernya untuk cowok itu dipake sama celanacelana high-waist, udah jelas keliatan MINJEM banget deh. HAHAHA…

    @ DwD: my point exactly!!!!! Dekil mampusmampusan gitu+bau matahari… Hihihihi… Gak sedep dipandang maupun DIHIRUP. hihaihaihaihia..

  4. ih gue juga paling benci noh (kampung pake noh) ikutan pramuka. asli gue pernah sekali ikut kamping, kayaknya cukup sekali aja dalam idup gue. ceritanya nih.. di cibubur. suatu malam, HUJAN DERAS DAN BANJIR.. semua tenda diungsikan ke ruang serbaguna, ngungsi cing.. KECUALI TENDA GUE.. karena tenda gue satu2nya yang kokoh berdiri menerjang hujan.. tragis no????! gue dan temen2 gue ngintip sedih dari jendela, sambil mikir, KITA BAKAR AJA APA TENDA KITA hahhahahahahhahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s