.berburu sepatu.

Standard

Tidak seperti cewek kebanyakan, gw itu anaknya gak gitu doyan beli sepatu. Hal ini sematamata terbentuk oleh adanya suatu alasan yang justru agakagak seperti cewek kebanyakan, yaitu kalo udah beli satu bawaannya mau beli mulu. HAHAHAHAHAHAAHA….

Beli sepatu itu adalah kegiatan yang menurut gw paling ribet, perlu pertimbangan matang, tetapi mau tidak mau lo harus melakukan itu every once in a while.

Yang saya maksud dengan every once in a while itu bisa kapan saja. Terjadi secara sekonyongkonyong, bisa lewat keadaan faktuIL (“lho kok hak sepatunya udah mulai rusak sih?“), bisa juga lagi ngaca terus tibatiba mikir dah perlu sepatu baru, tapi bisa juga (dan ini yang sering terjadi sama gw) ketika tibatiba abis beli atau dapet kado baju baru (dimana pikiran pertama pasti langsung, “sepatunya yang mana yaaa…?“)

Jadilah begitu. Beli sepatu itu adalah suatu hal yang kompleks dan membutuhkan tenaga lebih untuk gw. Kenapa gitu?

Karena biasanya untuk baju tertentu di bayangan gw yang pertama muncul adalah WARNA apa yang paling tepat untuk jadi alas kakinya. Setelah itu, TINGGI dan JENIS sepatunya – mau flat? Apa pumps?  High heels apa yang cuma tiga sentian? Atau wedges? Abis itu, BENTUK DEPANnya – mau pointy? Round? Peep-toe? Kalo pointy, seruncing apa? Kalo round, sebulet apa? Kalo peep-toe, sebatas mana bisa keliatan bagus? Terus printilprintil lain seperti bahannya apa, terus ornamen atau aksen apa yang bikin sepatu itu lebih manis? Apa malah jadi norak? Terus kalopun sling back, apakah gampang kendor atau enggak.. POKOKNYA KOMPLEKS dan RIBET. Tambah kompleks dan ribet lagi kalo ternyata kita belom punya sepatu yang diharapkan itu di koleksi kita.

Udah gitu, bagi gw, mencari sepatu itu hampir seperti mencari soulmate. Kita perlu tenaga dan biaya ekstra untuk menyambahi seluruh mall dan tempat jualan sepatu yang terserak di Jakarta Raya ini. Kadangkadang hanya untuk balik ke toko pertama dan membeli SEPATU PERTAMA yang kita coba dari sekian banyak sepatu yang kita tinjau, pilihpilih, dan cobacoba SELAMA TIGA MINGGU BELAKANGAN ini.

Masalahnya, selalu ada aja yang salah. Tidak cukup kece. Atau, udah cantik, tapi kenapa pitanya ganggu? Atau.. KENAPA MESTI MOTEMOTENYA GEDE BANGET SIIIH!? Ada juga yang tidak cukup bulat. Terlalu biasa. Terlalu runcing. Haknya ketinggian. Indah tapi mahal. Mahal tapi tampilannya murahan.

Gak jarang berburu sepatu ini membuat kita menemukan halhal yang cukup membuat frustrasi, seperti sepatu pesta yang bentuknya udah cantik, harga udah cocok, bikin kaki kelihatan kaya kaki putri Keraton, TAPI ANDAI SAJA WARNA EMASNYA AGAK TUAAN DIKIT (atau mudaan dikit, you decide), kalo gini kan mati kalo dipadanin sama baju gw!? 

Atau malah yang lebih bikin pengen harakiri lagi, yaitu ketika semua udah sempurna, dari segi warna, model, visual, harga…. TAPI NOMERNYA GAK ADA.

Duh. Kalo itu yang terjadi, mencelooooossss banget rasanya.. heiheiheie..😛

Itulah sebabnya gw itu orangnya gak cukup adventurous dalam hal membeli sepatu. Beli hanya kalo butuh doang. Meskipun jadinya ya itu tadi, sekali udah beli satu, bisa bawaannya mau beli terous. Bawaannya berasa butuh terus. Dan karena gw itu males untuk beli sepatu akhirnya gw bisa gitu main aman yang gak seru sama sekali.

Jadi, kalo udah nyaman sama satu model tertentu – gw bisa beli dua dengan warna yang berbeda hanya karena males nyarinyari lagi. Soalnya percuma, udah nyarinyari tapi di kepala gw jadi kepinginnya yang itu juga jadi yang lain keliatannya jelek aja mulu.

Itulah sebabnya gw bisa punya pointy shoes merek A dengan warna coklat dan hitam,  jellies  merek B dengan warna hitam dan pink, karet merek C dengan warna hitam dan fuchsia, jellies merek D dengan warna putih dan krem, serta sendal merek E dengan warna hitam dan putih.

Asli. Gw anaknya gak seru banget soal beginian.

Masih tentang belanja sepatu, gw juga belajar bahwa ketika lo menemukan sepatu yang cocok lahir bathin, hanya ada dua pilihan. Pertama, BELI saat itu juga. Karena sepatu yang tepat itu seperti ‘kesempatan’. Ketika lo menunda, belom tentu dia akan datang lagi. *ANALOGI YANG SUNGGUH BIADAB. HAHAHAHAHAHA*. Pilihan kedua (yang biasanya terpaksa dipilih ketika dah gak punya duit dan tanggal gajian masih jauh) adalah BERDOA yang banyak supaya kalian jodoh – dan lo bisa ketemu lagi ketika KEADAAN SUDAH MEMUNGKINKAN KALIAN UNTUK BERSAMA… *!#$%^&!!!!!*

Ho-hum. *capek ngomong berapiapi*😛

Yah, sebenernya alasan dibuatnya tulisan ini cuma satu. Yaitu karena saya sedang mencari sandal/flat shoes manis berwarna putih DAN emas untuk dipadankan dengan dua potong dress manisssssss yang baru dihadiahkan padaku…..😀

Jadi yaaaa…… mari berburu lagi! Pantang menyerah.

Karena mungkin lagu Gugur Sepatu-nya Tika itu kalo diartikan secara harafiah artinya memang “berburu sepatu sampai gugur”. Hihihihii..

Permisii…😉

16 responses »

  1. salam kenal🙂 mau ikutan komen, coz udah sebulan ini ga nemu-nemu flat shoes yang nyaman buat dipake jalan kosan-kantor tapi tetep gaya kl dipake jalan ke mall. musti ada aja yang salah, dengan semisal sebagai berikut :

    1. ukuran ada, harga masuk akal, modelnya atw pas di pake ternyata engga banget!
    2. model cuco, harga masuk akal, ukuran ga ada. secara kaki gw liliput, kebanyakan nomernya mentok di 1 nomer di atas ukuran gw.
    3. model cuco, ukuran ada, harganya ampun2an, gaji cpns yang masi 80% walopun udah dinaekin barengan ma bbm ,dijamin ludes!

    mhuahahaha, padahal kriterianya ga susah, flat, warna item, no.35, model simple tapi kenapa juga ga nemu2! begitu jg soulmate, udah ada yang dimaksut, tapi ko ya nda ngajakin merit mulu! (yeee curhat!)

    sepatuuu….dan juga soulmateku datanglaaaahhh ;))

  2. Iya banget… Kaki gw termasuk yang agak sulit menemukan sepatu yang cocok. Makanya kalo gak langsung beli pada kesempatan pertama gw nemu yang cocok, maka yang terjadi adalah gw akan menghabiskan lebih banyak waktu lagi untuk menemukan sepatu yang lebih cocok. Jadinya begitu ada yang sreg di ati, mending saat itu juga langsung diambil.

  3. kalo gw biasanya beli sepatu berdasarkan warna. jadi gw tuh harus punya sepatu warna hitam, putih, coklat, gold, biru/ijo tua, silver, merah, pink, sama kuning. kalo buat sendal paling sendal tinggi satu biji (secara ga suka make heels walaupun diri ini pendek), sendal teplek dua biji sama sendal jepit satu biji. tapi emang paling males kalo udah nemu yang kita suka cuma ada kurangnya dikiiiit aj kaya yang disebut di atas, daan tentunya sebel banget kalo ga ada ukuran. kalo ukuran beda satu nomer diatas biasanya sih gw beli aj, tinggal tambah busa aj selesai deh!

  4. hahahah sama nyet!! gue juga jarang tuh belanja apa lagi menggilai sepatu seperti cewek2 kebanyakan! tapi justru itu bahaya nya gue! karena gue merasa, “gue kan anaknya hemat jarang belanja sepatu dan beli kalo perlu aja (misal: sidang skripsi, kawinan sodara berarti penting harus beli sepatu, atau sepatu rapih kalo sekonyong2 diajak pergi yang harus rapih)..”

    nah jadinya gue terlalu toleran sama diri gue.. apalagi disini ada mall yang jualan barang2 last season dengan harga miring (anjing bahasanya kayak john banting, eh kemana dia?).. jadilah suatu hari dengan impulse yang agak hebohhh.. gue menemukan sepatu yang cocok dengan kepribadian dan gaya gue.. SEHARI NEMU DUA!!!!!! terus karena gue terlalu toleran, GUE BELI DUA-DUANYA… sampe rumah senyum2 sendiri sepatunya gue liatin terus tapi seminggu agak2 puasa hahaha…

    dan sebulan yang lalu terjadi lagi dong.. menemukan sepatu (yg lagi2 cocok dengan kepribadian gue), terus sale.. beli satu dapet 2.. jadi gue beli dua warna🙂

    hahahhahahahha

  5. oiya. gue juga dari dulu paling sebel kalo ada ajakan dari kawan2 “eh temenin gue nyari sepatu yok”.. biasanya gue menolak mentah2.. tapi sekarang disini.. huhuhuh.. aku dengan senang hati menemani.. ahahhaha

  6. buat calon artis, jangan bilang lo beli dua sepatu karena lo berkepribadian ganda ya bok…seperti siapa tuh, idola lo, seleb blog yang sering kita bahas di forum karena kita sirik padanya huahaha…

    buat smitun, gue juga sama kaya elo…pernah pengen beli sepatu item,harga ok, bentuk ya standar cowok tapi entah kenapa ada metal berbentuk pedang di bawah tungkai ya ??

  7. @ PlaSt: salam kenalan jugaaa… terima kasih udah mampir dan komen.😀 Ehehe.. waaah, pasti lebih sedih lagi deh kalo ukuran kakinya terlalu minil untuk orang kebanyakan… Gimana kalo beli nomer 36 aja terus dalemnya dikasih ganjelan yang ada di tokotoko sepatu itu loohh… (jangan diganjel tissue..😉 ). Emang yah, kadangkadang justru nyari yang makin simpel itu malah makin susah, secara skarang modelmodelnya banyak yang ekstrim lebay.. hehehehe… Tapi didoakan moga cepet menemukan sepatu idamannya.. OH, dan tentu saja soulmate-nya.. Hihiihihiih..😉

    @ emyou: ini juga yang terjadi sama gw kemaren malem di PIM. Udah nemu satu sendal yang cocok, bukannya langsung beli tapi taro dulu di kasir, keliling PIM 1 dan PIM 2 dulu untuk mencari yang ’lebih’ cocok sebelom kemudian kembali ke kasir Metro dan membeli yang pertama itu. Buangbuang waktu. Hihihihi.. Ternyata ya bok, beli sepatu juga mesti dengerin kata hati..😛

    @ DwD: haduuuh neeeng, komennya kok bisa masuk spam!? Untung gw menemukannya dan segera mengembalikan ke tempat yang tepat. Hehehe.. Tos! Gw juga gak suka pake high heels meskipun diri ini PETITE (kesannya gak mau banget dibilang pendek.. hahaha…) soalnya PEGEL bok.. Hihihihi.. terus keplitekplitek.. HAHAHAHA…

    @ calon artis: EMBEEEEESSS… terus kalo udah belanja sepatu langsung kaya kerannya bocor abis itu bawaannya jadi pengen beli macemmacem lagi, entah itu sepatu warna lain ATAU malah beli bendabenda lain. Hiks hiks. Terjadi juga sama gw tadi malem. Alihalih pulang bawa sepatu doang, ada sehelai baju ikut keangkut. Hahahaha… Nampaknya aku pun harus agaksagaks puasa juga sampe gajian deh.. Hehieheihie..😛

    @ bowo: seleblog? seleblog apaaaaaaaa? cih. *tetep gak terima*. HAHAHAHAAH.. dan untuk sepatu lo itu bok, KENAPA GAK DIBELI? Kenapa? Kenapa? Bisa aja itu adalah SENJATA TERSEMBUNYI. Atau kalopun bukan, emang lo gak mau gitu ketika nginjek tanah, terus jejak sepatu berpedang lo tercetak di sana?! HAHAHAHA.. megang banget deh lo, Bow!! Sungguh jantan!😆

    @ bawZz: motemote itu manikmanik yang suka dipasangin sebagai aksen di sendalsendal atau sepatusepatu wanita masa kini. Yang kadangkadang, sayangnya, bukannya mempermanis, malah mengganggu. Hihihhi…

  8. nyong, bersyukurlah masih mentok di warna dan model. gue seringnya di UKURAN. warna cocok, model cocok, harga cocok… tapi ukuran ngehe. HAHAKAHKAHKAK!

    btw, gue kemaren impulsif loh… liat sendal kayu di zara langsung ambil tanpa pikir panjang… karena yang 40 tinggal 1 biji. padahal kalo nunggu further reduction atau sale season depan pasti masih ada. brengsek. demi ukuran bokek mendadak. HAHAHAK!

  9. gak nyangka ribet banget. Tapi motemote itu kan lagi megang banget kan? Megang GANGGU nya mksd gw. Dan entah kenapa, gw jadi penasaran sama sepatunya Bowo. Pedang gitu lho!! Hahahahahaha

  10. @ ana: gaswatnya bulan ini beneran kan gw LOS banget beli sepatunya MENGGILA abisabisan… hiksssssss! *sambil memandangi deretan alas kaki barunya*😛

    @ stey: ikutan NELONGSO deh liat isi dompet saya.. hiiikkkkkkkkkksss..

    @ miund: cewek sekali yah booook, pembahasan kali ini.. hahahaa.. bangga gw..

    @ YouKnowWho: MEGANG GANGGUNYA.. HAHAHAHA.. dodol lo, San! eh emang beli sepatu itu ribet banget… makanya sekarang jelas kan kenapa di depan VNC ataupun Charles and Keith selalu penuh bapakbapak dan masmas yang senderan di balkon kaca molmol? HAHAHAHA..

  11. “@ YouKnowWho: MEGANG GANGGUNYA.. HAHAHAHA.. dodol lo, San! eh emang beli sepatu itu ribet banget… makanya sekarang jelas kan kenapa di depan VNC ataupun Charles and Keith selalu penuh bapakbapak dan masmas yang senderan di balkon kaca molmol? HAHAHAHA..”…

    ahahaha!…mba poppies…ko centernya VNC sama Charles & keith…pasti sering ke PVJ ya….sama dong mba…
    2 brand itu emang brand favoritku buat milih sepatu. dan tiap kesana emang banyak mas-mas yang nyandar…tau ga itu kenapa?…karena mereka nganterin pacar mereka plus beliin ahahaha….aku tau soalnya aku sering ngajak pacar aku kesitu dan minta dibeliin….tapi biasanya cowo kan males ngliatin sepatu, jadinya mereka lebih sering nunggu di luar….nah pas aku udah nemu sepatu yang aku suka, baru dey manggil pacar aku…”mas, mas…aku udah nemuin sepatunya……seneng dey…modelnya lucu ya….tuh mas, bayarnya langsung ke kasir aja…”….ahahahaha…jangan bilang cewe-cewe ga pernah gini!…(itulah enaknya jadi cewe kaleee…)..

    oia..met kenal ya mba poppies….ketemu blog ini, pas lagi googling “doyan sepatu banget”…ohohoho

  12. ahaha..betulll…stlh beberapa kali jadi sekarang udah insap, kalo ada sepatu yang nyantol di hati, LANGSUNG aja beli. Ada sepatu yang ampe detik ini masih terngiang padahal udah 5 th yll aja gituh. Nyesel tapi gak sampe gak bisa tidur si
    *ini.gw.komen.post.jadul.tp.masi.relate.kok-skarang masi gini soalnyah =P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s