.perihal busway.

Standard

Harus diakui, suka atau enggak suka, bahwa bus Transjakarta dengan buswaynya itu merupakan salah satu alat transportasi termurah dan tercepat di Jakarta Raya ini. Terutama dalam hal trayektrayek panjang.

Sebagai pekerja yang commute-nya ke Bogor, dan bukan ke Thamrin/Sudirman dan sekitarnya, gw termasuk jarang menggunakan bus Transjakarta dan buswaynya (untuk lebih singkatnya, selanjutnya akan disebut BUSWAY – karena meskipun udah tau itu mengacu sama jalanannya toh semua orang juga bilang “naik busway” dan bukannya “naik Transjakarta“). Meskipun demikian, belakangan ini sudah beberapa kali akyuw cukup rajin menjadi penumpang busway Ragunan – Kuningan🙂

(Kenapa? Kita tanya Galileo.. hehe..😛 )

Eniwey, akhirnya berkaitan dengan kegiatan gw itu, belakangan ini gw juga mulailah bersentuhan dengan pengalamanpengalaman naik busway tersebut. Antara lain, adalah betapa BERBEZAnya pengalaman yang gw alami ketika ke Kuningan dari arah Ragunan pada jam pulang kantor bila dibandingkan dengan ke Kuningan dari arah Thamrin pada jam pulang kantor.

Ragunan – Kuningan:

Kalo naik dari rute ini, biasanya gw akan turun di Buncit depan shelter SMK 57 (kalo gak salah), berpanaspanasan sejenak nunggu bisnya. Terus berharapharap cemas bis yang dateng bakalan berhenti – BUKAN CUMA TIPUAN BELAKA YANG LEWAT DOANG TANPA BERHENTI.

Meskipun jam pulang kantor, enaknya naik dari rute ini, biasanya bisnya belom penuhpenuh banget. Kalo udah naik dan lagi beruntung bisa dapet tempat duduk, tapi kalo enggak pun, gw rela saja berdiri toh relatif deket sama tujuan gw. Palingpaling 20 menitan maksimal. Jadi ya stralah.

Dan berhubung tempat yang kutuju letaknya PASSSSS banget sama shelter tempat gw turun, gw gak komplen sama sekali deh soal itu.

Thamrin – Kuningan:

Lain halnya dengan jalur Thamrin – Kuningan. Ini gw alami minggu lalu, di mana gw abis ada training di Menara Thamrin. Ketika itu, dari Menara Thamrin gw jalan dikit sampe shelter Sarinah dan ikutan busway ke arah Dukuh.

Jam empat sore pun, shelter itu udah PENUH BANGET umpelumpelan. Mana pintunya tuh gak ada. Jadi aja orang jejeljejelan terus bisa (a) keliatan dari jalan raya dan (b) kalo kedorongdorong takutnya jatoh deh. Dengan panjang sabar, aku pun ikut mengantri.

Untungnya di sini bisnya lebih banyak. Jadi durasi nunggunya juga gak (begitu) lama (-lama) banget. Tapi waktu itu sih tetep sekitar 4 bis dulu baru naik. Dan itu pun gw udah berasa kaya sarden.

Turun di Dukuh, gw harus melintasi jembatan yang lumayan panjang untuk transit naik bis yang ke Kuningan. Entah ya mungkin orangorang itu lagi pada buruburu atau gimana, tapi sih gw gak begitu melihat urgensinya untuk larilari duluduluan ke shelter transit itu karena toh di sana juga yang ngantre udah sejubel juga. Dan bisnya juga banyak.

TAPI teteuuppp… begitu udah masuk berasa kaya lemper. Gak usah pegangan juga gak bakalan jatoh. Mo masuk ke bisnya aja akrab bener dorongdorongannya berasa mo nonton konser. Hidih.

Sebenernya gw gak pernah keberatan berdiri di angkutan umum. Secara jaman kuliah pun, gw bahkan pernah DUDUK DI DASHBOARD dari Sudirman – Ciputat yang berakibat pas turun langsung mo muntah lantaran jalan mundur sepanjang jalan. Cuma yang gw gak tahan adalah kalo harus empetempetan karena itu berasa ganggu banget aja dan sumpek.

Tapi nasib berkehendak lain. Di tiap shelter masuk aja terus orangorang. Dan, semakin masuk, semakin merangsek, aku pun semakin ngek-ngek-ngek kepencet. Akhirnya setelah petualangan sardencis itu, bisnya pun nyampe di shelter tujuan. Dan setelah berhasil membelah sekitar 12 orang dari posisi pintu kiri ke pintu seberangnya (garagara salah berdiri dan di tengah jalan baru nyadar kalo shelternya sebelah kanan jadi yang bakal kebuka pintu kanan), perjuangan gw selesai.

Dan yang ada di otak gw setelah itu hanyalaaaah… “ANJROT. Untung juga gw gak kerja di Sudirman/Thamrin yang KONON bergengsi itu. At least, gw gak perlu merasakan perang seperti itu setiap hari! Mending kaya sekarang deh, kerja di Bogor dapet jemputan kelar kerja tinggal tidur di jemputan tautau nyampe.”

Hehehe..😉

Eniwey. Bagaimanapun, dari rute manapun dan kemana pun naik busway, ada satu hal yang gw gak habis pikir. Dan ini sudah umum banget kejadian, bukan hanya di sarana transportasi umum – tapi juga di lift.

Kenapa orang gak bisa mengutamakan yang turun dulu, baru dia naik?

Kenapa bawaannya mo masuuuuuuk aja, toh ternyata pintu busway itu bisa disesuaikan kebutuhan (gak yang otomatis gak bisa dibuka tutup seperti MRT)? Jadi pasti bisa masuklah.

Ini tuh egois banget. Dan sebenernya bahaya jugalah, desekdesekan gitu. Apalagi dengan adanya celah antara shelter dan bis itu. Kalo jeblos gimana?

Jumat kemaren, pas gw mo turun di Kuningan tersebut, dua orang bapakbapak udah mo masuk ke dalam bis sebelum serombongan orang dari dalem, termasuk gw, keluar. Inilah yang memicu situasi di bawah ini:

Kenek Busway (sambil nahan badan bapakbapak itu): “Tunggu paaak, tunggu pak! Yang keluar dulu!”

Duo bapakbapak itu diem sejenak, dan gw bersama rombongan kecil keluar dari bis. Baru sedikit yang keluar, mereka udah masuk lagi ke dalem.

Kenek Busway (menjerit): “Tunggu PAK! TUNGGU PAK! YA ALLAH, YA ROBBI!!”

Dan pemandangan selanjutnya, meskipun miris, tetep bikin gw cekikikan. Yaitu si kenek yang emang dari tadi cranky kegencetgencet sama duo bapakbapak gengges itu. Huhuuhu.. kasian.

Yah, mungkin emang demikianlah sukadukanya transportasi umum. Kadang kesel. Kadang enak. Kadang hoki. Kadang senep…..

Tapi, yah gimana lagi. Stralah…  Entah itu senyumnya miris, atau seneng, at least, selalu ada cerita. Ya kan? Namanya juga Jakarta..😉

 

 

 

10 responses »

  1. kalo gue, duduk di bis di bagian sebelah sopir yang konon dibawahnya adalah mesin dan itu kan panas ya, makanya selalu dilapisin kain perlak or bantal2 tipis….dan gue pernah duduk ya dari SOLO ke PONOROGO…turun-turun pantat gue panasiaaaa!!!

  2. ada untungnya berbadan besar smit. pernah pas gue mau turun dari kreta api, eh orang2 udah berebut masuk, gue cuek aja, tetep turun. alhasil yang maksa pengen masuk itu kedorong ke belakang, dan seinget gue ada yang jatoh. tapi gak ada yang komplen tuh. malah yang di belakang gue kayaknya seneng karena gue ‘buka jalan’. hahaha…. buldoser kali ah! kalo menurut gue emang harus keukeuh, kalo gak kebawa sampe halte/stasiun berikutnya!

  3. orang ga mau turun dulu untuk memudahkan yang naek ini, sering juga loh terjadi di LIFT, dan asli sebel banget kalo udah gini. Maunya teriak aja gitu…

  4. Sebenernya gw gak pernah keberatan berdiri di angkutan umum. Secara jaman kuliah pun, gw bahkan pernah DUDUK DI DASHBOARD dari Sudirman – Ciputat yang berakibat pas turun langsung mo muntah lantaran jalan mundur sepanjang jalan.

    HAHAHHAHAHAHHAHAHHAHAHHAHA.. NYET AH. badan lo kan kecil. jangan cari gara2 gitu ah jadi anak. heran. suka amat sama tantangan. bok tapi pernah gak lo, naek bus dari hang lekir (kampus gaul di tengah kota itu) ke… CILEDUG. naik bus yang kagak AC. nah. itu ciledug gue rasa ujungnya pulau jawa kali ya. gak sampe2 rasanya, pake macet, pake lewat pasar 3kali, pake segerombongan nenek2 pengajian naek, pake pengamen tereak2 baca puisi, dan kawan2. gue mabok darat untuk pertama kalinya!!! hahahha..

    tapi bok, naek deborah dari pim ke depok juga oye loh. temen gue duduk dibawah AC dengan harapan, DINGIN.. nyata nya sampe depok, rambutnya ketumpahan debu2 yang berasal dari si AC tersebut HAHAHHAHAHA.. mau adu pengalaman naek angkutan umum sama gue gak? heheheh punya stock banyak nih😀

    *sombong*

  5. calon artis sama gw MASIH BANYAKAN GW buat adu ceritanya soal angkutan umum!! ga akan ada orang yang salah naek angkutan umum ngalahin KELEDAI…3 kali salah!!! udah gila

    soal bus way seorang teman pernah punya cerita, ceritanya pas bulan puasa, dia sok2 an bawa bekel kolak dari rumah, dengan maksud irit ga usah beli disana. dan karena si teman pengen ringkes, dia naro di tas nya…

    begitu busway datang, ternyata udah sesek ramai, akibatnya dia dapet deket pintu, pas pintu di tutup……..si kolak terjepit dipintu dan bikin satu bus jadi bau kolak..DAMN!!! bodoh bener!

  6. @ bowo: hahahaha.. eh, gw kasih tau ya.. duduk di samping pak supir yang sedang bekerja, itu memang panasnya seanyinganying, tetapiiiii konon di situlah tempat paling aman apabila terjadi pembajakan bis. hehehehehe…. tapi Solo-Ponorogo? item gak abis itu? HAHAHAHAHA…

    @ mels: nah kan, semua hal terjadi untuk satu alasan kan Me… dan berbadan besar ternyata pada saatsaat tertentu membuat lo jadi penyelamat bagi orang lain. TAPI BUKAN BERARTI EXCUSE YAAA!! hehehe.. kalo turun emang harus keukeuuuuuh booookkk…..

    @ bubba: hehiehiheiie.. kalo resensi taksi, kereta dan ojek sepedah, mbak Mels, sahabatku yang terhormat itu, lebih banyak referensinya. *apa boleh gw yang ceritain, Me? HAIAHIAHIHA*.

    @ Shasya: neeeeeng, kan yang bener orang turun dulu baru orang naeeeekkk…

    @ calon artis: HAHAHAHAAHA… ayo kita battle tentang pengalaman di kendaraan umum, nyet! Gw spesialis bis, angkot dan bajaj niiihh… (tapi kayanya kita kalah sama Farah..)😉

    @ miund: simpati siiiih, cuma mayan bikin ngakak juga situasi dan kondisinya.. apalagi melihat pak kenek itu kegencet duo bapak gilingan ituh.. heheeeheh…

    @ iRa Riawan: saya sudah mengakuinya mbak Farah… insiden-baca-Bobo itu masih cukup tiada bandingannya.. hahahahahahaha… eniwey, nasib banget siiiih si kolak itu.. HAHAHAHAHAH.. basah dong tasnya!?😛

  7. mwahahahahaha…ihh…makasih yaa…gw lg spaneng gara2 closing-an end-year jadi bisa cengengesan.

    ** Kenek Busway (menjerit): “Tunggu PAK! TUNGGU PAK! YA ALLAH, YA ROBBI!!” **

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s