lagulagu · mellowmellow · mikirmikir · musikmusik · seruseruan · sukasukaku

.the power of songs.

Kemaren malem baca ulang Rolling Stones yang edisi 150 album terbaik Indonesia. Di situ ada beberapa albumnya para penyanyi kesukaan gw, seperti Naif, Slank, Mocca, Cherry Bombshell, Cokelat, Sore… *nah, berarti selera musik ai mayan kece kaaan.. hihihihi..* Eniwey, intinya bukan itu. Gw baru mulai mikirmikir pas baca tentang “Bento”.

Jadi gini… hari gini SIAPA SIH yang gak tau lagu “Bento”? Gw rasa gak ada. Dan kalopun ada, menurut gw mah bukan salah lagunya, tapi salah orangnya kok bisa gak tau. Iwan Fals sendiri menurut gw merupakan salah satu sosok yang dahsyat dan berkharisma tinggi. Gw pernah nonton dia di Soundrenaline 2004 kalo gak salah, dan kagum sekali dengan cara dia mengatasi massa. Bisa gitu di tengahtengah lagu, berhenti nyanyi, karena rada rusuh, terus menghentikan kericuhan kecil itu, sebelum akhirnya bilang gini,

“Sampe mana tadi? Oh ya… *mainin gitar lagi dan ngelanjutin nyanyian yang terpotong* … Penguasa, penguasa.. berilah hambamu uang..

Itu hebat dan cukup membuat gw terpana. Tapi lagilagi inti posting ini bukan itu. Uhm.. jadi, intinya tentang apa ya? Hehehe… *lagi gak on garagara pilek melanda*

Intinya kayanya hari ini gw pengen ngomongin tentang lagulagu.

Jadi menurut gw lagu itu adalah suatu media yang keren banget. Sejak dulu, gw selalu pengen ngejadiin puisipuisi gw itu lagulagu. Cuma karena belom mampu mengolah nadanada, akhirnya palingan cuma berhenti jadi tipe lagu-yang-dinyanyiin-secara-asal-dan-gak-sengaja-nemu-nadanya-pas-lagi-mandi. Hehehe. Karena itu, gw selalu kagum dengan orang yang bisa nulis lagu.

Peran lagu itu sedemikian hebatnya sampesampe ketika kita denger suatu lagu tertentu pikiran kita bisa langsung balik ke momenmomen tertentu saat lagu itu lagi hit berat. Lagu juga bisa bikin kita ngayalngayal atau malah mengidentifikasikan diri sama liriknya. Makanya gak jarang banyak orang yang bisa menyusun soundtrack hidupnya berdasarkan lagulagu yang dia suka.

Sebagai orang yang momen banget, gw pastinya punya bererot daftar lagulagu yang gw klaim sebagai soundtrack hidup gw. Jangankan sontrek hidup, sontrek untuk nangis aja gw punya. Ada dua lagu yang WAJIB banget gw dengerin kalo gw lagi mellow joni dan pengen tenggelem aja dalam selimut. Mereka adalah :

  1. All My Only Dreams – The Wonders
  2. Bintang – Fable

Dua lagu itu dipastikan sukses bikin gw mehemehe sampe bengkaaaak.. Hehehe.. Setelah itu barulah diikuti oleh lagulagu menyayat hati lainnya.

Waktu dengerin lagu, gw itu tipe orang yang fokus sama liriknya. Jadi, setelah denger musiknya, gw biasanya jadi penasaran sama liriknya. Abis itu ngirangira arti dari lagu itu apa dan baru menyesuaikan dengan mood-nya. Hehehe. Makanya jangan heran kalo gw sering tibatiba posting lirik lagu, karena berarti lagu itu ngegambarin perasaan gw saat itu.

Ada temen-temen gw yang menurut gw  musikalitasnya tinggi, yaitu Putra dan Riko.

Ada satu persamaan yang gw tangkep dari orangorang yang (menurut gw) musikalitasnya tinggi. Yaitu, mereka JARANG sekali mencela lagu dan lirik atau karya apalah yang berbentuk musik, mereka gak mengkotakkotakkan genre musik – dan cenderung dengerin semuanya, mereka cenderung gak mengklaim diri sebagai ‘anak Indie‘, ‘anak metal‘, dsb.

Contoh :

Waktu itu gw lagi termehemehe sama SamSonS yang ‘kisah tak sempurna’ sama Ungu yang ‘tercipta untukmu’, tapi aku agaks malumalu kucing mengakuinya. Terus terjadilah pembicaraan ini :

Pop : X, menurut lo Samsons bagus gak?

Adapun oknum X sebenarnya adalah pencinta Soundgarden.

X : Dari segi album, menurut gw album pertama lebih bagusbagus. Tapi dari segi musik emang lebih matang di yang kedua.

Hmmmmm.. Hebat kan? Dia gak menistakan mendengar pop mainstream gitu.

Selain karena mereka biasanya punya lagu apaaaaaa aja yang kita mau (dan/atau bersedia donlotin.. 😛 ), salah satu alasan gw seneng ngobrolngobrol dengan orang yang musikalitasnya tinggi adalah karena pembicaraan gak stuck di masalah hidup yang ituitu aja dan gw bisa menambah wawasan dari ngobrol sama mereka.

“Lo lebih suka Naif yang Televisi atau Retropolis?”

“Gw lebih suka Televisi, lebih bersahabat di telinga.”

“Tapi kan dari segi skill dan eksplorasi, Retropolis itu lebih baik. Cuma memang jadi kurang komersil.”

“Gw gak gitu suka. Menurut gw, Retropolis itu jadi seperti Sgt. Pepper buat gw, terlalu banyak suara. Keren siiih. Tapi sulit diterima di telinga gw.”

“Tapi kan Sgt. Pepper itu sering banget lho dinyatakan sebagai Album Terbaik Sepanjang Masa.”

“Iya siiih… Eh, tapi tau gak lo, kalo menurut Ringo Starr dia lebih suka White Album.”

atau….

“Sebenernya kenapa ada orang yang sulit mengakui bahwa mereka itu influenced by musisi lain. Plis deh, itu kan hal yang wajar banget!”

“Seperti?”

“Gw tau bandband yang telaktelak influenced by The Sundays. Tapi setiap diwawancara mereka bilang enggak. Kenapa sih? It’s not a crime. Kecuali kalo mereka buat lagu seperti Melly telaktelak mirip abis sama Weezer – terus gak ngaku. Itu kan dia make a fool of herself. SEMUA ORANG juga tau lagu apa yang abisabisan mirip ama lagu dia.”

… dan dari situ pembicaraan bisa berlanjut tentang penjiplakan hak intelektual atau klise di mana ‘selama-gak-satu-bar-sama-itu-bukan-penjiplakan’ atau ‘ya-dengan-nada-cuma-doremifasolasido-diutikutik-akan-muncul-nadanada-yang-miripmirip-antara-lagu-A-dan-lagu-B’.

Lumayanlah, buat nyegernyegerin pikiran buat gak mikirin hal yang ituitu melulu.

Gw sendiri cenderung lebih mudah ngobrol dengan orangorang yang kebetulan mendengarkan musik yang gw tau – karena ini topik paling mudah untuk dilebarlebarin, selain juga film. Bagi gw, orang dengan pengetahuan musik dan film yang luas itu pasti gampang diajak bicara, dari begobegoan sampe kontemplasi.

Mungkin itulah sebabnya I always have a thing for anak band… Halah. HAKAHKAHAKHA.. teteeep akhirannya gak meaning.

Demikianlah. Permisi.

Advertisements

13 thoughts on “.the power of songs.

  1. Bener benget jeuwngh, lagulagu tuh bisa bawa melodi memori ke masamasa ajaib kita dolo. Kalo wat gw lagu yg gw banget ya lagunya mbak mariah ^baca meriyah dan bukan maryah atopun mari-ah^ yg can’t take that awax, inspiring banggets lagunya.

    “Lord they do try, how to make me feel that i, try to break me down, but i won’t face the ground ….”

  2. “Buku ini aku pinjam…. kan ku tulis sajak indah… hanya untukmu seorang.. blabla…”
    Ini salah satu lagunya Iwan Fals yang bisa bikin gw senyum-senyum ndiri inget2 jaman2nya Angga pedekate dulu di jaman2 masih sekolahh.. halahh.. jadul amathhh… 🙂

    emang dehhh Bang Iwan,,,,, *Ckckckc… dari salah seoran OI-nyah

  3. wah samaan deh, gw juga klo denger all my only dreams langsung keinget masa lalu yg manis tapi klo diinget-inget skarang agak pahit hahahaha (curcol). salam kenal yaaa 🙂

  4. @ Ombolot : aehaehhh.. melodi memori! hihaihiaiai… iya bener bener. kayanya langsung naik mesin waktu gitu dan kita bisa inget sedetildetilnya tentang satu momen pas denger lagu itu. keren yah… eh, emang ada apa siii sama lagunya mbak Mariah? *icam*.. hehehe.. 😛

    @ bubba : gak papa kok.. 🙂

    @ Billy : saya pun! Hehehe.. dibesarkan diiringi lagu Beatles dan Queen niihh.. (sebenernya sama Bee Gees juga, tapi untung sejak kecil pun gw sudah cukup waras untuk menilai bahwa ‘aaah.. aaahh.. aaah..’ di lagu Staying Alive tuh enggak banget). Huehuehuehue.. 😛 *no offense buat penggemar Bee Gees yaaa.. 😛

    @ YouKnowWho : iya dooooong… makanya kita cucokkk.. ya kaaaan Saaann.. hiehiehiehie.. 😛

    @ aNies : abiiiiiisss ya, Nies! Gw juga langsung terpana abis sekalikalinya nonton dia live gitu..

    @ DwD : tooossss!!! hehehehe… salam kenal juga.. makasih banyak ya, udah mampir. 🙂

  5. ” Segenappp hatikuu luluuhhh lantahhhhh.saat kaw genggam tangannkuuuu…dan menjawil daguuu kuuuuuuu”….petikan lagu dari seorang pengamen di bis jurusan cibubur – citos

  6. Mbaknya biduan kamar mandi ya..hihi.

    Gw lumayan sering nyelain grup musik kalo lg ngumpul ngbrl bersama teman2 sbg lthn memahami musik, ternyata ada saatnya sampai pd kesimpulan bahwa suara knalpot bisa saja adalah musik….hmm, musikalitas gw berarti piye ya?…hehe, just wondering.

    Musik dan film sbg media yg keren…yap!

    “…If dreams are like movies, then memories are film about ghost…”
    -Mr. Potter’s Lullaby, Adam Duritz (Counting Crows)-

    Btw, keep writing ya….nice blog

  7. Halooo Rikooo.. makasih banyak dah mampir dan ngasih komen yah. Terkejut gw lo bisa nyampe ke blog ini. Hehehe.. 😛

    Bagi gw mah tetep aja lo musikalitasnya tinggi dengan ketertarikan lo sama bunyibunyian itu… Orang yang mikir knalpot-bisa-saja-adalah-musik pasti eksplorasinya tinggi kan? Hehehehe… Dan menurut gw sih emang elo udah mulai gitu sejak jaman SMA. Jaman begobegoan akut kita yang SUNGGUH TOLOL dan sampe skarang kalo inget masih mampu bikin gw ngikik sendirian. HAKAHKAHKAHKA…

    Keep writing songs too.. 😀 Dan bunyibunyiannya yang unikunik itu yaaah.. Take care!

  8. Mbaknya bisa aja..hehe.

    Komen gw cuma iseng “konotasi mengganggu”. Yg maksudnya, omong2 ttg musik, ada baiknya untuk menyikapi musik adalah bahasa bunyi. Ketika ada kasus bahwa ‘nada-cuma-doremifasolasido-diutikutik-akan-muncul-nadanada-yang-miripmirip-antara-lagu-A-dan-lagu-B’, gw nanggapinnya mungkin ada persepsi yang sempit krn musik bukan hanya doremifasolasido, tp melebihi itu yaitu segala cara mengolah bunyi sebagai bahasa.
    Kalo ide musik terbatas doremifasolasido, mending getok2 tiang listrik aja terus direkam terus ditawarkan ke Sony Music, palingan gak laku….hehe. Kalo laku mungkin bisa bersaing sama albumnya Samson. Resek ya gw.
    Doremifasolasido yg gw tau sejarahnya adalah temuan Budaya Eropa dalam ilmu musik, koq bisa mau-maunya orang Indonesia terbatas dengan temuan budaya orang. Apakah dalam musik tidak ada “bunyi” lain? Gak usah jauh2 dari budaya kita sendiri? Apaan kek….NengNangNengNong, JiRoLuMoNemJi, TuWaGaPatMa, TungTakTungDang…PretDutCuih. Udah terbatas, latah…jiplak meneh..wis lengkap ngumpul kabeh. apakah kita masih terjajah secara kultural? Susah lepas dari image “negara berkembang”, bisanya cuma mengkonsum “negara maju”. Ya mau maju piye? wong posisinya di belakang yang maju….alias ngekor. Atau memang bukan lagi mjd cita2, hanya eforia yang klise.

    hehe…ngelantur.

    Tapi intinya ya bahasa bunyi tadi dan Tuhan menganugerahi manusia untuk menghargainya tidak terbatas. (knalpot hanya analogi)

    Well, sedikit mengisi wacana di blogmu yg keren ini…hehe, jangan geer dan narcis lho?, sekalian mau memecahkan rekor komen terpanjang..dah pecah belum ya?…hihi.

    maap ya gak bisa begobegoan kaya sma. tp kalo inget lucu juga….kayanya gw bego beneran waktu itu, hihi.

  9. Nah. Gw gak pernah sampai pada pencapaian bahwa musik adalah bahasa bunyi itu. Mungkin bagi gw saat ini, musik baru berkisar ke doremifasolasido. Makanya gw masih standar saja dalam mengapresiasi musik dan menilai ada orangorang yang lain yang lebih baik dalam hal itu.

    Tapi gw sih senang saja ada orangorang yang eksplorasi musiknya tinggi, soalnya dia jadi memberi wawasan tambahan bagi orangorang yang paspasan. Thom Yorke, itu menurut gw adalah salah satu musisi yang senantiasa mengajak penggemarnya belajar lagi dan lagi.

    Thanks loh dah ngasih perspektif baru lagi… Kapankapan gw mau lagi dengerin musikmusik lo kaya yang waktu itu… (buat yang mo tau, Riko ini sering mengerjakan proyekproyek musik gitu dan sekarang sedang kuliah lagi mendalami musikmusik termasuk gamelan, kalo gak salah. Bener gak?) Masalah begobegoan, ntar gw yang handle deh, secara sini kayanya makin ke sini makin kacau.. HAKAHKAHKA….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s