begobegoan · celacelaan · ingetinget · lopelope · ngakakngakak · senangsenang · seruseruan · sukasukaku · temanteman

.respon jaman dulu yang gak banget.

Emang harus diakui bahwa gw itu orangnya piawai dalam mengingat halhal yang gak diingat banyak orang. Misalnya halhal gak penting yang terjadi di jaman dulu (yang bahkan pelakunya udah gak inget, gw inget), atau tanggal anniversary-nya temen gw (yang mungkin umumnya cuma diinget sama pasangan itu doang). Tapi sebenernya enggak semua hal gw inget dengan sukses.

Salah satu contoh hasil dari kegiatankegiatan ingetinget asalasalan  itu pernah menelurkan tulisan ini.

Yang berikut ini kurang lebih sama konyolnya. Meski pembicaraannya jadi agak sektoral, yang artinya mungkin cuma dialami oleh orangorang yang seumuran dan segenerasi sama kita. Kalo ternyata ada yang seumuran dan pas udah baca, enggak merasakan fenomena ini, ya maaaaaappp.. 😛

Adapun tulisan ini adalah membahas mengenai responrespon jaman dulu yang GAK BANGET.

Respon jaman dulu yang gak banget itu perlu dijelaskan di sini sebagai respon yang tidak diharapkan manakala kita baru menyelesaikan suatu cerita dengan seru. Umumnya TIDAK relevan sama cerita dan bikin keki yang rasanya pengen nampol si perespon tapi terpaksa ditahan karena tidak sesuai dengan normanorma. Berikut adalah tiga yang menurut kami paling fenomenal :

  • GIIIIIIIIILEEEEEE BENEEEEEEEEEEEERRRR!!!!!

Ucapan ini pertama kali dipopulerkan oleh grup Bagito. Tepatnya sama Unang. Jadi kalo misalnya ada orang lagi cerita udah panjangpanjang, dipancing terus supaya tambah seru, tambah seru lagi, makin seru, pecah… dan dimentahkan abisabisan dengan ucapan ini.

Contoh :

A : Emang iya gitu?

B : Iya.

A : Ih gilak.. nyebelin banget.. terus gimana?

B : Ya abis itu gw bilang ama dia jangan nyolotnyolot jadi anak, anak baru aja belagu.

A : O ya? Lo bilang gitu??

B : Iya.

A : Asli?

B (mulai jumawa): Iya!

A (harus teriak) : GIIIIIIIIIIIIIIIIIIILE BENEEEEEEEEEEEEEEERRRRR!!!!!!!!

Ada perasaan pengen nampol gak? 😆

Terutama karena Gile-Bener ini cara pengucapannya mesti LANTANG, KENCENG dan semakin meningkat dari ucapan GI sampe NERRR itu benerbener mesti kaya mesin motor dipanasin. WREEEENGG WREEEEEEEEENGGG gitu. Sungguh tampolan.

Gw jaman SMP pernah gitu mengalami masa dikasi Gile-Bener. Dan BENCIIIIIIII banget kalo lagi digituin. Soalnya :

  1. Tengsin – udah cerita panjangpanjang, seruseru, cuma dapet gile bener…
  2. Kaget bok! – ya karena harus lantang gitu, sementara kita lagi serius curhat tibatiba digas gitu jelas aja kaget!
  3. Garagara kaget dan tengsin akhirnya jadi kesel sampe hati. HAKHAKHAKHAHAK… 😆
  •  “Banget” harus diganti “Aja”

Ini gak tau siapa yang pertama kali nyiptain. Tapi dengan noraknya hampir semua orang membuat lawan bicaranya yang menggunakan kata ‘banget’ jadi garing karena dimentahin dengan kata ‘aja’.

Contoh :

A : Ih gilaaaaaakk.. ulangan matematiknya tadi gampang bangeeeeet!

B : Gampang AJA! Gampang banget mah satu tambah satu!

Bikin emosiiii… menurunkan kegembiraan.. HAKHAKHAKHAKHAKHA… Dan karena ini bikin yang ngomong malu dan mau marah, respon si pembicara awal bisa bermacammacam. Ada yang cuma memaki doang, ada yang nepak pala lawan bicaranya yang kurang asem itu, hingga terjadi nyolotnyolotan…

A : Emang gampang banget!!

B : Gampang ajaaaaa… gampang banget mah satu tambah satu!

A : Yeee ya menurut gw gampang banget kaya satu tambah satu!

B : Serius lo?

A (berapiapi) : Iye!!!

B : GIIIIIIIILE BENEEEEEERRRR!!!!

Anjrit. Digabungin. HAKAHKAHKAHKAHKAHKA… hajar, baaang, hajarrr! 😆

  • Biasa = B

Ini gak penting. Jadi ya, jaman tahun 90-an itu ada satu frase yang cukup mendominasi. Derajat ketenarannya hampir menyamai “Sumpah lo?” pada jaman sekarang. Frase itu adalah…

Biasa aja lagi!

Nah. Dari kalimatnya udah ketauan kan, ini digunakan untuk meredam orangorang yang berlebihan.. (kali.. 😛 ) . Nah, entah sejak kapan, tibatiba frase itu kena perampingan. Sehingga kata “Biasa” diganti dengan “B”. Jadi begini…

B aja lagi!

Dengan demikian, seperti halnya ‘ember‘ sukses menggantikan ‘emang‘, pada jaman itu ‘B‘ adalah ‘Biasa‘. Dan kalo udah kesel banget ada yang bisa nyolot banget ngomongnya dengan hidung berjengit ke atas dan muka ngeselin abis…

Yeeeeeeee… B dong looooo!

Eniwey… sebenernya sih yang dibahas sampe jumpalitan cuma itu doang. Cuma ada satu lagi yang ngeselin dan lumayan ngebekas di hati garagara tengsin kalo kebeneran dapet respon itu. Dia adalahh….

Masyaaaaaaa????!

Adapun kata ‘masya?’ di sini adalah versi hiperbolis dari ‘masa?’ (bukan ‘masa’ = waktu, tapi ‘masa’ as in ‘ah masa, ah iya.. gengsi dong!’). Jelas kan?

Jadi ceritanya gini, jaman gw masih calon anggota di pencinta alam SMA-ku itu, tersebutlah satu senior yang jahilnya sejailjailnya umat. Namanya Budi Jail. Pada saat gw masuk SMA, dia udah kuliah. Tapi dia masih suka dateng dan menebarkan kejailannya sama anakanak baru.

Namanya juga baru kuliah, tiap dateng ada aja lelucon baru yang baru dia dapet di kampusnya. Salah satunya adalah ‘masya?‘ ini.

Jadi modus operandinya hampir mirip sama Gile-Bener… Orang dipancingpancing sampe seru dan terakhirnya disambit dengan kata ‘MASYA?!‘ yang melengking.

Contoh :

A : Emang iya gitu?

B : Iya.

A : Ih gilak.. nyebelin banget.. terus gimana?

B : Ya abis itu gw bilang ama dia jangan nyolotnyolot jadi anak, anak baru aja belagu.

A : O ya? Lo bilang gitu??

B : Iya.

A : Asli?

B (mulai jumawa): Iya!

A (harus teriak) : MASYAAAAA?!?!?!

Untungnyaaa… saat itu gw masih junior, jadi gak asik mau ‘masya-masya’in gw. Jadilah dia mengaplikasikan katakata itu ke sesama senior. Dan entah kenapa timing-nya selalu tepat, jadi orang selaluuuu kepancing cerita seru sama dia dan dia selalu berhasil bilang ‘MASYA?!?!‘ dan setelah itu segala sumpah serapah langsung menghujam.

Jadi aja gw cuma bisa nahan ketawa sampe mules. Soalnya kalo ketauan ntar digampar.. HIAHAIHAHIAIA..

Eh, tapi si Budi ini kena batunya pas kita abis rock climbing.

Waktu itu kita lagi ujanujan dan gak bisa pulang karena bisnya kenapaaa gitu… Lalu datanglah salah satu senior lainnya yang emang udah jauh lebih senior. Dia cerita seru banget penuh concern mengenai keadaan bis kita dan gimana alternatifnya untuk pulang. Pas lagi seru gitu, si Budi kayanya euphoria abis dengan ‘masya?‘nya itu… jadi aja dia jerit…

MASYAAAAAAAAA?!?!?!

Dan nyaris semua orang pengen ketawa.

Tapi tibatiba si senior yang lagi serius dan jauh lebih senior dari kita itu langsung menatap dia dengan muka benci dan pengen gampar, sambil bilang,

Lo ‘masya’ sekali lagi, gw gampar lo!

… dan langsung PERGI!!!!!!

Abis gitu semua langsung diem dan terkikikkikik. Termasuk juga gw nahan ketawa ampe sesek nafas.. karena masih junior.

Jadi demikianlah kisah mengenai responrespon jaman dulu yang gak banget dan bisa membuat orang emosi.. HAKAHKAHKAHKHAKAHKHA… Sekali lagi ini adalah idenya Bekbek. Jadi harap dicatat : selama ini emang dia juga udah ancur jadi BUKAN karena terkontaminasi kelakuan gw seperti yang dituduhkan orangorang.. 😆

Ih, gak banget deh!

Gak aja! Gak banget maaaaah…… *isi sendiri* 😛
Advertisements

13 thoughts on “.respon jaman dulu yang gak banget.

  1. Ada satu yang bikin perasaan mo gaplok orang yang kita ajakin ngomong, palagi kalo kita lagi hot-hotnya cerita dan dengan santai dan muke sok-sok penasaran sambil bilang geneh:

    “SWUMPEHHHHH LOOOOEEHHHH!!!”

  2. @ bubba : tuuuuh kaaaan…. sebenernya tanpa disadari frasefrase gengges itu menunjukkan usia pemakainya.. HAKHAKHAKHAKHAK.. 😆

    @ aNies : SUMPE LOOO?!?! *dengan gayanya* hihihihi… iyaaah… eh tapi berhubung “sumpeh lo” masih eksis sampe sekarang (meski dalam konteks harafiah) jadi tidak masuk dalam klasifikasi di atas.. hehehe…

  3. embyeeeeerr… aku juga mengalaminya. bahkan temen gw ada yang masih aja bilang “SUSU TUMPE LO??” dan dengan annoyingnya kadang2 kalo dia merasa kepanjangan dia dengan kreatifnya bilang, “SUSU LO??”

    hhhhh…

    tapi paling keren mah temanku yang bernama Rangga (bentar lagi bakalan gw panggilin orangnya, suruh paksa baca komen ini.. hehehe..)… beliau dengan sertamerta menghapus imej coolnya dengan cara lagi makan langsung meletakkan sendok garpunya KHUSUS untuk mempraktekkan gaya SUMPE LO yang maksimal..

    ayo samasama :

    1. letakkan jari telunjuk kanan di bahu kiri, dan jari telunjuk kiri di bahu kanan – sambil bilang : SUM..
    2. pindahkan jari tlunjuk kanan di bahu kanan dan jari telunjuk kanan di bahu kiri – sambil bilang : ..PE..
    3. setelah itu tunjuk orang di depan anda dengan posisi kedua jempol dan telunjuk membentuk pistol – sambil bilang : LO?

    giatlah berlatih karena makin cepat makin keren.. HAKAHKAHKAHKa…

    hai Ranggaaaa… aku rinduuu.. 😆

  4. dear smita

    lo pnya ingatan yang yahud…pake pentium berapa sih…
    tapi emang gitu deh gue..satu sisi keliatannya cool tapi ada sisi
    lain yang kadang2 bikin surprise…
    have a nice life…

  5. dear rANGGA,

    makasih yaaaa.. udah memenuhi paksaanku membaca tulisan ini.. hihihihi. eh tapi sejujurnya yah, sejak insiden sumpe lo itu, lo sudah GAK ADA COOL-COOLNYA LAGI di mata gw! HAKAHKAHKAHKHAKHAKHAKHAK! 😆

    kapan kita sua lagiii?? 😀

  6. lebih pengen ngegampar gak sih kalo ada yang ketawanya kayak bajaj mogok maksa distater daripada si “gile bener”-nya unang

  7. @ 0815141869xx : iiiih… ketawa siapa tuh kaya bajaj mogok maksa distater??? bukan aku kan…. *muka polos* 😛

    @ GatotKece : monyiooooooooong banget siiiiiih looo… eh monyong AJA! monyong banget mah BEMO! HAKAHKAHKAHKAHK 😆

    @ kakak : double meaning??? SUMPE LOOOOOOOOO?? 😛

  8. A: B banget sih loooo..!!

    B: masa sihh…padahal ini baju baru loh..??!

    A: iyaaa…BABU BANGET SIH LOOO..

    hwehehehe…ga nying nying :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s