mikirmikir · sukasukaku

.ke mana setelah SMA?.

Kemaren ini abis ngobrol sama temen gue tentang adeknya paling kecil yang sekarang SMA dan udah mulai ditanyatanyain nanti mau kuliah di mana. Seperti anak sekarang pada umumnya, jawabannya mayan ketaker. Kalo gak Desain, Komunikasi, Psikologi. Kelar.

Dari situ, seperti biasanya, gw mulai mikirmikir deh.. πŸ˜›

Gw sih sama sekali gak against pilihanpilihan itu. Secara gw juga jebolan (anjing, ‘jebolan’!) salah satu fakultas tersebut di atas, pacar gw pun lulusan salah satu fakultas di atas dan kk saya pun keluaran fakultas di atas. Dengan kata lain kita geng trendy. HALAH! Hehehe.. Just kidding yang gak meaning. πŸ˜›

Cumaaa… menurut gw, dangkal banget ah kalo milih jurusan berdasarkan tingkat popularitas jurusan itu saat ini. Makanya itu, gw bilang yang paling utama adeknya kudu tes minat dan bakat dulu supaya lebih jelas arahnya.

Dari sini HARAP DICATAT bahwa postingan ini TIDAK (hanya) diperuntukkan atau membicarakan tentang adeknya temen gueΒ tapi berlaku secara umum untuk seluruh anakanak yang mau lulus SMA dalam waktu dekat ini.

Eniwey. Dulu, hasil tes minat dan bakat gw menunjukkan tiga prioritas. Yang pertama, literatur. Kedua, estetika. Ketiga, sosial. Ini bener banget soalnya awalnya emang gw nafsu banget mo masuk Sastra Inggris. Nah, karena S1-nya gak dapet, akhirnya aku pun terdampar di Fakultas Psikologi. Yang artinya, gw tetep dalam ranah hasil tes minat dan bakat gw…

Meskipun konvensional, menurut gw, penting bagi adikadik sekalian ( πŸ˜› ) untuk benerbener ngerti ketertarikan lo terhadap apa sebelum nentuin jurusan mana yang akan lo pilih. Soalnya, kalo lo hanya masuk garagara ikutan temen atau karena kedengarannya keren banget kuliah di jurusan tertentu, padahal nantinya lo gak suka atau gak sesuai minat lo, akhirnya lo juga yang bakalan repot sendiri. Karena kuliah itu benerbener tergantung diri kita sendiri. Mo cabut kek, mo kuliah kek, mo ngerjain tugas, mo enggak… semua ada di tangan lo. Kuliah itu beda banget sama SMA, bok. Pelajarannya juga lebih terfokus. Jadi, karena itu, lo musti bisa nunjukin bahwa lo bisa bertanggung jawab dengan pilihan lo.

Jangan lupa untuk benerbener cari tau dulu tentang pilihan jurusan lo. Meskipun kalimat aku-mau-ambil-jurusan-Psikologi-soalnya-aku-suka-banget-baca-bukubuku-Psikologi itu marak banget di kalangan artisartis saat ini, ketahuilah wahai sodarasodara, bukubuku Psikologi yang sebenarnya itu TIDAK SAMA dengan bukubuku Psikologi Populer yang ada di toko buku.

Fakultas Psikologi TIDAK selamanya membedah buku Chicken Soup For The Soul. Mungkin kadangkadang memang kita perlu membaca buku semacam buku tentang Sybil – si cewek yang punya 16 kepribadian itu, dan membahasnya di kelas. Tapi, sesungguhnya, hidup gw empat tahun di situ lebih banyak dihabiskan dengan diktatdiktat setebel dosa yang antara lain berjudul : Statistical Reasoning for Behavioral Sciences, Human Memory and Cognition, Experimental Methodology dan Exploring Abnormal Psychology. Catat. Sekali lagi, itu hanya ANTARA LAIN. Dan dibandingkan itu semua, Human Development dan Social Psychology itu rasanya SURGA banget. Dan satu lagi yang perlu dicatet, saya gak nakutnakutin lho. Ini fakta. Makanya cari tau dulu yang bener faktanya, jangan sok asik ikutikutan biar gak merasa faktap.

Terus… gw tau banget kok, ketika milih jurusan, emang belom kebayang kita jadi apa nantinya. Ketika gw masuk ke Psikologi, di kepala gw mah tergambar gw akan berkecimpung di Psikologi Anak dan Remaja. Karena itu, dulu gw selalu ambil mata kuliah pilihan yang terkait dengan itu. Nyatanya? Kini, diriku bermain di lingkup Psikologi Industri dan Organisasi.

Intinya… dunia yang sebenernya gak peduli keinginan lo itu apa. Jadi, cobalah untuk gak dangkal dalam memperkirakan apa yang akan lo kerjakan di masa depan lo. Lo mau masuk jurusan Periklanan, silahkan. Tapi pastikan lo suka dengan bidang itu. Dan bukan sematamata karena abis-kayanya-kerjanya-enak-datengnya-bisa-siang-bajunya-boleh-nyantai. Karena sometimes we tend to see things we want to see. Padahal, sebenernya, semua hal ada enak gak enaknya kan? Lagilagi, SURVEY yang banyaaaak.. Dan kalo dapet masukan dari orang yang emang bergerak di bidang yang lo mau pilih, DENGARKAN. Jangan keukeuh sendiri gak puguh. Bagus jeleknya masukan mereka, itu berasal dari pengalaman. Jangan keburu parno juga kalo dapet masukan jelek. Justru dari mereka, lo bisa belajar gimana caranya menyiasati halhal yang kurang menyenangkan itu.

Sebenernya, kalo ditiliktilik, emang sih tiga jurusan yang gw sebut di atas itu mungkin emang gak pernah mati. Maksudnya, selalu dibutuhkan orang. Lapangan kerjanya juga bisa jadi akan selalu ada. Karena itu, saya sih mendukung kawula muda untuk memilih jurusanjurusan itu. Cumaaa… ya lo mesti siap berkompetisi besarbesaran.

Soalnya, logikanya gini, kalo satu angkatan sekarang banyak yang milih itu dan lolos, kemungkinan nantinya lulus kuliahnya barengan. Rebutan cari kerjanya barengan. Di manamana, antara lowongan kerja dan pencari kerja tuh ya banyakan pencari kerjanya. Jadi, ya persiapkan dari sekarang biar bisa unggul di antara rekanrekan satu angkatan dan dilirik ma perusahaan yang lo lamar. Masuk akal kan!?

Teruss.. kalo misalnya mampu, saran saya sih, coba pilih jurusan yang agak jarang dibicarakan tapi prospek kerjanya menjanjikan. Jadi, ketika lo lulus, kompetisinya enggak sedahsyat jurusan populer. Salah satu temen saya kuliah di jurusan Teknologi Pangan. Pada jamannya, gw gak ngerti banget dia tuh ngapain. Tapi ternyata orangorang seperti dia justru dicari oleh perusahaanperusahaan yang membutuhkan. Sekarang dia dah duduk manis di salah satu perusahaan yang pasti coklat dan/atau susunya pernah kita makan/minum deh… πŸ˜›

Jadiii… intinya, bersusahsusahlah dulu bersenangsenang kemudian. Jangan mau enak aja ikutikutan. Jangan dangkal doang menilai sesuatu dan memandang masa depan. Luangkan waktu untuk survey dan cari tau lebih banyak. Bagaimana pun, ini akan jadi landasan hidup lo.

Cari tau fakta, biar jangan faktap! Hihihhii..

Marii…

Advertisements

17 thoughts on “.ke mana setelah SMA?.

  1. saya mo komen ah…

    dulu waktu gua mo masuk disain grafis (gue adalah angkatan pertama disain grafis berubah jadi Desain Komunikasi Visual, jadi waktu gue mo daftar gak ada itu DKV, tapi sesudah masuk baru deh berubah nama) banyak orang mengecam dan menghina dina dengan bilang:

    “ngapain masuk disain? mo jadi seniman? emang ada duitnya? kuliah seni? mo lusuh? ntar jadi gila? lu gambar titit mulu gitu?–maaf yang terakhir agak kurang penting-”

    dan segala macem komentar-komentar goblok (dan emang goblok) laennya.
    dan parahnya, komentar2 itu gak cuman dateng dari orang-orang selevel umur ayah ibu yang buat mereka ( tidak termasuk orangtua saya yang budiman) bahwa jadi dokter, arsitek, dan ekonom adalah pilihan terbaik, namun juga dari kawan-kawan seumuran saya.

    nyata nyatanya adalah (maaf sekali lagi maaf) gaji saya ada di sekitaran ATAS mereka yang dulu mencela dan menghina dina pilihan saya. ada sih 1 2 orang yang memang jauh lebih sukses, tapi mayoritasnya, kalo diukur kesuksesan adalah uang, maka saya lebih sukses…;)

    intinya sebenernya gini, kalo bisa sih milih profesi yang ngga semua orang pengen jadi. dulu gue ngga pengen jadi dokter, ato arsitek, ato apa lah….toh pada akhirnya gue walopun gak lulus, gue merasa gue cukup maju di bidang gue.

    dan satu lagi sih, emangnya lo pikir semua orang bisa sekolah di tempat yang semua orang bilang keren? lo harus punya sedikit sense of art buat sekolah disain. lu mungkin musti punya eager buat dengerin orang buat sekolah psiko. dan lu musti orang extrovert buat jadi komunikator yang baik. so think bout it 5 times or more!

    ah sudahlah. cape. makin kesini generasi bawah2 makin seragam otaknya…. tanpa mau mikir bahwa banyak peluang di mana mana. goblok.

  2. setelah membaca dan menimbang, akhirnya ogut sampai kepada beberapa pemikiran smet. pertama, prinsip judge a book by its cover itu emang udah merajalela ke mana2. prinsip ini juga yang sebenernya dipakai para handai taulan yang sudah tua, ketika mereka menganggap profesi dokter dan insinyur itu sangat menjanjikan (padahal dokter di deket rumah gue, kondisi tempat prakteknya aja gak kece2 amat… maap, bukan maksud nyela, tapi cuman pengen membuktikan kalau persepsi para kawula tua itu gak slalu benar).

    waktu jamannya kita yang lulus sma, seinget gue sih lahan yang dikenal orang2 itu adalah ekonomi. alasannya simpel: lahan pekerjaannya banyak, bos. lagi2 ini cuman persepsi yang tentu bisa salah. liat aja brapa banyak SE nganggur skarang.

    nah, di jaman bawah kita, ketika penampilan dan gaya metropolis nan aduhai makin meraja lela, ditambah tampilnya banyak psikolog di tipi, banyaknya PR yang canggih, dunia broadcasting yang semakin hari semakin memesona, atau photoshop yang sukses menyuri pandang (sehingga membuat mereka berpikir nge-desain itu gancil), akhirnya para adik2 itu jadi tertarik dengan trio pendidikan itu. karena itu jelas, persepsi2 itu memang muncul hanya dari apa yang terlihat di depan mata aja.

    nah, yang kedua, gue tiba2 berpikir bahwa it’s okeh aja kalau mereka akhirnya pilih masuk psikologi. asal jangan shock saat ketemu jebakan batman bernama statistik (yes, beib, masuk psikologi gak menjamin lo terbebas dari angka. malahan psikologi merupakan ilmu pioneer yang mendorong perkembangan ilmu statistik di dunia!). mereka juga gak boleh kecewa ketika menyadari bahwa di psikologi gak ada mata kuliah tentang CURHAT atau pula pelajaran semacam CARA MENGATASI HUBUNGAN JARAK JAUH DENGAN PACAR.

    kalau mereka mengharapkan itu, maka it’s a dead end. kuliah di psikologi akan sangat memuakkan. tapi kalau mereka mau mikir lebih dalem, sebenernya justru lebih menyenangkan, karena psikologi adalah… ilmu ttg tingkah laku. then, lo gak akan menemukan mata kuliah yang membahas tentang ‘boleh atau gak-nya hubungan jarak jauh’, tapi di mata kuliah psikologi sosial, lo akan ketemu tentang pengaruh kedekatan (proximity) terhadap interaksi sosial seseorang. lo gak akan ketemu mata kuliah tentang curhat, tapi lo akan berulang kali ditekankan untuk bisa berempati, begitu juga rangkaian proses YANG SANGAT TIDAK MUDAH di mata kuliah konseling, plus berbagai kode etik yang harus dipatuhi saat orang sedang curhat (baca: saat praktek). see? yang dilakukan anak psikologi itu sebenernya meng-ilmiah-kan perilaku sehari-hari kita (betewe, gue kok berasa kayak asdos yak?! hahahaha).

    ketiga, dan ini yang menurut gue paling penting, banyak orang yang kurang kreatip dalam mempergunakan background pendidikannya. lulusan pisokolgi harus jadi pisikolog, lulusan desain grafis harus jadi artistik, atau lulusan komunikasi harus kerja di bidang broadcasting atau jadi PR. padahaaalll…. lo bisa jadi wartawan meski jebolan psikologi. lo juga bisa ke marketing, meski adalah desainer grafis. atau lo bisa jadi banker meski lulus dari komunikasi.

    ogut (hehe… numpang tenar) udah membuktikan hal itu. temen gue lainnya, sarjana teknik dari ITB plus master management dari Berlin yang kemudian nyasar di dunia HRD perbankan. ada lagi dokter yang nyambi jadi penulis buku (even a doctor).

    intinya, life is all about learning. pendidikan gak berakhir ketika lo terima ijazah lulus. at the end, tingkat resiliansi kita yang akan menentukan apakah bakal berhasil dan tampak trendy nan eksis atau gak.

    hah, gue ngomong apaan sih iniiiiii….

  3. @ surgamaya : ihaihaihahia.. iya dooong. trendy abiiss! tos dulu ah! terima kasih Neng Wenni dah mampir ke sini.. πŸ™‚

    @ mels : emberrr… nah makanya gw suruh survey yang banyak biar gak sok tau dan sok eksis biar beneran suka ama apa yang bakalan dia pelajarin dan jadi berhasil. Nah. Adikadik, dengarkanlah kata kakak Mel yang saat ini tengah mengenyam pendidikan MASTER inih. πŸ˜›

  4. *baca dengan intonasi dan gaya artis*

    ah kalo aku yah masuk seni rupa karena aku suka gambar… mau digambar? sini sini…

    PLAKKK!

    AHUAHAUHUAHAUAHUHUAHUHU!

    eh siapapun yang bilang chicken soup for the soul itu buku psikologi, sama aja dengan bilang GOKIL itu NOVEL. AHAUHAUAHUHAUHAUKK! gue kok suka terganggu ya sama orang yang bilang gue bikin NOVEL… secara isinya kisah nyata semua. yang bener itu KUMPULAN ESSAY! hih gemes deh. eh nyet, mana poto poto durjana lo waktu liburan? PAJANG DONG!

  5. coba coba…

    SECARA gue sarjana komunikasi, YANG WHICH IS sekarang gue lagi kuliah lg graphic design.. NOTABENE gue trendy banget ya??

    asik banget gak komen gue? hehehehhehe πŸ˜€

    tinggal kuliah psikologi nih..

  6. @ miund : dasaaaar sarjana gemar menggambar yang gemar menggampar!!! HAKAHKAHKAHk… coba, yang mau masuk desain, konsultasi dulu sama ibu ini!

    @ calon artis : neng.. LO EMANG SUPER TRENDY banget deh kalo gitu di jagad pendidikan saat ini. ayo kuliah psikologi, biar disembahsembah anakanak masa kini.. HAKHAKHAKHAKKA.. jangan lupa, diktatnya Chicken Soup For The Soul yaaah.. haihaihaihaiha..

  7. @ TonKin : hayooo… coba ditelaah dulu dooong kamu minatnya apa.. terus caricari info tentang jurusan yang kamu minati. Belakangan ini banyak kok majalahmajalah menjelaskan tentang itu. Good luck yaaaaa.. Makasih dah mampir dan komen. πŸ˜€

  8. @ TonKin : tapi terutama cari sesuai minat dulu loh.. jangan sekedar mikir ‘oh-nanti-disitu-banyak-duitnya’ juga, nanti kalo ternyata lo gak suka, ngejalaninnya malah setengah hati dan malah gak puguh. yang paling harus diingat adalah : ngejalanin sesuatu yang lo suka itu pasti akan pake hati. dan ngejalanin semua pake hati itu pasti bikin lo bahagia. πŸ™‚

    *bijak banget ya gw..hKAHKAHKA..*

  9. mkch dah adain beginian
    tw ga
    aq dsruh pak guru cari bahan kyginian tw
    jdlY “kemana setelah sma”
    pas w search eh…. dptY gnian
    tp
    iiiiiiiiiiiiiiiiiihhhhhhh……..
    pljrn sma twuh nyesek bgd tw
    dh bnyk mta pljrnY , bnyk tugas , bnyak ce cantik lg
    aq jd bingung
    mu nekunin 1 mt pljrn pst ga bs, kn jmY per minggu dkit bgt
    mu nyelesein tgs yg banyk ntuh jg ga mungkin
    mu pcrn ancur smw dweh,,,
    jgn hrp mu mski jurusan yg co2k ma qt,, beuuh
    tp dgn ktekunan jrusan yg qt msuki jg bs jd lbh baiek lah
    asl ya ntuh,, nrut ma dosen
    sok bgd y
    sbnrY aq nak sma lho
    SMA Negeri 4 Cirebon
    mkch bgd neph!!!!!!!!

  10. qeeh, makasih juga ya udah dateng dan komen.. πŸ™‚ pertamanya enggak sengaja kok ngadain beginian, kalo ternyata ada yang merasa terbantu saya seneng banget loh. karena gw emang maksudnya membantu, bukannya nyela dan ngomelngomel doang..

    gw juga sih tau bahwa jadi anak SMA sekarang itu pasti lebih susah daripada jaman gw dulu. serius. kalo gw jadi anak SMA sekarang, hahaha, udah pasti susaaaah lulusnya, secara dulu kita juga motonya BERMAIN SAMBIL BELAJAR, bukan sebaliknya.. heihiehiheie..

    Tapi, gw percaya deh, gak usah bingung. Jangan pake moto yang sama ama gw dong, sekarang harus dirubah jadi WORK HARD, PLAY HARD.. nanti juga lamalama kamu pasti tau deh minatnya kemana… DAN BENER BANGET kata kamu, yang penting tekun… sama niat! PASTI BISA.

    Oke…? Makasih banget yaaa… πŸ™‚

  11. hUhhuu… padahal tadinya mo masuk psikologi lohh… T.T
    untung disuruh survey duLu sama Ayah, fakultas psikologi tuh kaya gimana.. Pas nyari di internet, dapetnya yang ‘menampar’ seperti ini (hihikz)
    Jadi mikir dua kali nih mo masuk fakultas ‘geng trendy’ di atas :)..
    Banyakbanyak makacie uda biKin bLog beginian,,

  12. Hei heiii…

    Kata kunci dari saya, antara lain juga ini:

    “Jangan keburu parno juga kalo dapet masukan jelek. Justru dari mereka, lo bisa belajar gimana caranya menyiasati halhal yang kurang menyenangkan itu.”

    Jadi, kalo kamu merasa emang mampu, jangan kalah sebelom perang. Kita enggak bakalan tau kalau kita gak mulai melangkah. Tetapi, sebelom mulai melangkah, persiapkan amunisi… Sehingga kamu tau apa yang akan kamu hadapi.. πŸ™‚

    Tujuan saya bikin postingan ini waktu itu SAMA SEKALI BUKAN untuk leceh atau merendahkan anakanak yang baru mau kuliah lhoo.. cuma membukakan mata aja. Jadi, kalo kamu masih bingung, yuk dicari lagi niat dan PASSION kamu sebenernya jadi apa, baru dari situ berangkat yah..

    Jangan takut yah! πŸ˜€ Semangat! Twengks dah mampir.. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s