.salah apanya?.

Standard

Semua cewek tau bahwa ada satu kalimat yang paling basi yang diucapkan oleh nyaris semua cowok yang lagi ngedeketin dia. Dan kalimat yang umumnya diucapkan dengan notasi yang sama dari waktu ke waktu itu, tak lain dan tak bukan, adalah :

“Udah Makan Belum?”

Sayangnya, enggak semua cowok tau bahwa kalimat itu sangaaaaaaaaaaat standard, yang bahkan mampu membuat PDKT yang paling discreet sekalipun langsung ketauan segera setelah mengucapkannya. Mungkin karena ketidaktahuan itulah makanya hingga saat ini kalimat itu masih merajalela di manamana dan membuat kuping cewek-cewek memerah gak keruan.

Kalimat U-M-B ini memang kayanya dah standar banget di jagad per-PDKT-an. Kadangkadang gak hanya diucapkan oleh cowok, cewek juga suka kelepasan.

Tapi, klow menurut gw, kestandaran dan kebasian yang ada barangkali sebenernya bukan disebabkan oleh kalimat itu sendiri. Melainkan oleh pengucapnya, apakah dia orang yang diharapkan oleh pendengaranya atau bukan.

Hal ini dibuktikan oleh satu pembicaraan Minggu siang bersama Jeng I di CiTos.

Jeng I : “…blablabla… ya pokonya dia basi deeeeh!”

Gw : “ Oooooooo… pasti lo dah ditanyain ‘Udah Makan Belum?’ gitu yah..?”

Jeng I (dengan mata membelalak) : “NAH! Itu cuma salah satu bagian kebasiannya, tau gak! Gw paling sebel ditanyain ‘Udah Makan Belom?’, emangnya gw cewek bego apa? Ya klow gw laper ya gw makanlaaaaaaaaaaah..!”

Sungguh ngakak daku mendengarnya. Tapi, tunggu, coba diperhatikan lagi bahwa dalam kalimat itu ada bagian ‘gw paling sebel’.

Sebulan kemudian, ternyata si Jeng I dah dideketin ma cowok yang lain lagi. Terus gw bilang ama dia, “Ciyeee… yawdah deh, gw doain, moga dia gak basi dengan pertanyaan ‘Udah Makan Belum?’ yang kamu benci itu…”

Dan, jawabannya sungguh bertolak belakang (dan cewek banget!). Bahkan meskipun pembicaraan ini terjadi di YM, gw tau dia ngetiknya sambil senyumsenyum simpul :

“Ihihihi… aku gak benci kok pertanyaan itu 😛 ”

Klasik. Dasar PEREMPUAN! Dengan demikian, kesimpulan gw bener kan, ternyata kesalahan bukan pada kalimatnya. Tapi pada PENGGUNAnya.

Saat PDKT, jika satu kalimat meluncur dari mulut yang tepat, entah kenapa katakata yang paling dangdut pun rasanya teteeeeppp mampu bikin berbungabunga. Sementara klow yang ngucapin itu malesin, yah bahkan hal yang paling romantis pun bakalan terdengar… well, malesin.

Gw gak inget apakah U-M-B pernah ditanyakan sama cowok gw waktu kita belom pacaran. Tapi, klowpun ternyata pernah, dan dia nyelanyela gw karena pernah termenyemenye ngerasa diperhatiin garagara pertanyaan itu, hingga saat ini gw selalu bisa ngeles dengan mengucapkan bahwa yang sebenernya paling ganggu dari pertanyaan itu adalah nadanya… Hihihihihihi… Gak mo kalah banget seihh?!

Eniwey. Gw jadi inget, pernah ada saat di mana gw dapet sms malemmalem yang bilang gini…

“Lo lagi apa? Di sini banyak nyamuk nih… gw gak bisa tidur.”

Dalam situasi lopelope, sms seperti itu bisa mengakibatkan wajah penerima senyumsenyum dan pikiran.. “Iiiww, katiaaaaann… so sweet banget siiih, gak bisa tidur aja sms gw…” dan sms balik.

Sedangkan dalam kondisi tidak tepat, sms seperti itu bisa mengakibatkan penerima sms melempar HPnya ke tempat tidur sambil ngedumel, “Apaan sih!? Ngapain lagi gitu doang aja sms, emangnya gw KODOK apa bisa makan nyamuk dari jauh!?”

Nah. Meninjau dari tulisan ini, akhir kata, tebak aja reaksi gw saat itu yang mana… Hihihihihi…Yyyuuwk.😛

18 responses »

  1. biasanya tanya uMB soalnya mo ngajak makan kali. gue smua ce gue tanyain udah makan blm soalnya gue plng males makan sendirian berarti gue pdkt sama smua ce itu dong ??? >_<

  2. Bil, UMB yang meluncur dari orang yang PDKT ama yang enggak itu secara jelas tersirat dari NADANYA… klow elo kan gak yang sok manis manja gitu, jadi gw tau klow lo laper beneran..😛

  3. Hwakakakaka…. Dengan deskripsi seperti ini :

    “Hari ini jangan lupa ya…”

    “Jangan lupa apa?”

    “Jangan lupa senyum..”

    Hiehiehiehie… Klow diucapkan oleh, SEKALI LAGI, orang yang tepat – digituin aja dah senyumsenyum yang bakal paten terpatri seharian. Tapi klow gak tepat, langsung…. BOOOOOOOOOOOOOWWWWWWWWWWWWKKK…😛

  4. hwakakakakaka.. ENGGAK. Kali ini hanya andai.. hehehe… *sambil mikir, pernah digituin gak yah? janganjangan gw yang pernah gituin orang..* Hwakakakakakakak…🙂

  5. “tergantung yang ngucapin” Diskriminasi banget sih? Gw juga eneg dgn pertanyaan seperti itu dari cewek2 yg deket ama gw. Kyk yg temen lo bilang, gw kan gaaaaak golbog. Kalo laper ya makan laaaah..

    Tapi ada cara baru selain UMB Pops:

    “Makan siang (pagi ato malem, tergantung waktu) apa tadi?

    kalo jawabannya: “Rendang (ato makanan lainnya)” bisa dilanjutkan dengan “Wih, enak dong? Blablablabla..”

    kalo jawabnya: “Blum makan” bisa dilanjutkan dengan “Kok blom makan sih? Kan udah telat. Ntar sakit lho”

    see, keliatan perhatiannya tapi gak needy. Hahahahah…

  6. Hahaha.. bolebolebolee..😛 Intinya kreatif! Hwakakak.. Tapi trakhirnya berarti jangan nanya UMB lagi dooong, jadi gak bisa dijawab “Belum makan.” Hihihihi…

  7. eh
    tapi yang menyenangkan adalah mendekati perempuan2 yang seneng makan

    dan laki2 lebih seneng ngobrol sama perempuan yang suka makan, karena bisa duduk dan ngobrol sambil liat mata dan sedikit2 pegang tangan

    nah
    kalo lu ga laku2…coba liat, mungkin lo suka nolak kalo diajak cowok makan?

  8. @ kk gw : HALAH. DEFENSE yaaah… Ternyata dirimu menggunakan kalimat klasik bin klise bin ganggu itu toh, sekedar demi ngeliatin mata ce n colongan pegang tangan dan ngelusngelus tangan tu ce pake jempol?? Hwakakaka…. THAT is SO predictable.. Hwahahaha..

    MY Bebek surely didn’t need to spill the extra standard words back then… Karena on our first date, dia langsung bilang, ‘kita mau makan di mana?’ Hwahaha..😛

    Dan dari derajat persetujuan yang baca ini, gw simpulkan bahwa semakin sering kita mendengarkan katakata itu justru berbanding terbalik dengan laku atau enggaknya, tauu.. hwakakaka.. *ini khusus yang diucapkan dengan notasi tertentu itu tapinya, bukan yang kaya klow Billy yang nanya.* Hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s