ingetinget · mellowmellow · sedihsedih · senangsenang · seruseruan · sukasukaku

.the lost Barbie dolls.

Masa kecil gw itu indah. Karena dulu apapun yang gw pengen itu pastiii dibeliin. Dan sebagai anak kecil yang sudah tau cara memecahkan masalah, klow misalnya minta mainan ke bokapnyokap tercintah gak dibeliin, maka aku akan memohonnya ke eyang gw tersayang – dan biasanya dibeliin (meski terus dimarahin ma makbapakku). Hehehe… 😛

Itulah sebabnya gw punya dozens of Barbie dolls. And when I said dozens… I really meant that much. Bonekaboneka Barbie gw itu amat bermacammacam. Ada yang pirang, ada yang red head, ada yang brunette, ada yang mukanya baikbaik, ada yang mukanya seksi, ada yang badannya bisa ditekuktekuk, ada yang pemain ski, ada yang putih, ada yang tanned, juga colored (ini Barbie kesayangan gw, yang namanya Barbie Kenya.. dia kulit hitam dan rambutnya pendek skalih. Keren skali karena jarang yang punya).

Selain Barbie, gw juga punya temanteman dan sanak familinya. Gw punya Theresa (temennya), Skipper (adeknya), Courtney (temennya Skipper), Todd (kembarannya Courtney), Ken – pastinya (di mana gw cuma punya 2 – yang satunya ganteng skalih karena punya ‘jenggot’ yang bisa dicukur dengan cara diolesin air panas jenggotnya ilang, klow biar numbuh kasih air dingin). Mereka hidup bahagia bersamasama, dengan tempat tidurnya, meja riasnya, mobil Ferrarinya, kolam renangnya, dapurnya dan pernakpernik lainnya.

Pada jamannya gw bisa menghabiskan waktu berjamjam untuk main Barbie – dan benciiii setengah mati ama co-co yang menyalahgunakan Barbie dan Ken gw. Pada saatsaat tertentu, otak kreatif gw menuntut untuk memotong rambut mereka yang indah itu menjadi sedagu – yang end up-nya jigrak dan disesali. Dan pada momen perhatianku, gw juga memutuskan untuk membawa mereka berenang atau ngeramasin mereka biar rambutnya lebih bagus – yang lagilagi berakhir jigrak dan disesali.

Pokoknya Barbie dan sanak familinya itu, ditambah bonekaboneka sejenis seperti Princess Jasmine dan Mimi, pernah jadi harta gw banget deh.

Dan karena nampaknya the child in me itu enggak mau hilang, sampe jaman kul klow lagi jalanjalan ma tementemen gw dan masuk Metro atau Sogo bagian pernakpernik, gw sering menghilang dan ditemukan sedang terpesona di antara rakrak Barbie (yang kemudian dihardik suruh cepetan). Sekarang juga deng, klow lagi travel, klow pas di erpot ada toko mainan pasti masih suka liatliat meski hasrat membeli tidak lagi membahana.

Eniwey. Beberapa tahun yang lalu, ketika obsesi Barbie gw dah tergantikan oleh bukubuku, mereka mulai diungsikan dimasukin dalam satu kardus dan disimpen di gudang. Ada saatsaat gw mau nyari mereka lagi untuk sekedar ngeliat doang, tapi karena ribet nyarinya, gak jadijadi.

Dua hari yang lalu, bokap gw berencana membereskan rumah dan ngebuangin barangbarang di gudang, terkait dengan kk gw yang mo nikah itu. Dia minta tolong sama Pak Kirno yang biasa benerin rumah gw untuk bantu buangbuangin barangbarang yang gak perlu.

Sialnya, hari itu gw lupa banget tentang keberadaan Barbieku yang satu kardus itu.. Dan soresore pas gw tanya ma asisten ibuku, dia bilang ntar mo ditanyain lagi ma Pak Kirno.

Kemarin sore, berita yang tidak gw harapkan itu datang. Katanya memang ada satu kotak mainan yang sekarang dah dibuka dan dimainin sama anakanak di sekitar rumah si pak Kirno tersebut.. 😦

Nyeseeekkkkk…. Sumpah. 😦 Gw cerita ama bokap gw n ma Bebek dan mereka juga ikutan nyesek.

Tapi, gw tau sih, salah gw karena gak bilang apaapa tentang kotak itu jadi asumsi mereka udah gak dipake.

Di satu sisi, nyesekkkk… sediiiihhh karena merasa kehilangan salah satu memento masa kecil gw. Tapi di satu sisi, ngebayangin juga suasana di rumah Pak Kirno dan anaknya ketika kotak itu dibuka… Mungkin gembira yah?

Jadi, sekarang, gak ada yang bisa gw lakukan lagi. Gak mungkin juga ngambil lagi mainanmainan yang dah dimainin ma anakanak kecil – see, gw sebenernya suka anak kecil kan ? 😛 Jadi mungkin memang harus ikhlas yah…?

Barbie-Barbieku dan sanak familinya itu sudah membuat masa kecilku indaaaaaaah banget. Karena itu, yang gw harapkan dari kejadian ini, semoga mereka ada di tangantangan kecil yang tepat sehingga bisa membuat masa kecil anakanak lain indah, seindah masa kecilku.

…………………………………………

…………………………………………

…………………………………………

Oh, well. 

Take care of my Barbies, okay…

5 thoughts on “.the lost Barbie dolls.

  1. lagipula, si Barbie dan kawan2 itu pasti lebih bahagia di tangan anak-anak itu ketimbang di dalam dus di gudang ato di rak pajangan 🙂

  2. @dapitz : tadinya sih cuma berlangsung setengah jam… tapi setelah baca komentar dari Kana jadi ikhlas dehhh.. 😛

    @Billy : NAH. Dirimu pasti akan sangaaaaaaaaat kubenci jika melakukan hal itu pada diriku dan diri Barbie-Barbiekuu… *Bil, dulu kok lo kecilnya gengges amat seeh.. Hahahahaha..*

    @Kana : Ma kasih yaaa… ini adalah masukan yang sangat gw perlukan untuk ikhlas. Hehehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s