begobegoan · jalanjalan · senangsenang · seruseruan

.’Tragedi’ Pantai Matahari.

File : July 13, 2006

*This is especially dedicated to Tt, Bb, dan Ab.. hehehe.*

Garagara abis ngisi bulletin, gw jadi inget suatu kejadian yang konyol banget sampe skarang. Bhwuahahahah.. gw gak tau sih apakah orangorang terkait rela klow tau tulisan itu ada di dalam blog gw. Tapi, gw nulis ini, bukan untuk pencemaran nama baik loowh, tapii hanya karena gw kangen ma masa itu dan juga ma kaliyan smuwah….. 🙂 *fyi, beberapa nama di bawah ini akan disamarkan.. hehehe*

Jadi begini ceritanya. Seperti pernah gw ceritakan sedikit (baca di : 24 going on 25), pada tahun 2003 itu, gw diberdayakan sama kk gw yang saat itu jadi Close Up Planet Movie Competition untuk membantu dia buat skrip film pendek selama 10 menit yang nantinya akan ditayangkan di SCTV. Nah, dalam pembuatan film ini, kk gw tuh juga ngajakin tementemen kompleks untuk bantuin kita. Jadinya ramerame.

Nah, setelah film itu selesai, akhirnya kita satu tim, yang saat itu bernama Four Restless Community – secara gak tidurtidur dan mesti kejarkejaran antara bikin film dan UAS (heheh, itu mah gw), merayakan keberhasilan kita dengan liburan ke Anyer selama tiga hari dua malam. Klow gak salah.

Pada malam pertama tentunya masih seru. Pagi hari kedua juga masih seru, tapi pada jamjam yang gantung tuh j2-3an gitu di mana mo mantai juga panas, gw udah mulai bosen. Apalagi ransum Milo yang biasa digayemin udah abis.

Akhirnya, tersebutlah seorang temen gw, yang berinisial IP (atau dikenal dengan nama panggilan Bb), bilang, “Unyil, kita ke sebelah yuk!” Terus gw tanya, “Emang di sebelah ada apaan?” IP (Bb) bilang, “Ada Matahari.” Dasar gw mungkin dah klamaan kena panas apa emang mol-minded apa emang dasarnya bloon, gw langsung berpikir yang dia maksud adalah Matahari Departement Store. Jadi mata gw langsung lit-up dan semangat ke Matahari. Lalu, dengan semangat 45, gw menghampiri si AH (atau dikenal dengan nama Ab) yang lagi bengong dan bilang, “B, ikut ke Matahari nyokk!”. Ab dengan tak percaya bilang, “Emang ada Matahari di sebelah?” Gw bilang, “Itu kata Bb ada.” Lalu, Ab nanya ma Bb, dan akhirnya dia percaya dan mau ikut. Karena dia bilang, “Gw mo beli kacamata renang.” Dalam perjalanan kita siapsiap, kita bertemu dengan MI (yang akrab dipanggil dengan nama Tt). Lalu kita ngajakin Tt ikutan juga dan dia setuju. Maka berangkatlah kita empat ksatria pantai menuju suatu tempat bernama Matahari – yang nampaknya dalam pikiran gw ma Ab adalah Matahari Dept Store.

Setelah berjalan kaki, gw ma Ab baru berasa klow udah ditepu ma si Bb. Karena sama sekali yang ada bukanlah Matahari Dept Store dengan ‘koleksi terbaru’nya tapi Pantai Matahari… (klow kt kk gw, itu namanya bukan diboongin ma Bb tapi emang dasar gwnya aja bloon). Huuuuwwh.. Terus, untungnya tnyata emang bukan gw doang yang tertipu krn pas Bb sama Tt nyela Ab yang mo beli kacamata renang, tnyata Ab pun mukanya asem.. heheheh..

Yasu, jadilah kita berjalan ke Pantai Matahari. Dan, booowk, dalam pintu masuknya kita bertemu dengan ‘sepasang sejoli yang sedang memadu kasih’ (kata Bb) yang tak lain adalah anjing lagi kawin aja gituh! Gilak. Yasu, kita jauhjauh deh dr mereka dan memasuki Pantai Matahari a.k.a Sun Beach. Terus, Tt dan Ab duduk di deket tukang kelapa dan pesen kelapa sementara gw beli sandal jepit bareng Bb dulu sebelum menyusul mereka.

Lalu, pas gw ma Bb duduk, si mbakmbak kelapanya nanya, “Kelapanya satu lagi yah?”, kita berdua serempak bilang, “Nggak, mbak, makasih.” Lalu, mbakmbak itu pergi. Di tengahtengah gitu, kita memandang ke laut lepas dan mikir bahwa pantai ini sebelahan ama pantai tempat kita nginep – vilanya Jk. Dan kita melihat banyak perahu kecil gitu sama abangnya gitu di situ. Lagi poseposenya kita di pantai itu, tibatiba tanpa diduga datanglah mbakmbak yang tadi dan memberikan kita satu bongkah kelapa muda. Gw berempat langsung asli melongo berat, dan mulai saling liatliatan, “Lo pesen?” “Nggak.” “Lo?” “Kagak.” “Nah lho..” Tapi, sang mbakmbak dah asik dengan kelapanya lagi, akhirnya kita cuma bisa.. yasulaaaah.. kita makan deeeh.. dasar tu mbakmbak.

Kembalilah kita, dengan kelapa muda paksaan, memandang laut lepas, yang pantainya sebelahan ma pantai tempat kita nginep itu, yang dihiasi anakanak kecil berenang dan perahuperahu kecil beserta abangnya. Tibatiba, entah sapa yang mulai, terucaplah “Ini kan ujung situ kalow ditelusuri sebelahnya pantai kita yah?” Maksudnya ‘ujung situ’ adalah semacam teluk gitu. “Iya…” Lalu, ada ide bagus yang dicetuskan sso (yang jelas bukan gw!), “Eh, gimana klow kita naik kapal sampe ujung, terus turun di ujungnya situ? Pasti keren banget deh, anakanak pasti nanya kita dari mana.. terus mereka bakalan pengen tau, tapi gak kita kasitau..” Dan tentu saja kita bertiga semangat banget pengen jadi orang yang diiriin ma yang laen garagara bisa naek perahu dr pantai sebelah dan ujugujug nyembul di pantai tempat temanteman kita lagi bermain…

Lalu, kita mulai, “B, B, B.. Tanya, B, kapalnya bisa nyampe ujung terus belok ke sana gak?” “iya, B, B, B..” Lalu, Ab berangkat datengin abangabang kapalnya dan dating dengan senyumsenyum katanya bisa, satu orang bayar tiga ribu. Alaaaah, tiga rebu mah keciiill.. demi datang ke pantai sebelah bagai pahlawan dan diiriin banyak orang. Kemudian, kita berempat naiklah ke atas kapal tersebut.

Yang gw rasain ketika kapal itu menuju ke teluk adalah degdegan abisss.. mukanya kayanya nyengir banget gitu, apalagi pas kapalnya mulai belok.. Ihiiiy… Lalu, perlahan tapi pasti, perahu kayu itu berbelok, pelan belok lagi, belok lagi… LHOOOOO… lamalama kok muter dan kembali mengarah ke pantai tempat kita naik? Sekonyongkonyong raut wajah gw dan tiga teman gw itu menunjukkan perasaan dipencundangi. Lalu mulai terdengar suara panik (sampe sini gw dah gak bisa menyebutkan siapa mengatakan apa).. “B? B? Kok balik sih, B?” “Iya, B.. gimana sih?!” Ab yang merasa bertanggungjawab langsung tanya abangnya, “Bang, kok muter sih? Katanya mo belok?” Dan si abang bilang, “Ya ini kan belok..” Lalu, Tt angkat bicara, “Bukannya belok ke pantai sebelah, Bang?” Si abang itu terus bilang, “Oooh, ya kalo ke sebelah mah gak bisa, Mas… Klow ke sana kan udah dalem dan arusnya kenceng. Nggak berani saya.” Ab tanya lagi, gak terima, “Tadi katanya bisa, bang, belok?” “Lha ya iya, belok muter lagi…” Kontan gw berempat liatliatan terus ngakak. Gilak, culun banget!! Abis gitu, begitu si abang nyampe pantai, bukannya berenti malah muter lagi ke arah teluk. Kita makin ngakak. Bb bilang, “Udah aja, kali Bang…” si Abangnya malah terus maju… Dan yang amat memalukan itu, adalah kapal kita dikelilingi anakanak kecil berenang yang excited abis liat kapal kita bolakbalik… Waktu udah muter lagi ke arah pantai, si Bb langsung bilang, “Bowk, yang malumaluin tuh kita semua orang dewasa gituh, mending klow kita bawa anak kecil…” Baru aja Bb ngomong gitu, tibatiba terdengar suara anak kecil super annoying yang bilang (atau jerit), “Om, om, berenang aja juga nyampe kok, om!!” Astagaaaaaaaa……. Kontan kita langsung assseeeeemmm banget smua mukanya. Gw aja yang seharusnya dipanggil tante aja malu apalagi tiga temen gw ini yang lekong getooowh.. – walaopun mereka bukan om-om..- Maka, langsunglah kita buruburu minta abangnya berenti segera setelah nyampe pantai dan berebutan turun… Abis itu, ngakaaaak smuanya… sambil tak henti nyalahin Ab… Gak jadi deh kita terlihat bagai pahlawan pulang perang di laut. Yang ada malah kaya kalah perang. Hihihihii..

Yah. Demikianlah cerita ‘Tragedi Pantai Matahari’ yang masih lucccuuuuu hingga hari ini. Wah… mengenang itu semua jadi kangeeeenn deh. Apalagi waktu itu semuanya masih bebas belom terikat banget ma rutinitas… Nyanyinyanyi malemmalem, api unggunan, gosipgosip cewecewe… hihihi… sama Vicky jaim gak mo kena matahari garagara nyaris deket reuni akbar SMA… Hahaha.. begok yah. Tapi rinduuuuww ma masa itu… Yaiyalaaah..

Yasuah. Secara khusus, gw tentunya mendedikasikan blog ini u/ Tt, Bb, dan Ab… Makasih yaaaaaaa dah engrave salah satu pengalaman yang menyenangkan skali buat gw… Dan tentunya kk-kuw tcinta, who made it all possible.
Halah. Kaya Oscar. Sutralah. Makassiiii.. x)

Advertisements

2 thoughts on “.’Tragedi’ Pantai Matahari.

  1. Embarkasi skaliih.. Coba lo ada di kapal tersebut ketika tuh anak kecil gengges teriakteriak kaya gitu.. SUMPAH.. gak ada luculucunya.. Hiwhiahiaia.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s