.sekolahsekolahan.

Standard

Nona Bee lagi seneng main sekolahsekolahan.

Sebenernya, ide ini pertama kali muncul oleh si Dals. Gak taulah gimana awalnya, pokoknya suatu hari gw mendapati mereka di kamar lagi main sekolahsekolahan dengan si Dals jadi pak guru dan Sabia beserta bonekaboneka lainnya jadi murid. :lol: Lalu sejak itu, agak seringlah Sabia main sekolahsekolahan.

Satu hal yang keren dari si Dals emang gitu tuh.. Dia bisa bikin mainan purapura gitu, mengkondisikan supaya jadi seru atau lucu sehingga akhirnya membuat rutinitas yang tadinya biasa aja jadi menyenangkan. Seperti kaya kalo mau sikat gigi sebelum tidur, misalnya. Dulu Sabia malesmalesan, tapi sejak si Dals purapura jadi dokter gigi, Sabia jadi kooperatif dan acara sikat gigi malem pun berjalan lancar.. :)

Eniwey, balik ke sekolahsekolahan.

Sejak mainan ini menjadi salah satu mainan favorit, gw sama si Dals gantigantianlah jadi gurunya. Khususnya kalo wiken. Misalnya satu mau nonton TV, satunya jadi guru. Kalo acaranya udah ganti, gantian juga jadi gurunya.. Hihihi.

Ini dia suasana sekolahsekolahan di mini-but-mine, dimana kurikulum 2013 mencakup menyanyi, menari, kejarkejaran dan nahan pipis biar gak ngompol di kasur.. :P

.tampak depan.

.tampak depan.

.tampak samping.. rame ya, kelasnya :lol: .

.tampak samping.. rame ya, kelasnya :))) .

 

.PR menulis dari Pak Guru Putra - ..... baiklah... :P

.PR menulis dari Pak Guru Putra :P

Hihihihihihi..

Kalau giliran “pelajaran” nyanyi, maju satusatu ke depan kelas. Sabia nyanyi lagu pilihan sendiri, “tementemen”nya nyanyi lagu tematik lainnya — misalnya Doraemon nyanyi OST Doraemon, Barney nyanyi I Love You, Baby Bop nyanyi Mr. Sun, Domba nyanyi Baa Baa Black Sheep atau apalah, yang semuanya disuarakan oleh “guru” yang bertugas saat itu.. :lol:

Kadangkadang, kalau lagi beruntung, misalnya wiken main begini, suka datang juga anak tetangga yang kemudian ikutan main sekolahsekolahan bersama. Hehehehe.. Kalo udah gitu, pasti si “Pak Guru” milih nonton basket dan menyerahkan tugas “mengajar-narinari-malumaluin” kepada “Ibu Guru jadijadian”. Huh.

Eniwey, sebenernya, postingan ini ditulis dalam suasana setengah labil dan mengarah pada satu pertanyaan, sodarasodara… Kalo diliat dari semangatnya, sebenernya kali Sabia udah pengen dan siap sekolah ya?

Playgroup itu sebenernya ngapain ajakah? Apakah fungsi bersosialisasi di playgroup bisa digantikan dengan hal lain, misalnya les nari atau nyanyi gitu?

Buat yang punya masukan, makasih banyak ya sebelumnya… :)

Ttd,

Emakemak pusing. :)

About these ads

46 responses »

  1. Baiklah kita akan memasuki ranah emak-emak
    .
    Katanya sik anak perempuan memang cenderung pengen sekolah duluan, kayak gw dulu juga umur 3 udah playgroup gitu. Kalo anaknya udah menunjukkan mau, boleh juga Smit kayaknya masukin playgroup walaupun ada juga yang berpendapat jangan kecepetan sekolah, ntar anaknya bosen. Biyan sih dulu masuk playgroup umur 4 taun (bukan preschool), dan emang pas umurnya. Karena gw ga mau cepet2in proses belajarnya dia, gw maunya normal normal aja waktunya.

    (kenapa komen gw ga nolong gini ya)

    • Nah itu dia Shasy, gw juga dulu playgroup sih umur 3 tahun. Tapi kemudian berkaca sama Naga yang sekolah 4 tahun langsung TK dan Caya pun keliatannya juga gitu nantinya, jadi mikir apakah playgroup itu sebenernya mandatory/gak?

      Selama ini kan ada yang bilang, playgroup untuk dia sosialisasi dengan anak seumurannya. Selama ini udah sosialisasi juga sih dengan anak tetangga yang seumuran. Apa emang harus dalam “situasi” belajar apa enggak sih sosialisasinya? Kalau misalnya gw masukin les gt, apakah bisa sama gak ya fungsinya?

      PR jadi ortu banyak yah.. Hihihih..

  2. Kayaknya paling bener sih elu coba cari2 sekolahnya dari sekarang yang sreg, trus ajak Sabia kesana biar ngobrol sama gurunya, soalnya kan tiap anak lain2 ya. Semoga aja gurunya ga asal anak masuk ke sekolah dese dulu. Biyan dulu mau gw paksain masuk playgroup umur 3,5 (karena dia ulang taunnya september, rada problem karena tahun ajaran baru kan mulai Juli), tapi ditolak gurunya, katanya lebih baik telat dibanding kecepetan.

    (tuh kan emak emak)

    • Gw udah pernah sih coba visit satu sekolah, tapi pas Sabtu gt. Dia cuma liat kelas dan tempat mainnya. Nah kayanya dari situlah dia pengen sekolah. Usia 3 tahun sih katanya emang masuknya Kelompok Bermain.

      Gw juga udah itungitungan umur sama Putra, kalo gak mandatory kayanya gw mau langsung TK aja deh.. Mayan kan setaun bisa bareng aku.. Hihihi. Tapi rencananya mulai dikenalin ke tempat yang bs bermain dan belajar juga tapi gak rutin. Gimana yah?

      • nah kalo gw mikirnya, preschool ga usah, tapi playgroup perlu, juga karena gw mikir gw sehari2 kerja, dan kenyataan bahwa kalo gw libur pun gw ga telaten ngajak main anak seperti Putra ngajak main sekolah2an. Kalo sama gw Biyan paling diajak pergi…..makan -___-

      • beda sih, emang di sekolah Biyan ga ada preschool, langsung Playgroup. Nah gw waktu itu ngga ngecek boleh ga langsung TK tanpa playgroup :D

  3. Pertanyaan akupun sama mbaa.. *nyamber*
    Apakah preschool/playgroup bisa diganti sama sekolah musik atau les nari..
    Katanya sih, kalo orang tua sanggup memfasilitasi, ya ngapain cepet2 masukin anak ke sekolah..?
    Berbekal dari itu, karena aku ngerasa masih sanggup (ya kalo cuma ngajarin anakku nyanyi, nari, main, atau sedikit mengenal huruf sih bisa lah ya..) kalopun mesti milih, kayaknya prefer sekolah musik daripada playgroup, Kalo masih kurang sarana bersosialisasinya ya tinggal aku bawa ke playground..
    Eh ini sih aku ya mbaa.. Ibu-ibu lain ya mungkin beda lagi pendapatnya.. :D

    • Nah itu dia kurang lebih sama kaya gitulah maksudku..

      Makanya, sebenernya di playgroup ini mereka ngapain aja ya.. Yang gw tau tuh kan kaya ada belajar nyanyi, nari, trus belajar pipis dan sikat gigi gitugitu ya? Eh bener ga sih hihihi.. Iya, gw juga jadi mikirnya kalo memang ini masih optional, mungkin lebih baik gw ajak ke institusi belajar&bermain lain yang lebih gak terlalu rutin tapi membuat dia tertarik gitu..

      Iya, aku juga butuh masukan dari ibuibu lain. :) Makasih banyak ya udah share :)

  4. Hihihihi.. Sabia lucu sekali :*
    Tara masuk playgroup kecil di TK Mini Pak Kasur untuk kelas 2-3 taun,diumur 1thn 9bln, krn umurnya nanggung. Dimasukkin tanpa ekspektasi apa-apa, maksudnya kalo dianggap kurang mampu pindah ke kelas berikutnya ya sudahlah ya, ulang lagi gpp.

    Sebenernya di playgroup kegiatannya ga penting-penting amat kok. Sepanjang kelas (yg cuma berlangsung sejam/pertemuan, plus cuma seminggu sekali) cuma main-main. Mulai meniti balok, main tepung-tepungan, nyanyi bareng, nari bareng, main bola, lari-larian di lapangan hahaha..

    Kalo emang di rumah sudah terfasilitasi kayanya ga perlu-perlu amat kali ya. Soalnya Tara jarang main keluar ketemu anak tetangga. Anak tetangganya udah gede-gede dan ngomongnya agak ga beres, jadi main sama eyang-eyang aja kalo Ibunya kerja. Tujuanku cuma sosialisasi berarti :)

    • oooo begitu.. thanks ya Neng..

      eh, kalo playgroup itu syarat masuk TK gak sih?

      btw, TK Mini Pak Kasurnya dimana? Dulu gw juga playgroup di situ tapi di Cikini. Dengerdenger ada yang di Ps Minggu terus ada mana lagi ya? Kan aku mau sok sealmamater.. #eaaaaaaaaaa

  5. Anakku (laki) masuk TK umur 4,5 tahun. Secara ulang tahunnya desember ya. Dengan kondisi dia banyak teman di rumah jadi kita ga merasa perlu playgroup untuk sosialisasi. Tapih karena masukin sekolah pas TK kita baru tau motorik halusnya tertinggal di TK itu. Butuh 2 tahun di TK untuk melatih motoriknya sebelum masuk SD.

    Kata psikolog anakku, anak perempuan lebih cepat siap sekolah. Makanya sekolah SD juga kalau anak perempuan 6 tahun kurang-kurang dikit diterima tapi kalau lelaki minimal 6 tahun.

    Kalau mau les aja sepertinya bajus.. anakku les di EF senang-senang saja. Kan buat anak-anak banyakan mainnya. Jadi hepi-hepi saja.

      • Thanks Mbaknyaa, masukannya :)

        Motorik halus yang tertinggal itu boleh tau gak seperti apa? Apa seperti masukin benda bentuk lingkaran ke lubang bentuk lingkaran atau kaya menarik garis lurus gitu? Psikolog perkembangannya dimana Mbak? Ke rumah sakit gitu atau ke institusi pendidikan?

        Makasih yaa..

  6. Eh mau ikutan urun rembuh ah..
    Menurutku siy masuk PG gak ada ruginya, selain anak bisa bersosialisasi dengan teman, kita juga ngenalin anak tentang rutinitas, klo emak n bapaknya senin-jumat 9-5 ke kantor, sianak ke sekolah 3 minggu sekali jam 8-10 dsb. Jadi anak tau..oh jadi “hidup” itu begini ya..ada yang harus sekolah, kerja dll.
    Kalau aku siy di PG gak usah lama2 aja, setahun lah maksimal dan cari yang gak masuk tiap hari kali ya, biar anak gak kaget aja pas masuk TK nanti.

    • Ah.. Bener juga ya.. Mengenai rutinitas ini yang belum terpikir di gw.

      Gw tuh takutnya anaknya bosen kalo sekolah tiap hari, makanya di satu sisi mau mempersiapkan dia rutinitas yang beberapa kali seminggu aja supaya nanti gak bosen giliran harus sekolah tiap hari. Makasih ya masukannya! Dicatat! :)

  7. Akhtar kan ikut aku bolak-balik TPA. Nah, di TPA ini, di atas 2 tahun itu diitung udah masuk PAUD kecil. Emang tiap bulan ada tema, misalnya transportasi. Jadi sebulan itu ngenal mobil, mewarnai pesawat, dsb, dsb. Nah, di situ diselipin lah angka, huruf. Lagu-lagunya juga disesuaikan sama tema.

    Sejauh ini sih, Akhtar seneng aja ke ‘sekolah’ karena emang ‘belajar’nya itu cuma paling banyak 2 jam. Itu juga g dipaksa, kalo g mood mewarnai, ya udah. Tapi PR buat aku adalah kalo pulang dia minta nyanyiin lagu baru yang aku gak tau. Mesti jawab “Maaf ya kak, besok bunda belajar dulu sama bu guru” :P

    Jadi, kemungkinan besar, Akhtar nanti sekolah benerannya kalo udah TK aja :D Kalo menurutku siih, selama di rumah bisa banyak aktivitasnya dan udah banyak main sama tetangga, langsung TK aja nantiii :D

  8. Hai salam kenal..
    Dulu sih anak gw yang pertama sekolah dari play group, tp rencananya kl gw punya anak lagi kyknya sekolahnya entar aja deh pas TK B itu juga cuma syarat aja biar gampang masuk SD, atau pas SD aja.
    Alesannya krn biar dia puas main dulu tanpa harus dibebani oleh rutinitas. Untuk menunjang motorik halus n kasar kayaknya bakal gw langsung terjunin aja buat bantu gue ngurus rumah (gue IRT) kayak bantuin jemur baju, lipet baju yg udah kering, lap lap meja, rapiin kamar n tempat tidur, nyiangin sayuran dll, yg penting dia dikenalin ke life skill nya aja dulu. Trus kl untuk pengenalan huruf atau angka, tivi berbayar n buku2 juga udah banyak banget kan, apalagi dia kan udah punya kakak, pasti mau gak mau kl ngeliat kakaknya belajar pasti pengen ikut belajar juga…
    Dan setuju juga dengan saran elo, kyknya gue mendingan ngelesin nyanyi atau nari atau musik..
    Maap ya mak kl gak bantu..hehehehe

    • Bantu banget kok… Kalau gitu mulai sekarang mungkin ada baiknya ya gw perbanyak aktivitas di rumah.. Iya, kalo huruf angka warna udah kenal, tapi kalo untuk kaya bikin garis lurus membentuk angka satu gt2 belom pernah gw ajarin.. :)

      Makasih banyak ya.. :D

  9. Smita, jaman aku handle susu pertumbuhan dan banyak ngobrol dengan ahli tumbuh kembang anak… di playgroup, justru orang tuanya lah yang belajar :) karena biasanya playgroup kan punya metode untuk melatih motorik kasar maupun halus sesuai dengan pencapaian usia tumbuh kembang. Sesuatu yang orangtua bisa lihat dan praktekan di rumah karena biasanya kan masuk ‘sekolahnya’ cuma sejam dan sisanya bersama orangtua (lagi) hehehehe

    Untuk mengajarkan sosialiasi, selagi di lingkungan sekitar banyak anak sebaya dan dia banyak bermain dengan mereka… sudah cukup (katanya lho… lha wong aku belum jadi orangtua)

  10. *ikutan nyimak*

    Aku rencananya mau masukin Kiara ke playgroup pas di taun ajaran 2013 ini, pas umur Kiara udah 3 th. Jam “sekolah”nya juga cm 2 jam, 3x seminggu. Alasannya sih, pengen Kiara lebih pede aja di lingkungan baru. Sebenernya di rumah kebetulan temen2 seumuran dia banyak banget, tiap pagi-sore pasti main bareng, kadang malah tau2 ngilang dr rumah trus taunya udah menclok sendiri ke rumah sebelah *lap kringet*. Tapi kalo di tempat baru (sekolah minggu di gereja, misalnya) dia ga bisa kalo ga pegangin tangan/bajuku, intinya ga mau ditinggalin gitu, hihi… Even di playground di mall, ga mau main panjat2 atau prosotan kalo lagi banyak anak lain yg main di situ. Giliran sepi, baru deh mau main. Apa pemalu kayak emaknya ya… :D.

    Nah kalo aku emang alasannya lebih pengen ke arah situ aja sih, pengen Kiara lebih pede, lebih “berani” gitu. Dan itu tadi yang dibilang di komen di atas tadi, aku pengen jg ngenalin rutinitas ke Kiara. Soalnya jujur saja, aku kacau nih mendisiplinkan Kiara. Giliran aku yg ngotot tatur/ngajarin pipis di toilet, eh si embak di rumah selama weekdays nyantai2 aja kalo Kiara pipis sembarangan.. Yah semacam itu lah. Mungkin dengan bantuan ibu guru di playgroup nanti aku jg bisa dapet ilmu baru gmn cara ngajarin Kiara hal2 yang baik, yg rutin & teratur dan gak sembarangan lagi :)

    • ah iya bener, dia bisa ‘panas’ juga di lingkungan yang udah familiar tapi kalo ke tempat baru atau banyak orang yang dia belom kenal, nempel mulu kaya perangko.. Bisa jadi nurun sifat pemalu dari kita ya.. #YAKALE.. :P

      Jadi, udah survey PG dong?

      • Nemu 3 kandidat PG yg lumayan deket rumah, belum datengin ke sekolahnya langsung sih, baru telepon2an aja. Cuma ada satu yang aku agak kurang sreg, krn katanya PG tapi masuk 5 hari seminggu, jam 7.30-10.30. Lha capek amat? Tapi di Depok susah nih cari review sekolah yang bagus, kebanyakan review2 di internet ini membahas sekolah di Jakarta sama Tangerang. Ih bencik #lahcurcol :p

      • nah itu dia kasian kalo anak piyik sekolah 5 hari seminggu yah.. hehehe.. udah coba baca forum MD atau TUM? eh coba aja datengin sekolahnya kali anaknya bisa ikut milih :)

  11. Hai Smit..salam kenal..ikut komen yaa..anakku yg pertama baru aja aku masukin PG, usianya 3thn 3 bulan, tadinya mau langsung TK aja krn takut bosen kalo terlalu awal sekolah (kejadian sama anaknya temenku yg mogok sekolah pas masuk SD krn bosen sekolah dari 1,5 thn). Etapi setelah kurleb 1,5 bulan sekolah kok ternyata banyak efek positif ke anakku, jadi lebih PD, lebih mau bergaul, lebih manis sama adiknya yg baru lahir..tapi sebaiknya pilih PG yg mau trial dulu jadi bisa liat kesiapan anaknya juga. Semoga membantu.. :)

    • Hai Rury, makasih banyak udah mampir :)

      Yang gw takutin juga itu, bosen sekolah. Tapi di sisi lain kalo langsung TK takutnya kaget karena tibatiba tiap hari. Ini belajar dari pengalaman temen gw sih, ponakannya hari pertama masuk TK seneng. Besoknya langsung protes, “Kok sekolah tiap hari? Kapan aku mainnya?” :( Ada sih deket rumah yang mau trial dulu. Makanya kayanya gw palingan mau coba deh trial.. Karena kalo PG suka ada yang boleh masuk di tengahtengah kan ya? :)

      Anyway, makasih masukannya :)

  12. Hai Smita, ikutan nimbrung dikit ya. Think it’s a great idea for you and Bia kalo ada PG deket rumah (kalo bisa sih emang fokus di PAUD) dan bisa trial dulu (trial as many time as you want, make sure kita comfort sama metode PG nya and go with your intuition pas liat Bia di kelas ie. excited / engga)

    Sebenernya PG butuh ga butuh, apalagi kalo antusiasme Bia tinggi dengan sekolah, tapi dengan masuk PG, anakku jadi punya disiplin sekolah yg positif. Sekarang bangun pagi ga pake drama dan pas udah pulang bisa cerita macem-macem sembari “ngajarin” Ayah-Bunda nya pelajaran baru dia. Motorik kasar, motorik halus dan social skill tambah baik dan penguasaan emosi nya tambah bagus. Gue sih puas sama perkembangannya dan PG ini fase yang bagus untuk persiapan masuk TK (btw, buangga tenan pas she excelled in her Kindie Test! #bunda rabbit *ahaha)

    FYI, anakku masuk di Putik Cipayung umur 3,5 tahun, cuma 3x seminggu, pas awal Januari kemaren udah di rekomendasikan masuk TK, tapi karena kita mau masukin dia ke TK yang nyambung sama SD skalian, bisa tuh di “tahan” di PG dan pihak Putik nya pun kooperatif dengan mempro-ratakan uang tahunan yang harus di bayar #kantong hepi #digaplok biaya TK #pingsan

    Sekian, semoga membantu :)

    • WOOOWWW… makasih banyak banget ya masukannya :) Yang selama ini gak kepikiran di gw adalah bahwa sekolah itu selain membantu sosialisasinya juga mengajarkan disiplin. Itu yang langsung ngejedar di aku. Heheh. Makasih ya Sally. Akan dicatat buat hunting PG berikutnya :)

  13. Eh ini udah telat kali ya? Biarin lah, sebagai Kakak tertua aku tetap harus bersuara :D

    Jadi gini, dulu Hugo ikut PG (Kiddy1) umur 2thn+ karena gw mau dia menghabiskan waktu juga dengan anak seumurnya, nggak cuma dengan si Mbak di jam kerja dan Mama Papanya diluar jam kerja. Belajar berbagi, bertoleransi, mulai tau rutinitas, tau ini itu mesti gantian nggak cuma dia sendiri yg harus diturutin.

    Sekolahnya di Kinderfield Cibubur, dari rumah naik motor/ mobil cuma 5 menit. Karena emang deket dan gak bikin cape itu persyaratan utama. Seminggu 5x @2 jam. Ada masa2 anaknya bosen, ya udah gw liburin aja, pihak sekolahnya juga santai sih. Tapi alhamdullilah sampai sekarang bisa menikmati sekolah sama temen2nya.

    Nino masuk Kiddy2 di Kinderfield juga tapi cuma 6 bulan (4thn+). Karena buat mempersiapkan sebelum masuk TK aja. Istilahnya nggak kaget soal disiplin, bangun pagi, biasa BAK/ BAB harus lebih jelas lagi ngomongnya. Kenapa beda? Karena gw ngerasa dirumah Nino ada kakaknya, nggak kaya dulu Hugo sendiri. Pertimbangan tetep lewat PG walau sebentar, karena (sedihnya) TK sekarang itu lumayan serius dibanding TK jaman kita dulu (gw produk langsung SD sih btw). Jadi gw mau Nino dapet atmosfir “seneng dan main2″ dulu sebelum sekolah beneran.

    Demikian :)

    • Ahhhh… Akhirnyaaaa kaum tetua bicara.. *digampar*

      Iya Bibeth, aku kayanya makin sini makin mikir untuk kaya Nino aja deh.. Mempersiapkan masuk TK aja lewat PG. Di deket rumah aku ada yang mau terima di tengahtengah gitu. Kupikir lumayan kan ya.. :)

      Makasih yaaaaaaaa sayaaaaang! *kium*

  14. hi smita, salam kenal….
    baca postingan ini, si emak2 yg kerjaannya sebagai guru TK ini langsung gatel pengen nyamber. hehehe

    baca postingan temen2 diatas sih udah ok bngt tuh saran2 dan pertimbangannya.
    -kalo mau liat kesiapan anak sekolah, salah satunya pas trial.
    – tanya2 ama sekolahnya, anak2 diajarin apa aja.pake metode apa (misalnya metode montesorri) trus berlanjut, apa advantages utk si anak dngn metode itu, (duhhh serius banget sikk gw ya :D
    -berapa skala perbandingan guru dan anak. kalo bisa pilih sekolah yg muridnya ga terlalu bnyk dlm satu kelas. brp jlh gurunya (penting banget)
    – kalo emang sabia bnyk diajarin dirumah pas mama papa pergi kerja, ya its ok dirumah aja. ikutin les jg ga ada salahnya. (itung2 latian kenal lingkungan baru)
    -kalo emang mau latih motorik halusnya, boleh bikin2 yg kayak bikin barney2 kamu lucu itu pake playdough. playdough tuh bagus utk melatih motorik halus.
    – bnyk website yg keren2 utk cari pre writing activities utk usia dini,….bisa dicari key wordnya “pre writing activities” …misalnya tracing straight lines, curve lines…dll. gak usah terlalu maksain anak utk nulis huruf atau angka. yg paling penting dia punya pencil gripping dl yg benar (pelan2 bisa diajarin gimana cara pegang pencil yg benar). dirumah pun bisa di ajarin. nahhhh bisa dimulai dngn mewarnai alias corat coret aja. jadi seru deh…..
    -hmmmm apa lagi ya….duh enaknya mah ngobrolin ini sambil ngupi2…. hehehehhe
    -jadi sih intinya mau diskolahin skrng or pas 4 thn aja itu terserah ibunya…musti sesuain ama kondisi si anak, trial di beberapa sekolah jg penting tuh biar bisa bandingin,,,,
    -semoga menolong ya. eh iya ini ga bermaksud menggurui loh….

    xoxo
    joice

    • Aaaaah gilaaa.. terima kasih banyak yaaa, Joice.. :D asli gw gak merasa diguruin malahan terbantu banget. Dan gw yakin ini juga akan membantu tementemen lain yang juga kebetulan mampir di sini..:)

      Makasih buat info pre-writing activitiesnya, nanti pasti digoogle.. Soalnya selama ini gw sok bikin titiktitik sendiri terus dia bingung pas disuruh tracing.. Dan akhirnya coratcoret (dan membuat gw menarik nafas panjang karena belum berhasil). Hihihi..

  15. ur most welcoome smita, anyway gw jg pernah komen di tulisanmu #thecardigansJKT (sebenernya itu yg membawa gw kesini) tulisan itu jg yg bikin gw pengen mengabadikan memori indah itu di blog. tnyt seru jg bisa inget2 hal2 seru dlm hidup kita. tp masih labil pngen nulis dlm bhs indonesia or English. kalo liat tulisan kamu sih lebih seru Indonesia ya. tp gw malah pengen sambilan practice writing English dngn sgala keterbatasan Grammar gw ini. lohhh kok gw malah OOT plus curcol ya? hehee… tp emang gw ngepensss ama tulisan2mu disini,,,so HONEST AND FUN! THANK U FOR INSPIRING ME :)

    • Aaaaaw… Gw yang terima kasih karena kamu udah meluangkan waktu untuk mampir dan komen :)

      Dulu sekali, ada temen gw pernah bilang, “Menulis, menulis saja.” Cuma 3 kata itu doang dan membuat gw mikir, iya ya, kenapa harus ada alasannya, kenapa harus ada topiknya, karena kadang “menulis karena pengen cerita aja” juga udah merupakan alasan yang cukup banget :P Jadi nasehat temen gw itu gw teruskan ke kamu yah.. Menulis, menulis saja.. Pake bahasa Inggris kek, bahasa Indonesia kek, topik serius, topik gak penting sampe menyemenye.. NULIS AJAHHH :) Akan menyenangkan punya pelepasan. :) Bonusnya mungkin juga akan ketemu dan kenal temanteman baru yang satu aliran loh! Hihihi.. SEMANGAT!!!!!

      Aku klik link blognya belom aktif. Ntar bilangbilang ya kalo udah :)

  16. Pingback: .domestikisasi wiken!. | . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s