.u-u-u-uang*.

Standard

Barubaru ini gw diribetin dengan struktur gaji baru di kantor gw. Sebenernya ini agenda tahunan, tapi karena beberapa tahun yang lalu sempet melanglang buana keluar dari HRD, baru tahun 2012 ini kembali ngurusin ini.

Berhubung bosku, si Ibun, tibatiba menjelma jadi Ratu Tega, tahun ini dia agak memberi tanggung jawab lebih banyak buat gw dalam hitunghitungan struktur gaji baru. Yang mana, serasa neraka deh, buat seorang anak manis gak pandai berhitung kaya gw. Helep! :(

Berharihari berkutat dengan spreadsheet yang isinya angka doang membuat gw mumet, met. Tapi kemudian juga membuat gw (seperti biasa) mulai mikirmikir hal yang random.

Tibatiba gw kangen sama diri gw pada awal kerja.

Perasaan dulu, dengan gaji segitu, udah dipotongpotong buat segala macem, rasanya baikbaik aja. Ya emang sih dulu single dan belum berkutat sama keperluan MPASI dan popok. Tapi, lebih daripada itu, gw inget dulu, dengan pendapatan segitu, kalo pengen makan enak, bisa jadwalin misalnya sebulan sekali. Terus juga, kalo pengen sesuatu, nabung dulu sebelum kemudian beli.

Pendek kata, gw yang dulu punya kontrol diri yang jauuuuuuuuuuuh lebih hebat daripada sekarang.

Sekarang, kalo pengen sesuatu kayanya…… susah banget diremnya. Pada akhirnya, jadi beli. Kalo ada uang, beli. Gak ada uang, ngintipngintip “tabungan darurat”. Merasa bersalah kalo nilep “tabungan darurat”, gesek. Kalo gak jadi beli, kepikiran. Akhirnya beli juga. Pffffttt. So much for self control.

Kalo kata Ste,

“We used to cherish what we earn, every penny of it. Now, we enjoy what we earn, and we have the tendency to spend on unnecessary things.”

*jleb*

*super jleb*

….. we have the tendency to spend on unnecessary things, yang seringkali salah kaprah gw anggap essential.

NGOKKKK!

Kemudian, setelah sesi siksa diri habis, gw jadi mikir lagi.

Ada dua orang sekitar gw, yang gw tau betul perjalanan karirnya. Gw tau banget dari jaman mereka karirnya masih jadi X dengan gaji sekian dan sekarang, tujuh tahun kemudian, mereka sudah jadi Y dengan gaji sedemikian-berlipatnya. Tapi, meskipun secara perkembangan karir dan pendapatan dua orang ini miripmirip, dari mereka gw belajar bahwa….. different people, different results.

Tujuh tahun yang lalu, gw mengenal, sebut saja A dan B sebagai dua orang yang punya banyak pengetahuan mengenai pekerjaan dan lingkungan kerja mereka. Keduanya juga gak pelit dalam berbagi ilmu sama anakanak baru. Seiring waktu, mereka termasuk prodigies yang naik-naik-naik terus, kadang samasama, kadang susulmenyusul.

Tapi, sampe saat ini si A mendapat penghargaan yang lebih di mata gw. Kenapa? Karena gak seperti si B, yang berubah menjadi sombong, sok berkuasa, suka pamer barangbarangkinclongdan pecicilan, si A menjalani hidupnya dengan jauh lebih bersahaja.

Benar bahwa, seperti B, A juga punya mobil baru. Tapi, gak yang termutakhir. Sementara B selalu tampil dengan bajubaju terkini walau semakin menyadarkan gw bahwa selera gak bisa dibeli, A mah begitugitu aja dari tahun ke tahun. Meski begitu, anakanak A sekarang sekolah di sekolah yang mutunya amat baik. Anakanak B, gw ga tau :P

(ya emang sih, karena gw #teamAgariskeras, penilaian ini berat sebelah :P )

Intinya, dari mereka berdua gw belajar bahwa….. barangkali, selain waktu, uang juga bisa berperan mengubah karakter orang. Gw aja dulu lumayan tertib dalam hal menabung, sekarang……………. *keluh* *kesah* *panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang sekali*.

Hahaha, enggak deng, Ya sebenernya sekarang bisa juga nabung, tapi kadangkadang agak mirip sama toples uang receh di film UP. Penuh dikit, pecahin. Penuh dikit, koretin. Kadangkadang untuk halhal yang penting dan domestik. Kadangkadang juga untuk halhal yang domestik menyangkut sepatu, sendal, mek-ap, baju … *sinyal internet ilang*

Huhuhuhuhuhu.. padahal aku pengen meneladani hidup si A deh. Biar kata banyak duit, hidup biasa aja cuma ada halhal yang ditingkatkan menjadi lebih baik. Dia kayanya tau betul soal wants Vs needs.

Apa kabar gw, segala celana pendek lucu aja… me want, me want, me want… no, me NEEEEEEEEEEED!!!!! :lol: *miris*

Inilah kenapa gw bilang gw rindu diri gw yang dulu. Karena self control jauh lebih tinggi dan stabil. Bisa sih bersembunyi di balik excuse, “ya kan sekarang udah nikah, punya anak, keperluan lebih banyak..

Tapi kita semua tau toh, bukan itu penyebabnya.

*self pukpuk*

Intinyaaaaaaaa, gak ada intinya sih. Hahaha. Intinya pusing. Udah tua masih aja bloon :lol:

Yah, marilah kita perkuat komitmen untuk pengetatan ikat pinggang (LAGI), supaya bisa cepet isi dan tinggal di rumah sendiri deh ah.

Saya sih pengen berseru: “ADA AMIN DI SINI?” Cuma, di sisi lain, sadar banget, walo diaminin banyak orang, tapi kalo dari diri sendiri ga ada usaha tentunya tak banyak yang berubah. Ya kan?

Karena itu, nyooong…. *self-toyor*, mari kita berupaya jauh lebih serius daripada kemarinkemarin. :P

————

*judul ini adalah sebaris lagu dari @naifband

About these ads

16 responses »

  1. :)
    iya loh…dan kesadaran yang bikin resah ini susah dipertahankan begitu browse online shop en cuci mata di mall. Pernah sengaja gak nge-mall en liat2situs onlen shop sbulan en ternyata memang amat sangat ngaruh ruh…duit bisa nyisa gak kayak biasanya yang malah ngutang (jaman kartu gesekkkk).
    Penyakit yang menahun ini harus berusaha di-jinakkan….dulu bisa, sekarang harusnya lebih jago *hiks

  2. nyahahaha… ngakak baca: selera emang ga bisa dibeli!!!!

    kalo versi gw sih, kadang peer pressure tu yg paling gede inputnya ke keborosan gw.

    jujur gw suka banding2in sama org lain yg kira2 gajinya sama kyk gw, dan ketika mereka bisa beli ini itu, gw jadi suka latah bok!

    bahaya benerrrrr…..

  3. jleb jleb jleb jleb.. sebagai orang yg ga bisa nabung sama sekali uang datang dan pergi bak air mengalir.. postingan lo bener2 deh smit.. harus mulai nabung ah kalau uda kerja nanti GANBATE

    • air mengalir beneeeeeeeeerrrrr…. apalagi buat makan. adeh, gw mah ga bisa ngerem deh kalo buat makan enak… (kayanya semua ga bisa ngerem) hihihihi..

      SEMANGAT NAAAAAAAAAD! Semangat juga nulis tentang mik-ap, supaya kalopun gw beli kan udah tau hasilnya jadi gak waste.. #eaaaaaaaaa

  4. “Sekarang, kalo pengen sesuatu kayanya…… susah banget diremnya. Pada akhirnya, jadi beli. Kalo ada uang, beli. Gak ada uang, ngintipngintip “tabungan darurat”. Merasa bersalah kalo nilep “tabungan darurat”, gesek. Kalo gak jadi beli, kepikiran. Akhirnya beli juga. Pffffttt. So much for self control.”

    >>> *nunduk* ini gue banget… kepikiran itu adalah the lowest point banget ya sebelom akhirnya beli hhahahahha *tos2an heboh*

      • hanjeng itu pedoman hidup gue banget “mending nyesel karena beli daripada nyesel karena gak beli”.. itu kan se ekuivalen dengan “what if i did, what if i didnt”… hahahha

      • Maap nimbrung….

        Waktu kuliah aku pernah baca tips syoping di sebuah majalah, begini: kalo udah nemu suatu barang yg cocok model, size dan harganya (in this case: pakaian atasan&bawahan kali yak?) maka belinya jgn cuma satu, tp sekaligus bbrp warna.

        Krn blm chencyuw laen kali bs nemu yg model, size dan harganya se-cocok itu.

        *JEDYEEEEEER*
        *kirim petir ke si penulis krn sdh bertahun2 ini kuterapkan tips tsb sampe sering mendadak bangkrut, hehehe*

        PoppieS to Tika: BOOOOKKK, I DO THAT ALL THE TIMEEEEEEE!!!!!! Kalo udah cocok pasti beli berbagai warna. Homagah. Pantes!

  5. eh tapi bener deh..walopun gue ibu rumah tangga ya..ngerasain juga tuh kenapa ya dulu perasaan duit segini cukup2 aja. trus giliran ditambahin, harusnya kan lebih ya..eh loh kok ngepas juga?

    gue meneladani mertua gue banget sih sbnr nya..malu deh kalo liat diri sendiri. dia baru beli2 tas 3thn belakangan ini aja. dese bisa foya2 pas anak2 udah pada nikah bok. tapi bs beli in anak nya rumah 1-1. apa kabar gue?tas gue aja beberapa sama ama dia *tutup muka* harus lebih bisa memisah2 needs and wants deh. ada training nya ga sih? hahaha

    • sebenernya kalo liatliat financial planning, calculatornya dsb sih wake-up call banget ya, Dhit.. Tapi abis wake-up, tidur lagiiii.. rauwisuwissss.. hihihihih..

      cemasssss!

  6. wowowowo…jadi inget dulu jaman kerja di Jakarta gaji pas..tapi rasanya emang ga pernah kurang..lha wong emang PAS. kerja di Malang, gaji emang berkurang. Namuns secara logika, biaya hidup jauuuuh lebih murah, harusnya pas juga kan dan bisa nabung??tapi malah sering ngrasa kurang..apakah faktor usia mempengaruhi kebutuhan???*alesan xixi…
    sekarang????malah sekolah lagi di Jogja..secara penghasilan juga nambah karena dapat beasiswa, walo dari kantor cuma dapat gaji pokok…namun tetep lho ga bisa nabung..padahal semester terakhir pasti banyak keperluan untuk penelitian..huhuhuhuhu..
    *maap yah jadi curhat*

    • nah itu dia, penghasilan nambah, pengeluaran juga nambah. biaya hidup naik. makanya pengen deh meneladani si bapak A – tetep dengan pola hidup yg spt dulu (paling naik dikiiiit) tapi bekal buat masa depannya keliatan bgt tertata rapih…

  7. Gue baru baca nih postingan yg ini. Langsung menyadari bahwa gue pun demikian. Dulu pas awal kerja gue bisa menahan diri. Sekarang semua dirasa perlu. Marilah kita kurangi pembicaraan bbm kita berdua yg diawali dengan:

    *kirim foto atau link*
    Gue/Elo: Eh lihat deh, bagus nggak? Bagusan mana dibanding yg satu lagi?
    *kirim foto atau link lain lagi*

    ……
    ……
    ……

    *merenung sampai mall Margo City, Depok*

    • marilah kita kurangi pembicaraan…

      “aku pengen sepatu di X, celana pendek di Y, dan tas di Z. Menurut kamu, mendingan beli yang mana?”

      “beli semua ajah!!!!!”

      ….. yang pada tengah bulan berubah menjadi,

      “kita masih ada invoice belom cair gak sih?”

      PFFFFFFFFFFFFFFFFFTT!!!!!!!!!!!!!!!!
      :lol:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s