.bhay, toilet gak bersih!.

Standard

Salah satu hal yang, menurut gue, lumayan bisa diunggulkan sebagai kualitas baik dalam diri gue adalah….. I have very tiny envy bones in my body. Alias gue tuh orangnya jarang ngiri. Gue hampir nggak pernah ngiri kalo temen jalan sama temen lain, terus gue gak diajak. Gue nggak pernah ngiri blaaaas, walopun tiap hari kerjaan gue itu berhubungan banget sama jumlah gaji dan bonus semua orang di kantor. Dan, sebagaimanapun gue pengeeeeeeeeeeeen banget liburan, tapi gue hampir nggak pernah ngiri kalo ngeliat foto tementemen yang lagi liburan berceceran di media sosial. Malahan alihalih ngiri, gue tuh seneng banget ngeliat orangorang ngepost fotofoto liburannya. Soalnya, dengan gitu gue bisa ikutan ngebayangin gimana tempattempat yang belum pernah dan ingin gue kunjungi.

Untungnya, gue berteman dengan orangorang yang kalo liburan itu ngepost foto dengan niatan berbagi cerita. Jadi, dari situ gue bisa ikut menikmati pemandangan yang ada di tempat yang mereka kunjungi sambil ngebaca cerita di balik perjalanan atau tempat itu. Dari sekedar pasar tradisional, rumahrumah warnawarni, pegunungan, pantai, sampai binatangbinatang, kalo ada. Seruseru dan bikin hati hangat deh ngebacanya. Read the rest of this entry

.dunia Instagram.

Standard

Liatliat Instagram tuh suka membuat gue ngayal. Enak kali ya, hidup di dunia Instagram.

Warnanya bagus terus. Biar hujan deres juga nggak ada jemuran nggak kering. Makanan kaya enak semua. Anakanak jarang ada yang nangis. Sepatu nggak ada yang jelek. Tas-tas kece ngintip sedikit di balik cangkir kopi yang cantik.

Jadi rajin baca buku di pinggir pantai. Sambil liat matahari terbenam. Atau terbit. Dandanan paripurna. Kaki nggak ada yang pecahpecah. Muka nggak ada yang berminyak.

Rumah semua rapi. Kalopun berantakan, kok bisa masih serasi. Jarang ada yang lembur. Kalopun lembur, nampak tetep seru. Akhir minggu hepi-hepi. Main ayunan sama anak, berenang, pacaran atau sekedar es jeruk gelas berembun di depan TV. Kadang warnanya kena efek filter jadi terlalu oranye, nggak apa-apa. Oranye itu menyenangkan. Seperti warna ubin di bandara, yang familiar buat hampir semua orang. Walau cuma ngintip dari bawah sepatu slip-on plus tertindih tas kanvas warna hydrangea.

Aku mau hidup di dunia Instagram. Dimana langit dan laut biru jadi satu. Dimana gedung hitam putih pun sama indahnya dengan warna-warni permen loli. Dimana sendiri atau ramai-ramai itu sama bahagianya. Sunyi tapi menyenangkan. Senyap tapi menenangkan. Sekaligus ramai serta menghangatkan. Read the rest of this entry

.jalanjalan Gelanggang Samudra.

Standard

Minggu lalu, terkait dengan rencana baptisan Sofia, gue dan si Dals dapet dua hari cuti dari kantor masingmasing. Hooooraaaaayyyyy!

Walopun gue kudu kerja dari rumah juga, ya lumayan bangetlah Kamis dan Jumat libur. Jadi bisa satu hari bareng anakanak dan satu hari kencan. Yippeee..

Berhubung gue masih punya tiket murah Gelanggang Samudra beli di Groupon, maka sudah ditetapkan hari Kamis kita ke Ancol. Berhubung berangkatnya nggak pagipagi banget, gue dan Dals nggak ambisiuslah. Prioritas ngejar singa laut dan lumbalumba aja, biar pulangnya gak kena macet orang pulang kantor. Read the rest of this entry

.jumpalitan Hura-hura.

Standard

Udah sejak beberapa bulan yang lalu, WhatsApp group gue nambah satu. Serupa dengan grupgrup pendahulunya, WA grup yang ini pun beranggotakan orangorang eror yang mencerahkan harihari gue sekaligus support group tingkat wahid. Siapa mereka? Ternyata cewekcewek berisik temen kuliah. Hahaha.

Pasti ada yang mikir deh, buset amat hari gini baru punya WA grup temen kuliah. Hehehe. Sebenernya sih grup ini udah pernah ada jaman BB grup. Cuma, seiring waktu dan ditinggalkannya BB, akhirnya bubar dan semua cenderung punya grup sama geng kecilnya masingmasing doang. Seperti gue sama Ren Mel Dan Jup dan Vic aja.
Read the rest of this entry

.raport perdana Sabia.

Standard

Setiap minggu, seperti sekolahsekolah masa kini pada umumnya, Sabia pulang membawa catatan laporan mingguan dari sekolah. Selembar kertas itu adalah bacaan mingguan favorit gue, karena di situ kirakira bisa tau kegiatan anak besar dan aktivitas maupun makanan kesukaannya di minggu itu. Nah, makanya ketika akhirnya akan dapet rapor yang ngelaporin perkembangan dan kegiatan selama satu catur wulan, gue seneng banget karena ngebayangin akan dapat lumayan banyak testimonial tentang salah satu orang kesukaanku di muka bumi ini. Hihi.

Raport perdana ini benerbener gak ada ekpektasi sih, ya. Lebih fokus pengen nanyananya tentang kesehariannya aja di kelas. Selain itu, ngobrol sama direktur pendidikannya juga. Jadi woles berat aja. Dan ternyata malah seneng karena melihat perkembangan dan kesehariannya bisa dibilang bagus. Cuma, ya, seperti sudah kuperkirakan ada bagian yang menyiratkan bahwa dia masih suka malumalu. Gak kaya emaknya. Read the rest of this entry