.perayaan susulan.

Standard

Berhubung tanggal 17 Agustus kemaren di komplek kami belom kondusif untuk ngadain lomba, akhirnya perayaan Hari Kemerdekaan itu diundur sampe akhir minggu berikutnya.

Dari sejak tau kalo mau ada lomba, Sabia dan tementemennya hampir tiap hari purapura main lombalombaan. Semacam latihan gitu. Sepanjang minggu itu pula, Sabia sering banget nyanyiin lagulagu nasional di rumah.

Sehari sebelom lomba, Sabia udah bolakbalik nyanyiin medley lagulagu Hari Merdeka, Berkibarlah Benderaku, Aku Anak Indonesia, Bendera Merah Putih, sama Menggambar Bendera. Asli rauwisuwis. Selain pusing, aku pun jadi cemas takut anak ambisius.
Read the rest of this entry

.lustrum 1.

Standard

Sampe hari ini, gue masih inget, bagaimana semalam sebelum nikah sempet ngingetin si Dals untuk jangan lupa ngafalin janji nikah biar besoknya pas di depan Pastur, gak usah baca buku.

Sampe hari ini juga, gue masih inget, gimana gue shock dan off guard seadaadanya, waktu dia memodif janji nikah dengan katakatanya sendiri. Intinya masih sama banget sama yang ada di buku, tapi ketika dia personalized dengan menyebut gue “Dir” di depan gereja, itu menurut gue mengejutkan, in a good way. Dan berhasil membuyarkan konsentrasi gue ketika harus nyebutin janji nikah di depan segenap umat. Hihihihi. I managed, though. :P

Beberapa hari sebelum hari ini (sebenernya tulisan ini udah lama nongkrong di draft, tapi gak kelarkelar..), pernikahan gue dan si Dals akhirnya genap lima tahun. Berhubung lima adalah angka kesukaan gue dan si Dals, dan LIMA TAHUN gitu loh, kami sepakat untuk menganggap ini sebagai milestone.

Makanya dari kapan tau gue udah recet sama si Dals agar menjadikan ini hari yang istimewa. Hahaha. Duniawi, ye? Iye. :lol:

Read the rest of this entry

.BeeBee’s First Day at School.

Standard

Sungguhlah mamakmamak pemalassssss.. Anak udah masuk sekolah dari kapan tauk, ngeblognya baru sekarang. Ya nggak apa ya, Bi.. Aku kan sibuk. Ciyeh.

Hari pertama sekolah, tentu saja bukan gue namanya kalo nggak make a big deal of it. Makanya gue tentunya cuti dengan agenda nganter anak besar sekolah, lalu ajak dia jalanjalan berdua doang sambil playdate sama anakanaknya Senggols, lalu pulang. Sehari sebelumnya juga udah dapet wejangan dari Senggols, tementemen kuliahku, supaya jangan suka nongolnongol ngintip di kelas. Bukan apaapa, soalnya kalo anaknya nangis, nangisnya bisa menular ke satu kelas. Dan tentu saja membuat gurunya keki. Hihihi. Baiklaaaah..

Karena ada sedikit masalah teknis, akhirnya nganter ke sekolahnya jalan kaki. Untung sekolah deket amat, jadi belom sempet capek udah nyampe (ditulis dengan ingatan betapa terengahengahnya kita saat itu). Eniwey, tanpa disangkasangka, hari pertama yang gue pikir bakalan drama malah berjalan mulusssss sekali. Read the rest of this entry

.BayBee mau sekolah!.

Standard

Time flies in the blink of an eye. Gak kerasa banget, bayi yang dulu pertama kalinya mengubah hidup gue sekarang udah mau sekolah aja. HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA… Galauuuuu. :(

Banyak orang nggak memahami kenapa gue malah galau karena Sabia mau mulai masuk sekolah, tapi, beneran, sampe sekarang gue masih mencoba berdamai dengan diri sendiri. Hehehe. Berat deh rasanya membayangkan anak sekolah, mulai punya dunia sendiri di luar ketek emaknya. Huhuhuhu.. Pengen kekepin terus.

Demikianlah kalo jadi emakemak labil seperti aku. Sebenernya ini yang membuat gue makin yakin kalo bukan anak yang nggak bisa hidup tanpa orangtuanya, tapi orangtua yang nggak sanggup hidup tanpa anakanaknya. HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA… lagi. :P Read the rest of this entry